Berfikir Rasional

Kenapa gitu? karena minggu lalu mendadak Mika muntah-muntah disusul dengan diare. Sungguh ini adalah pertama kali mika diare dan muntah-muntah maha dahsyat. Waktu itu pernah tapi cuman sehari doang, dan itu juga cuman mencret aja ga pake muntah. Kemarin ini bener-bener menyita energi yang ada di tubuh Mika, apa aja yang masuk ke mulutnya, sukses keluar lagi. Sehari bisa lebih dari 10x muntah dan 5x buang air besar. Sungguh, rasanya waktu itu gw pengen banget langusng bawa mika ke dokter, tapi entah kenapa gw urungin karena masih ngeliat mika yang keadaannya ga buruk karena dia masih mau minum susu dan air putih walaupun dikeluarin lagi, yang penting buat gw waktu itu dia ga kekurangan cairan.

Berbekal dari berbagai macam artikel, forum dan milis yang selalu memberikan artikel dan masukan tentang diare yang akhirnya menahan gw untuk ga bawa Mika ke dokter, ditambah lagi age juga  ga mau ke dokter. Hal ini bukan karena gw ga sayang anak dan ga kasian ya, anak udah sakit gitu tapi masih ga dibawa ke dokter? Yah karena gw pikir kalo diare kan penyebabnya bisa virus/bakteri yang emang ga ada obatnya, yang penting kasih anak cairan yang banyak supaya ga dehidrasi. Bahkan saran orang-orang untuk ngasih lacto-b (bener ga sih tulisannya? ya itulah, tau kan?) aja ga gw pake bahkan ga gw beli, hehe. Yang gw lakuin cuman ngasih mika oralit dan air putih serta susu sebanyak-banyaknya untuk menjaga cairan dalam tubuhnya. Selain itu gw nunggu 3 hari deh, selama 3 hari itu mika lemes banget dan ga mau ngapa-ngapin baru gw bawa ke dokter, karena juga kemarin emang Mika masih bisa ngelakuin aktifitas dan main walaupun ga seaktif biasanya.

Hari ke-2 mika udah ga muntah-muntah lagi, tapi masih mencret, pas hari ke-3 dia udah mulai mau makan sedikit-sedikit, padahal niatnya hari ke-3 ini mau gw bawa kedokter, tapi karena ngeliat dia udah mau makan, akhirnya ga jadi lah gw ke dokter. Sampai akhirnya hari ke-5, mika kembali normal, udah ga mencret lagi dan sudah kembali ngacak-ngacak rumah, haha dan obatnya ga ada sama sekali, gw cuman ngasih oralit sedikit karena mika juga ga mau sama ngasih air putih yang banyak, horay!. Coba kalo gw kedokter, pasti dah abis duit banyak tuh buat abyar dokter dan nebus obatnya hehehe *emak pelit*.

Sungguh, hal yang sangat susah buat kita sebagai ibu kalo dihadapkan pada keadaan anak sakit. Pasti bawaannya panik, pengen cepet ke dokter, pengen cepet anak sembuh yang akhirnya terkadang kita jadi ga rasional. Memang gw akuin, membuat semua itu menjadi rasional itu ga gampang, gw aja sempet pengen bawa mika ke dokter pas hari pertama dia muntah-muntah dan diare, untungnya diingetin sama age buat rasional ngadepin ini semua. Dan memang dari dulu kalo Mika sakit gw pasti nunggu 2-3 hari sih baru bawa kedokter, jadi emang ga pernah langsung bawa kedokter.Tapi ya maklum aja lah ya, ngeliat anak-anak muntah-muntah gitu siapa coba ibu yang ga panik? ya kan? makanya gw sempet pengen bawa mika ke dokter karena panik, hufh!.

Jadi orangtua zaman sekarang emang musti lebih pintar dan bisa berfikir rasional menghadapi masalah kesehatan anak. Dokter kan juga manusia biasa, mereka bukan dewa atau Tuhan yang bisa melakukan segalanya, pasti ada keterbatasan mereka, jadi bukan berarti dengan loe bawa anak loe kedokter, dokter suruh apa loe lakuin tanpa loe fikir lagi? Oh oh oh, jadilah orangtua yang cerdas!. Bahkan gw pernah diceritain sama temen gw yang dokter dan dia praktek di suatu daerah gitu. Temen gw ini ampe geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan para orangtua yang ga masuk akal. Ada orangtua yang anaknya demam karna batuk pilek, sama temen gw ini cuman dikasih obat batuk pilek aja dan disuruh pulang lagi, dan itu baru hari pertama anaknya sakit, dan apa yang terjadi, orangtua itu minta ke temen gw buat tes darah anaknya, takut anaknya kenapa-kenapa *doenggg*, ya temen gw ga maulah, orang anaknya jelas batuk pilek gitu dan demamnya karena batuk pilek dan baru hari pertaman pula, kasian anaknya juga kalo harus ambil darah. Ternyata eh ternyata, pas disuruh pulang sama temen gw dan disuruh tebus obatnya, apa coba yg dilakuin tuh orangtua? dia ke laboratorium sendiri dan cek darah anaknya sendiri dong *doengggg* terus hasilnya dibawa lagi ke temen gw, dan temen gw langsung ngomel-ngomel ke orangtua tuh anak, soalnya dari hasil lab itu ga ada yang harus dicemaskan karena jelas batuk pilek hahaha. Kata temen gw pas cerita ke gw: “Paling sebel sama orangtua yang ngeyel tapi ga ngerti apa-apa juga, semua diserahin ke dokter dan pasrah sama dokter, ga mau cari tau dan nyoba diskusiin bareng, eh malah cari jalan yang aneh, kita ini (dokter) bukan dewa atau Tuhan, kita cuman perantara aja dari Tuhan, semuanya yang ngatur Tuhan”.

Bener ya, dari cerita temen gw itu dan beberapa kasus yang menimpa antara pasien dan dokter ya memang kita harus rasional dan cari tau sebanyak-banyaknya, jadi bisa saling diskusi antara pasien dan dokter dan sama-sama enak. Kalo kata temen gw sih seneng dan enak banget kalo dapet pasien yang pinter, jadi gampang jelasinnya dan ngelakuin tindakannya, jadi ga ada lagi dokter yang ambil kesempatan dan pasien yang pasrah aja dokter mo bilang apa. Oh ya, terkadang kita perlu juga lho pilihan kedua, ngerasa aneh atau ga cocok sama diagnosa dokter yang satu, kita bisa cek lagi koq ke dokter yang lain untuk mencari jalan keluar berikutnya, karena itu dokter itu bukan Tuhan yang bisa dengan pasti melakukan apa saja, ya kan? Jadi, yuk ah sama-sama ingetin temen-temen yang lain, dan coba kasih masukan dengan kata-kata yang enak supaya dibilang ga menghakimi temen-temen lain yang terkadang sulit untuk berasional (gw pun kadang ga pake rasional, harus terus belajar).

Yuk terus belajar yuk…..

PENTING!

Akhir-akhir ini di TL twitter agak sedikit berbeda. Jujur saja, semenjak gw bergabung di komunitas ibu-ibu atau lebih bekennya forum ibu-ibu tentang dunia anak, sudah pasti teman-teman di twitter gw adalah ibu-ibu semua. Lucu memang kalau saya membaca semua TL di twitter, pasti isinya tidak jauh-jauh dari hal mengenai anak. Dan menurut gw itu seru! karena terkadang ada informasi yang penting tentang anak yang bisa gw terapin ke mika, walaupun kebanyakan informasi yg ga penting buat gw, hahaha. Tapi ini merupakan sebuah hiburan buat gw.

Oh ya balik lagi ke masalah TL gw yg agak berbeda akhir-akhir ini, gw akan mencoba merunutnya satu persatu (halah ga penting banget!). Okay mari  kita mulai:

  1. Tiba-tiba TL gw dibanjiri dengan perbedaan pendapat tentang SAHM dan WM. Fuih, gw pas baca sih cuman mesem-mesem aja, abis bingung, hal ini selalu aja deh jadi hal yg sensitif buat ibu-ibu. Nah menurut gw, loe pada mau jadi SAHM atau WM sih sama aja lah, bedanya yg satu kerja dirumah ngurus anak, yang atu lagi kerja dikantor abis itu pulang kerja ngurus anak juga. Intinya sama-sama ngurus anak kan? intinya ga ada yg lebih baik, semua baik, baik itu SAHM ataupun WM. Dan gw yakin banget, pasti semua ibu ngelakuin apa yang dia pilih dan lakukan adalah untuk yang terbaik buat anak. Jadi menurut gw, ga usah perang dingin lah antara SAHM ataupun WM, ga ada yang jelek koq dan ga ada yg lebih keren koq dan ga ada juga yang perlu dibanggain. Ga perlu lah bangga jadi WM karena bisa kerja, cari duit buat anak dan anak juga bisa diurus walaupun kita kerja, begitu juga sebaliknya, ga perlu lah bangga jadi SAHM, karena bisa full time sama anak. Karena menurut gw, semua pasti ada plus dan minusnya, nah tinggal kita sebagai ibu musti bisa ngejalanin plus atau minusnya itu. Kalo sama-sama saling membanggakan dan menilai negatif antara SAHM ataupun WM yang ada malah sakit hati dan jadi sirik-sirikan. Kan dah ada yg bilang tuh kalo sirik tanda tak mampu, huehehehe. Buat gw, mau jasi SAHM ataupun WM, yang paling membanggakan adalah MENJADI SEORANG IBU. Seharusnya kita bersyukur bisa mendapatkan anugrah yang luar biasa buat kita yaitu anak karena masih banyak juga orang lain yang tidak seberuntung kita dan mencoba berbagai macam cara untuk mendapatkannya, iya kan? So, please…..udahin deh perbedaan pendapat ini supaya hidup kita lebih nyaman dan damai. Apapun profesi kalian, kalian pasti yang terbaik buat anak-anak kalian!.
  2. Nah yang kedua tentang ASI dan SUFOR! haha yang ini juga agak sempet memancing emosi gw, hihi. emang sih ngomong lebih gampang tapi praktek kan susah supaya kagak kepancing emosi, hihi. Jadi ceritanya begini, masih tentang perbedaan pendapat sih, tapi kali ini yang jadi bahan perdebatan ya si ASI dan SUFOR. Di satu sisi, ibu-ibu yang pro ASI istilahnya mengharamkan SUFOR dan menganggap SUFOR itu RACUN bahkan ada yang bilang minuman setan! Oh Gosh, sebegitu intimidasinya kah terhadap sufor? dan juga memberikan doktrin yang negatif kepada ibu-ibu yang memberikan anaknya sufor bukan asi. Tetapi ada juga orang-orang yang menganggap SUFOR is the best dibandingkan ASI. Nah 2 pendapat ini akhirnya menjadi suatu permasalahan dan buntut-buntutnya menjadi hal-hal yang tidak enak untuk di denger dan dibaca.  Kalo gw pribadi menilai seharusnya kita sebagai manusia harus bisa menilai dengan baik hal-hal semacam ini. Jujur gw memang tidak bisa memberikan ASIX kepada mika karena alesan yang menurut gw ga dibuat-buat. Gw sempet posting tentang hal ini di sini dan disini. Gw sangat mendukung ASI, tapi gw ga mau menyalahkan orang-orang yang tidak bisa memberikan ASIX kepada anaknya apalagi alasan yang kuat dan tidak dibuat-buat. Gw akan lantang mencela orang yang ga mau ngasih anaknya ASI karena alasan kecantikan padahal ASI nya melimpah. Tidak semua orang diberi ASI yang melimpah, termasuk gw, tapi bukan berarti gw ga ngelakuin apa-apa kan? sudah pasti usaha apaapun gw lakukan, tapi balik lagi kalo semua usaha sudah dicoba tetapi hasilnya tidak seperti yang kita harapkan, apakah kita harus mengurung diri dan tidak melakukan apa-apa yang menurut kita lebih baik? contohnya gw, apa gw akan tega membiarkan mika kelaparan dan menguning karena ASI gw ga keluar sedangkan dia adalah bayi yang terlahir prematur yang amat sangat perawatan khusus?. Dari hal ini gw mencoba untuk belajar empati ke orang lain. Gw mencoba untuk berdiri dan memahami situasi yang ada dan gw berfikir, kalo orang sedang down trus kita salahkan, apa ga tambah down? Coba deh tanya sama ibu-ibu yang ga bisa ngasih ASI ke anaknya, sedih ga? pasti sedih banget! rasa sedih itu aja udah bisa bikin si ibu rasanya kayak mau mati, lah koq malah ditambah disalah-salahin? ya pasti rasanya pengen bunuh diri lah tuh ibu!. Ga cukup sampai di ibu-ibu pemberi sufor saja, ke ibu-ibu pemberi asi pun pasti juga mendapati hal-hal negatif dari orang lain, seperti kata-kata ga repot tuh di jalan kalo musti buka-bukaan netein anak, kan lebih praktis pake botol aja, dan hal-hal lain yang juga menyudutkan ibu-ibu asi. Susahnya, manusia itu lebih mudah menyalahkan orang lain daripada membantu orang lain untuk bangkit dari kesalahan yang telah dia perbuat. Jadi buat apa saling menyalahkan, bukannya lebih baik kita mengingatkan jika memang salah, dan memberikan pengetahuan yang lebih yang bisa kita sharing untuk orang lain tanpa bermaksud menggurui. Mungkin kalo hal ini diterapin, kehidupan sesama manusia bisa terjalin dengan nyaman dan bahagia sepertinya.

Dari 2 hal diatas, gw mau myimpulkan bahwa setiap orang mempunyai cara pandang yang berbeda pada umumnya, apalagi masalah keluarga dan anak, ini merupakan hal yang sangat sensitif kalo harus dibahas. Setiap keluarga pasti punya standar tersendiri dalam menjalani kehidupan berkeluarganya. Nah yang harusnya kita sadar adalah, kita tidak punya hak untuk menyalahkan, mengobrak-abrik dan menilai standar yang orang lain punya itu, karena sudah pasti kita juga ga mau dunk standar kita diobrak-abrik sma orang? nah jadi ga usah lah ikut campur. Memberikan masukan dan pengalaman tentu saja boleh, sangat boleh malah apalagi jika orang lain atau keluarga tersebut yang memintanya, tetapi bukan berarti orang tersebut harus mengikuti standar yang kita punya kan? Biarakan mereka yang memilih, kita cukup memberikan yang menurut kita baik untuk diberikan, selebihnya? biarkan mereka yang menjalani, toh belum tentu apa yang kita beri itu baik untuk mereka, ya kan?

Dari dulu, gw dan age (suami) mencoba untuk tidak ikut campur dengan urusan rumah tangga orang lain, walaupun itu sahabat kita sendiri. Tentu saja banyak hal yang kita anggap ga sesuai denga pola berkeluarga mereka, tapi bukan berarti gw salahkan dan ikut campur kan? simpel nya kayak kita liat anak orang lain dibolehin minum air es, sedangkan kita berusaha untuk anak kita ga minum air es supaya ga sakit, terus kita nyalahin orang tuanya tuh anak karena ngasih anak itu air es dan berakibat anak itu pilek, ga segitunya juga kan? kalo gw sih lebih berfikir kalo emang tuh anak waktunya pilek ya pilek aja, toh anak gw yang ga gw kasih air es, kalo pilek mah pilek aja, hehe. Jadi balik lagi, kita ga berhak menyalahkan dan menilai cara mereka secara terbuka dan blak-blakan apalagi sampai orang lain tersinggung dan sakit hati, kalo udah begini kan bahaya. Mending simpen dalam hati aja deh, toh kita juga harus banyak belajar lagi kan dalam hal berkeluarga dan jadi orangtua karena perjuangan kita masih panjang. Lebih baik kita membenahi diri kita sendiri dan berusaha sebaik mungkin menjalani semua amanat yang Tuhan kasih ke kita. Jadi oangtua itu ga gampang lho…..jadi lakukan yang terbaik buat keluarga dan anak kita. ya kan?

So…..mari bersama-sama kita menciptakan hidup yang damai dan nyaman tanpa harus ada rasa dendam dan benci.

psssstttt: eh eh maap ya kalo ada yang tersinggung ama tulisan gw, ini murni cuman pendapat gw aja koq, huehehe.

Dahsyat Luar Biasa ala TUM

Pengaruh dahsyat yang luar biasa saya rasakan sejak mengenal The Urban Mama, dan ini adalah kisahnya.

Perubahan status dari lajang, berkeluarga, lalu menjadi ibu dengan seorang bocah kecil yang lucu -hadiah paling manis dari Tuhan- tidak semudah yang saya bayangkan. Kesulitan dirasakan terutama karena sejak itu muncul segudang celah pengetahuan akan hal yang belum pernah saya alami dan ketahui sebelumnya yaitu tentang bagaimana menjadi ibu agar dapat  mengasuh dan mendidik anak dengan baik. Keterbatasan itu membuat saya berusaha untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang dunia parenting. Untungnya pada era ini kita telah banyak dimudahkan dengan kemajuan teknologi, terutama untuk pencarian informasi. Internet adalah salah satu media utama yang saya gunakan sampai pada suatu titik saya menemukan The Urban Mama, suatu situs web yang memuat banyak informasi yang saya butuhkan. The Urban Mama (TUM) membuat saya makin percaya diri menjadi seorang ibu yang keren, cantik, baik hati, murah senyum dan pintar! Hehe. Tak apalah sesekali memuji diri sendiri.

Di TUM saya mendapat banyak informasi berguna. Hal ini berkisar tentang parenting, mengolah keuangan keluarga, serentet daftar dokter-dokter hebat, tempat wisata yang menarik, dan juga lokasi-lokasi belanja baik online maupun offline yang telah berakar menjadi hobi wajib.  TUM juga membuat saya memiliki satu lagi hobi baru, yaitu Kopdar member TUM! Di TUM saya dapat leluasa curhat dan berbagi tentang kelahiran prematur anak saya -Mika-, yang disebabkan pre-eklamsia. Saya tidak lagi merasa sendirian di dunia ini, ternyata banyak Mama lain yang senasib-sepenanggungan dan mereka memberi dukungan yang luar biasa. Mama-mama lain juga tak mau kalah ikut serta merangkul sehingga saya merasa lebih ringan menghadapi keprematuran Mika.

Selain curhat dan sharing banyak ilmu dan pengetahuan berguna yang saya dapatkan. Beberapa diantaranya adalah pilihan memberi Susu UHT berserta takaran yang baik untuk Mika selepas dia berumur satu tahun karena saya tidak lagi dapat memproduksi ASI. Selain itu saya juga berusaha menerapkan konsep latihan bertoilet pada Mika, walau sampai sekarang belum berhasil dan menjadi PR buat saya. Masih banyak lagi topik dan bahasan di TUM yang dapat saya serap. Mulai dari proses kehamilan, melahirkan, mengasuh bayi sampai memilih sekolah anak dan mengatur anggarannya yang membuat saya percaya diri dalam membesarkan si Mika kecil. Dan yang lebih serunya lagi di TUM tidakk hanya membicarakan tentang anak, tetapi juga tentang  Mama dan Papa (sebagai orangtua) yang memiliki topik yang tak kalah menarik untuk dibahas dan dibagi pada sesama.

Pengaruh lain yang sangat luar biasa untuk saya adalah saya menemukan teman baru yang sama luar biasanya. Tak pernah terbayangkan sebelumnya memiliki teman-teman baru yang gaul, keren, asyik, heboh dan pintar. Semenjak lulus kuliah lalu bekerja dan menikah, saya terpisah jauh dengan teman-teman dekat. Saya menikah lebih dulu dibanding dengan teman-teman, sehingga untuk ngobrol masalah anak dan keluarga dengan mereka jadi agak susah nyambungnya. Hal ini menjadi salah satu alasan mengapa saya bergabung dengan TUM dan selalu bela-belain hadir kopdar untuk bertemu para Mama yang makin lama membuat saya memiliki makin banyak lagi teman super yang hebat. Kenapa saya bilang hebat? Karena Mamas di TUM ini benar-benar terbuka untuk berteman tanpa membedakan status sosial dan latar belakang lainnya. Merekalah yang membantu dalam banyak hal, termasuk menjawab pertanyan-pertanyan bodoh yang saya ajukan. Tidak hanya saya yang punya teman baru, Mika pun jadi punya banyak teman baru disini. Begitu pula sang suami -yang setia nganterin kopdar- mulai kenal dengan para Urban Papa yang tidak kalah keren dengan Urban Mama-nya. Ah, saya benar-benar senang memiliki teman-teman baru. Hidup menjadi lebih berwarna.

Situs web TUM itu didesain dengan keren, warnanya catchy, layoutnya modern dan terbuka dengan cepat dan baik. Penempatan artikelnya sistematis, sehingga mudah mencari artikel yang diinginkan. Bahasa yang dipilih pun terkesan ringan dan tidak ngejeliwet. Awalnya hal ini tidak membuat saya berpaling dari situs web parenting lainnya yang saya ikuti. Tetapi lama-kelamaan ke-catchy-an dan fitur-fitur OKnya terkesan sangat beda dengan yang lain. Saya merasa nyaman ketika browsing TUM. Jadilah saya perlahan mundur dari situs parenting yang lain.

Hihi, kesannya koq sombong amat ya saya, melihat situs parenting dari suatu desainnya? Bagi saya, ini sangat berpengaruh dan berbuah nilai tersendiri. Situs web yang dengan desain yang indah dan cantik, sesuai dengan tema, lalu dikemas dengan rapi membuat pengunjungnya jatuh hati untuk menghabiskan waktu menelusurnya. Nah hal tersebut saya dapatkan dari TUM, ditambah sekarang sudah ada versi mobile-nya, membuat saya semakin jatuh hati. Oh iya, karena begitu jatuh hatinya TUM, situs web TUM sampai saya bookmark di browser komputer desktop kantor, laptop dan telepon saya dan menjadikannya default-home. Jadi, ketika membuka browser, situs TUM langsung nongol. Tuing!.

Satu hal lagi yang saya suka dari TUM, yaitu Moto nya: “There is always a different story in every parenting style”. Moto ini kena banget buat saya. Bagi saya, setiap orangtua memang mempunyai cara tersendiri dalam mengasuh dan membesarkan anak mereka tanpa harus disama-samakan, dibeda-bedakan dengan cara orang lain bahkan cara orang tua kita sendiri, apalagi sampai dihakimi. Saya dan suami berpendapat sama, kami ingin memilih cara sendiri dalam mengasuh dan membesarkan Mika tanpa dibanding-bandingkan, walaupun hasilnya pasti banyak kesamaan dengan orangtua lainnya. Bagi saya perbedaan tersebut membuat kita semakin kaya ilmu dalam mencari style kita sendiri dalam dunia parenting, bukan cuma ikut-ikutan, tetapi menyerap ilmu yang baik dari cara yang dipilih orangtua lainya dalam membesarkan anak mereka.

Beruntung saya memiliki orangtua dan mertua yang berfikir cukup modern. Mereka tidak mau banyak terlibat dalam bagaimana saya dan suami mendidik anak serta menyerahkan sepenuhnya kepada kami. Wejangan dan standar baku dari orangtua dan mertua pasti ada, tetapi kembali, semua kami pilah-pilah dengan baik sehingga sesuai dengan gaya parenting kami. Nah, hal ini juga yang saya temukan di TUM, sesuai dengan motonya, tidak ada Mamas -sebutan member TUM- yang gemar menyalahkan  kesalahan member lainnya jika ada yang memilih gaya parenting yang tidak sesuai dengan dirinya atau masyarakat pada umumnya, bahkan jika memang salah. Kasus tunjuk maling, saya menyebutnya, dimana si (baru) tertuduh maling ini langsung dihakimi bersalah seratus persen, tanpa mengetahui dahulu duduk perkara, alibi dan alasannya.

Sepengamatan saya, kasus seperti itu banyak terjadi di komunitas parenting lain. Berbeda dengan TUM, disini saya dibuat sangat nyaman dan tidak takut dalam bercerita, tidak takut nantinya akan disalahkan. Komentar yang dilayangkan lebih kepada berbagi pengalaman walaupun berbeda. Member TUM saling memberi dukungan moril dan saling mengarahkan pada pendapat lainnya yang dikira pantas, bahkan pada pendapat ahli yang dikutip dari berbagai sumber. Pada hakikatnya kita sama-sama manusia yang berilmu terbatas dan kerap kali salah. Saling berbagi membuat kita berwawasan lebih luas lalu yakin dan percaya diri kedepannya untuk terus belajar menjadi orangtua yang lebih baik lagi. Yeah, hidup memang indah apabila kita dapat berbagi tanpa harus takut disalahkan.

Saya yakin, bahwa hampir semua member TUM adalah ibu-ibu muda seperti saya yang baru dalam berumahtangga dan memiliki anak. Banyak diantaranya yang sama gagapnya seperti saya tentang dunia parenting dan haus akan pengetahuan. Tetapi banyak juga member yang lebih senior jika dibanding saya dalam berumah tangga dan memiliki anak. Perbedaan-kesamaan inilah yang saya yakini membuat kami, The Urban Mama menjadi mama-mama yang hebat.

Menurut saya, TUM adalah jembatan bagi kami para orangtua untuk saling belajar, bertukar informasi dan saling berbagi. Tapi tak lupa, pondasi dari jembatan inilah yang amat penting, yaitu orang tua yang keren-keren yang seriap hari selalu setia berbagi di TUM. Karena itu, TUM sangat berpengaruh besar bagi saya dan keluarga. Dengan TUM, saya dapat terus belajar dan berbagi. Tapi yang jelas, dengan TUM saya bisa menjadi IBU yang keren buat Mika. Hihi.

Selamat ulang tahun TUM tercinta,

Terima kasih telah menjadi bagian yang luar biasa istimewa di keluarga saya.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku