Mika dan Telinganya

Ya….gw mau cerita tentang telinganya mika yang sebenernya pengen dari dulu nulis disini tapi ya lupa dan sok sibuk. Jadi gini, seperti yang sudah diketahui umum hehe, mika kan terlahir prematur, baru 7 bulan dah nongol aje dia di dunia, bosen kali ye di dalem perut makanya minta keluar hahaha. Nah tau kan lah ya kalo anak prematur tuh belom sempurna sebenernya makanya banyak bayi-bayi prematur yg punya banyak masalah di fisik karena ya itu belum sempurna semua irgan tubuhnya. Nah mika gimana? Alhamdulillah banget banget mika sehat lahir bathin dan juga secara klinis, normal semua dan tanpa kelainan apapun, makanya pas gw pulang dari rumah sakit dia juga ikut pulang dan ga pake masuk inkubator segala karena ya itu mika sehat, cuman berat badannya doang kecil dan dari hasil pemeriksaanpun mika bagus dan ga ada apa-apa, semua fungsi organ tubuhnya baik.

2 minggu sekali

Sebulan belakangan ini, Mika sering sekali sakit, bukan sakit serius sih, hanya demam karena flue dan batuk. Gw sendiri ga tau kenapa hampir 2 minggu sekali mika demam, penyebabnya ya flue atau batuk, hanya itu ga ada penyebab lain lagi. Dulu waktu kecil mika emang jarang banget sakit apalagi sampe demam, kalupun flue atau batuk, ga pernah pake ada acara demam dan ga rewel, jadi masih fun-fun aja dianya walupun ingus meler banget, hehe. Nah pas 2 tahun kemaren, tepat banget sebulan belakangan, 2 minggu sekali donggg dia demam karena flue. Selama sakit sebulan belakangan ini Alhamdulillah mika sembuh dengan HT aja, ga pake ke dokter, cuman dikasih obat penurun panas aja sama kasih minum dan makan yang banyak biar cepet pulih. Alhamdulillah 2 hari demamnya ilang, tapi ya gitu 2 minggu kemudian demam lagi. Gw sih agak curiga karena cuaca yang akhir-akhir ini kurang bersahabat ngebuat Mika jadi gampang flue. Yah tapi apapun itu, gw berharap Mika ga sakit lagi nanti-nantinya, AMIN.

Jujur aja yah, kalo anak sakit tuh pasti hati gw nelangsa *halah bahasanya ga banget*, eh tapi beneran, sedih ngeliatnya. Yang tadinya Mika ga bisa diem, maunya main dan bergerak mulu, pas sakit semuanya berubah, maunya digendong aja sama gw, ga mau sama siapa-siapa, bahkan sama bapaknya sekalipun. Udah gitu gw gak bisa ngapa-ngapain, gw harus terus berada di sampingnya mika, terkadang buat makan aja gw harus bener-bener nunggu dia tidur, kalo ga gitu ga bisa makan gw, wong anaknya minta gendong mulu. Tapi ya balik lagi, resiko jadi ibu apapun pasti bakal dijabanin, ya kan? yang penting anak sehat lagi.

saat ini gw berharap semoga Mika sehat terus dan makin pintar, AMIN.

Akhirnya menyerah

Akhirnya menyerah!

Ya, setelah 2 hari tubuh ini ga bisa mengkonsumsi makanan apapun termasuk obat, akhirnya tubuh ini menyerah juga dengan dokter, rumah sakit dan infus. Begini kronologisnya:

Jumat malam pulang kerja, 24 September tubuh ini sudah merasakan gejala yang amat tidak mengenakkan, badan mulai meriang, flue serta kepala pusing. Walhasil sampai rumah langsung menenggak obat flue lalu tidur. Keesokan harinya, Sabtu 25 September, keadaan bukan semakin membaik malahan semakin parah, padahal niatnya hari ini mau belanja bulanan karena besok suami harus dinas ke Padang. Belanja bulanan ga jadi, yang jadi akhirnya saya dan suami ke rumah sakit, karena tubuh ini semakin menggila sakitnya. Datang ke Rs. Azra sabtu sore langsung ke IGD, diperiksa sama dokter, ditanya ini itu dan akhirnya ambil darah dan tes urine untuk memastikan sakit apa sih saya ini?

Hasil lab keluar 1 jam kemudian, dari hasil tersebut untuk tes darah tidak ada masalah apapun, tetapi di urine, dari hasil pemeriksaaan bahwa urine saya ada kandungan darahnya sedikit, dokter memprediksi ISK (Infeksi Saluran Kemih) dan Maag. Akhirnya kami kembali pulang dengan obat demam, obat ISK dan obat Maag. Oh ya, saya bener-bener tidak bisa masuk makanan dan perut sakit melilit serta pipis pun sakit, hiks, makanya dokter IGD memprediksi seperti itu.

Sampai keesokan harinya, Minggu 26 September sakit tersebut tak kunjung hilang, bagaimana mau hilang? makanan dan obat pun tak ada yang bisa masuk ke dalam tubuh ini, semua berhasil keluar lagi. Karena tidak ada makanan dan obat yang masuk, tubuh ini pun semakin lemas dan sakit, beruntung sekali saya punya suami yang pengertian dan perhatian serta sabar menghadapi kebawelan saya yang selalu bilang: “sakit pak, ga enak badannya pak, pusing pak” dan akhirnya mewek, hehehe. Oh ya, pak suami ini sampai membatalkan dines kantornya ke Padang karena tak tega melihat saya kesakitan, hohoho Thanks ya Pak!

Senin pagi, 27 September pak suami akhirnya membawa saya lagi ke rs. Azra dan menuju lagi ke IGD, beruntung dokter jaganya sama waktu saya datang sabtu sore kemarin, jadi beliau sudah tau penyebabnya. Akhirnya karena saya tidak bisa makan dan obat yg diberikan pun tidak bisa di minum, beliau memutuskan untuk saya di rawat inap dan di oper ke dokter spesialis penyakit dalam. Fuih…akhirnya saya menyerah, menyerah karena saya memang merasakan sakit seluruh badan, saya memang lemah kalo sudah namanya sakit. Oh ya, pak suami sempet ngeledekin saya: “wah ibu hebat, 2 hari ga makan, padahal biasanya selalu bilang laper melulu” huhuhu sial!. Beruntung ke rumah sakitnya pagi-pagi, jadi masih bisa ketemu dokter penyakit dalamnya, dan langsung saya dihujani oleh suntikan-suntikan, suntikan infus, suntikan buat ambil darah, dsb. Dalam hati, kalo darah gw diambil terus bisa kurus ga ya? hahahaha mana bisa begitu *toyordirisendiri*

Setelah pemeriksaan sana sini, hasilnya adalah maag akut dan ISK. Dokternya sampai bingung, koq ibu bisa ngedrop banget kayak gini? kenapa bu? dan saya bilang: kerja dok, capek. eh si dokter malah bilang: lah kan kerjanya dah lama, masa capeknya baru sekarang? dan saya pun bingung *tuing tuing tuing*, emangnya kalo dah lama kerja, ga boleh capek ya?. Akhirnya seminggu ceria lah saya di rumah sakit, sungguh tersiksa. Tersiksa karena cuman bisa ketemu Mika sebentar pas waktu jam jenguk, tersiksa karena infusan di tangan, sampai pindah tangan juga tuh infusan karena bengkak, tersiksa karena pake infus membuat saya beser, pipis terus dan tersiksa melihat suami yang nungguin saya di rumah sakit ikut-ikutan sakit, hiks.

Alhamdulillah, sekarang sudah mulai kerja lagi, sejak 3 minggu absen dari kantor karena sakit. Pesen dokter sih ga boleh kecapean, tapi mana mungkin? pasti capek lah, secara tiap hari ngantor pp bogor-jakarta-bogor, sampe rumah pun harus mengurus anak, masak dan lain-lain. Tapi saya akan mencoba menjalaninya dengan semangat dan senyum yang cemerlang (loh dah kayak iklan pasta gigi aja)

Yuhu….Alhamdulillah Aku HAMIL….

Fuih lega rasanya dan bahagia ketika tahu bahwa diriku hamil, menakjubkan rasanya. begini ceritanya :

bulan kemaren aku haid tanggal 12 juni 2008, 4 hari setelah aku menikah, kebayangkan? ketika tgl 12 juli 2008 aku ga dapet haid tuh, kupikir hal yang biasa karna biasanya aku pasti telat, jarang sekali tepat waktu, jadi cuek saja. 2 hari telat tepatnya tgl 14 juli perutku sakit sekali sampai akhirnya kutakmemutuskan untuk bekerja. aku berinisiatif untuk kedokter, dan ku bilang ke suamiku:”pak perut ibu sakit, kedokter aja yah” lalu suamiku bilang:”ya sudah bu kedokter”. pergilah aku dan suamiku kedokter, sampai disana, diperiksa dan dokter nanya :”sakit di ulu hati?” aku jawab:”iya dok”, trus dokter periksa n hasilnya “ini infeksi lambung”. ya sudah dikasih resep dan surat istirahat. pulanglah aku dan suamiku. sampai dirumah suamiku nanya “apa kata dokter bu?” aku jawab”infeksi lambung pak”, kemudian suamiku nanya lagi “ibu bilang telat haid ga?” aku bilang “enggak”. suamiku ga yakin kalo aku sakit lambung, akhirnya kami memutuskan untuk memebeli testpack kehamilan. sampai dirumah aku coba test dan hasilnya (-) negatif. berarti bener nih kupikir, kalo aku bukan hamil tapi sakit lambung. paling-paling besok dah dapet haid.

Seminggu berlalu tapi tak nampak juga haid itu muncul. wah aku semakin penasaran apakah hamil atau tidak. tapi kucoba bersabar sampai 10 hari, kalo ga haid juga harus kuperiksa pikirku. aku tidak tinggal diam, kucoba cari informasi mengenai tanda-tanda kehamilan di internet dan ada yang sama salah satunya keram perut seperti rasa ditusuk-tusuk dan seperti rasa ingin haid, trus buang air kecil terus, mual dan muntah. aku mengalami hal seperti itu, tapi akupun ragu bener ga sih aku hamil?

tepat 10 hari ku tak mengalami haid yaitu tgl 22 Juli 2008, tepat juga perutku serasa keram yang amat dipagi hari dan sedikit mual. akhirnya ku ijin untuk tidak masuk kerja. perutku keram tak menentu, dan suamiku pun bingung. keram perut itu hilang timbul hilang timbul. ku bilang ke suamiku “pak, coba beli testpack lagi, ibu dah 10 hari ga haid dan gejalanya kayak orang hamil” dan suamiku bilang “iya nanti siang bapak bawain”.

Siang hari itu juga suamiku membeli lagi testpack dan memeberikannya padaku “ini bu, tes lagi aja”. aku deg-degan sekali takut hasilnya (-) negatif lagi, kalo (-) negatif lagi, berarti ada apa-apa dengan diriku. ku cemas sekali. ku coba memberanikan diri tuk mencobanya. Sumpah…..cemas sekali aku, kutunggu hasilnya dengan cemas, aku berharap yang keluar adalah 2 garis yang tandanya (+) positif sedangkan 1 garis yang tandanya (-) negatif. pertama yang muncul hanya 1 garis, aku sudah sedikit lemas, tapi ga lama garis yang 1 nya lagi muncul yang akhirnya menjadi 2 garis dan itu artinya (+) positif. Hore….akhirnya aku HAMIL. aku langsung teriak memberitahu suamiku “bapak hasilnya (+) positif”. suamiku tanpa ekspresi hanya tersenyum memelukku dan bilang “selamat ya bu”. bahagia sekali kami.  ini hasil testpack ku dengan 2 garis yang artinya (+) positif.

Masih merasakan hal yang tak diduga, aku masih penasaran, bener kan (+) positif? 2 garis kan? beberapa kali kulihat terus hasil test tersebut. sampai-sampai suamiku bilang “masih ragu bu? mo beli testpack lagi atau mo ke dokter kandungan aja biar yakin?” aku bilang “kedokter aja pak nanti malem biar puas”.

jam 6.30 habis magrib ku pergi kedokter, sampai di dokter jam 7.00 malem, ku daftar terlebih dahulu, tensi darah dan nimbang berat badan, selanjutnya menunggu dipanggil. ga lama menunggu akhirnya kudipanggil. ku bilang kedokter bahwa aku sudah testpack dan hasilnya (+) positif. dokter menyuruhku untuk ke tempat tidur untuk diperiksa. ya…aku di USG Vaginal, USG melalui vagina, baru seumur hidupku merasakan USG Vaginal seperti itu, yang rasanya biasa saja pikirku. dari situ terlihat ada janin ga dirahim ku, pertama nya dokter sulit menemukan janin ku, tapi akhirnya “ya dapet nih bu, ada bayinya, tapi masih kecil banget dan belom spesifik, tapi ini jelas bener bayi koq” fuih…syukurlah ternyata benar aku hamil. tak kelihatan jelas memang, makanya dokter memutuskan untuk aku kemabli lagi USG minggu depan tgl 29 Juli 2008, agar ga penasaran ma bentuk janinnya. Ini hasil USG rahim ku :

Bisa ngeliatnya ga? aku aja ga ngerti, tapi yg dikasih tahu suamiku, kira2 disitu lah letak bayiku, hehehe. masih kecil banget kira-kira besarnya  0.75cm. kecil kan? aku tak sabar melihat USG berikutnya. Doakan kandunganku baik-baik saja ya dan selamat sampai melahirkan tanpa kurang apapun, AMin.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku