Bijak Memilih Investasi

Apa sih investasi itu?

Kenapa kita butuh investasi?

Digunakan untuk apa investasi itu?

Inevastasi sendiri bisa diartikan dengan mengeluarkan atau menyimpan sejumlah uang pada sesuatu untuk mendapatkan keuntungan. Dalam keuangan rumah tangga, investasi sangat diperlukan untuk kebutuhan masa depan keluarga. Jenis pilihan investasi juga biasanya kembali kepada kebutuhan masing-masing keluarga.

Financial plan

Akhir-akhir ini, gw dan age disibukkan dengan pembenahan financial planning keluarga kecil kami. Mungkin kata orang-orang telat, tapi sa bodo amat lah, wong ini urusan rumah tangga gw, huehehe. Sebenernya dari dulu kita selalu buat financial planning, tapi akhir-akhir ini agak ada perubahan disisi pengeluarannya yang akhirnya kita harus puter otak buat ngaturnya.

Beberapa bulan belakangan ini pengeluaran kita bertambah dengan adanya cicilan mobil, makanya gw dan age muter otak supaya keuangan keluarga kami aman. Selain mikirin supaya keuangan kami aman setiap bulannya, gw juga mulai mikirin ke depan, yaitu tabungan dan investasi. Karenanya akhir-akhir ini gw mulai bener-bener cari informasi tentang tabungan investasi seperti reksadana, LM, unit link dan sejenisnya. Jadilah ada bebererapa mama cantik yang gw teror lewat ym, gtalk, email, sms bahkan telpon buat nanya banyak masalah ginian. Telat? ah kalo gw mah mikirnya ga ada yang telat buat nabung dan investasi, ya kan? selama kita mau nyari tahu dan ngejalanin dgn baik pasti hasilnya juga baik. Daripada ngayal doang tapi no aksi? hehehe.  Karena itu, gw ngumpulin informasi sebanyak-banyaknya, diskusiin sama age hal apa aja yang kita butuhkan dan gimana jalan keluar terbaiknya.

Jujur aja, gw agak stress lho kalo denger dan baca-baca tentang finasial planning dari para pakar finansial itu. Ya iyalah gimana ga stress, banyak aja yang musti difikirin dan musti dilakuin supaya keuangan kita sehat dan aman sampai kedepannya. Cuman gw ambil sisi baiknya aja bahwa gw beruntung banget dapet pencerahan sedikit masalah ginian dari mereka, kalo enggak kayaknya hidup gw ke depan bakalan lurus-lurus aja tanpa planning keuangan yg jelas. Selama ini sih gw ngerasa aman-aman aja masalah keuangan karena Alhamdulillah setiap bulannya kami ga pernah kekurangan, istilahnya masih bisa hidup lah, masih bisa makan dan Alhamdulillah bisa beli rumah dan mobil walupun dengan nyicil, bahkan bisa beliin mainan atau baju buat mika setiap bulannya, kalo kayak gini siapa yang ga ngerasa aman coba? Tapi….setelah ditelaah lagi, yup bener, kehidupan ke depan siapa yang tau ya, bisa aja gw jadi orang yang kaya abis tapi bisa juga tiba-tiba gw jadi kaum kismin,  ga ada yang pernah tau kan? bahkan sedetik kemudian apa yang akan terjadi sama kita aja kita ga pernah tau, ya kan?. Karena itu gw dan age mulai ngutak-ngatik lagi keuangan kita khususnya dana pendidikan buat anak-anak kita nanti.

Hampir tiap hari gw chatting sama age ngomongin beginian, soalnya kalo di rumah agak susah ngobrol karena ada mika, hehe, anak itu suka caper dan banyak tingkahnya kalo ngeliat gw dan age ngobrol, jadi ya kebanyakan ngobrol seriusnya lewat chatting. Akhirnya setelah kutak-katik keuangan kami, tanya sana sini, kami tau apa yang harus kami lakukan secepatnya. Memulai membagi-bagi dana ke pos masing-masing buat investasi supaya kedepan kami bisa tenang khsusnya dana pendidikan yang paling bikin pening kepala. Errghh rasanya pengen gigit-gigit jari, ini baru anak 1 aja muter otaknya udah ampun-ampunan, lah pegimane nambah anak lagi? pingsan gw kayaknya, hahaha *terlalu hiperbola dit*. Dan karena hal ini, gw baru bener-bener tau kenapa waktu itu kakak ipar gw bilang gini ke gw pas gw nyuruh dia buat hamil lagi anak ke-3 karena 2 anaknya cewek semua, dia bilang: “okay gw hamil lagi, tapi ntar yang biayain pendidikannya situ yah?”. Dan gw waktu itu dalem hati bilang “Lah emang kenapa sih sama biaya pendidikan?”, rasanya kalo si teteh (kakak ipar) denger, gw yakin dia pasti mau nimpuk gw, hahaha dan timpukan itu berasa ama gw sekarang. Oh yeah, thanks teh!

Dari sini aja banyak hal yang gw dapet, yaitu gimana caranya kita bisa mengelola keuangan kita supaya sehat, karena kalo keuangan kita sehat, setidaknya hidup kita lebih nyaman sedikit dan bisa mulai berfikir kembali dana-dana apa saja yang dibutuhkan untuk dikeluarkan, ditabung, diinvestasikan dan sebagainya-sebagainya. Kalo keuangan kita ga sehat, gimana mau membuat financial plan yang baik?. Jujur aja, keungan kami sebenernya ga sehat-sehat amat, tapi harus dibuat sehat agar tujuan financial kami bisa tercapai. Kemarin-kemarin gw bisa belanja belanji seenak udel gw, beliin mika mainan setiap bulan, nah mungkin sekarang harus mulai di tata ulang semuanya, beli bajunya ga usah tiap bulan, beliin mainan mika juga gitu, kalo kata age mah mencoba hidup bersahaja, hahaha. Eh hidup bersahaja bukan berarti pelit yak, tapi diseduaikan semuanya dengan kebutuhan, jadi kalo ga butuh-butuh amat ya ga usah, bisa dialihkan ke hal lain yang lebih penting, bukan begitu bukan? *ah efek mikir mulu ini*. So, mari kita hidup bersahaja! *halah apalagi sih ini* *abaikan*.

Jadi, terimakasih banyak buat para pakar keuangan  yg sudah membuka mata gw lebih lebar tentang masalah keungan ini yang emang agak krusial buat semua orang. Sampai saat ini gw cuman bisa bersyukur bahwa gw masih bisa hidup dengan baik tanpa kekurangan apapun, karena itu gw berusaha untuk mengatur keuangan ini dengan sebaiknya demi masa depan, anak dan generasi berikutnya.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku