Saya CINTA pekerjaan saya menjadi seorang IBU

Suatu malam gw ngobrol sama age, lebih tepatnya sih diskusi sambil curhat sambil bla bla lainnya. Banyak lah ya yang dicurhatin, dari hal kecil sampai besar, dari hal yang bikin gw happy sampai bikin gw garuk-garuk tembok dan hal-hal lainnya yang terkadang ga penting juga sih. Bersyukur banget punya suami yang setia dengerin curhatan gw yang terkadang malah bikin dia pusing haha. Sampai akhirnya gw bilang: “Koq gw kayak ga jelas gini ya hidup, kayak ga berrati dan berguna, waktu kerja koq ya ga dapet hasil apa-apa, ga sukses-sukses amat kayaknya, berhenti kerja juga kayaknya ga buat gw jadi ibu yang sempurna, jadi gw ini koq kayak orang yang ga jelas gini ya, lihat temen-temen sukses semua tuh tapi koq aku gini aja ya?”. Entahlah saat itu gw ngerasa koq ya ga ada gunanya gitu, kerja ya gitu aja, udah ga kerja ya gitu aja, bukan ga puas tapi kayaknya koq kayak ga punya misi kedepan gitu atau emang dasar gw nya yang malas? entahla ya, tapi yang pasti sih saat gw bilang gitu ke age, gw emang lagi jenuh dan banyak fikiran, jadi muncullah pertanyaan yang ga jelas.

Keluar dari Zona Nyaman

Seperti postingan gw sebelum-sebelumnya, kalo gw sekarang lagi punya cita-cita untuk keluar dari zoba nyaman, jadi ibu rumahtangga biasa yang bisa ngurus anak dan juga punya usaha, jadi biar waktu kerja gw fleksibel dan anak masih bisa gw urus dulu dan ga keburu sama waktu kerja. Yup itu cita-cita gw setelah semua yang gw lewati membuat gw memiliki cita-cita yang berbeda dari yang dulu-dulu.

Gw juga pernah bilang untuk keluar dari zona nyaman yang udah ada dan gw dapet itu susah banget dan jarang ada orang yang berani ambil keputusan untuk keluar dari zona nyaman karena takut akan banyak hal tanpa memperdulikan ketengan hati dan fikiran, kenapa gw bisa ngomong gitu? ya karena gw mengalaminya.

Nyaman vs Tidak Nyaman

Terkadang bagi seseorang bahkan mungkin banyak orang termasuk gw sendiri agak malas untuk keluar dari zona nyaman dan memilih pindah ke zona yang belumkita tau bakal nyaman atau tidak nyaman sehingga membuat kita mengambil keputusan untuk tetap berada di zona nyaman ini.

Kenapa gw bahas ini? Yup karena emang kejadian didiri gw sendiri. Zona nyaman yang gw maksud disini adalah PEKERJAAN. Bisa dibilang gw sudah pada posisi nyaman untuk masalah tempat pekerjaan. Gw kerja jadi PNS yang bisa dibilang loe mati aja digaji, padahal juga tuh uang pensiun dipotong dari gaji kita huehehe dan banyak orang mengidam-idamkan menjadi PNS (sungguh gw sebenernya enggak, cuman iseng doang ngelamar dan keterima). Hal yang membuat gw nyaman adalah masalah waktu, dengan kantor di Jakarta dan rumah di Bogor serta status gw sebagai istri dan ibu membuat gw punya waktu yang cukup buat keluarga. Ga harus berangkat subuh-subuh karena dapet dispensasi waktu masuk walaupun uang makan dipotong, ya gpp lah uang makan dipotong asalkan masih bisa mandiin anak sama nganterin anak ke daycare (ini lebih penting buat gw daripada sekedar uang makan). Selain itu kemudahan gw untuk izin atau cuti kalo anak/suami/keluarga sakit atau ada urusan keluarga yang mendadak dan penting. Nah kalo kayak gini siapa coba yang gak nyaman? Kalo untuk urusan ini emang nyaman banget. Ga nyamannya? BANYAK BANGET!!!!. Haha iya bener ga nyamannya banyak juga lho. Hal yang buat gw ga nyaman selain gaji adalah pola kerja yang birokrasi abis, bertele-tele, ribet dan terlalu kaku. Sungguh ya mana enak cona kerja dengan kondisi seperti itu. Coba dunk kita disuruh aktif, kreatif, mikir keras tapi kalo ujung-ujungnya di mentahin atau bahkan dicuekin aja gitu emangnya enak? yang dipake malah cara lama yang ga mutu kalo kata gw sih, yah susah sih pola kerja disini pola kerja lama, jadi buat kita yang masih muda-muda dan punya semangat kerja luar biasa dan keahlian luar biasa tiba-tiba jadi lenyap begitu saja. Kalo udah kayak gini salahnya siapa coba? ayo salah siapa? huehehe. Makanya hal-hal itu terkadang membuat gw ingin berhenti bekerja dan cari kerjaan lain yang bisa bikin gw berkembang disana. Sumpah ya disini gw ga bisa berkembang, susah mau ngapa-ngapain, mau sekolah aja ga boleh boooo, dijatah, harus gantian dan bla bla bla lainnya. Halah koq gw malah curhat?

Okay balik ke masalah: Terus kenapa loe masih tetep di situ? ya itu karena gw wanita dan istri serta ibu yang pikirannya sekarang adalah bagaimana gw ngasih yang terbaik buat anak dan suami gw, jadilah gw tetep milih jalan ditempat dan ga mau keuar dari zona nyaman yang ga nyaman itu. Eittssss jangan salah, gw tiap bulan pasti ngirim lamaran ke kantor-kantor lain, pokoknya situs pencari kerja itu selalu gw intip dan gw kirim lamaran. Dipanggil? dipanggil dunk tapi gw ga dateng! hahaha. Sungguh gw cemen abis, padahal juga belom tentu diterima tapi gw udah takut aja kelaur dari zona nyaman ini, mikirnya udah macem-macem aja jadilah setiap ada paggilan interview gw ga pernah dateng, padahal sama age disuruh dateng, minimal kalo pun gw ga ambil, gw tau potensi gw masih bagus apa kagak. Gw mikirnya gini, gapapalah gw gaji kecil, tapi gw tetep bisa punya banyak waktu sama keluarga dan ga harus jadi zombie di kerjaan sendiri, tapi ini adalah versi ngeles gw aja sih, padahal kalo ditanya lebih dalem lagi, emangnya loe ga mau berkembang? ga mau sukses? ga mau berkarier? Jawabannya ya pasti mau lah dan peluang itu akan lebih gampang gw ambil sepertinya kalo gw belum berkeluarga atau belum punya anak. Dengan kondisi gw sekarang? sungguh ga tega gw sama anak gw, kalo bisa malah gw maunya berhenti kerja dan ngurus anak dirumah, tapi kalo gw berhenti kerja juga banyak hal yang harus disesuaikan, makanya sulit.

Sungguh gw salut sama orang-orang yang bisa kelaur dari zona nyaman dan menemukan zona nyaman yang baru buatnya. Ougghh sungguh gw ingin seperti itu. Tapi gw ga tinggal diam menerima nasib aja koq, gw sama age mencoba bersama-sama untuk bisa membuat pola kehidupan yang terbaik buat kami, makanya yang tadinya gw yang mau kuliah duluan dan karena ga diizinin sama boss karena musti gantian sama senior yang lain, jadilah sekarang age duluan yang kuliah. Semoga aja age lulus kuliah, berikutnya gw bisa kuliah juga, AMIN. Sekarang apa yang gw lakuin? ya gw kerja seperti biasa aja, sambil ngumpulin nilai buat ngajuin fungsional gw, jadi gw ga jalan ditempat aja nantinya, setidaknya ada yang gw urusin yaitu nyari nilai banyak buat ngejar nilai kum dan naik pangkat cepet huehehehe. Tadinya mo kuliah dulu baru fungsional tapi karena ga bisa akhirnya dibalik deh keadaannya, semoga dengan tahap ini gw ga cuman jalan ditempat aja, Amin.

Jadi, semoga gw bisa bertahan di zona nyaman ini dengan baik ataupun gw harus keluar dari zona nyaman ini tanpa penyesalan, keduanya adalah pilihan yang sulit, tapi asal ada niat dan usaha pasti bisa!. Yukkk pilih mana? nyaman atau tidak nyaman?

Menikah dan Pekerjaan yg Menumpuk

Seminggu akan menikah ku tak bisa bernafas lega, yang kufikirkan bukan lagi masalah pernikahan yang akan kuhadapi, melainkan pekerjaanku yang menumpuk. dikejar oleh pekerjaan yang harus selesai sebelum aku cuti menikah, SIAL!!!. Pekerjaan itu adalah Usulan Kegiatan untuk tahun 2009 tentang Electronic Publishing, SIAL! kerjaan tersebut harus selesai pada minggu ini tepatnya 6 Juni 2008. Fuih, menyebalkan tentunya, tapi dengan berbesar hati, ku langsung bertanya banyak pada Mr.Google tentang Electronic Publishing yang ternyata hanya begitu saja maksudnya. Akhirnya aku paham akan maksud dari electronic publishing tersebut, kuabuat proposalnya dengan yakin tetapi APA? ternyata terjadi kesalahpahaman anatara aku dan BOSS Besarku tentang electronic publishing tersebut. Aku berfikir bahwa aku akan membuat suatu sistem atau aplikasi tentang publikasi ilmiah secara elektronik yang notabene adalah hasil dari apa yang telah diterbitkan, TAPI bukan itu yang dimaksud oleh BOSS Besarku, dia mengingnkan aplikasi secara keseluruhan atau istilahnya sistem yang kompleks tentang penerbitan melalui media internet alias penerbitan online kayaknya. Ya sudahlah….ku ganti lagi proposalku, cukup memusingkan memikirkan angka-angka yang harus kumasukkan untuk kegiatan tersebut. tanya sana sini akhirnya dapat juga angka itu. TETAPI…..belum selesai proposal yang kubuat, datang lagi kerjaan yang sama-sama tak bisa menunggu yaitu mengisi tentang Analisis Jabatan, Huh ingin rasanya aku menolak tapi apa daya, aku tak punya kuasa apapun untuk menolaknya. Biarkanlah, ini nanti saja kufikir.

Ku mencoba untuk fokus menyelesaikan proposal agar aku dapat mengerjakan anjab, dengan pusing kepala dan kesabaran yang tak ada hentinya (Apa sih?), selesai juga proposal tersebut dan ku yakin jauh dari sempurna tapi setidaknya ku telah berusaha, biarkan BOSS yang menentukan. Senangnya selesai, tapi masih ada satu lagi yang harus selesai, ku coba mencari tahu alias meminjam anjabnya temenku yang tugasnya sama ma aku, dah Jreng…..selesai sudah pengisian anjabku. dalam hatiku berkata “begitu saja?” menyombongkan diri, hihihi. Lega rasanya pekerjaan yang menumpuk tersebut telah selesai dikerjakan, akhirnya ku bias bernafas lega saat ini dan buktinya aku bisa menulis ini kan?hihihi.

Besok, aku masih masuk kerja walaupun setengah hari, ah andainya besok aku libur bahagianya sehingga ku dapat bermanja di salon, tapi apa day tangan tak sampai, aku harus ke salon untuk memanjakan diri sehari sebelum hari H ku, menyedihkan memang tapi tak apalah, kucoba menjalaninya. saat ini aku hanya berdoa agar Dia (CPP ku) kembali ke Indonesia dengan selamat dan tak kurang satu apapun dan pernikahan kami dapat berjalan dengan baik tanpa hambatan apapun. doakan aku ya KAWAN.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku