Mika Mau Punya Adik

Alhamdulillah dan Insyaallah, mika mau punya adik lagi, yippyyy horay!

Sekarang kandungan gw masuk 13 minggu alias 3 bulan, kemarin periksa ke dokter Alhamdulillah sang jabang bayi sehat, semoga bisa terus sehat dan lahir dengan selamat sentosa ya dek…..

Gimana rasanya hamil lagi?

PARAH! kenapa? karena gw mabok parah, beda banget sama hamil mika, mual muntah iya tapi ga sampe parah kayak ini, yang ini sih bener-bener mabok lah, mual dan muntah terus sampai sekarang. Jadi kalo dibilang agak sutris sih pasti karena ga bisa makan dan mual, setiap yang masuk pasti keluar lagi dan itu rasanya ga enak banget huhu. Tapi mencoba sadar diri untuk bisa membawa sedikit lebih santai bahwa ya memang ini yang harus dijalani, bersakit-sakit dahulu, senang-senang kemudian, jadi ya woles aja lah kalo kata anak sekarang haha.

Walaupun begitu, Insyaallah sehat terus ya dedek bayi, biar bisa ketemu ibu, bapak dan kakak mika. Kakak mika udah ga sabar loh mau lihat adik bayi hehe.

Mohon doanya ya teman-teman…………

Hamil Lagi?

Errgghhh pertanyaan Hamil Lagi? ini lama-kelamaan mulai mengganggu gw deh. Bukan apa-apa, kalo hamil beneran sih gpp ya gw amat seneng jawabnya kalo ya gw hamil lhoooo sekarang tapi kenyataannya kan KAGAK!

Kenapa gw agak keganggu? karena eh karena salahkan lah perut gw yang buncit kayak orang hamil 5 bulan ini *menatap nanar si perut buncit* yang menyebabkan hampir semua orang yang ketemu gw menebak dengan sok yakin kalo gw hami lagi *sigh*. Tau sendiri kan wanita itu agak-agak sensi, malah bukan agak-agak lagi tapi sensi abis kalo udah menyangkut yang namanya body, berat badan dan teman-temannya. Sebenernya gw ga pernah mempermasalahkan berat badan gw sekarang karena kalo dihitung berdasarkan standar dengan tinggi badan gw kalo berat badan gw sekarang adalah IDEAL, yak benar saudara-saudara berat badan saya IDEAL dibandingkan dulu masih zaman kuliah, mau naik lebih dari 40kg aja susyeh bener, mentok ya di 40kg, lebih parah lagi pas gw SMA, ga lebih dan bahkan ga kurang dari 35kg, kebayang kan betapa cungkringnya gw dengan tinggi badan 160cm? Makanya dulu gw dipanggil BANKING alias Badan Kurus Ceking, pokoknya jauh lah dari pengharapan dan sampai akhirnya gw mulai kerja lalu menikah,  gw mulai mendapatkan berat badan 45kg hoho. Nah sejak dari melahirkan pun berat badan gw dibanding sebelum hamil ga beda jauh lah ya, cuman beda antara 5-6kg aja koq antara 50-51kg lah berat badan gw sekarang, padahal dulu waktu hamil sampe melahirkan berat badan gw 65kg lhooo, naik 20kq booo pas hamil hohoho.

Nah karena berat badan gw sekarang ini dikatakan IDEAL, ga ada lah keinginan gw buat diet ngurusin badan, lagian kata orang-orang sih mendingan body gw sekarang dibandingkan dulu yang hampir keliatan tulang doang ga da isinya *sialan*, cuman dulu kalo pake baju selalu ukuran S tapi sekarang kalo ga M ya L bahkan kadang XL, *gilaaa jauh aja kan tuh loncatnya* dan amat sangat jarang menemukan baju ukuran S buat gw sekarang *sedih*. Biarpun begitu gw ga pernah masalah lah ga bisa pake baju ukuran kecil lagi berarti kan badan gw udah bagus dunk sekarang sampai akhirnya gw tertegun pada suatu titik, sedih dan sakit hati melihat kenyatan pada bagian perut yang tampak terlihat lebih maju seperti orang hamil 5 bulan, ougghhh ini rasanya lebih sakit hati dibandingkan putus cinta *mulai lebay*. Dan lebih tersayat-sayat lagi hati ini ketika ada orang dengan polosnya nanya: “Loe hamil lagi dit?”, dan saat itu gw cuman pengen lari dari kenyataan aja deh, ga pengen jawab bahkan pengen hilang dari peredaran, segitu parahnya kah kebuncitan gw ini?. Tapi eh tapi setiap gw curhat sama age, dia selalu menenangkan gw dengan kata-kata yang gimana gitu yang akhirnya membuat gw ga galau lagi (ini lebih penting sih buat gw karena cuman age orang yg ga pernah protes dengan segala bentuk rupa gw hihi). Sebenernya kalo temen sendiri yang nanya ga terlalu masalah, gw bisa pura-pura marah hihi tapi justru malah bukan temen sendiri yang pada nanya kayak gitu  melainkan orang-orang yang kenal sama gw tapi ga terlalu deket makanya dia bisa tanpa dosa polos aja gitu nanya kayak gitu ke gw tanpa takut gw bakalan tersinggung? errrggghhh rasanya pengen gw jorokin mukanya ke got, huehehe. Yang paling menyebalkan adalah ketika gw naik KRL dan ga dapet duduk, pasti gw bakal berdiri dunk ya orang ga dapet duduk, nah karena berdiri itu jadilah kelihatan bentuk body gw yang errrgghhh gitu deh dan akhirnya gw selalu dihujani pertanyaan dari penumpang atau penjaga KRl dengan: “Ibu hamil?”, Ehhmm sebenernya saat itu gw pengen banget bilang “Iya saya hamil” tapi koq rasanya gimana gitu ngebohong padahal lumayan tuh kalo gw bilang gw hamil kan jadi dapet duduk dan ga usah capek berdiri, tapi ya itu gw ga bisa bilang gitu yang akhirnya keluar dari mulut gw adalah: “Ga, saya ga hamil” *sambil cemberut sebel disangka hamil* dan si ibu-ibu pasti jawab: “Oh maaf” Hiyaaaa rasanya mau kabur saat itu juga soalnya diliatin semua penumpang, hiks.

Kalo gw ngeluh gini pasti jawaban orang-orang adalah menyuruh gw untuk olahraga. Ya ya saya tau tapi olahraga itu akan membuat saya lelah dan kecapean yang nantinya malah gw tepar *kan daya tahan tubuh gw lemah* *ngeles*. Terus gw juga udah beli baju yang agak besar lhoo supaya ga keliahatan kayak orang hamil, kadang berguna sih tapi kadang kagak juga, masih aja ada yang nanya gitu. Sebenernya salah gw juga kenapa dulu ga rajin tiap hari pake korset setelah ngelahirin, jujur sebenernya gw mau banget pake korset demi si perut supaya terlihat rata, tapi setelah berhari-hari pakai korset, kenyataan yang timbul adalah kulit gw alergi, gatel-gatel karena keringetan tapi masih pake korset. Karena ga kuat sama gatel-gatelnya akhirnya gw memutuskan ga make korset lagi. Gila aja gimana ga keringetan coba, gw sibuk jagain Mika, ngurusin Mika karena premature dan semuanya gw yang ngurus, lari-lari kalo mika kebangun, ambil ini ambil itu semua keperluannya mika ya pasti lah capek, gerah, keringetan dan musti pake korset pula, astaga betapa tersiksanya gw saat itu yang sebenernya kalo gw bisa tahan sedikit aja kayaknya efeknya ga kayak sekarang ya, perut gw kayaknya ga bakal buncit gede gini *salahkan saya*.

Pengen banget ngelakuin sesuatu buat ngecilin nih perut tapi koq rasanya gw agak sayang ya sama waktunya buat ngecilin perut. Kalo gw sekarang berusaha buat ngecilin perut nih, terus dampaknya tuh perut kecil palingan baru kelihatan 1-2 tahun lagi (ga mungkin cepet juga kan kecuali operasi), terus 2-3 tahun kedepan gw berencana mau punya anak lagi, nah pasti tuh perut bergelambir lagi kan pas hamil sama abis ngelahirin? percuma dunk kerja keras gw sekarang? makanya karena gw ngerasa daripada nanti percuma mendingan gw ngecilin perutnya ntar aja lah ya nunggu anak ke 2 dulu aja baru deh mulai usaha sekuat tenaga buat ngecilin perut, pake korset sampe keringetan gatel-gatel ayo aja lah gw jabanin demi perut yang rata walaupun anak udah 2, hohoho.

Jadi….kalo ada yang ketemu gw, awas ya pada nanya gw hamil lagi apa kagak? Awas! gw masukin ke tong sampah nanti yang ngomong gitu, huehehe. Kalian boleh nanya gw hamil lagi kalo udah ada pengumuman dari gw kalo gw hamil, baru pada boleh nanya gw hamil apa kagak, kalo enggak ada pengumuman, please ya mending pada diem aja urungkan niat buat nanya gitu daripada nantinya loe merasa bersalah sama gw dan menyesal telah bertanya itu ke gw, hahaha.

Intinya: GW GA HAMIL! tapi PERUT GW BUNCIT! hihihi.

Yuhu….Alhamdulillah Aku HAMIL….

Fuih lega rasanya dan bahagia ketika tahu bahwa diriku hamil, menakjubkan rasanya. begini ceritanya :

bulan kemaren aku haid tanggal 12 juni 2008, 4 hari setelah aku menikah, kebayangkan? ketika tgl 12 juli 2008 aku ga dapet haid tuh, kupikir hal yang biasa karna biasanya aku pasti telat, jarang sekali tepat waktu, jadi cuek saja. 2 hari telat tepatnya tgl 14 juli perutku sakit sekali sampai akhirnya kutakmemutuskan untuk bekerja. aku berinisiatif untuk kedokter, dan ku bilang ke suamiku:”pak perut ibu sakit, kedokter aja yah” lalu suamiku bilang:”ya sudah bu kedokter”. pergilah aku dan suamiku kedokter, sampai disana, diperiksa dan dokter nanya :”sakit di ulu hati?” aku jawab:”iya dok”, trus dokter periksa n hasilnya “ini infeksi lambung”. ya sudah dikasih resep dan surat istirahat. pulanglah aku dan suamiku. sampai dirumah suamiku nanya “apa kata dokter bu?” aku jawab”infeksi lambung pak”, kemudian suamiku nanya lagi “ibu bilang telat haid ga?” aku bilang “enggak”. suamiku ga yakin kalo aku sakit lambung, akhirnya kami memutuskan untuk memebeli testpack kehamilan. sampai dirumah aku coba test dan hasilnya (-) negatif. berarti bener nih kupikir, kalo aku bukan hamil tapi sakit lambung. paling-paling besok dah dapet haid.

Seminggu berlalu tapi tak nampak juga haid itu muncul. wah aku semakin penasaran apakah hamil atau tidak. tapi kucoba bersabar sampai 10 hari, kalo ga haid juga harus kuperiksa pikirku. aku tidak tinggal diam, kucoba cari informasi mengenai tanda-tanda kehamilan di internet dan ada yang sama salah satunya keram perut seperti rasa ditusuk-tusuk dan seperti rasa ingin haid, trus buang air kecil terus, mual dan muntah. aku mengalami hal seperti itu, tapi akupun ragu bener ga sih aku hamil?

tepat 10 hari ku tak mengalami haid yaitu tgl 22 Juli 2008, tepat juga perutku serasa keram yang amat dipagi hari dan sedikit mual. akhirnya ku ijin untuk tidak masuk kerja. perutku keram tak menentu, dan suamiku pun bingung. keram perut itu hilang timbul hilang timbul. ku bilang ke suamiku “pak, coba beli testpack lagi, ibu dah 10 hari ga haid dan gejalanya kayak orang hamil” dan suamiku bilang “iya nanti siang bapak bawain”.

Siang hari itu juga suamiku membeli lagi testpack dan memeberikannya padaku “ini bu, tes lagi aja”. aku deg-degan sekali takut hasilnya (-) negatif lagi, kalo (-) negatif lagi, berarti ada apa-apa dengan diriku. ku cemas sekali. ku coba memberanikan diri tuk mencobanya. Sumpah…..cemas sekali aku, kutunggu hasilnya dengan cemas, aku berharap yang keluar adalah 2 garis yang tandanya (+) positif sedangkan 1 garis yang tandanya (-) negatif. pertama yang muncul hanya 1 garis, aku sudah sedikit lemas, tapi ga lama garis yang 1 nya lagi muncul yang akhirnya menjadi 2 garis dan itu artinya (+) positif. Hore….akhirnya aku HAMIL. aku langsung teriak memberitahu suamiku “bapak hasilnya (+) positif”. suamiku tanpa ekspresi hanya tersenyum memelukku dan bilang “selamat ya bu”. bahagia sekali kami.  ini hasil testpack ku dengan 2 garis yang artinya (+) positif.

Masih merasakan hal yang tak diduga, aku masih penasaran, bener kan (+) positif? 2 garis kan? beberapa kali kulihat terus hasil test tersebut. sampai-sampai suamiku bilang “masih ragu bu? mo beli testpack lagi atau mo ke dokter kandungan aja biar yakin?” aku bilang “kedokter aja pak nanti malem biar puas”.

jam 6.30 habis magrib ku pergi kedokter, sampai di dokter jam 7.00 malem, ku daftar terlebih dahulu, tensi darah dan nimbang berat badan, selanjutnya menunggu dipanggil. ga lama menunggu akhirnya kudipanggil. ku bilang kedokter bahwa aku sudah testpack dan hasilnya (+) positif. dokter menyuruhku untuk ke tempat tidur untuk diperiksa. ya…aku di USG Vaginal, USG melalui vagina, baru seumur hidupku merasakan USG Vaginal seperti itu, yang rasanya biasa saja pikirku. dari situ terlihat ada janin ga dirahim ku, pertama nya dokter sulit menemukan janin ku, tapi akhirnya “ya dapet nih bu, ada bayinya, tapi masih kecil banget dan belom spesifik, tapi ini jelas bener bayi koq” fuih…syukurlah ternyata benar aku hamil. tak kelihatan jelas memang, makanya dokter memutuskan untuk aku kemabli lagi USG minggu depan tgl 29 Juli 2008, agar ga penasaran ma bentuk janinnya. Ini hasil USG rahim ku :

Bisa ngeliatnya ga? aku aja ga ngerti, tapi yg dikasih tahu suamiku, kira2 disitu lah letak bayiku, hehehe. masih kecil banget kira-kira besarnya  0.75cm. kecil kan? aku tak sabar melihat USG berikutnya. Doakan kandunganku baik-baik saja ya dan selamat sampai melahirkan tanpa kurang apapun, AMin.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku