Baru bisa posting sekarang, bukannya sok sibuk tapi emang lagi males mikir kata-katanya, dan sekarang menurut gw waktu yg tepat untuk bercerita, maaf kalo agak panjang, hehe.

Sebenernya jala-jalan ke Padang ini udah sebulan yang lalu, tepatnya seminggu habis gw dirawat di rs, hehe. Agak bingung juga pada waktu itu, jadi berangkat apa enggak ya, soalnya tiket sudah dibeli dan karena tiket itu adalah tiket promo, jadi ga bisa direfund. Karena sayang sama tiketnya dan keinginan yang amat besar pengen mudik, jadilah gw, suami dan mika memaksakan diri untuk tetep ikut bonyok ke Padang. Oh ya, pas pergi ke Padang ini kondisi kami bertiga memang habis pada sakit, gw habis terkapat di rs seminggu, suami gw pun pas jaga gw di rs ikut-ikutan sakit alias meriang disco gt ditambah si Mika juga sempet flue dan demam walalupun cuman sehari demamnya. Akhirnya berangkat lah kami ke Padang….

Kenapa kami ke Padang? Yak seperti judul diatas, mudik yang udah telat, liburan walaupun menurut gw agak jauh dari versi liburan yg sebenernya dan Kondangan, nah yang ini nih yg menyita banyak waktu dan tenaga, dan membuat arti kata liburan itu jauh dari arti kata liburan sebenernya, kenapa gitu? soalnya yang nikahan adalah 3 orang sepupu gw diwaktu yang berbeda dan tempat yang berbeda, fuih *lapkeringet*. Karena yang 1 adalah sepupu gw yang paling deket sama gw karena dia dari kecil udah tinggal bareng sama gw sampe dia lulus kuliah, istilahnya udah kayak adik kandung gw sendiri, makanya gw belain dateng.

Yak berangkatlah kami ke Padang hari kamis sore, dijadwalkan pesawat jam 7 malam, tapi kenyataannya delay 1 jam. Karena delay ini lah membuat perjalanan 1 1/2 jam di pesawat berasa begitu lama, bukan karena lama nya 1 1/2 jam itu tapi karena ngamuknya mika di pesawat. Ini adalah hal pertama kali mika naik pesawat, salahnya gw adalah tidak menidurkan mika terlebih dahulu, gw mikirnya nih anak ngantuk dan nanti pasti bakal tidur di pesawat, tapi ternyata gw salah! karena dia ngantuk, walhasil dia ngamuk dan pengen jalan-jalan di pesawat karena bosan. Gimana mungkin mau jalan-jalan, cuaca lagi ga baik yg ngebuat kita untuk tetep harus duduk di kursi dan pake sabuk pengaman. Arrrgghhh gw disini agak stress dan pengen nangis rasanya dan berharap bisa terjun langsung ke bawah. Segala cara gw coba, kasih susu, kasih mainan, dan mengalihkan semua perhatiannya. Berhasilkah? yak berhasil dengan itungan jari, ketika bosen dia nangis lagi….cari lagi cara, berhasil dan nangis lagi. Begitu terus sampe tiba di Padang….ah lega!

Sampai di Padang, kami dijemput oleh paman nya bokap, kalo gw manggil dia Mamak. Akhirnya kami diantar ke rumah sepupu gw yang mau hajatan besok, katanya sih kami sudah di persiapkan 1 rumah disebelah rumahnya, rumahnya sudah ga ditempatin oleh orangnya, karena yg punya takut sejak gempa di Padang waktu itu. Karena sudah malam dan ga banyak basa basi pas sampe disana, kami langsung menuju rumah tersebut dan Eng ing eng…..ternyata rumahnya jauh dari fikiran gw. Bukannya gw belagu atau apa, tapi emang ga seperti pengharapan gw, minimal gw berfikir rumahnya seperti rumah sepupu gw lah. Oh ya kenapa gw ga dirumah sepupu gw? rumah sepupu gw udah penuh dengan orang dan penuh dengan makanan. Maklum lah kalo di Padang, hajatan itu dirumah, jarang banget yg digedung, jadi masak-masaknya ya dirumah. Balik ke rumah yg disedian sama sepupu gw itu, rumah yg disebelah rumahnya itu, gw langsung stress ngeliatnya, knp? karena rumah udah lama ga ditempati, walaupun udah dibersihin tapi tetep aja gw merasa tuh tempat pengab, dan agak berdebu ditambah nyamuk. Oh Gosh, gw itu paling alergi sama nyamuk dan debu, ingin banget saaat itu gw kabur ke hotel dan tinggal di hotel, tapi karena gw ga enakan sama sepupu gw dan bonyok gw, takut dibilang belagu lah, sombong lah, jadilah gw malam itu bertahan diasitu. Lagian jg karena dah malam banget kami sampai dan rasa lelah sudah lebih besar dibandingkan ego, jadilah kami beristirahat dirumah itu.

Eso paginya, hajatan pun tiba! layaknya hajatan kalo diadain dirumah sudah pasti sampai malam. Enjoy? sampai saat ini kami masih enjoy. Tiba saatnya keenjoyan kami hilang, setelah pesta sepupu gw selelsai, ternyata rumah sebelah kirinya sepupu gw itu besoknya juga hajatan *tepokjidat*, dan secara otomatis dari mulai jam 7 malam habis hajatan sepupu gw selesai, tetangga yg mau hajatan itu memasang musik dengan kencangnya dan kemungkinan bisa sampai besok pagi. Oh tidakkkk!!!! gimana gw bisa istirahat dengan tenang ini kalo berisik seperti ini? sedangkan besok pagi kami berencana untuk jalan-jalan. Yang gw dan suami gw fikirkan adalah kesehatan kami bertiga, karena kami habis sakit, kalo kami tidak bisa istirahat dengan tenang bagaimana kondisi kami bisa fit? bisa-bisa sakit lagi. Gw dan suami gw sudah semakin enggak enjoy, kami berunding untuk pindah ke hotel saja, cuman balik lagi, yg kami takutkan adalah gmn bilangnya ke saudara kami dan ke orangtua kami? sumpah saat itu gw takut kalo dibilang sombong pengen tinggal di hotel padahal udah disipain tempat. Dan yg bikin gw heran, koq bokap gw juga bisa betah ya ga tidur di hotel? karena biasanya bokap gw ini paling ga bisa tinggal di tempat orang, pasti dia milih di hotel drpd ditempat orang walaupun saudara sendiri, hihi *gayabangetemang bokapgw*. Disaat kebingungan yang melanda gw dan suami buat mencari kata-kata agar para saudara kami ga tersinggung kalo kami pindah ke hotel, tiba-tiba bokap gw yg lagi gendong mika langsung panik lari ke gw, “anak kamu panas banget nih badannya”, pas gw pegang, yak bener mika panas. gw langsung bilang: “Pa, aku ke hotel aja ya, mika ga bisa istirahat nih kayaknya, kecapean dia, ga tidur seharian, berisik disini”. Bokap gw yg emang keterlaluan sayangnya ma Mika, lansgung dengan sigap bilang: “iya, ya udah, kita sekeluarga pindah aja ke hotel, papa juga ikut pindah ke hotel”. Dan saat itu gw dan suami gw langsung berteriak dalam hati Yeah! pindah ke hotel! Thanks MIka, kau menyelamatkan ibu dan bapak dan juga dirimu sendiri. Malam itu juga kami pindah ke hotel, Mika pun langsung gw kasih paracetamol, sampe hotel dia langsung tidur dengan nyenyak dan demam pun turun. Thanks God, kau menjawab doaku.

Sabtu pagi saatnya jalan-jalan! bokap ngajakin ke bukit tinggi, gw agak malas sebenernya, males karena lumayan perjalananannya dan yg dilihat ya itu aja. Gw lebih seneng jalan-jalan wisata kuliner, haha! Suami gw pun demikian, dia mah males ke tempat wisata, yang dia mau mah wisata kulinernya. Karena janjian juga sama sepupu gw yang lain dan mereka belom siap, akhirnya kami main dulu ke pantai, nah nama pantainya gw agak lupa, bukan agak lupa sih tapi emang lupa beneran, hehe. Disana pula pertama kali mika liat laut, hehe maklum lah gw belum pernah emang ngajak mika jalan-jalan jauh jadi sekarang emang agak norak. Pertamanya dia seneng liat lautnya, gw coba turunin dia dan gw ajak agak kedeket pantai sampai batas air pantai. Reaksi mika pas kakinya kena air? Seneng lah! Tapi tiba-tiba rasa seneng itu berubah jadi tangisan kenpa? tiba-tiba ombaknya agak gede, dan airnya agak banyak ke tepinya, dan mika ga kuat nahan air yg kena kakinya, jadilah dia jatuh duduk kena air itu dan nangis seketika. Nangisnya bukan karena dia jatuh, tapi karena dia kaget tiba-tiba jatoh kena air, hihi. Abis itu ga mau lagi nyentuh air pantai.

Ini pas masih berani kena air

Ini masih berani deketin air

Ini nangis karena jatoh kena ombak

Habis dari pantai ini dan janjian sama sepupu gw, akhirnya kami memutuskan untuk ke Lembah anai di Padang panjang yang rencananya sekalian mau makan sate padang di pandang panjang, slurp! Perjalanan yang lumayan menyita waktu, akhirnya sampailah kami di Lembah Anai. Lembah anai ini adalah sebuah air terjun yang lumayan indah dan berada di tepi jalan mau ke padang panjang. Udaranya sejuk dan dingin disini, airnya juga lumayan jernih. Karena mika tadi sempet takut dengan air, pas ngelihat air terjun ini dia seneng banget, tapi pas di diriin di atas batu-batu kecil yg mengalir air gitu, dianya mulai takut dan sempet ga mau, hihi masih trauma kayaknya. Akhirnya gw coba ambil alih perhatiannya dengan ngajakin ngambilin batu yg ada di dalam air trus dilempar, dan berhasil! Mika mau duduk di batu dan kakinya ditaro di air. ini beberapa foto kami waktu di lembah anai

Puas main air, akhirnya kami memburu satepadang di Padang panjang, tepatnya sih di tempat makan Sate Padang Mak Syukur. Katanya sih ini yang terkenal dan rasanya enak, ehmmm lumayan lah buat perut yang kelaperan ini, hihi. Layaknya turis, kami sedikit agak norak dengan berfoto di depan rumah makan Mak syukur ini, hihi.

Oh ya, difoto ini suami gw ga pake sendal, dia kan make sepatu, karena males make sepatu, akhirnya dia pakelah sendal hotel dan sendal hotel itu pun umurnya ga lama. Karena belom sempet buat beli sendal jepit, nyeker lah dia, haha. Puas makan sate padang, pulanglah kami kembali ke Padang karena besok kami harus ke kampung halaman kami yaitu Solok! Yup, sepupu gw 2 orang akan melakukan hajatan.

Minggu pagi kami menuju solok, menghadiri sepupu kami yang melakukan resepsi pernikahan dan siangnya kami langsung balik lagi ke kota Padang. Sebelum sampai hotel, gw ngajak sepupu gw dulu untuk makan es duren. Sepanjang perjalanan Solok-Padang, yang ada difikiran gw hanya es duren, ehmm pasti enak banget sore-sore gini makan es duren. Sampai juga di tempat es duren yang nama warungnya “Es durian Ganti Nan Lamo”. Rasa es duriannya? Enak! gw sih suka dans empet berfikir pengen buka warung es durian ini di Bogor, hehe *ngayal*. Jadi es durian ini sebenernya hampir sama kayak es campur isinya, cuman diatasnya dikasih toping durian. Ada beberpa jenis sih, ada es durian (ini yg kayak es campur), ada es durian tok (ini ga ada isinya, tapi rasanya sama kayak es durian), ada es krim durian (kalo ini pasti seirng nemu dimana-mana). Harganya sih standar lah menurut gw, ga mahal dan ga murah, yg jelas sih seger banget abis minum es ini!

Sampai pada hari senin dan sudah tiba waktunya kami pulang. Kebayang kan apa yg gw bilang diatas? Liburan? Jauh dari pada dibilang liburan! lebih tepatnya sih acara keluarga kali yahhh, cuman ini dilakuinnya di Padang. Sebelum ke Bandara, cari oleh-oleh dulu dan langung menuju ke bandara balik ke Bogor, Yeah Senang pulang lagi!

Makan Ayam dulu sebelum naik pesawat

Yuk dorong aku ya….

Tidur dulu sebelum naik pesawat

Dadah dadah di pesawat

Yak, sekian reportase gw tentang Liburan, mudik dan Kondangan di Padang!

Enjoy it!

Comments (2)

  • Lala

    Hi Dieta, baru nemu blog mu pas tadi lg mau upload entry ttg Bento class TUM Sabtu kmrn. Trus sampai deh entry yg ini. Cuman pengen bilang Sate Padang Mak Syukur ada jg lho di Jakarta. Tepatnya di Food Court Pasaraya Blok M. Mak nyuuusss.. Sampe bokap yg emg orang Minang bisa bela2in dateng dari Kb. Jeruk ke Blok M cuman buat makan disana.

  • bapakeren

    Itu siapa sih yang pake baju ungu? Tengil amat gayanya?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku