10x Lebih Baik

Menjadi seorang ibu tentunya membuat saya harus bisa menjaga dan melindungi kelaurga kecil saya, terutama anak-anak. Saya pribadi bisa dikatakan orang yang agak sedikit rempong dengan namanya kebersihan, ini sudah dari dulu ketika saya masih bisa dikatakan muda ahaha. Bukan orang yang terlalu bersih amat juga sih, tapi ya cukup tahu lah mana batasan bersih dan mana batasan kotor. Kata orang rempong amat deh hidupnya, tapi ya kalo ga rempong ga bakalan bersih dan ga bakalan sehat karena yang saya tahu pasti, lingkungan kotor sudah pasti sarang kuman dan penyakit, jadi pergi jauh-jauh deh ya karena sakit itu ga enak sama sekali.

Buka Puasa Bersama The Urban Muslimah

Hari sabtu minggu kemarin, 4 Agustus 2012 the urban muslimah dan urban mama ngadain acara buka puasa bersama dengan para member dan tentunya para moderator. Dari awal emang para mods ga pengen ngadain acara bukber di mall karena pasti penuh, rame dan suasanya jadi ga asyik karena terlalu rame, apalagi weekend ya semua orang pada pengen bukber semua, kalo rame kan ga asyik buat ngobrol ngalor ngidul, jadilah kita nyari tempat yg bisa disewa murah, terus pesen catering sendiri. Akhirnya acara buka puasa bersma diadain di TM Studio, tempat ini juga merupakan tempat playdate kita ke-3.

Akhirnya Papsmear Juga

Yey akhirnya gw memberanikan diri juga tadi siang (eh barusan deng wong baru jam 1 tadi) buat dateng ke (YKI) Yayasan Kanker Indonesia untuk papsmear, horay!. Pertanyaannya adalah kenapa baru sekarang diet? hueheh jawabannya sudah pasti sibuk (ini jawaban standar banget deh), atau sebenernya lebih tepatnya ga punya nyali buat papsmear (nah ini lebih bener alesannya). Ih padahal mah ya kalo gw pikir-pikir ngapain juga takut, orang kalo berhubungan suami istri aja kagak takut, lah ini koq takut? Mungkin karena terlalu didramatisir aja kali ya sama gw, makanya sampe sekarang gw beraninya make alat kontrasepsi tuh suntik kb, kagak berani make spiral huehehe, ya alesannya ya itu takut dan males diobok-obok sama dokternya jadi cari aman aja walaupun capek tiap bulan nyuntik mulu.

Nah kalo takut, terus kenapa sekarang gw berani?. Sungguh, ini bener-bener gw berani-beraniin setengah mati supaya jadi papsmear soalnya gw mulai agak ngeri dan takut waktu baca artikel di The Urban Mama mengenai kanker. Takut kalo kena kanker dan ketahuannya udah telat, mending jauh-jauh hari tau duluan ya biar kalo harus diobatin juga gampang dan ga pake harus gimana-gimana gitu yang menyeramkan. Yang bikin gw sepaneng lagi adalah pas baca artikel itu, siceritakan bahwa gejalanya kayak orang sakit magh akut, karena dia mengira kalo dia magh tapi ternyata kanker dan telat ketahuannya akhirnya meninggal. Waktu baca itu gw langsung ketakutan setengah mati, soalnya gw kan magh akut, takut kalo ternyata misalnya gw bukan magh tapi kanker? huaaaaaaa pengen jerit ga sih kalo kayak gitu, tapi semoga aja enggak ya, Amin.

Karena dari artikel The Urban Mama itulah gw memantapkan diri dan hati serta memupuk keberanian sebanyak-banyaknya untuk papsmear secepatnya dan yes gw papsmear. Sebenernya gw udah nyari tahu tentang papsmear dan tempat-tempat buat papsmear serta biayanya berapa udah lama banget, udah dari kemaren-kemaren deh nyari-nyari di forum, mbah google bahkan ampe telfon ke rumah sakit buat nanya harganya hihi dan jawabannya adalah MAHAL ya boooo, tapi ya demi buat sehat kenapa tidak? ya kan?. Eh tetapi dari hasil gw berselancar di dunia maya itu, gw menemukan tempat untuk papsmear yang murah meriah dan deket banget dari kantor gw, tinggal sekoprolan doang, dilempar atau ditendang juga nyampe hihi, yaitu di Yayasan Kanker Indonesia Pusat di menteng. Harga pasmear nya cuman 50rb aja, coba bandingkan dengan rumah sakit bersalin atau praktek dokter kandungan, paling murah 250rb cyyinnn, lumayan kan 200rb buat beli bedak, eh? hihi. Tapi emang hasilnya ga langsung besok jadi, kira-kira 2 mingguan baru jadi, ya gpp lah ya yang penting mah datanya akurat dan hasilnya baik, ya kan?

Nah tadi gw ke YKI jam 1 siang habis makan siang, oh ya pemeriksaan papsmear ini dibuka setiap hari kerja dari jam 9-2. Karena tutup jam 2 jadi gw kesananya jam 1 biar ga antri dan penuh, tapi emang ga antri sih, orang yang daftar tadi cuman gw doang huehe. Sampe sana gw langsung daftar, dimintain ktp buat nyatet identitas kita lalu kita disuruh isi formulir ketersediaan untuk diperiksa. Habis isi formulir, terus bayar deh 50rb, dikasih kwitansi dan kwitansi ini wajib disimpen buat ambil hasilnya nanti, ya inget ya disimpan kwitansinya. Terus kita disuruh simpe kartu berobat dan disuruh simpen no rekam medisnya di hp supaya kalo misalnya kartu berobatnya ga bawa atau hilang, bisa dicariin rekam medisnya kalo kita tau no rekam medisnya. Tapi no rekam medis ini cuman berlaku di satu cabang aja, jadi kalau kita buat pertamanya di menteng, rekam medis itu ga berlaku di lebak bulus, begitu kira-kira. Habis daftar, nunggu sebentar lalu dipanggil masuk, disini ditanyain juga punya anak berapa, pernah keguguran ga, pake alat kontrasepsi apa, pertama haid tanggal berapa dan bla bla lainnya kemudian diperiksa deh, sumpah pas saat itu gw deg-degan gitu serta perasaan ga menentu, tapi karena dokternya cewek dan asyik dan disuruh santai jangan tegang akhirnya santai lah gw, kemudia dia periksa dan ga berasa apa-apa, ya biasa aja lah kayak usg vaginal waktu hamil dulu, malah lebih ga enak pas usg dibandingkan papsmear ini, sumpah ga berasa. Pas diperiksa tiba-tiba dokter bilang:

Dokter : “Haidnya tanggal berapa kemaren?”

Gw:  ” Tanggal 3/4 dok, sekitar segituan”

Dokter: ” Koq ada darahnya ya?”

Gw:  (tiba-tiba panik dan takut), hah darah? kenapa dok?”

Dokter: (meriksa lagi), oh ini sariawan, ga bahaya, sama kayak kita kalo sariawan di bibir, ini gara-gara pola makan aja, kurang makan sayur dan buah ya?”

Gw: (doeng serasa ketampar) hehe iya dok

Dokter: “Makan sayur dan buah ya bu, walaupun ga bahaya kan tetep aja ga enak, takutnya nanti malah membesar”

Gw: “Iya dok” (pr banget nih)

Dannnnn baru ketahuan kan pas diperiksa? PR banget nih buat gw dan mungkin temen-temen yang lain untuk makan sayur dan buah. Selama ini mana gw ngerti kalo di daerah vital kita bisa juga sariawan karena selama ini gw ngerasa baik-baik aja dan ga ada masalah sama sekali, huhu. Baiklah daripada kenapa-kenapa mending diikutin deh perintahnya si bu dokter buat makan sayur dan buah. Karena disuruh makan buah, akhirnya habis periksa gw beli es buah, huahahaha ga usah pada komen lah ya, ini sih cuman alesan gw aja karena haus dan panas serta ngiler ngeliat orang dengan enaknya makan es buah, ya siapa yang kagak kepengen, hihi.

Yah semoga (berdoa komat kamit) hasilnya normal dan ga ada yang menakutkan ya, Amin. Mari kita tunggu hasilnya 2 minggu kedepan, yay! (padahal deg-degan nunggu hasilnya).

Jadi siapa yang belum papsmear heh? heh? heh? Ayo papsmear! ga sakit, sumpah deh ga sakit!

Bento Class

Hampir 2 minggu yang lalu, tanggal 26 Februari gw ikutan acara TUM Bento class. Acara ini yang ngadain The Urban Mama bekerjasama dengan Tupperware dan majalah Sekar. Gw sendiri belom pernah nyoba cara bikin bento-bentoan, nah karna belom pernah bikin dan ada kesempatan buat belajar, langsung lah gw mendaftarkan diri buat ikut kelas bento ini.

Dateng agak telat, maklumlah rumah nun jauh disana alias bogor sedangkan acaranya di pusat jakarta, dan acaranya agak pagian yaitu jam 9, jadilah agak-agak rempong sana sini pas berangkatnya, jadilah telat. Akhirnya sampe di lokasi jam 9.30, acara udah dimulai dan gw langsung mengambil posisi di meja belakang, karena di depan udah penuh. Duduk dan langsung menyimak penjelasan dari para master bento.  Tiba pada akhirnya kita disuruh mebuat bento sendiri, yihaaaaaaaaaa gw langsung bingung mau buat apa, ga ada ide!. Beruntung gw duduk di meja dengan ibu-ibu yang super duper asyik, ada @najasowieso @edhabebs @ilzie @sukma_pertiwi dan @oilalaa yang asli bikin happy banget.  Karena kita semua heboh sendiri dan kebanyakan bercanda, jadilah meja kita ga pernah dapet hadiah, orang bikin bentonya aja ngasal semua, haha. Tapi walaupun ngasal tapi seru banget lho, sampe pada akhirnya kita mau difoto, terjadilah kecelakaan yang ga dinginkan, Bento yang udah capek-capek gw buat tumpah begitu saja, huaaaaaa pengen nangis rasanya!. Beruntung ibu-ibu satu meja langsung menyemangati gw dan ngebantu gw ngerapihin lagi bento yang tumpah itu, jadilah kita gagal difoto, hihi. Pokoknya amat sangat menyenangkan!

Ini beberapa foto bento yang gw buat, enjoy!

Ngehias nasi ala bento *sesudah jatuh*

Ngehias nasi ala bento *sebelum jatuh*

Ngehias roti ala bento

Thanks The Urban Mama, Tupperware dan Majalah sekar yang udah buat ini acara, seneng banget.

Ps: Lumayan dapet 2 tempat makan tupperware, hihihi


Dahsyat Luar Biasa ala TUM

Pengaruh dahsyat yang luar biasa saya rasakan sejak mengenal The Urban Mama, dan ini adalah kisahnya.

Perubahan status dari lajang, berkeluarga, lalu menjadi ibu dengan seorang bocah kecil yang lucu -hadiah paling manis dari Tuhan- tidak semudah yang saya bayangkan. Kesulitan dirasakan terutama karena sejak itu muncul segudang celah pengetahuan akan hal yang belum pernah saya alami dan ketahui sebelumnya yaitu tentang bagaimana menjadi ibu agar dapat  mengasuh dan mendidik anak dengan baik. Keterbatasan itu membuat saya berusaha untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang dunia parenting. Untungnya pada era ini kita telah banyak dimudahkan dengan kemajuan teknologi, terutama untuk pencarian informasi. Internet adalah salah satu media utama yang saya gunakan sampai pada suatu titik saya menemukan The Urban Mama, suatu situs web yang memuat banyak informasi yang saya butuhkan. The Urban Mama (TUM) membuat saya makin percaya diri menjadi seorang ibu yang keren, cantik, baik hati, murah senyum dan pintar! Hehe. Tak apalah sesekali memuji diri sendiri.

Di TUM saya mendapat banyak informasi berguna. Hal ini berkisar tentang parenting, mengolah keuangan keluarga, serentet daftar dokter-dokter hebat, tempat wisata yang menarik, dan juga lokasi-lokasi belanja baik online maupun offline yang telah berakar menjadi hobi wajib.  TUM juga membuat saya memiliki satu lagi hobi baru, yaitu Kopdar member TUM! Di TUM saya dapat leluasa curhat dan berbagi tentang kelahiran prematur anak saya -Mika-, yang disebabkan pre-eklamsia. Saya tidak lagi merasa sendirian di dunia ini, ternyata banyak Mama lain yang senasib-sepenanggungan dan mereka memberi dukungan yang luar biasa. Mama-mama lain juga tak mau kalah ikut serta merangkul sehingga saya merasa lebih ringan menghadapi keprematuran Mika.

Selain curhat dan sharing banyak ilmu dan pengetahuan berguna yang saya dapatkan. Beberapa diantaranya adalah pilihan memberi Susu UHT berserta takaran yang baik untuk Mika selepas dia berumur satu tahun karena saya tidak lagi dapat memproduksi ASI. Selain itu saya juga berusaha menerapkan konsep latihan bertoilet pada Mika, walau sampai sekarang belum berhasil dan menjadi PR buat saya. Masih banyak lagi topik dan bahasan di TUM yang dapat saya serap. Mulai dari proses kehamilan, melahirkan, mengasuh bayi sampai memilih sekolah anak dan mengatur anggarannya yang membuat saya percaya diri dalam membesarkan si Mika kecil. Dan yang lebih serunya lagi di TUM tidakk hanya membicarakan tentang anak, tetapi juga tentang  Mama dan Papa (sebagai orangtua) yang memiliki topik yang tak kalah menarik untuk dibahas dan dibagi pada sesama.

Pengaruh lain yang sangat luar biasa untuk saya adalah saya menemukan teman baru yang sama luar biasanya. Tak pernah terbayangkan sebelumnya memiliki teman-teman baru yang gaul, keren, asyik, heboh dan pintar. Semenjak lulus kuliah lalu bekerja dan menikah, saya terpisah jauh dengan teman-teman dekat. Saya menikah lebih dulu dibanding dengan teman-teman, sehingga untuk ngobrol masalah anak dan keluarga dengan mereka jadi agak susah nyambungnya. Hal ini menjadi salah satu alasan mengapa saya bergabung dengan TUM dan selalu bela-belain hadir kopdar untuk bertemu para Mama yang makin lama membuat saya memiliki makin banyak lagi teman super yang hebat. Kenapa saya bilang hebat? Karena Mamas di TUM ini benar-benar terbuka untuk berteman tanpa membedakan status sosial dan latar belakang lainnya. Merekalah yang membantu dalam banyak hal, termasuk menjawab pertanyan-pertanyan bodoh yang saya ajukan. Tidak hanya saya yang punya teman baru, Mika pun jadi punya banyak teman baru disini. Begitu pula sang suami -yang setia nganterin kopdar- mulai kenal dengan para Urban Papa yang tidak kalah keren dengan Urban Mama-nya. Ah, saya benar-benar senang memiliki teman-teman baru. Hidup menjadi lebih berwarna.

Situs web TUM itu didesain dengan keren, warnanya catchy, layoutnya modern dan terbuka dengan cepat dan baik. Penempatan artikelnya sistematis, sehingga mudah mencari artikel yang diinginkan. Bahasa yang dipilih pun terkesan ringan dan tidak ngejeliwet. Awalnya hal ini tidak membuat saya berpaling dari situs web parenting lainnya yang saya ikuti. Tetapi lama-kelamaan ke-catchy-an dan fitur-fitur OKnya terkesan sangat beda dengan yang lain. Saya merasa nyaman ketika browsing TUM. Jadilah saya perlahan mundur dari situs parenting yang lain.

Hihi, kesannya koq sombong amat ya saya, melihat situs parenting dari suatu desainnya? Bagi saya, ini sangat berpengaruh dan berbuah nilai tersendiri. Situs web yang dengan desain yang indah dan cantik, sesuai dengan tema, lalu dikemas dengan rapi membuat pengunjungnya jatuh hati untuk menghabiskan waktu menelusurnya. Nah hal tersebut saya dapatkan dari TUM, ditambah sekarang sudah ada versi mobile-nya, membuat saya semakin jatuh hati. Oh iya, karena begitu jatuh hatinya TUM, situs web TUM sampai saya bookmark di browser komputer desktop kantor, laptop dan telepon saya dan menjadikannya default-home. Jadi, ketika membuka browser, situs TUM langsung nongol. Tuing!.

Satu hal lagi yang saya suka dari TUM, yaitu Moto nya: “There is always a different story in every parenting style”. Moto ini kena banget buat saya. Bagi saya, setiap orangtua memang mempunyai cara tersendiri dalam mengasuh dan membesarkan anak mereka tanpa harus disama-samakan, dibeda-bedakan dengan cara orang lain bahkan cara orang tua kita sendiri, apalagi sampai dihakimi. Saya dan suami berpendapat sama, kami ingin memilih cara sendiri dalam mengasuh dan membesarkan Mika tanpa dibanding-bandingkan, walaupun hasilnya pasti banyak kesamaan dengan orangtua lainnya. Bagi saya perbedaan tersebut membuat kita semakin kaya ilmu dalam mencari style kita sendiri dalam dunia parenting, bukan cuma ikut-ikutan, tetapi menyerap ilmu yang baik dari cara yang dipilih orangtua lainya dalam membesarkan anak mereka.

Beruntung saya memiliki orangtua dan mertua yang berfikir cukup modern. Mereka tidak mau banyak terlibat dalam bagaimana saya dan suami mendidik anak serta menyerahkan sepenuhnya kepada kami. Wejangan dan standar baku dari orangtua dan mertua pasti ada, tetapi kembali, semua kami pilah-pilah dengan baik sehingga sesuai dengan gaya parenting kami. Nah, hal ini juga yang saya temukan di TUM, sesuai dengan motonya, tidak ada Mamas -sebutan member TUM- yang gemar menyalahkan  kesalahan member lainnya jika ada yang memilih gaya parenting yang tidak sesuai dengan dirinya atau masyarakat pada umumnya, bahkan jika memang salah. Kasus tunjuk maling, saya menyebutnya, dimana si (baru) tertuduh maling ini langsung dihakimi bersalah seratus persen, tanpa mengetahui dahulu duduk perkara, alibi dan alasannya.

Sepengamatan saya, kasus seperti itu banyak terjadi di komunitas parenting lain. Berbeda dengan TUM, disini saya dibuat sangat nyaman dan tidak takut dalam bercerita, tidak takut nantinya akan disalahkan. Komentar yang dilayangkan lebih kepada berbagi pengalaman walaupun berbeda. Member TUM saling memberi dukungan moril dan saling mengarahkan pada pendapat lainnya yang dikira pantas, bahkan pada pendapat ahli yang dikutip dari berbagai sumber. Pada hakikatnya kita sama-sama manusia yang berilmu terbatas dan kerap kali salah. Saling berbagi membuat kita berwawasan lebih luas lalu yakin dan percaya diri kedepannya untuk terus belajar menjadi orangtua yang lebih baik lagi. Yeah, hidup memang indah apabila kita dapat berbagi tanpa harus takut disalahkan.

Saya yakin, bahwa hampir semua member TUM adalah ibu-ibu muda seperti saya yang baru dalam berumahtangga dan memiliki anak. Banyak diantaranya yang sama gagapnya seperti saya tentang dunia parenting dan haus akan pengetahuan. Tetapi banyak juga member yang lebih senior jika dibanding saya dalam berumah tangga dan memiliki anak. Perbedaan-kesamaan inilah yang saya yakini membuat kami, The Urban Mama menjadi mama-mama yang hebat.

Menurut saya, TUM adalah jembatan bagi kami para orangtua untuk saling belajar, bertukar informasi dan saling berbagi. Tapi tak lupa, pondasi dari jembatan inilah yang amat penting, yaitu orang tua yang keren-keren yang seriap hari selalu setia berbagi di TUM. Karena itu, TUM sangat berpengaruh besar bagi saya dan keluarga. Dengan TUM, saya dapat terus belajar dan berbagi. Tapi yang jelas, dengan TUM saya bisa menjadi IBU yang keren buat Mika. Hihi.

Selamat ulang tahun TUM tercinta,

Terima kasih telah menjadi bagian yang luar biasa istimewa di keluarga saya.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku