Saung Angklung Udjo

Waktu pertengahan bulan kemarin, gw sengaja ambil cuti karena mau nemenin adek gw daftar kuliah di bandung. Karena tadinya mau nginep malah ga jadi karena tiba-tiba bokap besoknya ada rapat, jadilah rencana ke Bandung 2 hari berubah jadi sehari. Karena perubahan rencana inilah menyebabkan kebingungan sendiri, karena pasti ga bakal sempet kemana-mana ini, soalnya habis registrasi mau nyari kost juga buat adek gw. Nyari kost kan ga gampang, apalagi di waktu penerimaan mahasiswa baru gini, pasti udah pada penuh. Ternyata diluar dugaan, dapet juga kost buat adek gw ga sampe seharian penuh nyarinya, abis makan siang urusan kost dan kampus beres. Bingung mau ngapain, akhirnya nyokap ngajakin ke saung angklung udjo, penasaran katanya mau lihat pertunjukannya dan kebutulan pertunjukannya mulai jam 15.30 dan nampak bakal keburu nih. Meluncurlah kami kesana dan kebetulan emang belom pada tau, baru adek gw aja yang udah pernah kesana bareng sekolahannya dulu.

Okay gw akan bercerita tentang saung anklung ini dengan berbekal contekan sinopsis yang gw dapet hehe soalnya gw sambil nonton kan sambil rempong jagain mika, untunglah ada si sinopsis ini hehe. Saung angklung udjo ini lokasinya di Jalan Padasuka no. 118, Bandung. Lokasinya agak masuk kedalam jalanan yang agak lebih kecil gt dan letaknya disebelah kanan jalan, plang tulisan angklung udjonya ga terlalu besar, jadi harus ekstra liat ke kanan kalo belo pernah kesana, bisa-bisa kelewatan (soalnya hampir kelewatan).  Saung angklung udjo ini pada awalanya dan sampai sekarang adalah sanggar seni sebagai tempat pertunjukkan seni, laboratorium pendidikan juga sebagai objek wisata budaya khas daerah Jawa Barat. Jadi emang saung aknglung udjo ini tempat atau wadah buat melakukan pembelajaran budaya Jawa Barat, ga heran banyak juga mahasiswa asing yang belajar disini. Untuk melihat pertunjukan, setiap orang dikenakan HTM 50.000 dan mendapatkan kalung angklung serta minuman. Selain tempat pertunjukan, saung ini juga membuka galery yang berisi angklung dan alat seni lainnya.

Nah setiap harinya, saung angklung udjo ini melakukan pertunjukkan pada pukul 15.30 sampai 17.30. Pertunjukan seni ini dinamakan Pertunjukan Bambu Petang, yang rentetan acaranya berisi:

  • Demonstrasi Wayang Golek.  Wayang Golek merupakan pementasan sandiwara boneka kayu yang menyerupai badan manusia lengkap dengan kostumnya. Dalam setiap pementasannya, wayang selalu membawa pesan moral agar kita selalu patuh pada pencipta dan berbuat baik terhadap sesama. Nah pas wayang golek ini kita belom dateng, jadi ngeliatnya dah pas mau selesai wayang goleknya, hihi.
  • Heleran, seringkali dimainkan untuk mengiringi upacara tradisional khitanan maupun pada saat upacara panen padi. Angklung yang digunakan adalah angklung dengan nada Salendro/Pentatonis yaitu nada asli angklung sunda yang terdiri dari Da Mi Na Ti La Da. Heleran ini sendiri dimainkan untuk menghibur dan untuk menunjukkan rasa syukur pada Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat.
  • Tari Tradisional. Terdiri dari 2 jenis tarian yaitu Tari Topeng dan Tari Merak. Untuk Tari Topeng yang disajikan adalah cuplikan dari pola-pola tarian klasik topeng kandaga, yaitu rangkaian tari topeng gaya parahyangan yang menceritakan ratu kencana wungu dikejar-kejar oleh prabu menakjingga yang tergila-gila padanya. Pada saat itu yang melakukan tarian topeng adalah mahasiswa asing yang sedang belajar budaya di saung angklung udjo, mereka baru 3 bulan belajar tari topeng ini. Tari merak merupakan pengejawantahan dan keindahan burung tersebut, hal ini merupakan suatu tari kreasi yang menggambarkan merak yang sedang bercengkrama di taman. tarian ini pada waktu itu ga dimainin, hihi.
  • Calung, adalah instrumen musik bambu yang memainkannya dengan cara dipukul berlaras pelog atau salendro, biasanya dimainkan oleh empat atau lima orang. Cara-cara pokok pembuatannya sama dengan angklung. Calung dimainkan sambil berkelakar, bernyanyi dan menari. Ada dua bentuk calung sunda: calung rantay dan calung jinjing. Jenis calung yang berkembang dan dikenal umumnya calung jinjing.
  • Arumba, adalah alat musik tradisional terbuat dari bambu bertangga nada diatonis, dengan tetap menghasilkan nada yang harmonis dan dinamis. Arumba merupakan singkatan dari A untuk Alunan, Rum untuk Rumpun dan Ba untuk Bambu.
  • Angklung Mini, angklung-angklung berukuran minimalis ini tidak hanya dipakai sebagai hiasan namun dapat untuk memainkan lagu-lagu sederhana. Disini akan disajikan sebuah lagu anak-anak yang cukup populer di banyak negara termasuk Indonesia. Kita diajak untuk menyanyi bersama-sama.
  • Angklung Padaeng, diebut juga angklung Do Re Mi, angklung dengan laras nada diatonis yang diciptakan oleh Bapak Daeng Soetigna (Alm) pada tahun 1938. Sejak saat itu, angklung tidak hanya digunakan untuk membawakan lagu-lagu daerah, namun juga nasional dan internasional.
  • Bermain Angklung Bersama,  setelah menyaksikan beberapa permainan angklung, kini giliran kita untuk mencobanya. Jadi hanya dengan waktu singkat, kita akan dapat memainkan angklung layaknya para pemain angklung.
  • Angklung Orkestra, sekarang angklung sering dimainkan sebagai sebuah orkestra, sering juga dikombinasikan dengan permainan alat musik seperti gitar, perkusi serta lainnya. Angklung dapat memainkan hampir semua jenis lagu, klasik, kontemporer, pop serta mengiringi vokal. Di satu sisi, keistimewaan angklung adalah alat musik yang menarik dibawakan secara massal, di sisi lain pemain angklung yang baik akan tercipta bila diantara pemain terdapat kekompakan. Kami akan menampilkan teknik permainan angklung yang baru, yaitu permainan lagu-lagu yang baik hanya oleh sedikit orang.
  • Angklung Jaipong, merupakan perpaduan tari jaipong dengan angklung orkestra. Jaipongan merupakan tari pergaulan yang berasal dari tarian rakyat, yaitu ketuk tilu.  Kemasan ini menampilkan jaipongan yang umumnya diiringi gamelan, kali ini diiringi orkestra angklung.
  • Menari Bersama. Pada akhir acara, para putra-putri akan mengajak kita bergembira dengan menari bersama.

Kira-kira seperti itu lah pertunjukan angklung udjo, tapi yang jelas emang seru banget dan menyenangkan. Lumayan banget loh buat ngilangin kepenatan, apalagi pas sesi main angklung bersama, seru banget soalnya kita para pengunjung dikasi masing-masing satu jenis angklung dengan nada yang berbeda, kebetulan gw kemarin dapet angklung dengan nada Re, jadi tiap di lagu yang ada nada Re nya, gw harus menggoyangkan tuh angklung, seru deh. Makanya kalo main-main ke Bandung, jangan lupa kesini, Mika aja yang bisa dibilang belom ngerti aja antusias ngeliat pertunjukan angklung itu dan ga mau lepas dari si angklung, hehe.

    • Siapa hayoh?

      ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku