Saya CINTA pekerjaan saya menjadi seorang IBU

Suatu malam gw ngobrol sama age, lebih tepatnya sih diskusi sambil curhat sambil bla bla lainnya. Banyak lah ya yang dicurhatin, dari hal kecil sampai besar, dari hal yang bikin gw happy sampai bikin gw garuk-garuk tembok dan hal-hal lainnya yang terkadang ga penting juga sih. Bersyukur banget punya suami yang setia dengerin curhatan gw yang terkadang malah bikin dia pusing haha. Sampai akhirnya gw bilang: “Koq gw kayak ga jelas gini ya hidup, kayak ga berrati dan berguna, waktu kerja koq ya ga dapet hasil apa-apa, ga sukses-sukses amat kayaknya, berhenti kerja juga kayaknya ga buat gw jadi ibu yang sempurna, jadi gw ini koq kayak orang yang ga jelas gini ya, lihat temen-temen sukses semua tuh tapi koq aku gini aja ya?”. Entahlah saat itu gw ngerasa koq ya ga ada gunanya gitu, kerja ya gitu aja, udah ga kerja ya gitu aja, bukan ga puas tapi kayaknya koq kayak ga punya misi kedepan gitu atau emang dasar gw nya yang malas? entahla ya, tapi yang pasti sih saat gw bilang gitu ke age, gw emang lagi jenuh dan banyak fikiran, jadi muncullah pertanyaan yang ga jelas.

Mejeng di Tabloid Mom n Kiddie

karena kebiasaan nulis di blog dan suka kirim artikel ke Theurbanmama, jadilah gw di kontak sama pihak mom n kiddie tentang cerita gw yang gw submit di theurbanmama yang judulnya: Apakah saya ibu egois? dan juga di blog tentang kenapa gw ga bisa ngasih ASI Eksklusif ke Mika. Jadi tabloid Mom n Kiddie ini buat nyambut hari ibu, mereka mau ambil kisah cerita tentang menjadi seorang ibu terutama bagi ibu yang ga bisa kasih ASI Eksklusif, karena kan biasanya bagi ibu yg ga bisa ASIX tuh terkesan gagal menjadi ibu, padahal kan kasih ibu dan peran ibu ga cuman masalah ASIX, makanya mereka mau ngangkat topik ini dengan masukin cerita gw.

Selamat Hari Ibu

Tepat di hari dan tanggal ini, seluruh ibu merayakan hari IBU, begitupun gw. Hampir 3 tahun gw menjadi seorang ibu yang mana semua yang gw lalui selama ini diluar bayangan gw waktu itu. Sangat sadar dan mengerti peran ibu seutuhnya ya ketika gw benar-benar telah menjadi seorang ibu. Memang banyak orang yang bilang, ga akan bisa menggambarkan perasaan ibu kamu jika kamu belum bisa merasakan menjadi ibu dan itu benar, benar sekali!. Dulu gw hanya tau bahwa mama adalah ibu gw yang telah melahirkan gw, membesarkan gw, mendidik gw seperti ini dan amat sayang sama gw tanpa gw tau perasaan terdalam dirinya kepada gw dan adik gw. Gw dulu sebal, kesal, benci sama mama ketika beliau melarang apa yang gw inginkan tetapi menurut beliau itu tidak baik untuk gw, dan gw sering marah-marah ga jelas sama mama ketika mama mulai menyebalkan di mata gw.

Ada Apa dengan Ibu?

Bener juga kata-kata bahwa surga ada ditelapak kaki ibu dan biasanya orang baru ngeh khususnya wanita ketika sudah jadi IBU, dan ini pun terjadi sama gw. Jujur aja, waktu gw masih belia kayaknya sering banget gw bikin nyokap gw naik darah ngadepin tingkah polah gw, udah gedean dikit malah ngajak adu mulut sama nyokap karena ngerasa nyokap ga ngertiin gw padahal gw ngerasa gw udah gede, dan ga jarang juga gw nangis ke nyokap kalo gw sakit, minta dipeluk dan ditenangin, minta doa ke nyokap waktu gw mau ujian dan hal-lainnya yang terkadang suka ga diperhatiin sama kita kalo kita belom ngerasainnya.

Dan jreng-jreng, pas punya anak baru tau deh kalo jasa nyokap tuh selama ini gede banget ya *kemaren-kemaren kemane aje*. Terus yang ada malah melow ga keruan karena dulu bandel banget dan bikin nyokap emosi jiwa, hayah manusia emang kalo ga dijedotin ga bakal sadar *note to my self*.

Okay yang mo gw cerita disini sebenernya bukan tentang nyokap gw tapi tentang gw dan anak gw. Ada apa dengan ibu? yang jelas buat gw, ada apa sih sama gw sampe anak gw maunya ama gw aja?. Ga tau kenapa, mika itu kalo ada gw super duper manja, rewel dan banyak tingkah, tapi kalo ga ada gw dia jadi anak yang amat pinter, ga manja, ga banyak tingkah dan nurut sama siapapun yang ngejagain dia. Nah kalo gini apa gw ga ngerasa ada yang salah sama gw? perasaan gw ga make susuk supaya mika lengket ama gw, sumpah deh kagak!. Tapi setiap gw mengeluh tentang ini ke orang-orang pasti ajawabannya adalah: Wajar lah kalo sama ibunya gitu, anak kan maunya sama ibunya aja, dia ngerasa aman. Okay gw sih seneng banget mika nempel sama gw dibanding sama orang lain, tapi terkadang kelakuannya bener-bener bikin gw harus sabar (eh gw ga ngeluh ya, gw ikhlas koq, bener deh). Gw kedapur ngintil, gw ke kamar mandi ngintil padahal disitu juga ada bapaknya. Kalo minta apa-apa sama gw pasti pake acara drama dulu, sedangkan kalo sama age, nyokap gw atau sama siapapun ga pake drama deh, kenpa sama gw jadi berdrama? Bahkan sampe bangun tidur aja drama banget kalo ada gw, kalo ga ada gw? kagak!. Makanya sampe nyokap bilang gini: “udah mika aja yang nginep, kalo ada kamu malah cengeng”. Tapi emang beneran lho, selama nginep dirumah nyokap tanpa gw, mika ga ada tuh yang namanya cengeng nangis, disuruh mau, tidur dan makan tepat waktu, kalo sama gw? yang ada susah makan sama susah tidur dan ini gw ga tau kenapa????. Intinya sih kalo udah ngeliat ada gw, ya udah mulai deh kelakuannya. Kakak ipar gw seneng banget kalo gw titipin mika ke dia, soalnya kata dia mika pinter banget dan nurut, eh? Jadi balik lagi gw tanya, apa ini salah gw atau emang pada dasarnya anak-anak kayak gitu sama emaknya? Semoga jawabannya yang kedua ya.

Tapi biarpun mika lebay kayak gitu sama gw, gw seneng koq berarti yang dihatinya cuman ada gw *ini lebih lebay* hihihi. Ya resiko jadi ibu seperti itu tapi kalo dinikmatin nikmat koq, makanya ga heran kalo dibilang surga dibawah kaki ibu, orang anak sama ibu pasti perasaannya deket banget. Apalagi kalo anak sakit, yang ada bisa gw yang nangis tersedu-sedu liat mika sakit, lebay? ya emang lebay kalo jadi ibu. coba gw tanya, ada ga yang ga sedih kalo anaknya sakit? pasti jawaban semuanya pada sedih.

Jadi ada apa dengan ibu? *masih penasaran*

 

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku