Mungkin sudah pada tau semua kalo sistem KRL jabodetabek sejak Juli 2011 berubah sistem jadi sistem commuter line atau single operation dimana sekarang setiap krl yang ada berhenti disetiap stasiun (pernah gw ulas jg di blog ini). Nah karena sistem ini jadilah KRL yang jumlahnya terbatas dan jadwalnya yang ga okey itu membuat KRL jadi penuh sesak dan amat sangat tidak nyaman dan pasti yang sangat kena efeknya besar adalah para pengguna KRL ekspress sebelumnya dimana KRL ekspress tidak berhenti di setiap stasiun dan berjalan cepat. Nah efek ini masih kebawa sama pengguna krl ekspress. Dulu wakti masih ada krl ekspress, penumpang yg ga kebagian bangku bisa duduk di kursi lipat yang mereka miliki karena keadaan kereta yg tidak terlalu penuh, tetapi sejak sistem commuter line ini, hal tersebut hampir mustahil karena memang keadaan KRL yang penuh dan padat penumpang, bahkan untuk berdiri tegak saja sepertinya sulit.

Nah kebiasaan duduk dibangku lipat dan juga malesnya penumpang berdiri karena perjalanan semakin lama (dulu kl ekpress berdiripun gak apa karna cepet) membuat beberapa penumpang menjadi egois dan tidak ada tenggang rasa antara penumpang yang lain. Semenjak sistem ini gw selalu menemukan beberapa penumpang yang egois dan tidak memiliki tenggang rasa ini hampir setiap hari, mereka masih tetap duduk di bangku lipat mereka dan tidak mau berdiri padahal kereta sudah penuh dan penumpang lain berdesakan masuk ke krl. Memang kalo pada buka bangku sudah pasti tempat untuk berdiri akan menjadi sempit, sedangkan krl sudah penuh dgn penumpang, setidaknya jika tidak ada yang duduk di bangku lipat dan sama-sama berdiri, ruang untuk berdiri pun lebih enak dan penumpang yang akan masuk bisa masuk kedalam krl. Kenyataan yang ada ya masih ada yg tetep dudul dengan santainya padahal semua orang di krl itu sudah memberitahu bahkan sampai marah-marah, tetapi tetap saja tidak bergeming, ougghhh tidak tau malu sekali dan tidak tenggang rasa dengan yg lain. Jujur, gw sering banget ngomelin penumpang yg kayak gini dan reaksinya ya kalo ga cuek malah ngomel balik tp pasti gw omelin balik lagi hahaha *emak galak*, gw bilang ko gw jg bawa bangku lipet tp ga gw pake karena tau krl nya penuh, dan kalo mau duduk ya naik krl dr stasiun keberangkatan awal dan kalo perlu dateng sebelum krlnya dateng, hehe. Emang gw agak sebel dan kesel banget sama orang yang kayak gini, padahal kalo dilihat dr penampilan sih terlihat seperti orang yang berpendidikan yang harusnya tau apa itu artinya tenggang rasa, ya kan? Tapi nyatanya koq kayak orang ga berpendidikan dan semau gw aja. Gw juga kesal dan sebal dengan sistem krl yg baru sekarang, ya tapi mau gimana lagi, toh kita jg masih naik krl juga kan buat ngantor? Ya terima aja lah kalo penuh dan musti berdiri, kalo mau lega dan duduk ya punya krl sendiri, ya kan? Hehehe.

Terkadang gw bingung, hal ini disebabkan karena sistem krl seperti ini jadi orang-orang pada egois atau emang dasar orang-orangnya aja udah berhati batu serta rasa tenggang rasanya sudah hilang?. Padahal ya gw yakin dan tau banget orang-orang yang egois dan tampak berpendidikan itu kan pasti sekolah kan dulunya dan dari dulu sampe sekarang kurikulum PPKN itu ga pernah dihapus dan didalam kurikulum PPKN itu pasti lah dibahas yang namanya tenggang rasa dan kebersamaan, ya kan? Gw yakin 100% yakin pada belajar ini semua, nah kalo kayak gini berarti tuh pelajaran cuman numpang lewat doang tanpa diamalkan hohoho sungguh tragis. Oh ya di PPKN itu jg dibilang kan kalo kita adalah makhluk sosial, nah ini juga kayaknya dah pada lupa juga, jadilah akhirnya sekarang ELO ELO dan GW GW, kamu ya kamu, saya ya saya, huhu sedih kalo seperti ini.

Ah entahlah, gw cuman curhat aja koq hehe dan berharap orang-orang itu semua pada tercerahkan lah jiwanya dan bisa lebih bertenggang rasa lagi antar sesama, Amin. Dan semoga gw bisa menjadi orang yang tidak egois, bisa bertenggang rasa dengan yang lain, Amin.

Comments (2)

  • liactk

    haha i feel u beib,,, kadang gw udah capek mau komentar apa gw cuma suka heran segitu ga mau berdirinya kah sampe bisa secuek itu :S

  • aldi

    kulipers?
    aha! sudah biasa mbak… egois, cuek bebek dan muka tembok

    padahal di KRL jelas2 sudah ada larangan untuk tidak menggunakan kursi lipat
    harus dikerasi mungkin? .. karena saya liat Sentinel pun tidak pernah menegur para kulipers tersebut

    tapi betuk kata mbak tadi… soal tenggang rasa, tampaknya sudah habis di Indonesia ini

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku