Mejeng di Tabloid Mom n Kiddie

karena kebiasaan nulis di blog dan suka kirim artikel ke Theurbanmama, jadilah gw di kontak sama pihak mom n kiddie tentang cerita gw yang gw submit di theurbanmama yang judulnya: Apakah saya ibu egois? dan juga di blog tentang kenapa gw ga bisa ngasih ASI Eksklusif ke Mika. Jadi tabloid Mom n Kiddie ini buat nyambut hari ibu, mereka mau ambil kisah cerita tentang menjadi seorang ibu terutama bagi ibu yang ga bisa kasih ASI Eksklusif, karena kan biasanya bagi ibu yg ga bisa ASIX tuh terkesan gagal menjadi ibu, padahal kan kasih ibu dan peran ibu ga cuman masalah ASIX, makanya mereka mau ngangkat topik ini dengan masukin cerita gw.

PENTING!

Akhir-akhir ini di TL twitter agak sedikit berbeda. Jujur saja, semenjak gw bergabung di komunitas ibu-ibu atau lebih bekennya forum ibu-ibu tentang dunia anak, sudah pasti teman-teman di twitter gw adalah ibu-ibu semua. Lucu memang kalau saya membaca semua TL di twitter, pasti isinya tidak jauh-jauh dari hal mengenai anak. Dan menurut gw itu seru! karena terkadang ada informasi yang penting tentang anak yang bisa gw terapin ke mika, walaupun kebanyakan informasi yg ga penting buat gw, hahaha. Tapi ini merupakan sebuah hiburan buat gw.

Oh ya balik lagi ke masalah TL gw yg agak berbeda akhir-akhir ini, gw akan mencoba merunutnya satu persatu (halah ga penting banget!). Okay mari  kita mulai:

  1. Tiba-tiba TL gw dibanjiri dengan perbedaan pendapat tentang SAHM dan WM. Fuih, gw pas baca sih cuman mesem-mesem aja, abis bingung, hal ini selalu aja deh jadi hal yg sensitif buat ibu-ibu. Nah menurut gw, loe pada mau jadi SAHM atau WM sih sama aja lah, bedanya yg satu kerja dirumah ngurus anak, yang atu lagi kerja dikantor abis itu pulang kerja ngurus anak juga. Intinya sama-sama ngurus anak kan? intinya ga ada yg lebih baik, semua baik, baik itu SAHM ataupun WM. Dan gw yakin banget, pasti semua ibu ngelakuin apa yang dia pilih dan lakukan adalah untuk yang terbaik buat anak. Jadi menurut gw, ga usah perang dingin lah antara SAHM ataupun WM, ga ada yang jelek koq dan ga ada yg lebih keren koq dan ga ada juga yang perlu dibanggain. Ga perlu lah bangga jadi WM karena bisa kerja, cari duit buat anak dan anak juga bisa diurus walaupun kita kerja, begitu juga sebaliknya, ga perlu lah bangga jadi SAHM, karena bisa full time sama anak. Karena menurut gw, semua pasti ada plus dan minusnya, nah tinggal kita sebagai ibu musti bisa ngejalanin plus atau minusnya itu. Kalo sama-sama saling membanggakan dan menilai negatif antara SAHM ataupun WM yang ada malah sakit hati dan jadi sirik-sirikan. Kan dah ada yg bilang tuh kalo sirik tanda tak mampu, huehehehe. Buat gw, mau jasi SAHM ataupun WM, yang paling membanggakan adalah MENJADI SEORANG IBU. Seharusnya kita bersyukur bisa mendapatkan anugrah yang luar biasa buat kita yaitu anak karena masih banyak juga orang lain yang tidak seberuntung kita dan mencoba berbagai macam cara untuk mendapatkannya, iya kan? So, please…..udahin deh perbedaan pendapat ini supaya hidup kita lebih nyaman dan damai. Apapun profesi kalian, kalian pasti yang terbaik buat anak-anak kalian!.
  2. Nah yang kedua tentang ASI dan SUFOR! haha yang ini juga agak sempet memancing emosi gw, hihi. emang sih ngomong lebih gampang tapi praktek kan susah supaya kagak kepancing emosi, hihi. Jadi ceritanya begini, masih tentang perbedaan pendapat sih, tapi kali ini yang jadi bahan perdebatan ya si ASI dan SUFOR. Di satu sisi, ibu-ibu yang pro ASI istilahnya mengharamkan SUFOR dan menganggap SUFOR itu RACUN bahkan ada yang bilang minuman setan! Oh Gosh, sebegitu intimidasinya kah terhadap sufor? dan juga memberikan doktrin yang negatif kepada ibu-ibu yang memberikan anaknya sufor bukan asi. Tetapi ada juga orang-orang yang menganggap SUFOR is the best dibandingkan ASI. Nah 2 pendapat ini akhirnya menjadi suatu permasalahan dan buntut-buntutnya menjadi hal-hal yang tidak enak untuk di denger dan dibaca.  Kalo gw pribadi menilai seharusnya kita sebagai manusia harus bisa menilai dengan baik hal-hal semacam ini. Jujur gw memang tidak bisa memberikan ASIX kepada mika karena alesan yang menurut gw ga dibuat-buat. Gw sempet posting tentang hal ini di sini dan disini. Gw sangat mendukung ASI, tapi gw ga mau menyalahkan orang-orang yang tidak bisa memberikan ASIX kepada anaknya apalagi alasan yang kuat dan tidak dibuat-buat. Gw akan lantang mencela orang yang ga mau ngasih anaknya ASI karena alasan kecantikan padahal ASI nya melimpah. Tidak semua orang diberi ASI yang melimpah, termasuk gw, tapi bukan berarti gw ga ngelakuin apa-apa kan? sudah pasti usaha apaapun gw lakukan, tapi balik lagi kalo semua usaha sudah dicoba tetapi hasilnya tidak seperti yang kita harapkan, apakah kita harus mengurung diri dan tidak melakukan apa-apa yang menurut kita lebih baik? contohnya gw, apa gw akan tega membiarkan mika kelaparan dan menguning karena ASI gw ga keluar sedangkan dia adalah bayi yang terlahir prematur yang amat sangat perawatan khusus?. Dari hal ini gw mencoba untuk belajar empati ke orang lain. Gw mencoba untuk berdiri dan memahami situasi yang ada dan gw berfikir, kalo orang sedang down trus kita salahkan, apa ga tambah down? Coba deh tanya sama ibu-ibu yang ga bisa ngasih ASI ke anaknya, sedih ga? pasti sedih banget! rasa sedih itu aja udah bisa bikin si ibu rasanya kayak mau mati, lah koq malah ditambah disalah-salahin? ya pasti rasanya pengen bunuh diri lah tuh ibu!. Ga cukup sampai di ibu-ibu pemberi sufor saja, ke ibu-ibu pemberi asi pun pasti juga mendapati hal-hal negatif dari orang lain, seperti kata-kata ga repot tuh di jalan kalo musti buka-bukaan netein anak, kan lebih praktis pake botol aja, dan hal-hal lain yang juga menyudutkan ibu-ibu asi. Susahnya, manusia itu lebih mudah menyalahkan orang lain daripada membantu orang lain untuk bangkit dari kesalahan yang telah dia perbuat. Jadi buat apa saling menyalahkan, bukannya lebih baik kita mengingatkan jika memang salah, dan memberikan pengetahuan yang lebih yang bisa kita sharing untuk orang lain tanpa bermaksud menggurui. Mungkin kalo hal ini diterapin, kehidupan sesama manusia bisa terjalin dengan nyaman dan bahagia sepertinya.

Dari 2 hal diatas, gw mau myimpulkan bahwa setiap orang mempunyai cara pandang yang berbeda pada umumnya, apalagi masalah keluarga dan anak, ini merupakan hal yang sangat sensitif kalo harus dibahas. Setiap keluarga pasti punya standar tersendiri dalam menjalani kehidupan berkeluarganya. Nah yang harusnya kita sadar adalah, kita tidak punya hak untuk menyalahkan, mengobrak-abrik dan menilai standar yang orang lain punya itu, karena sudah pasti kita juga ga mau dunk standar kita diobrak-abrik sma orang? nah jadi ga usah lah ikut campur. Memberikan masukan dan pengalaman tentu saja boleh, sangat boleh malah apalagi jika orang lain atau keluarga tersebut yang memintanya, tetapi bukan berarti orang tersebut harus mengikuti standar yang kita punya kan? Biarakan mereka yang memilih, kita cukup memberikan yang menurut kita baik untuk diberikan, selebihnya? biarkan mereka yang menjalani, toh belum tentu apa yang kita beri itu baik untuk mereka, ya kan?

Dari dulu, gw dan age (suami) mencoba untuk tidak ikut campur dengan urusan rumah tangga orang lain, walaupun itu sahabat kita sendiri. Tentu saja banyak hal yang kita anggap ga sesuai denga pola berkeluarga mereka, tapi bukan berarti gw salahkan dan ikut campur kan? simpel nya kayak kita liat anak orang lain dibolehin minum air es, sedangkan kita berusaha untuk anak kita ga minum air es supaya ga sakit, terus kita nyalahin orang tuanya tuh anak karena ngasih anak itu air es dan berakibat anak itu pilek, ga segitunya juga kan? kalo gw sih lebih berfikir kalo emang tuh anak waktunya pilek ya pilek aja, toh anak gw yang ga gw kasih air es, kalo pilek mah pilek aja, hehe. Jadi balik lagi, kita ga berhak menyalahkan dan menilai cara mereka secara terbuka dan blak-blakan apalagi sampai orang lain tersinggung dan sakit hati, kalo udah begini kan bahaya. Mending simpen dalam hati aja deh, toh kita juga harus banyak belajar lagi kan dalam hal berkeluarga dan jadi orangtua karena perjuangan kita masih panjang. Lebih baik kita membenahi diri kita sendiri dan berusaha sebaik mungkin menjalani semua amanat yang Tuhan kasih ke kita. Jadi oangtua itu ga gampang lho…..jadi lakukan yang terbaik buat keluarga dan anak kita. ya kan?

So…..mari bersama-sama kita menciptakan hidup yang damai dan nyaman tanpa harus ada rasa dendam dan benci.

psssstttt: eh eh maap ya kalo ada yang tersinggung ama tulisan gw, ini murni cuman pendapat gw aja koq, huehehe.

Apakah saya ibu yang egois?

Yak, setelah memutuskan untuk meberhentikan ART gw yg bermasalah, gw mulai menjadi IRT dan WM sekaligus. Rasanya? MENYENANGKAN! (ini menurut gw ya). Menyenangkan darimana? bukannya malah capek? ga ada yg bantuin sedangkan kita musti kerja juga? Jawaban dari itu semua adalah? YA MENYENANGKAN! sekali lagi buat gw menyenangkan. Jujur dan pasti banget rasa capek dan lelah itu pasti ada tapi gw fun banget! dengan ga ada ART, gw bisa jauh darinamanya capek hati ngeliat tingkah polah mereka, walalupun selama ini gw punya ART, gw ga pernah namanya marah-marah sama mereka, malah gw anggap seperti saudara. Mungkin karena dianggap kayak saudara gini kali ya, jadi mereka agak ngelunjak. Tapi buat gw ga masalah, menurut gw emang sepatutunya mereka gw anggep saudara, karena mereka kan manusia juga, layaknya seperti kita juga, cuman nasib mereka emang belum beruntung seperti kita. Kebutuhan mereka pun gw kasih dan ga sayang pula gw untuk beliin mereka baju, nambahin duit buat beli hp, ajak makan di resto yg enak, ajak jalan-jalan, dll yang menurut gw sudah selayaknya mereka dapet. Tapi balik lagi, semua tergantung individu kali ya, ada yg bersyukur dengan keadaan seperti itu, ada juga yg ga bersyukur dan membuat ulah sendiri seperti ART gw ini. Tapi tak apalah namanya juga manusia, pasti ga luput dari kesalahan, iya kan? (sok bijak banget deh gw).

Ok, balik lagi ketiadaan gw akan ART! Yang jelas kenapa gw merasa menyenangkan? karena gw ga capek hati, tapi lebih ke capek fisik. Dan menurut gw, lebih baik capek fisik daripada capek hati. Kalo capek fisik, obatnya istirahat trus sembuh deh. Tapi kalo capek hati? nah ini dia nih yg sulit nyari obatnya, jadi serba salah, mau ngomel salah, ga ngomel juga salah. Buat menghindari itu semua, makanya gw memutuskan untuk ga pake ART lagi dan Mika gw titipin di daycare. Ini amat nyaman buat gw, gw tenang ninggalin Mika di daycare, walupun pas pertama kali trial di daycare, gw sempet nangis ke suami (age) gw dan bilang kasian Mika dititipin gt. Tapi suami gw malah bilang: ” Mending disini (daycare) lah, lihat tuh anaknya main dan belajar gt sama guru dan temen-temennya, daripada sama pembantu ga jelas diajarin apa mikanya”. Nah karna omongan age ke gw kayak gitu, akhirnya gw mulai tega dan tenang ngelihat mika di daycare, karena sempet gw temenin dulu dan lihat kondisi disana gimana.

2 minggu yang berlalu ini memang lebih melelahkan daripada biasanya, tapi gw merasa diri gw lebig sehat dan happy dibanding waktu masih ada ART. Entahlah, mungkin karena gw seneng Mika akan dapat perhatian penuh dari ibu bapaknya pas dirumah tanpa ada sosok ART di rumah. Semua pekerjaan RT seperti nyuci, nyeterika, masak, nyapu, ngepel, gw lakuin sendiri. Apa yg dilakukan age? dia yg ngajak main Mika kalo gw lagi sibuk sama urusan RT ini. Yeah, suami gw emang keren! (semoga dia ga GR baca tulisan gw ini). Tapi bener, semua gw lakuin dengan enjoy banget, kerasa banget jadi IRT nya sekarang. Dulu waktu ada ART bisa minta tolong sana sini, sekarang harus dilakuin sendiri dan ini yang seru menurut gw, semua dilakukan sendiri!. Kalo untuk masalah urusan RT sih selama kita enjoy pasti ga ada masalah yang berarti lah.

Sebenernya yang bikin gw agak stres sedikit yaitu keadaan di pagi hari, semua tiba-tiba serba ribet dan ga karuan. Ribet dan ga karuannya karena Mika agak rewel kalo dibangunin pagi-pagi, maklum anak kecil ini tidurnya suka malem, jam 10 atau 11 malem baru tidur, jadilah kalo dibangunin jam 6 dan disuruh mandi sama sarapan dia langsung ngamuk dan nangis kejer. Ini PR yang belum bisa gw lakukan dengan baik dan benar, kadang walaupun nangis suka gw paksain aja deh si mika mandi sambil gw gendong, dan konsekuensinya dia ngamuk dan ga mau sarapan, jadilah gw bawa sarapannya dan sarapan di daycare. Kadang ga tega juga bangunin mika dari tidur, suka gw tunggu dia sebangunnya, dan hasilnya sih bagus, disuruh mandi ga ngamuk, sarapan pun juga langsung mau, cuman konsekuensi yang lain adalah gw telat banget masuk kantornya, sudah mendekati siang tepatnya, hahaha tapi mending masuk kan daripada ga sama sekali? hihi *ngeles*. Inilah kerepotan dipagi hari dan gw masih belom bisa membiasakan mika untuk tidur cepet, karena walaupun udah masuk kamar dari jam 8, tetep aja dia tidurnya jam 10, adanya gw tidur duluan dibandingin mika dan mika pun sempet-sempetnya gangguin gw tidur dan berusaha untuk ngajakin gw main, padahal kamar dah gelap gulita gitu, tapi tetep ga berhasil membuat mika tisur cepat dan bangun lebih pagi.

Tapi dari semua kehebohan di pagi hari itu, gw tetep sangat menikmatinya dengan hati senang. Semoga tidak hanya 2 minggu yang berlalu kemarin saja yang bisa membuat gw senang, kedepannya pun semoga gw bisa terus menikmatinya, AMIN!.

Yeah! Gw bener-bener jadi Ibu rumah tangga sekarang + ibu yang bekerja! *tepuktangan*

Apakah saya ibu yang egois?

Apakah saya ibu yang egois? Saya pun tak tau jawabannya, apakah ini termasuk egois atau pembelaan diri atau sebuah kesalahan? Tapi kl boleh saya menjawab, saya akan menjawab bahwa ini adalah suatu pembelajaran yang sangat berarti buat saya. Tapi jika ada yg tidak dapat sependapat dengan saya, mohon maaf, setiap orang punya pendapat masing-masing, please jangan hujat saya tapi beri saya support untuk bisa lebih baik lagi.

Sebenarnya sudah lama saya ingin berbagi cerita dan pengalaman tentang ini tapi saya ragu, apakah saya nantinya tidak akan di hujat? Tidak akan disalahkan? Apakah semua orang dapat menerima cerita saya? Saya tidak yakin dan membuat saya untuk mengurungkan niat. Tetapi sekarang saya mencoba untuk membagi cerita ini dan perasaan ini dan berharap kedepan saya bisa menjadi ibu yang lebih baik lagi bagi anak-anak saya.

Apakah saya ibu yang egois karena tifak bisa memberikan ASIX kepada anak saya mika? Mungkin jawabannya iya atau tidak, silahkan menilai sendiri. Saya hanya bisa memberikan ASI kepada mika selama 3 bulan, selebihnya? Ya mika minum sufor! Kenapa? Karena ketika 3 bulan, ASI saya habis, dari awal melahirkan sampai habis, ASI saya memang tidak pernah banyak, di pompa saja paling banyak hanya 40ml. Tapi saya tidak tinggal diam, saya mencoba untuk berusahabmeningkatkan kualitas ASI saya, makan sayuran, berfikir positif, rajin memerah, minum vitamin dan sebagainya, tapi ya hasilnya paling mentok 40ml. Oh ya, padahal mika lahir premature, yang notabene sangat perlu ASI untuk pertumbuhannya. Sampai-sampai ASI saya ketika di perah tidak sampai 5ml dan mika pun tidak merasa kenyang, dia nangis kejer karena ASI saya sedikit, padahal mika sangat kuat menyusunya jika langsung di payudara saya. Dan pada akhirnya, ASI saya tidak keluar sama sekali, baik di perah pakai tangan maupun pakai alat dan mika semakin rewel karena tidak bisa mendapatkan ASI yanh memadai untuknya. Kalo sudah seperti ini apa yg saya lakukan? Saya masih amat awam mengerti tentang ASI, donor ASI dan kaitan lain tentang ASI. Saat itu yg saya fikirkan adalah mika dapat minum yg kenyang dan BB nya tidak turun, maklum punya anak premature tidaklah gampang, saya waktu itu takut jika saya memaksakan diri untuk tidak memberikan mika alternatif lain selain ASI, mika akan sakit, BB tidak naik, dan ketakutan-ketakutan lain. Bayangkan saja, umur 3 bulan berat badannya saja baru 3kg, sedangkan kalo bayi normal 3kg itu waktu oertama lahir. Yang terus ada di fikiran saya adalah jangan sampai mika kembali ke rumah sakit karena keteledoran ataupun ke egoisan saya, karena dari itu saya akhirnya memilih sufor sebagai penggantinya.

Apakah setelah saya memberikan mika sufor saya senang? Jawabannya sudah pasti TIDAK! Saya amatlah sedih, nangis terus dan terus meminta maaf kepada mika setiap malam dan meminta maaf kepada suami bahwa saya tidak bisa menyusui mika dan kami harus mengeluarkan budget ekstra untuk sufor. Setiap hari saya diluputi rasa bersalah dan selalu menangis, dan merasa menjadi seorang ibu yg egois dan tidak baik. Belum lagi saya mendapatkan respon-respon yang tidak menyenangkan untuk didengar ataupun diterima. Respon- respon itu membuat saya semakin terpuruk dan ingin meledak. Saya pun sampai sekarang masih suka iri melihat teman-teman yang bisa memberukan ASIX kepada buah hatinya. Apalagi sekarang zaman social network, begitu banyak yang menceritakan keberhasilan mereka memberikan ASIX. Sayapun sangat senang mendengarnya walaupun terkadang rasa iri itu ada.

Oh ya, Beginilah kira-kira tanggapan orang-orang ketika mereka tau saya sudah tidak memberikan ASI kepada Mika:
1. Ohh udah ga ASI lagi? Knp? Males nyusuin anak ya? —> rasanya koq pengen marah ya? Masa saya dibilang males nyusuin anak?
2. ASI kan bagus, bikin daya tahan tubuh anak kuat, jadi jarang sakit, kalo pake sufor sakit mulu, tuh liat anak si A dikasih sufor jadi sakit mulu. —> ya sekali lagi saya hanya bisa nelen ludah dan senyum kecut. Alhamdulillah mika jarang sakit
3. Pengen gampang ya ga ribet nyusuin kalo lagi jalan? —> ini bikin emosi jiwa! Siapa jg yg pgn kayak gt?
4. Kalo ga nyusuin langsung nanti anaknya ga deket sama ibu nya lhoo. —> huaaa koq malah ditakut2in gini? Alhamduliilah mika deket sama saya
5. Ihhh koq ga ASI sih? –> kl dah gini bingung jawabnya gmn, dan belom tentu mereka nerima omongan saya
6. Ihh sufor kan mahal, ga takut bangkrut? —> saya cuman bisa nyengir aja.
7. Kayak anak sapi aja dikasihnya susu sapi —> saat itu rasanya pengen nabok tapi saya cuman nyengir kuda
8. Tatapan-tatapan yang ga menyenangkan ke saya pas tau saya ngasih sufor.

Jujur, saya amat sedih dengan semua tanggapan tersebut dan membuat saya semakin terpuruk dan bersalah yang amat sangat. Saya sangat mendukung ASiX kepada semua orang, termasuk saudara dan sahabat2 saya, saya tidak pernah menyarankan mereka untuk memberikan sufor kepada anak mereka selama mereka mampu dan bisa memberika ASI. Saya disini tidak membela sufor, malah kadang geram melihat iklan di tivi tentang sufor yang menurut saya terlalu dibuat-buat dan begitu gigihnya mereka (produsen sufor) memberikan sajian yang menarik di tv agar para ibu tergoda, jujur saya geram karena terlalu dibuat-buat. Pemberian sufor untuk mika pun saya tidak melihat merek, nutrisi dan kandungannya. Bagi saya semua sufor ya isinya sama, mau ada plus ini atau plus itu buat saya ya tetep aja susu sapi. Saya pun memilih sufor yang tidak mahal, bisa dibilang murah karena ya balik lagi tetep aja susu sapi. Tumbuh kembang anak kan ga berdasarkan susu apa yg dia minum, jadi buat apa beli yg mahal dan plus plus.

Sampai pada akhirnya, suami memberikan kekuatan kepada saya, dia mengatakan kepada saya, jika saya terus menyalahkan diri saya, malah tidak ada baiknya dan manfaatnya untuk saya dan mika. Karena saya terus menyalahkan diri sendiri bisa-bisa membuat fokus saya kepada mika berkurang. Suami saya pun bilang, lebih baik sekarang kamu fikirkan hal lain yang lebih bermanfaat untuk kebutuhan dan perkembangan mika kedepan. Dari situ saya mencoba untuk bangkit, mencoba menyingkirkan rasa bersalah saya dan mulai mengasah ilmu lebih dalam lagi tentang tumbuh kembang anak, kesehatan, kebersihan dan hal-hal lain tentang anak. Saya mencoba untuk memulai dengan menjaga segala nutrisi yang masuk ke tubuh mika setelah dia MPASi, saya membuat sendiri makannya mika, cari tau apa yg boleh dan tidak boleh diberikan, menjaga kebersihan sebersih mungkin agar mika tidak gampang sakit, memberikan perhatian full ketika saya dirumah, tidak pernah telat melakukan imunisasi dan hal-hal lain yg saya lakukan untuk mika. Alhamdulillah mika bisa mengejar ketinggalannya sebagai anak premature seperti layaknya anak yang terlahir normal, semua tumbuh kembangnya normal dan pesat. Hal ini yang membuat saya untuk terus berusaha memberikan hal lain yang bisa saya berikan.

Menjadi seorang ibu memang tidak mudah, tetapi saya yakin setiap ibu termasuk saya sendiri pasti ingin melakukan yang terbaik bagi anaknya, walaupun harus mengorbankan nyawanya sekalipun. Apa yg menurut kita terbaik buat anak tetapi bisa saja menjadi hal yang tidak baik bagi anak ketika anak kita sudah besar nanti. Yang saya takutkan saat ini adalah apakah saya bisa menjadi orangtua yang bisa mendidik anaknya dengan baik? Ini suatu tantangan dan juga PR yang berat buat saya, saya yakin setiap orangtua akan memberikan yang terbaik.

Dari sinilah saya belajar banyak, ini merupakan pelajaran berharga bagi saya. Semoga ketika mika punya adik, saya bisa memberikan adiknya mika ASIX, Amin ya Allah. Jika suatu saat nanti ketika mika sudah besar dan dia tau saya tidak bisa memberikan dia haknya yaitu ASI, saya siap menerima kemarahannya, saya ikhlas jika itu bisa membayar rasa bersalah saya, tapi sya yakin, dengan kasih sayang saya kepada mika yang full, mika akan mengerti nantinya, Amin.

Jadi, apakah saya ibu yang egois? Apabila iya, please jangan hujat saya. Bantu saya ya……

Ps: saya mohon maaf jika ada kata-kata saya yang tidak sesuai. Niat saya hanya ingin berbagi, semoga dimengerti.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku