Sampai kapan saya harus terus berlari? Jawabannya: Tak tau!

Postingan ini lebih mengacu kepada kebingungan, kebimbangan gw dalam mengambil sebuah sikap. Banyak yang ingin gw kejar, yang ingin gw raih dan keinginan-keinginan diri gw layaknya semua manusia memiliki keinginan. Karena itu, sampai kapan gw harus berlari mengejar semua keinginan gw itu?

Sampai saat ini gw merasa berlari di tempat, tidak maju-maju. Dalam hal apa? gw sendiri pun tak tau dalam hal apa! Mungkin lebih banyak dalam hal pekerjaan dan pendidikan sepertinya. Entah kenapa, gw merasa tidak lari ditempat untuk masalah keluarga ataupun anak. Menjadi orangtua memang susah dan ga pernah ada pendidikannya, karena hal ini gw merasa gw ga lari ditempat, tapi gw terus berlari menjadi orangtua yang lebih baik lagi, berlari mencari banyak sumber dan ilmu tentang bagaimana menjadi orangtua dan istri yang baik dan sesuai dengan keluarga, dan sepertinya untuk hal ini, gw ga akan pernah berhenti berlari!

Okay, masalah keluarga pun lewat! Lalu apa sih yg menjadi buah fikiran gw berikutnya? ga lain dan ga bukan yaitu pekerjaan!. Gw selalu bersyukur samapai saat ini gw masih memiliki pekerjaan dibandingkan orang lain yang tak seberuntung gw, walaupun masalah salary tidak sesuai dengan pengharapan gw, kenapa? karena gw seorang PNS yang bisa kalian tebak berapa gaji nya. Gw pun ga pernah ambil pusing dengan gaji yg gw dapet, karena memang gw tau dari awala ya gaji PNS ya segitu, jadi terima sajalah apa adanya. Yang bikin gw penat adalah: Job description gw yang bisa dibilang jelas ga jelas. Gw seorang lulusan S1 Ilmu Komputer dengan otak yang pas-pasan dan ga jago dalam bidang komputer, bisa lulus aja gw dah syukur banget, hehe. Karena orang Support, jadilah kerjaan gw jg ga jelas, alias kalo ada mah ada, kalo kagak ya udah diem aja. Sayangnya gw bukan orang yg bisa diem aja kalo kagak ada kerjaan, gw mending dikasih kerjaan deadline daripada gw masuk kantor trus kagak ngapa2in, mending di rumah sama anak gw, ya kan? Akhirnya gw mencoba mengambil pekerjaan yang diluar job gw, Berhasil? untuk pekerjaan gw sih berhasil tapi hasilnya ga keliatan, kenapa gitu? karena ga ada yg mendukung full kerjaan gw, cuman dibolehin ngelakuin tanpa didukung oleh sarana yang ada. Dan gw cuman bisa pasrah sama hasil kerjaan gw yang sampe sekarang hasilnya belom bener-bener terlihat oleh pimpinan ataupun temen sejawat. Sedih? pasti! Kesel? Pasti! gw sudah berusaha mengeluarkan ide, melakukannya dengan baik tapi ketika akan berhasil, terbengkalai semuanya! Yak, inilah realita sesungguhnya. Dituntut untuk kreatif, ketika sudah dilakukan, hasilnya menjadi nol besar. Karena hal-hal semacam ini, makanya gw bingung, sampai kapan gw harus berlari dengan pekerjaan gw yang seperti lari dijalan ini?

Akhirnya gw mencoba untuk mengambil tindakan lain, mengejar pendidikan! Gw mau Sekolah lagi! berusaha untuk izin ke pimpinan untuk bisa sekolah lagi, hasilnya: di izinkan tapi tidak sekarang! gantian sama temen yg juga lagi sekolah, karena SDM dikantor kurang.  Oh Gosh…susah sekali! Kemana gw harus berlari kalo seperti ini?. Sempet stress dan merasa ga ada gunanya gw disini, akhirnya mencoba untuk melamar pekerjaan lain. Apply CV ke perusahaan2 lain. Sampai tiba saatnya ada panggilan interview, seneng? pasti! tapi senengnya hanya seketika, setelah telpon ditutup dari perusahaan yg akan memanggil gw interview, gw malah digandrungi rasa bimbang yg amat besar. Banyak fikiran-fikiran yang menari-nari di kepala gw, apa ga sayang dengan ini semua? susah payah ikut tes pns, pas sudah di terima koq malah mau keluar? sedangkan orang lain susah payah mau jadi pns. Sebenernya bukan sayang pns nya kalo buat gw, tapi lebih kepada perjuangan gw masuk pns, bisa dibilang kan tes nya skala nasional karena yang ikut dan melamar dari seluruh daerah dan beribu-ribu orang dan gw bisa diterima, keren ga sih? menurut gw sih keren! karena emang musrni gw tes sendiri tanpa sogokan uang atau apapun, itu sebenernya yg buat gw berat untuk keluar. Jadi, apakah gw dateng interview itu? TIDAK! gw ga punya nyali untuk datang dan ciut dengan keputusan gw untuk keluar dr pns. Lalu sampai kapan gw harus berlari seperti ini? sampai sekarang gw pun tak tau!

Karena ketidaktauan gw sampai kapan gw akan berlari seperti ini, akhirnya gw mencoba untuk tetap berlari walaupun banyak halangan yang menghalangi gw dalam berlari. Gw mencoba untuk berlari perlaha-lahan asalkan tidak berlari ditempat, gw akan mencoba untuk mengambil jatah fungsional gw, mungkin tahun depan, Ya harus! gw harus mengambil fungsional itu supaya gw ga lari di tempat!. Oh Tuhan, biarkanlah gw untuk bisa terus berlari walaupun perlahan, jangan biarkan gw berlari di tempat, biarkan gw untuk terus berlari hingga waktu gw habis nantinya.

Jadi…sampai kapan harus terus berlari? kali ini gw jawab dengan “sampai habis waktunya nanti, sampai gw sudah tidak mampu lagi untuk berlari”. Kapankah itu? Hanya Tuhan yang tau.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku