Pasca hidup tanpa ART

Sudah hampir 1/2 tahun gw menjalani hidup *halah bahasanya* tanpa ART!, hasilnya? Amat menyenangkan buat gw, age dan tentunya mika. Entah kenapa kami, terutama gw dan age merasa amat sangat nyaman dengan tidak adanya ART dirumah, walaupun kami harus direpotkan dengan berbagai macam pekerjaan rumah tangga, tetapi kami bener-bener enjoy ngejalanin itu semua.

Yang jelas berubah banget adalah kehebohan di pagi hari, yang biasanya jika ada ART, pagi hari rumah dah pasti beres, mika pun ada yg nyuapin, ada yg mandiin kalo pas gw pergi dia belom mandi dan hal-hal lainnya yg ngebuat pagi hari itu berjalan mulus tanpa kehebohan yg berarti. Nah kalo sekarang? Selalu heboh tiap hari hahaha, kenapa gitu? Karena semenjak ga ada ART, secara otomatis mika semakin lengket sama gw dan age yang membuat dia semakin manja pulasama kita, jadi pagi hari heboh sama mika yang ga mau bangun tidur alias susah dibangunin (anak gw ini emang kebluk bgt kl tidur), ga mau mandi dan ga mau ke daycare. Huaaaa kebayang kan gimana heboh dan rempongnya gw ngejalaninnya tiap hari? Tapi biarpun rempong, gw enjoy ngelakuinnya, bahkan terkadang gw mau ga mau harus telat berangkat ke kantor dan ketinggalan kereta karna harus bernegoisasi sama mika. Tapi balik lg, gw enjoy!

Selain kerempongan itu, gw pun harus pinter-pinter menyiasati pekerjaan rumah tangga yang jujur aja bikin capek badan. Dulu sih waktu awal-awal masih ga ada ART, gw masih rajin dunk buat nyetrika sama nyuci baju sendiri, tapi sekarang….ga kuat! Selain emang udah capek pulang kerja, ditambah mika yg selalu berada di bawah ketek gw, apa-apa musti sama gw, jadilah gw ga bisa ngapa-ngapain (cari pembenaran). Nah sampai pada akhirnya gw mengirim cucian-cucian itu ke laundry kiloan, hoho amat sangat membantu gw!. Yakin deh kalo punya duit nih, gw pengen banget buka usaha laundry kiloan ini, terlihat sekilas sih amat menguntungkan hehe. Okay balik ke kegiatan IRT lainnya yaitu nyapu dan ngepel mau ga mau jg gw siasatin, nyapu sih pasti tiap hari yah, nah ngepel gw biasanya 2 hari sekali, soalnya ga kotor2 amat lah rumah gw. Lagian juga gw orangnya ga suka kotor, jadi kl kotor sedikit pasti gw gatel pengen beresin. Yah paling-paling rumah berantakan sama mainannya mika yang segambreng, nah ini mainan bisa bertebaran dimana-mana tergantung si pemilik kalo main, tapi kl dah ga main pasti bakal dirapihinn lagi sih walaupun ga berlangsung lama, you know lah, hehe.

Gw dan age bener-bener merasa nyaman dengan keadaan seperti ini, walaupun sekarang kalo kita pergi harus bawa mika kemana-mana, atau salah satu jagain mika kalo yg satunya ada keperluan lain. Gw dan age pun ikhlas koq ga pernah nonton bioskop lagi *catet ini penting hehe*, lah gmn mau nonton kalo ada si bocah? Ga mungkin jg gw nonton sendiri dan age nonton sendiri kan? Ga seru!. Akhirnya gw dan age beli dvd bajakan buat ditonton berdua dirumah pas mika tidur hehe, rasanya juga ga kalah koq sama nonton di bioskop (pembelaan karna ga bisa nonton bioskop). Tapi bukan berarti kami ga pengen nonton di bioskop, pastinya masih pengen lah, tapi nanti kalo ada yg bagus dan efek2 film nya bagusan ditontinw di bioskop pasti kami akan nonton, mika titipin nyokap dulu hehe. Nah kan ada nyokap? Kenapa mika ga dititipin nyokap aja? Hoho andaikan nyokap gw tinggal di bogor dan nyokap gw ga kerja, pasti gw udah milih nitipin mika ke nyokap drpd di daycare, tapi karna ga bisa ya sudah daycare pun juga ga masalah, hihi. Karena mika selalu bersama kami tanpa ada orang lain kecuali guru-gurunya di daycare, pasti dan amat sangat pasti mika semakin manja sama kami, bahkan di masa terrible two nya ini ngebuat gw dan age berusaha menjadi orang tua yang bijak, semoga kami bisa, amin.

So, gw enjoy! Walaupun gw capek kerja dan pulang kerumah musti ngurusin urusan rumah tangga, tapi sekali lagi gw enjoy! Kalo enjoy udah pasti enak aja ngejalaninnya, ya kan?

PENTING!

Akhir-akhir ini di TL twitter agak sedikit berbeda. Jujur saja, semenjak gw bergabung di komunitas ibu-ibu atau lebih bekennya forum ibu-ibu tentang dunia anak, sudah pasti teman-teman di twitter gw adalah ibu-ibu semua. Lucu memang kalau saya membaca semua TL di twitter, pasti isinya tidak jauh-jauh dari hal mengenai anak. Dan menurut gw itu seru! karena terkadang ada informasi yang penting tentang anak yang bisa gw terapin ke mika, walaupun kebanyakan informasi yg ga penting buat gw, hahaha. Tapi ini merupakan sebuah hiburan buat gw.

Oh ya balik lagi ke masalah TL gw yg agak berbeda akhir-akhir ini, gw akan mencoba merunutnya satu persatu (halah ga penting banget!). Okay mari  kita mulai:

  1. Tiba-tiba TL gw dibanjiri dengan perbedaan pendapat tentang SAHM dan WM. Fuih, gw pas baca sih cuman mesem-mesem aja, abis bingung, hal ini selalu aja deh jadi hal yg sensitif buat ibu-ibu. Nah menurut gw, loe pada mau jadi SAHM atau WM sih sama aja lah, bedanya yg satu kerja dirumah ngurus anak, yang atu lagi kerja dikantor abis itu pulang kerja ngurus anak juga. Intinya sama-sama ngurus anak kan? intinya ga ada yg lebih baik, semua baik, baik itu SAHM ataupun WM. Dan gw yakin banget, pasti semua ibu ngelakuin apa yang dia pilih dan lakukan adalah untuk yang terbaik buat anak. Jadi menurut gw, ga usah perang dingin lah antara SAHM ataupun WM, ga ada yang jelek koq dan ga ada yg lebih keren koq dan ga ada juga yang perlu dibanggain. Ga perlu lah bangga jadi WM karena bisa kerja, cari duit buat anak dan anak juga bisa diurus walaupun kita kerja, begitu juga sebaliknya, ga perlu lah bangga jadi SAHM, karena bisa full time sama anak. Karena menurut gw, semua pasti ada plus dan minusnya, nah tinggal kita sebagai ibu musti bisa ngejalanin plus atau minusnya itu. Kalo sama-sama saling membanggakan dan menilai negatif antara SAHM ataupun WM yang ada malah sakit hati dan jadi sirik-sirikan. Kan dah ada yg bilang tuh kalo sirik tanda tak mampu, huehehehe. Buat gw, mau jasi SAHM ataupun WM, yang paling membanggakan adalah MENJADI SEORANG IBU. Seharusnya kita bersyukur bisa mendapatkan anugrah yang luar biasa buat kita yaitu anak karena masih banyak juga orang lain yang tidak seberuntung kita dan mencoba berbagai macam cara untuk mendapatkannya, iya kan? So, please…..udahin deh perbedaan pendapat ini supaya hidup kita lebih nyaman dan damai. Apapun profesi kalian, kalian pasti yang terbaik buat anak-anak kalian!.
  2. Nah yang kedua tentang ASI dan SUFOR! haha yang ini juga agak sempet memancing emosi gw, hihi. emang sih ngomong lebih gampang tapi praktek kan susah supaya kagak kepancing emosi, hihi. Jadi ceritanya begini, masih tentang perbedaan pendapat sih, tapi kali ini yang jadi bahan perdebatan ya si ASI dan SUFOR. Di satu sisi, ibu-ibu yang pro ASI istilahnya mengharamkan SUFOR dan menganggap SUFOR itu RACUN bahkan ada yang bilang minuman setan! Oh Gosh, sebegitu intimidasinya kah terhadap sufor? dan juga memberikan doktrin yang negatif kepada ibu-ibu yang memberikan anaknya sufor bukan asi. Tetapi ada juga orang-orang yang menganggap SUFOR is the best dibandingkan ASI. Nah 2 pendapat ini akhirnya menjadi suatu permasalahan dan buntut-buntutnya menjadi hal-hal yang tidak enak untuk di denger dan dibaca.  Kalo gw pribadi menilai seharusnya kita sebagai manusia harus bisa menilai dengan baik hal-hal semacam ini. Jujur gw memang tidak bisa memberikan ASIX kepada mika karena alesan yang menurut gw ga dibuat-buat. Gw sempet posting tentang hal ini di sini dan disini. Gw sangat mendukung ASI, tapi gw ga mau menyalahkan orang-orang yang tidak bisa memberikan ASIX kepada anaknya apalagi alasan yang kuat dan tidak dibuat-buat. Gw akan lantang mencela orang yang ga mau ngasih anaknya ASI karena alasan kecantikan padahal ASI nya melimpah. Tidak semua orang diberi ASI yang melimpah, termasuk gw, tapi bukan berarti gw ga ngelakuin apa-apa kan? sudah pasti usaha apaapun gw lakukan, tapi balik lagi kalo semua usaha sudah dicoba tetapi hasilnya tidak seperti yang kita harapkan, apakah kita harus mengurung diri dan tidak melakukan apa-apa yang menurut kita lebih baik? contohnya gw, apa gw akan tega membiarkan mika kelaparan dan menguning karena ASI gw ga keluar sedangkan dia adalah bayi yang terlahir prematur yang amat sangat perawatan khusus?. Dari hal ini gw mencoba untuk belajar empati ke orang lain. Gw mencoba untuk berdiri dan memahami situasi yang ada dan gw berfikir, kalo orang sedang down trus kita salahkan, apa ga tambah down? Coba deh tanya sama ibu-ibu yang ga bisa ngasih ASI ke anaknya, sedih ga? pasti sedih banget! rasa sedih itu aja udah bisa bikin si ibu rasanya kayak mau mati, lah koq malah ditambah disalah-salahin? ya pasti rasanya pengen bunuh diri lah tuh ibu!. Ga cukup sampai di ibu-ibu pemberi sufor saja, ke ibu-ibu pemberi asi pun pasti juga mendapati hal-hal negatif dari orang lain, seperti kata-kata ga repot tuh di jalan kalo musti buka-bukaan netein anak, kan lebih praktis pake botol aja, dan hal-hal lain yang juga menyudutkan ibu-ibu asi. Susahnya, manusia itu lebih mudah menyalahkan orang lain daripada membantu orang lain untuk bangkit dari kesalahan yang telah dia perbuat. Jadi buat apa saling menyalahkan, bukannya lebih baik kita mengingatkan jika memang salah, dan memberikan pengetahuan yang lebih yang bisa kita sharing untuk orang lain tanpa bermaksud menggurui. Mungkin kalo hal ini diterapin, kehidupan sesama manusia bisa terjalin dengan nyaman dan bahagia sepertinya.

Dari 2 hal diatas, gw mau myimpulkan bahwa setiap orang mempunyai cara pandang yang berbeda pada umumnya, apalagi masalah keluarga dan anak, ini merupakan hal yang sangat sensitif kalo harus dibahas. Setiap keluarga pasti punya standar tersendiri dalam menjalani kehidupan berkeluarganya. Nah yang harusnya kita sadar adalah, kita tidak punya hak untuk menyalahkan, mengobrak-abrik dan menilai standar yang orang lain punya itu, karena sudah pasti kita juga ga mau dunk standar kita diobrak-abrik sma orang? nah jadi ga usah lah ikut campur. Memberikan masukan dan pengalaman tentu saja boleh, sangat boleh malah apalagi jika orang lain atau keluarga tersebut yang memintanya, tetapi bukan berarti orang tersebut harus mengikuti standar yang kita punya kan? Biarakan mereka yang memilih, kita cukup memberikan yang menurut kita baik untuk diberikan, selebihnya? biarkan mereka yang menjalani, toh belum tentu apa yang kita beri itu baik untuk mereka, ya kan?

Dari dulu, gw dan age (suami) mencoba untuk tidak ikut campur dengan urusan rumah tangga orang lain, walaupun itu sahabat kita sendiri. Tentu saja banyak hal yang kita anggap ga sesuai denga pola berkeluarga mereka, tapi bukan berarti gw salahkan dan ikut campur kan? simpel nya kayak kita liat anak orang lain dibolehin minum air es, sedangkan kita berusaha untuk anak kita ga minum air es supaya ga sakit, terus kita nyalahin orang tuanya tuh anak karena ngasih anak itu air es dan berakibat anak itu pilek, ga segitunya juga kan? kalo gw sih lebih berfikir kalo emang tuh anak waktunya pilek ya pilek aja, toh anak gw yang ga gw kasih air es, kalo pilek mah pilek aja, hehe. Jadi balik lagi, kita ga berhak menyalahkan dan menilai cara mereka secara terbuka dan blak-blakan apalagi sampai orang lain tersinggung dan sakit hati, kalo udah begini kan bahaya. Mending simpen dalam hati aja deh, toh kita juga harus banyak belajar lagi kan dalam hal berkeluarga dan jadi orangtua karena perjuangan kita masih panjang. Lebih baik kita membenahi diri kita sendiri dan berusaha sebaik mungkin menjalani semua amanat yang Tuhan kasih ke kita. Jadi oangtua itu ga gampang lho…..jadi lakukan yang terbaik buat keluarga dan anak kita. ya kan?

So…..mari bersama-sama kita menciptakan hidup yang damai dan nyaman tanpa harus ada rasa dendam dan benci.

psssstttt: eh eh maap ya kalo ada yang tersinggung ama tulisan gw, ini murni cuman pendapat gw aja koq, huehehe.

100% IRT+WM

Hahay! sekarang dan tak tau sampai kapan, 100% gw sekarang IRT (Ibu Rumah Tangga) + WM (Working Mom).  Horay! *narihulahula*

Kenapa gitu? Karena sejak hari rabu kemarin, tepatnya 3 Nov 2010, gw dan suami memecat ART gw yang bermasalah. Hufhhh, susah ya punya ART yang sesuai dari pengharapan, dan untungnya masalah pemecatannya bukan karena masalah antara dia dan gw atau dia dan suami gw maupun dia dengan Mika, tetapi lebih kepada masalah dia sendiri.  Jadi sebenernya gw udah lumayan enak lah dengan ART ini, kerjaannya bagus, kalo disuruh cepet, jagain Mika juga OK, dah tenang lah gw ninggalin Mika sama dia. Dari awal ngambil dia jadi ART sih gw dah tau nih anak emang rada-rada centil, eh salah deng…berlebihan centilnya, apalagi sama para lelaki, tapi gw pikir ya wajarlah, namanya anak umur 18 tahun, dah pernah nikah walo cuman 3 bulan trus cerai (hahha ga kebayang kl buat gw). Karena pekerjaannya bagus, ya gw sih menyampingkan perangainya yg kecentilan itu, yg penting buat gw kerjaan rumah dan ngasuh Mika bagus. Dan pada akhirnya kecentilan itu membuahkan hasil, hahaha, ART gw H***L sama pacarnya yang ternyata dah punya istri (gubrak), ya sudah daripada kenapa-kenapa dan gw kena imbasnya, mending gw pulangkan dan berhentikan saat itu juga. Selelai!

Nah karena kelakuan ART gw seperti itu, akhirnya kan sekaarang gw ga punya ART lagi, dan ga gampang juga nyari ART sekarang-sekarang ini. Sempet juga nelpon ART gw yg dulu, dia sih mau tapi sama orangtuanya ga boleh kerja lagi, ya sudah lah. Akhirnya daripada gw keburu-buru nyari ART dan nantinya dapet yg ga beres, gw memutuskan untuk memasukkan mika ke daycare. Kebetulan di Bogor ada beberapa daycare yang lumayan bagus, karena deket dengan rumah dan sejalan dengan arah gw pulang atau pergi ke stasiun, akhirnya gw memilih daycare di Bogor baru, namanya Qornaina. Tempatnya luas, bagus, bersih, mainannya juga banyak, buku ceritanya juga banyak, yang paling penting pengasuhnya baik dan ramah semua, jadi gw tenang ninggalin Mika disana. Sempet hari pertama gw trial Mika disitu, dan ternyata Mika nyaman disitu karena banyak temen dan mainan banyak, So…gw tenang ninggalinnya.

Kalo boleh jujur….harusnya boleh dunk ya….hahaha, gw lebih seneng keadaan seperti sekarang, tanpa ART. Kenapa? karena gw bakalan ga capek hati dan sakit hati sama ulah ART, ada aja yg diperbuatnya. ART yg pertama minta berhenti dengan alasan sakit, padahal ternyata doi ga mau ikut pindah ke rumah mertua gw pas waktu rumah gw mau renovasi *tepikjidat*, dan sekarang karena H****L, eh busyet ribet amat ya. Jadi serba salah, kita baik salah, kita ga baik juga salah, tapi kata suami gw: lebih baik kita baik daripada kita ga baik, setidaknya kita menanam kebaikan walaupun itu orang ga tau diri alias ga tau balas budi. Nah karena faktor-faktor ini, gw lebih memilih mengambil semua itu, jadi IRT yang sesungguhnya tanpa bantuanART dan menjadi Working Mom juga. Sempat terfikirkan untuk berhenti bekerja saja, tetapi kata suami, itu pilihan terkahir lah, kalo emang ga ada solusi yang baik lagi.

Akhirnya dengan memutuskan Mika untuk di daycare dan urusan pekerjaan rumah gw pegang setelah bekerja, hasilnya adalah gw nyaman dengan keadaan ini. Buat gw, lebih baik lelah fisik daripada lelah hati. Karena itu, gw santai nyari ART nya, sebenernya dah ga mau nyari lagi tapi suami gw kekeh untuk ada ART supaya gw ga kecapean dan ada yg gantian jagain mika kalo dia lagi keluar kota atau pulang malam. Tapi gw yakin, tanpa ART pun gw bisa koq jagain mika sendirian tanpa bantuan ART. So… Gw senang dan nyaman sekarang, ga da lagi yang bikin gw pusing selain Mika dan Bapaknya Mika, hahahaha.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku