Setelah menjadi orangtua, hidup tuh bisa dikatakan berubah. Waktu belum punya anak bahkan masih single, ya hidup ga terlalu banyak berubah kalo kata gw sih, paling perubahannya kita sekolah, terus kuliah, kemudian kerja, kehidupan sehari-hari pun ya gitu-gitu aja, tantanganya beda lah dibandingkan ketika menikah kemudian punya anak. Kalo gw dan age sih ngerasain itu ya, beda dan berubah ketika kita sudah jadi orangtua. Contohnya nih, age itu orang yang sangat santai, dia jarang banget panik dan jarang banget marah, bahkan tingkat stress dia tuh bener-bener dibawah deh, banyaknya malasah yang dia punya, dia bisa santai ngadepinnya, tapii itu dulu waktu dia belum punya anak. Terus sekarang? beda! sejak mika lahir, raut muka age tuh berubah, terlihat banyak mikir, kerja keras sana sini, cari proyekan sana sini, bergadang mati-matian buat nyari duit, lebih cepet kesel dan keliahatan banget kalo dia stress hahaha. Maksudnya disini, bukan gara-gara anak terus hidup kita jadi ga enak ya, malah kebalikannya, kenapa tiba-tiba kita berubah ya karena memang sudah waktunya kita berubah dan berfikir ke depan, ga bisa santai kayak dulu masih single, harus kuat menjalani hidup karena ada titipan dari Tuhan yang kita jaga dan rawat bahkan harus kita didik yang mana itu susyah banget. Karena itu sudah pasti kita pasti akan berubah.

Ga cuman age, gw pun berubah, jadi semakin sensi, semakin cengeng, semakin ga bisa santai, semakin banyak fikiran, ya itu semua karena gw pengen keluarga gw bisa bertahan hidup dan bisa menjalani hidup ini dengan baik, apalagi ditambah harus menjaga titipan Tuhan itu, gimanapun pasti kita ingin memberikan yang terbaik untuk titipan Tuhan kan?. Dulu gw selalu bermimpi ingin sukses dalam karir, tetapi setelah punya anak, keinginan itu sirna begitu saja, yang ada gw hanya ingin bisa deket sama anak-anak gw, bisa jagain dia, bisa selalu ada disamping dia kalo sakit atau ketika mereka butuh gw. Ya mungkin naluri ibu gw lebih besar daripada impian gw haha dan itu menurut gw hal yang wajar dan ga bisa disalahkan lah ya. Wong tujuan kita menikah kan pasti pengen punya anak ya, nah pas dikasih sama Tuhan ya harus dijaga lah ya sebaik mungkin.

Perubahan lain yang gw rasain adalah gw baru merasakan bahwa sulitnya menjadi orangtua dan baru sadar gimana orang tua gw mati-matian ngebesarin gw, mendidik gw, nyekolahin gw supaya bisa menjadi gw seperti sekarang. Dulu waktu gw belom jadi orangtua bisa dibilang ya gw cuek dengan bonyok, sayang sih pasti ya, tapi terkadang suka kesel dan pasti semua anak juga gitu ya ke orangtuanya. Banyak hal yang ga gw suka dengan pola didik orangtua gw, dan gw baru sadar sekarang bahwa ketika kita menjadi orangtua, yang kita inginkan adalah memberikan yang terbaik bagi anak kita menurut kita, ya menurut kita yang mana belum tentu baik menurut anak kita hahha. Setelah jadi orangtua gw baru merasakan bahwa cinta dan kasih sayang orangtua gw tuh besar ya, dulu sih ya sebodo amat lah ya. Contoh nih, dul gw cuek kalo bokap atau nyokap gw pergi keluar kota ninggalin gw, yang ada gw malah seneng, ga ada rasa khawatir atau apapun. Tapi sekarang? gw yang kayak orangtuanya mereka deh haha. Sekarang kl bokap atau nyokap gw keluar kota pasti gw rajin nelfon mereka nanyain kabarnya mereka, disana ngapain, pulang kapan, bilang hati-hati disana dan lain sebagainya, nah dulu? kagak ada gw nelfon bokap nyokap, yang ada mereka yang nelfon hahaha. Terus gw panik setengah mati kalo denger bokap atau nyokap sakit walaupun bukan sakit yang serius, dan gw mulai bawel sok nasehatin mereka hahaha. Kayak kemarin bokap lagi di Padang dan gw dapet berita kalo ada gempa sumatera, terus gw tau bokap nginep di hotel depan pantai, gw langsung panik!. Langsung nelfon bokap, nanya macem-macem, nyuruh bokap pindah hotel lah, nyuruh bokap jangan sampai tidur pules, dan lain sebagainya, asli ya panik banget!. Dan kesemuanya itu berubah ketika gw sudah menjadi orangtua, dulu gw cuek tapi sekarang gw bawel abis ke bonyok gw haha.

Ya itulah, setelah menjadi orangtua, banyak hal yang kita rasakan dan hadapi. Setelah menjadi orangtua, pemikiran kita sudah pasti harusnya berubah, gaya hidup pun sudah pasti harusnya berubah menjadi yang lebih baik lagi. Bertahan hidup dan memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita adalah suatu kewajiban yang harus dijalani dengan ikhlas dan sabar. Memberikan yang terbaik pun adalah hal yang sudah seharusnya terjadi. Setelah menjadi orangtua, pelajaran hidup kita akan terus meningkat sampai titik level penghabisan. Bisa kah kita menjalaninya? Insyaallah bisa ya, apapaun rintangannya, melihat titipan Tuhan bahagia sudah pasti kita juga bahagia. Yeah, inilah hidup setelah menjadi orangtua…..

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku