TUM LUncheon: Peran Penting Orangtua untuk Perlindungan Keluarga – MNC Family Care

Akhir bulan lalu,29 September 2016 saya berkesempatan mengikuti acara TUM Luncheon (The urban mama Luncheon) dengan topik “Peran Penting Orangtua untuk Perlindungan Keluarga” bersama narasumber Mbak Fioney Sofyan (Mbak Oney) yang merupakan salah satu #TUMExpert.

Apa sih yang penting bagi kita orangtua untuk perlindungan keluarga? Banyak banget hal-hal penting yang harus kita lakukan untuk melindungi keluarga, salah satunya yaitu perlindungan keluarga. Ketika kita masih lajang/single, mungkin kebutuhan kita masih sedikit, tetapi ketika sudah berkeluarga tentu kita memiliki tanggungan hidup yaitu kelaurga kita sehingga sudah pasti kita ingin melindungi keluarga dari hal-hal yang tidak diinginkan. Salah satu cara perlindungan bagi keluarga kita adalah memiliki asuransi untuk proteksi.

Hunting Asuransi Jiwa

Telat banget ya gw baru nyari sekarang? gw fikir sih ga telat-telat amat lah ya daripada ga sama sekali? hihi *pembelaan diri*. Sebenernya kemaren-kemaren gw ga kefikiran buat bikin asuransi jiwa, walaupun para financial planner pada berkoar-koar bilang bahwa asuransi jiwa itu penting terutama untuk sang pencari kerja utama a.k.a suami. Dan kemaren-kemaren gw masih meng-ignore kepentingan si asuransi jiwa ini, karena gw berfikir ahh gw kerja jadi pns aman lah, kalo gw mati gw bisa dapet pensiun dan pensiun bisa buat anak gw, jadi tenang lah dan gw ga berfikir sampai kalo sebenernya dan nyata bahwa umur manusia ga ada yang tau, iya kan? dan gw melupakan bahwa pak suami bekerja bukan sebagai PNS yang notabene ga punya duit pensiun booo. Nah semua itu terabaikan begitu saja sama gw dan si pak suami. Sampai akhirnya tiba-tiba gw ingin banget berhenti kerja menjadi PNS dan mencari kerja di Bogor saja walaupun sampe sekarang juga belom berhenti dari PNS dan belom dapet kerja di Bogor. Nah kalo gw berhenti kerja gimana nasib si dana pensiun dan lain-lainnya?

Bumper Bolong

Bener kata orang-orang bilang, kalo bawa kendaraan itu ga pernah bisa ditebak, kecelakaan baik kecil maupun besar pasti bisa aja terjadi, walaupun terkadang kita sebagai pengendara udah hati-hati banget mengendarai kendaraan, tapi orang lain belum tentu sehati-hati kita. Nah kasus kayak gini terjadi ma gw jumat kemarin.

Begini ceritanya:

Sungguh ga ngerti gw sama pengendara motor/mobil yang terkadang ngerasa nyawanya ada 1000 kali ya, dengan santai dan enaknya mereka ngebut sana sini, nyalip sana sini tanpa khawatir keselamatan diri. Keselamatan diri mereka aja ga khawatir gimana keselamatan orang lain? ya kan. Nah jumat malam kemarin, gw keluar rumah mau beli makan malam ceritanya, ga pake ngebutdan amat santai bawanya karena percuma juga ngebut, orang jalan dari perumahan gw itu ke pusat kota emang ga gede, ditambah ada beberapa jalan udah dijadiin pager tembok sama orang-orang yang punya rumah di daerah situ, sungguh gw berharap banget ini pemerintah kota bisa gedein nih jalan. Nah, akhirnya gw tiba dijalan yang berbentuk letter s dan itu dalam keadaan macet, karena macet dan antri jalan, otomatis gw berhenti dunk, santai nunggu giliran jalan, tapi tiba-tiba dari arah belakang ada motor ngebut nyalip ke kanan gw dan pas ada disamping gw dia kaget tiba-tiba mobil dari arah depan dateng, langsung lah dia banting stir ke kiri dan kena bemper mobil gw dengan kencengnya, duer. Kaget lah gw, dan kabur lah tuh motor denga lihainya, dan saat itu jalanan mulai lancar dan gw nyoba untuk ngejar tuh motor sambil ngelaksonin terus, tapi ya namanya motor bisa salip kiri salip kanan dibandingkan mobil, kabur lah dia dan tetep lho masih ngebut! eh buset nih orang ga da kapoknya. Akhirnya gw nyoba nepi dan lihat keadaan mobil gw, pas dilihat doeng doeng doeng, bumpernya bolong! errgghhh sumpah saat itu gw pengen banget nyumpahin tuh pengendara motor yang jelek-jelek, cuman ga jadi, entah kenapa gw ngerasa itu ga perlu, biar Tuhan yang bales deh.

Sebenernya gw ga mau minta ganti rugi juga sih sama pengendara motor itu, gw cuman pengen dia berhenti, minta maaf atas perbuatannya, udah itu aja koq, lagian kan mobil di asuransi juga jadi ga terlalu khawatir sama biaya, cuman pengen enak sama enak aja. Kalo emang salah terus nabrak ya akuin lah kalo salah. Gw dan age pernah jg koq nyerempet pengendara motor lain, walalupun mereka ga kenpa-kenapa tapi kita tetep minta maaf (sebenernya yang salah mereka), daripada ribut ngaku paling bener, mending sama-sama minta maaf, selesai masalahnya, ya kan? Yah semoga aja pengendara motor itu lebih hati-hati lagi.

Dan karena di cover asuransi, akhirnya senin kemarin gw coba ke asuransi, terus ke bengkel. Karena bumper bolong, otomatis bumpernya musti di ganti, jadi kita musti nunggu bumpernya ready dulu kata orang bengkelnya sih paling cepet 2 minggu dan nanti dikabari lagi jika sudah ada. Sekarang gw cuman bisa berdoa, semoga bumper nya cepet dateng dan bisa diganti secepatnya, Amin.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku