Terkadang bagi seseorang bahkan mungkin banyak orang termasuk gw sendiri agak malas untuk keluar dari zona nyaman dan memilih pindah ke zona yang belumkita tau bakal nyaman atau tidak nyaman sehingga membuat kita mengambil keputusan untuk tetap berada di zona nyaman ini.

Kenapa gw bahas ini? Yup karena emang kejadian didiri gw sendiri. Zona nyaman yang gw maksud disini adalah PEKERJAAN. Bisa dibilang gw sudah pada posisi nyaman untuk masalah tempat pekerjaan. Gw kerja jadi PNS yang bisa dibilang loe mati aja digaji, padahal juga tuh uang pensiun dipotong dari gaji kita huehehe dan banyak orang mengidam-idamkan menjadi PNS (sungguh gw sebenernya enggak, cuman iseng doang ngelamar dan keterima). Hal yang membuat gw nyaman adalah masalah waktu, dengan kantor di Jakarta dan rumah di Bogor serta status gw sebagai istri dan ibu membuat gw punya waktu yang cukup buat keluarga. Ga harus berangkat subuh-subuh karena dapet dispensasi waktu masuk walaupun uang makan dipotong, ya gpp lah uang makan dipotong asalkan masih bisa mandiin anak sama nganterin anak ke daycare (ini lebih penting buat gw daripada sekedar uang makan). Selain itu kemudahan gw untuk izin atau cuti kalo anak/suami/keluarga sakit atau ada urusan keluarga yang mendadak dan penting. Nah kalo kayak gini siapa coba yang gak nyaman? Kalo untuk urusan ini emang nyaman banget. Ga nyamannya? BANYAK BANGET!!!!. Haha iya bener ga nyamannya banyak juga lho. Hal yang buat gw ga nyaman selain gaji adalah pola kerja yang birokrasi abis, bertele-tele, ribet dan terlalu kaku. Sungguh ya mana enak cona kerja dengan kondisi seperti itu. Coba dunk kita disuruh aktif, kreatif, mikir keras tapi kalo ujung-ujungnya di mentahin atau bahkan dicuekin aja gitu emangnya enak? yang dipake malah cara lama yang ga mutu kalo kata gw sih, yah susah sih pola kerja disini pola kerja lama, jadi buat kita yang masih muda-muda dan punya semangat kerja luar biasa dan keahlian luar biasa tiba-tiba jadi lenyap begitu saja. Kalo udah kayak gini salahnya siapa coba? ayo salah siapa? huehehe. Makanya hal-hal itu terkadang membuat gw ingin berhenti bekerja dan cari kerjaan lain yang bisa bikin gw berkembang disana. Sumpah ya disini gw ga bisa berkembang, susah mau ngapa-ngapain, mau sekolah aja ga boleh boooo, dijatah, harus gantian dan bla bla bla lainnya. Halah koq gw malah curhat?

Okay balik ke masalah: Terus kenapa loe masih tetep di situ? ya itu karena gw wanita dan istri serta ibu yang pikirannya sekarang adalah bagaimana gw ngasih yang terbaik buat anak dan suami gw, jadilah gw tetep milih jalan ditempat dan ga mau keuar dari zona nyaman yang ga nyaman itu. Eittssss jangan salah, gw tiap bulan pasti ngirim lamaran ke kantor-kantor lain, pokoknya situs pencari kerja itu selalu gw intip dan gw kirim lamaran. Dipanggil? dipanggil dunk tapi gw ga dateng! hahaha. Sungguh gw cemen abis, padahal juga belom tentu diterima tapi gw udah takut aja kelaur dari zona nyaman ini, mikirnya udah macem-macem aja jadilah setiap ada paggilan interview gw ga pernah dateng, padahal sama age disuruh dateng, minimal kalo pun gw ga ambil, gw tau potensi gw masih bagus apa kagak. Gw mikirnya gini, gapapalah gw gaji kecil, tapi gw tetep bisa punya banyak waktu sama keluarga dan ga harus jadi zombie di kerjaan sendiri, tapi ini adalah versi ngeles gw aja sih, padahal kalo ditanya lebih dalem lagi, emangnya loe ga mau berkembang? ga mau sukses? ga mau berkarier? Jawabannya ya pasti mau lah dan peluang itu akan lebih gampang gw ambil sepertinya kalo gw belum berkeluarga atau belum punya anak. Dengan kondisi gw sekarang? sungguh ga tega gw sama anak gw, kalo bisa malah gw maunya berhenti kerja dan ngurus anak dirumah, tapi kalo gw berhenti kerja juga banyak hal yang harus disesuaikan, makanya sulit.

Sungguh gw salut sama orang-orang yang bisa kelaur dari zona nyaman dan menemukan zona nyaman yang baru buatnya. Ougghh sungguh gw ingin seperti itu. Tapi gw ga tinggal diam menerima nasib aja koq, gw sama age mencoba bersama-sama untuk bisa membuat pola kehidupan yang terbaik buat kami, makanya yang tadinya gw yang mau kuliah duluan dan karena ga diizinin sama boss karena musti gantian sama senior yang lain, jadilah sekarang age duluan yang kuliah. Semoga aja age lulus kuliah, berikutnya gw bisa kuliah juga, AMIN. Sekarang apa yang gw lakuin? ya gw kerja seperti biasa aja, sambil ngumpulin nilai buat ngajuin fungsional gw, jadi gw ga jalan ditempat aja nantinya, setidaknya ada yang gw urusin yaitu nyari nilai banyak buat ngejar nilai kum dan naik pangkat cepet huehehehe. Tadinya mo kuliah dulu baru fungsional tapi karena ga bisa akhirnya dibalik deh keadaannya, semoga dengan tahap ini gw ga cuman jalan ditempat aja, Amin.

Jadi, semoga gw bisa bertahan di zona nyaman ini dengan baik ataupun gw harus keluar dari zona nyaman ini tanpa penyesalan, keduanya adalah pilihan yang sulit, tapi asal ada niat dan usaha pasti bisa!. Yukkk pilih mana? nyaman atau tidak nyaman?

Comments (1)

  • devi

    Mb aq jg senasib sm mb.. bedanya aq pgn kluar krn dsini g bs berkembang aplgi gw pns daerah…. gmn solusinya? Kata ibuku aq dsuruh cr krjaan yg lbh baek lg.. tp tau sendri kan pglmn dr negeri walaopun sy dsini sdh 3 taon .. tp pglmn dr negeeri kagak dpt apa2 .. aq jg ingin brkembang…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku