Keluar dari Zona Nyaman

Seperti postingan gw sebelum-sebelumnya, kalo gw sekarang lagi punya cita-cita untuk keluar dari zoba nyaman, jadi ibu rumahtangga biasa yang bisa ngurus anak dan juga punya usaha, jadi biar waktu kerja gw fleksibel dan anak masih bisa gw urus dulu dan ga keburu sama waktu kerja. Yup itu cita-cita gw setelah semua yang gw lewati membuat gw memiliki cita-cita yang berbeda dari yang dulu-dulu.

Gw juga pernah bilang untuk keluar dari zona nyaman yang udah ada dan gw dapet itu susah banget dan jarang ada orang yang berani ambil keputusan untuk keluar dari zona nyaman karena takut akan banyak hal tanpa memperdulikan ketengan hati dan fikiran, kenapa gw bisa ngomong gitu? ya karena gw mengalaminya.

Posesif

Seinget gw, gw belom pernah yang namanya bertemu dengan orang yang posesif ke gw. Punya pacar juga ga posesif, ya biasa aja, masih dalam tingkatan wajar, bahkan kayaknya dulu pacara-pacar gw mah terserah gw dah mau ngaoain, ya suka-suka elo aja lah dit asakan bener aje haha. Sampe akhirnya punya suami juga ga posesif, mengarahkan pasti iya tapi yang sampe posesif banget ya enggak juga dan gw nya juga lebih tau diri kali ya hihi. Terus siapa dong yang posesif? Yang posesif ke gw itu adalah errrggghhhh MIKA!

Setelah Menjadi Orangtua

Setelah menjadi orangtua, hidup tuh bisa dikatakan berubah. Waktu belum punya anak bahkan masih single, ya hidup ga terlalu banyak berubah kalo kata gw sih, paling perubahannya kita sekolah, terus kuliah, kemudian kerja, kehidupan sehari-hari pun ya gitu-gitu aja, tantanganya beda lah dibandingkan ketika menikah kemudian punya anak. Kalo gw dan age sih ngerasain itu ya, beda dan berubah ketika kita sudah jadi orangtua. Contohnya nih, age itu orang yang sangat santai, dia jarang banget panik dan jarang banget marah, bahkan tingkat stress dia tuh bener-bener dibawah deh, banyaknya malasah yang dia punya, dia bisa santai ngadepinnya, tapii itu dulu waktu dia belum punya anak.

Parenting Style

Setiap manusia yang menikah tidak lain dan tidak bukan ingin memiliki keturunan salah satunya, membangun rumah tangga yang harmonis dan bahagia, membesarkan buah hati bersama-sama, sampai mereka dewasa dan memiliki keturunan juga, begitu juga dengan gw dan age. Kita (gw dan age) sadar banget menjadi orangtua tidaklah mudah, malah kalo gw bilang sangat sulit, gimana enggak? Ga ada manual book yg dikasih Tuhan ke kita, kita disuruh bikin manual book sendiri dengan gaya kita sendiri menjadi orangtua, istilah kerennya parenting styl hahaha *lebay*.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku