Saya=saya, dia= suami saya.

Saya dan dia, ehhmmm kesannya gimana gitu ya bacanya huehe. Saya adalah saya dan dia adalah dia, 2 pribadi yang jelas saja sangat-sangat berbeda dari lahir sampe sekarang walaupun kami pacaran lama, menikah dan punya anak tetap saja kami berbeda. Dari fisik ya jelas lah ya beda, saya wanita dan dia pria, saya cantik dan dia ganteng *yang ini minta ditimpuk massa karna narsis*, saya punya rambut dia botak hihihi *piss bapak* dan hal-hal lain selain fisik yang pasti berbeda termasuk sikap, sifat, watak, pemikiran dan lain sebagainya.

Tetapi satu hal yang gw yakini adalah Tuhan itu ajaib buat gw, kenapa gitu? karena dia yang telah memberikan umatnya pasangan masing-masing walaupun setiap pasangan itu memiliki perbedaan. Sadar ga sih kita tuh ga bisa bilang kalo si A adalah jodoh kita karena si A perilakunya, sifatnya sama dengan kita, pas kita bilang si A adalah jodoh kita ternyata putus atau malah cerai. Sadar juga ga sih kalo kebanyakan orang menikah itu bener-bener dari 2 pribadi yang sangat jauh berbeda walaupun nantinya ada beberapa hal yang akan menjadi sama malah bisa saja tukeran sifat, nah ajaib kan Tuhan? Dia yang udah ngasih garis ke umatnya si A sama si Z, si D sama si N. Ya emang betul kata orang-orang, jodoh ditangan Tuhan, kita tinggal bersama-sama jodoh kita itu ngejalanin tugas yang Tuhan kasih, hehehe udah kayak ustadzah aja gw, ya gitulah kira-kira, hehe. Sebenernya gw penasaran aja, bener ga sih kalian ngerasain hal yang sama bahwa kita dan suami kita tuh beda?, cuman karena cinta jadinya sok sama hahaha. Nah kalo dari kita, saya dan dia itu jauh banget bedanya terutama sifat, watak dan sikap, bisa dibilang beda 180 derajat (thanks taya yg udah ralat gw td nulis % bukan derajat) Tetapi dengan perbedaan itu, kami berusaha mencoba menyikapi dengan baik, berjalan bersama-sama untuk bisa menjadi sama, tidak lagi berbeda walaupun sampai sekarang masih aja beda *ya iyalah emangnya gampang?*. Dan kalo sudah seperti ini, yang terasa malah terbalik, tiba-tiba dia seperti saya dana saya seperti dia, hahaha entah ini hukum karma atau proses menjadi suatu manusia yang sama. Walaupun seperti itu pasti tetap saja tidak akan menjadi pribadi yang sama 100%, masih saja berbeda karena merubah seseorang seperti apa yang kita inginkan itu ga gampang, susah banget lah. Coba aja mikir, kita kan dari lahir sampe besar sudah tercipta seperti kita sekarang, nah mau dirubah menjadi pribadi yang lain dalam waktu singkat, mana bisa? bisa saja tetapi pasti memakan waktu yang banyak dan usaha yang keras. Nah karena ini gw berfikir Tuhan emang sengaja ngasih kita pasangan yang beda sama kita supaya kita punya rasa empati, kasih sayang, menghargai dan keinginan untuk bersama-sama menjadi seseorang yang lebih baik lagi. Mungkin kalo semua orang sama, hidup pasti akan lebih datar dan sepertinya rasa empati, kasih sayang serta tenggang rasa itu ga akan ada.

Sebelum menikah saya adalah saya, saya tetap menjalankan sifat saya walaupun saya memiliki banyak teman dan sahabat dan kami pun berbeda, tapi teman adalah teman, sahabat adalah sahabat berbeda dengan keluarga kita, walaupun sahabat sudah seperti keluarga tetapi tetap saja berbeda, saya tetaplah saya, sahabat tetaplah sahabat tanpa harus saling memaksakan untuk bisa merubah pribadi masing-masing. Ketika menikah, mana bisa begitu? yang ada semua ego masing-masing pasangan pasti ingin dimenangkan dan diikuti oleh pasangannya. Kalo sama sahabat bisa saja berantem lalu ga temenan lagi dan sudah saja, tetapi kalo menikah? walaupun cerai dibolehin tapi emang loe mau kawin cerai aja? dilihat orang juga ga enak kali apalagi ditambah udah punya anak, makanya ketika menikah hal ini menjadi hal yang sulit dan akhirnya mau tidak mau setiap pasangan mencoba mengerti pasangan yang lain dan berjalan bersama-sama walaupun berbeda. Sebenernya perbedaan itu bisa disatukan tapi ya itu ga akan mudah, perlu perjuangan yang besar untuk bisa berjalan bersama-sama seperti yang diinginkan.

Jadi sampai detik ini, saya dan dia masih berbeda tetapi sama, nah loh? Iya, kami masih memiliki separuh pribadi yang berbeda, separuh pribadi yang sama, semoga saya dan dia bisa menjadi sama ataupun jika tidak sama, bukan merupakan hal yang harus dibuat sulit.

psstt: ini postingan ga jelas emang, cuman karena gw lagi ga ada kerjaan aja hehehe.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku