Ketemu KRL lagi

Jadi setelah kurang lebih 2 bulan ga naik KRL karena resign dari kerjaan, kemarin senin akhirny gw berjumpa lagi dengan KRL tapi kali ini ditemanin sama bocah kecil nan ganteng dan bawel haha siapa lagi kalo bukan Mika.

Kali ini emang sengaja gw niatin buat ngajak mika naik KRL karena anaknya emang seneng dan nagih, kasian kl liat KRL lewat dia pasti bilang pengen naik kereta, ya sud lah berhubung age senin ngantor akhirnya gw bilang sama mika kalo nanti sore kita mau naik kereta ya ke kantor bapak. Jadi karena dia antusian mau naik kereta, gw suruh mika tidur dulu, bangun tidur langsung mandiin dan langsung berangkat.

Naik ojeg dan angkot dari rumah ke stasiun, terua beli tiket 2 biar mika bisa duduk sendiri tanpa dipangku, naik KRL yang jam 4, ga penuh. Dannnn sepanjang perjalanan bogor-pasar minggu baru, mika ga berhenti ngoceh kesenengan dan gw pun seneng liat bocah seneng banget gt. Entah kenapa perjalanan kali ini berasa cepet banget, beda banget kalo gw kerja, lama aja rasanya, mungkin karena dah lama dan seneng liat mika seneng kali ya.

Yay! Akhirnya bisa jalan berdua mika naik KRL lagi

Salah Naik KRL

Salah naik KRL! hahaha dodol banget deh gw, selama kurang lebih 5 tahun naik KRL, baru kali ini dan pertama kalinya gw salah naik krl. Koq bisa? Ya buktinya bisa tuh hihi. Gw suka ngetawain temen gw yg suka salah turun atau salah naik krl, lah gw sendiri akhirnya kena juga.

Nyempil

Jujur aja gw agak ga suka bahkan sebel banget sama orang yang suka maksain nyempil duduk di krl padahal itu udah sempit banget dan ga muat sama badannya. Ehm yg lebih parahnya sih kadang orang-orang yang pengen nyempil itu berbadan agak besar bahkan bisa dibilang besar (maaf bagi yg ngerasa besar ya bukan maksud nyinggung), jarang banget yang badannya kecil, kalo kecil kan masih mending ya ga terlalu sempit-sempit amat walaupun gw tetep aja sebel sama orang yang nyempil, mau dia badannya kecil ataupun besar!

Kenapa gw sebel banget? Karna buat gw jadi ga nyaman buat gw duduk, kita duduk biasa aja tanpa ada yang nyempil aja masih ga nyaman dengan pola transportasi krl yang ada eh malah nambah ga nyaman lagi kl ada yg nyempil. Karena dia duduk nyempil berarti kan kaki kita bahkan pantat kita bakal kedencet atau secara terpaksa kita duduknya agak miring, coba loe bayangin perjalanan 1 jam naik krl duduk miring? Yang ada encok tuh pinggang, ya kan? Kalo ga mau miring kita harus ngangkat 1 kaki ke kaki yg lain, dan hal ini juga bikin pegel kan? Nah kadang orang yang nyempil gini nih ga tau diri, mereka lebih mikir yg penying gw duduk drpd bikin orang ga encok, mereka bodo amat kita mau encok apa kagak yang penting buat mereka dapet duduk, segitu pendeknya kah pola fikirnya? Yeah itu kenyataanya!

Trus apa pernah gw nyempil? Ga! Gw ga pernah nyempil walaupun gw tau gw bisa muat duduk nyempil di situ tapi gw ga pernah nyempil, gw lebih baik berdiri atau buka kursi lipat, karna buat gw nyempil itu capek bin encok juga, karena gw ga bisa senderan, otomatis gw harus duduk tegak dan ini pegel booo, belom lagi dapet dencetan dari kanan kiri yang ga seneng kalo disempilin, jadi mending berdiri lah, kalo nyemoil bukannya dapet pahala malah nambah dosa bikin kesel orang, jadi yang waras ya ngalah aja.

Trus apa sikap gw kalo ada yg nyempil? Gw hampir jarang banget mau geser mepet ke samping gw buat ngasih tuh orang duduk, ga gw ga pernah ngelakuin itu, ya gw ga geser dan pasti otomatis tempatnya sempit lah, lagian gmn gw mo geser kalo emang udah mepet banget ke samping, mo digeser kemana lago coba? Gw langsung bilang ga muat bu, tapi apa jawaban mereka? Muat mbak geser dong dikit dan pas mereka duduk itu sungguh menyiksa, sempit dan terhimpit! Kalo udah gt pasti gw bakal ngedempet ke orang itu biar dia bener-bener dikit dapet duduknya. Maaf ya bukannya gw jahat atau apa lah gitu, tapi gw cuman ga suka aja sama orang yg kadang ga mikir gt mau nyempil tapi badannya segeda kulkas dan maksa banget mau nyempil! Errggghhh sungguh sebel deh, kalo masih longgar sih gw ga bakal sebel dan ngomel-ngomel lah, tapi ini kan?

Ah ya sudahlah, semoa orang-orang yang suka nyempil itu terbuka hatinya, Amin.

Psss: maaf kalo ada yang ngerasa ya!

Tenggang Rasa vs Egois

Mungkin sudah pada tau semua kalo sistem KRL jabodetabek sejak Juli 2011 berubah sistem jadi sistem commuter line atau single operation dimana sekarang setiap krl yang ada berhenti disetiap stasiun (pernah gw ulas jg di blog ini). Nah karena sistem ini jadilah KRL yang jumlahnya terbatas dan jadwalnya yang ga okey itu membuat KRL jadi penuh sesak dan amat sangat tidak nyaman dan pasti yang sangat kena efeknya besar adalah para pengguna KRL ekspress sebelumnya dimana KRL ekspress tidak berhenti di setiap stasiun dan berjalan cepat. Nah efek ini masih kebawa sama pengguna krl ekspress. Dulu wakti masih ada krl ekspress, penumpang yg ga kebagian bangku bisa duduk di kursi lipat yang mereka miliki karena keadaan kereta yg tidak terlalu penuh, tetapi sejak sistem commuter line ini, hal tersebut hampir mustahil karena memang keadaan KRL yang penuh dan padat penumpang, bahkan untuk berdiri tegak saja sepertinya sulit.

Nah kebiasaan duduk dibangku lipat dan juga malesnya penumpang berdiri karena perjalanan semakin lama (dulu kl ekpress berdiripun gak apa karna cepet) membuat beberapa penumpang menjadi egois dan tidak ada tenggang rasa antara penumpang yang lain. Semenjak sistem ini gw selalu menemukan beberapa penumpang yang egois dan tidak memiliki tenggang rasa ini hampir setiap hari, mereka masih tetap duduk di bangku lipat mereka dan tidak mau berdiri padahal kereta sudah penuh dan penumpang lain berdesakan masuk ke krl. Memang kalo pada buka bangku sudah pasti tempat untuk berdiri akan menjadi sempit, sedangkan krl sudah penuh dgn penumpang, setidaknya jika tidak ada yang duduk di bangku lipat dan sama-sama berdiri, ruang untuk berdiri pun lebih enak dan penumpang yang akan masuk bisa masuk kedalam krl. Kenyataan yang ada ya masih ada yg tetep dudul dengan santainya padahal semua orang di krl itu sudah memberitahu bahkan sampai marah-marah, tetapi tetap saja tidak bergeming, ougghhh tidak tau malu sekali dan tidak tenggang rasa dengan yg lain. Jujur, gw sering banget ngomelin penumpang yg kayak gini dan reaksinya ya kalo ga cuek malah ngomel balik tp pasti gw omelin balik lagi hahaha *emak galak*, gw bilang ko gw jg bawa bangku lipet tp ga gw pake karena tau krl nya penuh, dan kalo mau duduk ya naik krl dr stasiun keberangkatan awal dan kalo perlu dateng sebelum krlnya dateng, hehe. Emang gw agak sebel dan kesel banget sama orang yang kayak gini, padahal kalo dilihat dr penampilan sih terlihat seperti orang yang berpendidikan yang harusnya tau apa itu artinya tenggang rasa, ya kan? Tapi nyatanya koq kayak orang ga berpendidikan dan semau gw aja. Gw juga kesal dan sebal dengan sistem krl yg baru sekarang, ya tapi mau gimana lagi, toh kita jg masih naik krl juga kan buat ngantor? Ya terima aja lah kalo penuh dan musti berdiri, kalo mau lega dan duduk ya punya krl sendiri, ya kan? Hehehe.

Terkadang gw bingung, hal ini disebabkan karena sistem krl seperti ini jadi orang-orang pada egois atau emang dasar orang-orangnya aja udah berhati batu serta rasa tenggang rasanya sudah hilang?. Padahal ya gw yakin dan tau banget orang-orang yang egois dan tampak berpendidikan itu kan pasti sekolah kan dulunya dan dari dulu sampe sekarang kurikulum PPKN itu ga pernah dihapus dan didalam kurikulum PPKN itu pasti lah dibahas yang namanya tenggang rasa dan kebersamaan, ya kan? Gw yakin 100% yakin pada belajar ini semua, nah kalo kayak gini berarti tuh pelajaran cuman numpang lewat doang tanpa diamalkan hohoho sungguh tragis. Oh ya di PPKN itu jg dibilang kan kalo kita adalah makhluk sosial, nah ini juga kayaknya dah pada lupa juga, jadilah akhirnya sekarang ELO ELO dan GW GW, kamu ya kamu, saya ya saya, huhu sedih kalo seperti ini.

Ah entahlah, gw cuman curhat aja koq hehe dan berharap orang-orang itu semua pada tercerahkan lah jiwanya dan bisa lebih bertenggang rasa lagi antar sesama, Amin. Dan semoga gw bisa menjadi orang yang tidak egois, bisa bertenggang rasa dengan yang lain, Amin.

KRL oh KRL

Hari ini, Kamis 30 Juni 2011 mulai dilakukan uji coba sistem baru KRL menggunakan sistem commuter line. Sistem commuter line sendiri sih sebenernya sistem dimana menghapus kereta ekspress yang selama ini ada yang tidak berhenti di setiap stasiun diganti dengan si commuter line ini yang ga jauh beda dengan kereta ekonomi ac yang sudah ada, yaitu berhenti disetiap stasiun.  Nah sebelum dijalankan sistem ini, dari jauh hari sistem ini sudah banyak ditolak oleh pengguna KRL, khususnya pengguna KRL yang sudah biasa menggunakan KRL ekspress, ditambah lagi biaya KRL commuter line yang juga naik dari KRL ekonomi-ac membuat para KRL mania (sebutan para pengguna KRL) melonjak protes dengan amat keras ke PT. KAI dan Commuter.

Gw sendiri sebenernya ga habis fikir dengan sistem baru yang ada sekarang, gw pun sudah bisa memastikan bahwa PT. KAI dan Commuter belum siap melakukan sistem ini, kenapa gw bilang belum siap? karena tanpa sistem ini saja, sistem yang sudah ada saja tidak berjalan dengan baik karena masih saja ada keterlambatan kereta, gangguan sinyal, gangguan wesel, bahkan masih saja ada krl yang mogok. Dengan keadaan KRL dan fasilitas yang tidak memadai ini, bagaimana bisa membuat sistem commuter line ini yang baik dan memadai?. Akhirnya hal ini terbukti juga hari ini, banyak KRl yang telat, penuh sesak, bahkan manusia yang didalamnya saja sudah seperti ikan pepes semua. Nah kalo seperti ini, apa bisa dibilang lebih baik sistem commuter line ini? jawabannya pasti TIDAK!

Yang lebih mengecewakan lagi, tidak oke nya jadwal yang PT. KAI berikan, terutama bagi pengguna KRL yang berangkat dari Bogor. PT. KAI mengatakan bahwa akan memberikan jadwal KRL setiap 10 menit sekali berangkat, tapi kenyataanya? KRL commuter line tidak tersedia 10 menit sekali, oh damnn!. Hal ini yang membuat kesusahan buat gw dan krl mania lainnya. Bayangkan saja, beda waktunya bahkan ada yang sampai 1 jam, bagaimana KRL tidak penuh sesak kalo seperti ini? Sungguh, gw tidak habis mengerti dengan sistem seperti ini. Jika ada KRL satu saja yang mengalami gangguan, maka KRL dibelakangnya sudah pasti terkena imbasnya. Selain itu juga waktu tempuh perjalanan KRL menjadi lebih lama sehingga membuat rasa lelah yang tak terkira.

Yang jelas, gw amat sangat merasa dirugikan dengan sistem baru ini, dan gw yakin ga cuman gw aja, krl mania lain pun merasakan hal yang sama. Kenapa tidak lebih memperbaiki fasilitas yang ada terlebih dahulu daripada sibuk mencari keuntungan lebih?. Hal yang paling menyebalkan adalah kenapa pemerintah dengan semena-mena menghapus dana subsidi untuk KRL? Oh sungguh gw ga habis fikir kemana fikiran para pejabat itu!. PR bagi pemerintah itu adalah memperbaiki semua sarana dan prasarana transportasi publik, seharusnya dengan PR seperti itu bukan malah menghapus dana subsidi! Nah ga heran kan kalo KAI nyari untung sebanyak-banyaknya dan ga bisa benerin fasilitas? orang duitnya ga ada!

Ah sudahlah maki-makinya, yang jelas gw pengen Ekpress tetep ada dan KRL bisa jadi KRL yang manusiawi lah karena peminatnya bejibun tp fasilitas nihil. So, PR nya diselesaikan dulu bapak-bapak dan ibu-ibu pejabat, situ enak naik mobil mewah, lah kita disini desek-desekan bowwww, SIAL!

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku