Setiap manusia yang menikah tidak lain dan tidak bukan ingin memiliki keturunan salah satunya, membangun rumah tangga yang harmonis dan bahagia, membesarkan buah hati bersama-sama, sampai mereka dewasa dan memiliki keturunan juga, begitu juga dengan gw dan age. Kita (gw dan age) sadar banget menjadi orangtua tidaklah mudah, malah kalo gw bilang sangat sulit, gimana enggak? Ga ada manual book yg dikasih Tuhan ke kita, kita disuruh bikin manual book sendiri dengan gaya kita sendiri menjadi orangtua, istilah kerennya parenting styl hahaha *lebay*. Yang jelas sih gaya parenting kita akan berbeda dengan gaya parenting orang tua yang lain bahkan orangtua kita dulu dan belum tentu kita juga mau mengikuti gaya parenting orangtua kita karena pasti ada hal yang tidak kita suka dari gaya parenting orangtua kita. Nah makanya tinggal tugas kita sebagai orangtua mencari gaya parenting yang mau kita terapkan ke anak kita. Makanya gw setuju banget sama tagline nya The Urban Mama: There is a different story in every parenting style!. Dari situ jelas banget bahwa cara setiap orangtua berbeda-beda dan memilki cerita sendiri, jadi ga bisa disamakan dengan cara orangtua yang lain. hehe.

Nah ketika gw dan age dikasih kepercayaan sama Tuhan untuk menjaga, merawat, membesarkan dan mendidik mika, jujur aja kita ga punya bekal apapun dan masih bingung bagaimana cara mendidik mika? Karena bagi gw hal yang tersulit dalam memiliki anak adalah mendidiknya, mendidik supaya mika bisa jadi anak yang kita inginkan, karena bagaimanapun juga setiap anak memiliki karakter yang berbeda yang tidak bisa disamakan satu dengan yang lainnya, karena itu sebagai orangtua kita harus tau seperti apa karakter anak kita dan bagaimana kita harus bersikap dan mendidik anak kita?.

Sesungguhnya Mika anak yang luar biasa bagi kami, anak yang terlahir prematur, anak yang khusus dengan watak yang luar biasa keras dan ajaib yang terkadang membuat gw dan age selalu berfikir keras bagaimana harus menghadapi dan menaklukkan mika agar bisa sesuai dengan yang kami inginkan tanpa mika merasa dipaksa untuk mengikuti keinginan kami. Gw dan age sadar banget, anak sekecil mika belum bisa berfikir normal seperti orang dewasa, jadi kita ga bisa menuntut anak untuk bisa mengikuti keinginan kita dan kemamuan kita, yah otaknya aja masih kecil ya booo, umurnya juga masih kecil koq ya dipaksa untuk ngikutin maunya kita? Ya sulit atuh, terus gimana? Gw dan age lebih menekankan kepada mengarahkan mika dalam berbagai hal tanpa paksaan, tetapi lebih melihat kepada kemampuan dia. Tentu sebagai orangtua kita pasti punya rules dan keinginan ke anak kita dan itu wajar banget dan boleh banget diterapin ke anak, tapi tidak dengan paksaan tapi lebih ke arahan untuk menuju kesana dan lihat apakah anak sudah siap menerima apa yang kita inginkan, karena kalo anak belum siap tapi kita maksa keinginan kita ke anak yang ada malah ga tercapai keinginan kita dan si anak malah feed back balik ke kita yang akhirnya membuat kita kesel dan marah. Kalo udah kayak gini, siapa yang terlihat egois? Kita apa anak kita? Ya jelas lah kita! Kita kan sudah dewasa dan bisa berfikir lebih luas lagi daripada anak kita, karena itu jadi orang tua memang ga gampang! PR nya banyak dan harus membuat manual book sendiri sesuai dengan gaya parenting yang kita inginkan dan juga yang anak inginkan. Belum tentu lhoo apa yang menurut kita baik tapai bagi si anak baik, begitu juga sebaliknya. Gw yakin semua orangtua tau itu, berharap orangtua kita bisa mengerti kita dan sebagai orangtua kita berharap bahwa anak kita bisa mengikuti keinginan kita demi kebaikannya, nah kebaikan siapa? kebaikan kita apa anak kita? entahlah ya! kalo gw bilang sih ini lebih kepada ego orangtua dan anak karena dua-duanya memiliki keinginan sendiri. Nah kalo udah kayak gini gimana? hemmm entahlah hahaha.

Okay balik ke mika!. Karena mika anak yang luar biasa aktif, ga bisa diem, kemauannya keras dan ga bisa dilarang, gw dan age harus berfikir keras bagaimana menaklukkan mika untuk bisa menjadi anak yang aktif tapi tidak nakal, menjadi anak yang bisa mengerti keadaan, menjadi anak yang bisa berbagi dengan sesamanya, menjadi anak yang baik dan lain dan lainnya seperti yang kita inginkan. Karena hal itu gw ga pengen banyak menuntut ke mika harus begini harus begitu, umur segini harus begini harus bisa ini bisa itu, kalo gw maksa yang ada gw stress sendiri karena mika ga mau. Contoh kecil yang ada seperti toilet training, gw ga mau maksa mika harus bisa lulus toilet training umur 2 tahun kayak yang ibu-ibu lain pengenin dan koar-koar di sosial media, bahkan ada seorang seleb di twitternya bilang: “koq aneh ya liat anak orang lain umur 3 tahun masih pake diapers? Anak gw dah dari 2 tahun ga pake diapers!”. Ehmm kesan yg gw dapet malah koq si artis ini sombong sekali yaa, apa yg dia fikirin ya? Tiap anak kan beda-beda, ya mungkin anaknya bisa cepet lulus toilet training tapi anak lain belum tentu sama lah! Wong kita ama dia aja pasti beda watak dan kelakuan, ya sama aja kali sama anak kita ya pasti beda. Kalo buat gw sih omongan artis itu ga ngebuat gw jadi beban untuk memburu mika bisa lulus toilet training, tapi ya terkadang gw kasian aja sama ibu-ibu lain yang keganggu sama omongannya artis itu dan ngerasa gimana gitu anaknya belom lulus toliet training dan langsung panik dan maksa anaknya supaya bisa cepet-cepet lulus toilet training, hadooohhh tepok jidat deh gw. Jujur aja ya mika itu baru lulus toilet training pas dia mau 3 tahun, telat? Ga juga! Wong anaknya baru siap pas umur segitu ya udah gpp kalo gw sih, pernah gw coba pas dia umur 2 tahun dan ternyata mika belom siap untuk itu, lah ngomongnya aja dia masih balaleol gt, gimana dia mau bilang mau pipis, ngomong aja belom lancar, akhirnya ya udah gw ga maksa sampe akhirnya mika bisa bilang pipis dan sudah siap dan sudah mengerti kalo pipis harus di toilet, sekali dikasih tau langsung ngerti dan berhasil toilet training, yay! tanpa perjuangan, tanpa drama dan tanpa kesal haha. Yah buat gw kuncinya cuman satu, ga bisa maksa anak dan lihat kesiapan anak, kalo anak dah siap bakal gampang nerapin apa yang kita inginkan, arahin ke arah yang kita inginkan perlahan-lahan tanpa harus di kejar tayang karena hasilnya pasti akan beda dan sensasinya pun beda.

Ga cuman masalah toilet training doang, masalah minum susu juga gitu, gw coba lihat perkembangan mika dan kesiapan mika, gw coba bicara baik-baik sama dia untuk ga minum susu botol lagi kalo malam, karena nanti giginya bolong dan gw tunjukin gigi dia yg grepes karena susu, dan dia paham karena dia sudah mengerti. Akhirnya mika bisa lepas minum susu botol sekarang, yang akhirnya membuat dia makan lebih banyak daripada susu, susunya sekarang bisa lebih sedikit daripada makannya, nah kalo kayak gini yang seneng kan ga cuman anaknya, emaknya juga pasti seneng kan anaknya makan banyak? Hahaha.

Ya begitulah gaya parenting gw dan age, lebih kepada melihat kondisi dan kemampuan mika dan mencoba untuk tidak memaksakan keinginan kita dan berbicara baik-baik dengan mika untuk memudahkan mika menangkap apa yang kami inginkan. Seperti halnya kami mencoba bilang baik-baik ke mika untuk tidak terlalu menginginkan dan memaksa meminta membelikan mainan jika di toko mainan, lihat boleh tapi jika bapak atau ibu tidak membelikan bukan karena tidak sayang mika tetapi karena mainan mika masih banyak atau kemarin sudah beli. Alhamdulillah sampai saat ini mika tidak pernah ngamuk-ngamuk di toko mainan gara-gara ga dibeliin mainan, dia cukup mengerti dengan keadaan yang ada. Karena anak seperti mika jika ga dikasih tau baik-baik dia tidak akan mengerti dan cenderung lebih keras kepala, nah ini yang kami hindari. Masih banyak PR gw dan age untuk mendidik mika, masalah rebutan mainan pun juga bisa menjadi masalah jika kami menuntut mika untuk tidak berebut mainan. Fase merebut mainan pasti ada disetiap jenjang balita dan disini terlihat keegoisan anak. Ada anak yang gpp mainannya dipinjem oleh temannya tetapi ada anak yang marah ketika mainannya dipinjem oleh temannya sehingga menjadi rebutan dan nangis. Nah kalo hal ini terjadi, ga sedikit orangtua yang mengecap anak orang lain itu nakal karena suka rebut mainan anaknya hahaha. Untuk gw? ga! gw ga pernah mengecap anak kecil apalagi amsih balita nakal cuman gara-gara rebutan mainan dan ga mau nyalahin orangtuanya juga dan mikir apa orangtuanya ga ngedidik ya? ga, gw ga mau kayak gitu. Gw berusaha untuk mencoba mengerti keadaan si anak dan keadaan orangtua, gw percaya ga mungkin orangtuanya ga ngasih tau ke anak untuk tidak rebutan mainan, tetapi ya balik lagi, setiap anak unik dan berbeda yang tidak bisa disamakan dengan yang lain, mungkin si A lebih mudah diberitahu dari pada si B, atau si C harus dengan metode khusus memberitahunya dan bisa memakan waktu lama. Jadi please jangan suka menilai anak orang lain nakal atau orangtua lain ga ngajarin anaknya karena anak kita lebih baik atau tidak nakal dibandingkan anak lain.

Jadi buat gw yang baru menjadi ibu yang mana PR gw masih banyak untuk mendidik mika, gw selalu berusaha untuk bisa mendidik mika menjadi anak yang lebih baik lagi dan mencoba dengan gaya gw sendiri, mungkin beberapa mengadopsi dari gaya parenting orang lain yang siapa tau aja bisa cocok dengan cara mendidik mika. Buat gw dan age, mencari cara-cara menaklukkan kelakuan Mika adalah hal yang luar biasa rasanya, menghabiskan begitu banyak fikiran dan energi, tetapi ketika berhasil melewatinya, rasanya begitu luar biasa dahsyat.

So, gimana gaya parenting kalian? apapun itu, pasti yang terbaik buat anak kalian. Please lakukan yang terbaik untuk anak kalian, jangan menilai gaya parenting orang lain karena belum tentu gaya parenting kita benar.

Punya cerita sendiri di setiap keluarga………

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku