Sungguh ya, orang yang akan gw ceritain ini kayaknya sakit jiwa atau emang orang gila beneran juga gw ga tau. Kenapa gw bilang gitu? gini ceritanya.

Tiba-tiba hengpon gw berbunyi dan mendapati dilayar nomor telepon yang ga ada namanya yaitu 085354389***, yes gw angkat lah tuh telfon kan karena gw mikirnya mungkin emang telfon buat gw dari siapa gitu. Pas gw angkat terdengar lah suara seorang pria dengan logat sulawesi atau ambon atau apalah itu ya, seperti-seperti itu lah kira-kira, dia bilang dia pengen bicara sama xxx siapa gitu gw juga lupa, namanya susah bener buat diinget, terus gw bilang kalo dia salah sambung dan gw bilang terimakasih, lalu gw tutup telepon.

Ga lama atau mungkin keesokan harinya dengan nomor yang sama nelpon lagi ke gw, gw angkat dan dia cuman bilang halo kayak orang ke bingungan, gw bilang mau bicara sama siapa? sepertinya bapak salah sambung, terimakasih, gw tutup lagi dunk. besoknya gitu lagi nelfon lagi dan lagi, masih gw angkat juga tuh telfon, tapi ga ada jawaban dari sana, ya sudah gw matiin lah ya. Dan akhirnya kejadian lah gw ngomel-ngomel sama itu orang, dia nelfon dan gw angkat, kira-kira gini ocehannya:

Gw: “Hallo”

OG: “Hallo, ini siapa sih? koq anda terus yang angkat telfonnya? saya mau bicara sama xxx (ga inget gw), kenapa anda melulu yang angkat?

Gw: “Lah bapak ini nomor telepon saya, kemarin saya sudah bilang bapak salah sambung, bukan nomornya xxx, ini nomor telepon saya. Kenapa bapak masih telepon saya aja, salah sambung pak.

OG: “Mana mungkin begitu, anda terus yang angkat telepon, saya mau bicara dengan xxx, anda terus yang angkat” (dengan nada ngomel)

Gw: (mulai naik pitam dan ngomel sejadi-jadinya pake konotasi yang tinggi banget) “Bapak ini nomor telfon saya, saya sudah bilang berkali-kali bapak salah sambung, kenapa bapak malah marah-marah sama saya, bapak salah sambung, ga ngerti ya salah sambung? tolong jangan telfon-telfon lagi, ini nomor saya bukan nomor temern bapak”

OG: (tiba-tiba sok lemah lembut ngomongnya dan sok akrab) “Loh kenapa marah-marah? ini kan hari minggu ga baik marah-marah……”

GW: (masih marah dan ngomel teriak-teriak) “Sudah ya pak tolong jangan telfon lagi, bapak salah sambung, terimakasih” (gw matiin telfonnya)

Coba menurut kalian, tuh orang sarap ga sih? sakit jiwa kan? sampe si age aja nanya siapa sih koq kamu ngomel-ngomel gt? gw ceritain ke age, lah dia juga ikutan emosi, ya udah ga usah diangkat aja, save nomornya biar tau dia nelfon lagi ga usah diangkat, atau diangkat ga usah dijawab biar aja pulsanya abis. Dan tuh orang ga kapok juga dunk, masih aja boooo nelfon lagi, dan waktu itu gw pas lagi di mobil sama age, kata age angkat aja tapi ga usah dijawab, biar pulsanya abis tuh orang, akhirnya gw angkat sambil hengpon gw deketin ke speaker mobil dan gw gedein deh tuh musik, begonya tuh orang ga matiin tuh hengpon, ada kali lumayan lama sampe 1 menitan gitu baru dimatiin ma dia, OMG bego apa gimana ya tuh orang. Abis dari situ dia masih nelfonin lagi tuh tapi ga pernah gw angkat, orang sakit jiwa beneran deh tuh.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku