Mengenal Golongan Manusia dari Bisnis/Usaha

Sampai detik ini gw masih suka ga percaya kalo akhirnya gw mencoba untuk terjun didunia bisnis/usaha, dulu mana lah kefikiran karena emang mikirnya usaha itu susah, ga gampang dan perlu uang dan semua itu memang bener banget. Ya kalo dibilang mah enakan kerja kantoran, jadi boss, tiap bulan dapet duit tanpa mikirin harus kerjar target, mikirin ongkos produksi ketutup ga? bisa bayar karyawan ga? dapet untung ga? dan hal-hal lain yang ga pernah gw fikirin waktu masih kerja. Ya bener, usaha memang membuat tantangan baru yang lebih menantang dibandingkan kerja duduk manis di depan komputer, tingkat stress nya pun lebih kenceng dibanding gw kerja jadi pns ya walaupun gw bisa dateng kapan aja tapi tetep pusing setengah mampus ngejalanin usaha, kalo ngikutin kata hati mah pengen angkat tangan aja terus jual ke orang biar ga rugi, tapi koq ya ada rasa sayang ya, kan baru juga gw mulai masa udah nyerah? arrrggghhh pokoknya mah enakan di rumah lah, ngurus anak, ngabisin duit suami, gegeoleran di kasur sama shopping sampai duit habis hahahaha *mulai sutris*.

Keluar dari Zona Nyaman

Seperti postingan gw sebelum-sebelumnya, kalo gw sekarang lagi punya cita-cita untuk keluar dari zoba nyaman, jadi ibu rumahtangga biasa yang bisa ngurus anak dan juga punya usaha, jadi biar waktu kerja gw fleksibel dan anak masih bisa gw urus dulu dan ga keburu sama waktu kerja. Yup itu cita-cita gw setelah semua yang gw lewati membuat gw memiliki cita-cita yang berbeda dari yang dulu-dulu.

Gw juga pernah bilang untuk keluar dari zona nyaman yang udah ada dan gw dapet itu susah banget dan jarang ada orang yang berani ambil keputusan untuk keluar dari zona nyaman karena takut akan banyak hal tanpa memperdulikan ketengan hati dan fikiran, kenapa gw bisa ngomong gitu? ya karena gw mengalaminya.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku