Kemarin sore gw dan age menyempatkan diri untuk membawa Mika ke dokter gigi dengan niat buat memeriksa gigi Mika. Sebenernya sih gw udah lama banget pengen bawa Mika ke dokter gigi semenjak gw menemukan gigi Mika yang agak gereges kuning karena pengaruh sufor. Yup ini kesalahan gw sih karena membiarkan Mika tidur sambil ngempengin susu, jadilah giginya ga cemerlang lagi. Sempet stress dan panik sih ngeliatnya, soalnya gw merasa rajin nyikatin gigi Mika, tapi kenapa jadi ga bagus gitu?. Akhirnya gw nanya ke ahlinya gigi, yaitu nyokap gw, dan jawaban nyokap ya karena endapan sufor jadinya gigi Mika agak greges. Karena tahu begitu, akhirnya gw minta nyokap buat meriksain gigi Mika dan bikin tuh gigi yang bergereges kuning itu jadi kinclong.

Pertamanya Mika nurut dan mau dibersihin giginya sama nyokap, tapi pas giliran dipakein tambelan buat nutupin tuh greges kuning, dia sudah keburu bosan dan kabur. Karena untuk hal seperti ini anak kecil ga bisa dipaksa, jadilah nyokap ga mau memaksa Mika duduk di kursi pesakitan (haha ini istilah gw aja). Pernah mencoba untuk kedua kalinya, dan hasilnya tetep nihil, mungkin karena Mika tahu yang ngoprek-ngoprek giginya adalah neneknya sendiri dan gratis, makanya dia langsung kabur. Ok lah, sampai sini gw menyerah pada kenyataan bahwa Mika tidak mau diperiksa giginya.

Nah, keinginan gw untuk memperbaiki gigi Mika yang amat besar, jadilah gw tanpa sepengetahuan nyokap (sampai saat ini) pergi ke dokter gigi, karena kalo nyokap tahu gw ke dokter gigi pasti dia bakal ngomel sambil bilang: “ngapain lagi pake ke dokter gigi, sama mama aja! sayang uangnya!”. Yah siapa sih yang ga pengen gratis? tapi karena melihat kelakuan Mika seperti itu waktu di periksa ma nyokap, gw mencoba mencari alternatif lain sambil berharap Mika bisa nurut kalo sama orang lain. Jadilah gw pulang kerja langsung ke dokter gigi, dapet antrian nomor 3. Karena dari kecil sampai bangkotan begini gw ga pernah ke dokter gigi, selalu semuanya sama nyokap kalo masalah gigi baik tambel, cabut dan pasang kawat gigi, gw jadi ga tahu rasanya antri di dokter gigi yang ternyata lamanya bukan main.

Sampai akhirnya kami dipanggil dan masuk keruangan dokter. Dokter giginya agak kaget waktu tahu pasiennya adalah anak kecil yang belum juga 2 tahun, soalnya ini adalah pasien pertama beliau yang paling kecil, hihi. Waktu masuk ke ruangan, Mika langsung mengambil mobil-mobilan yang dipajang di meja bu dokter ini. Beruntung dokter ini punya mainan sehingga Mika nurut untuk diajak ke tempat duduk pesakitan (sekali lagi ini hanya istilah gw ya….) dan dengan manisnya membuka mulut. Setelah diperiksa ternyata bu dokter menemukan lubang kecil di gerahamnya Mika, doeng doeng doeng koq bisa ya? Hiks saat itu juga rasanya gw pengen nangis dan merasa bersalah banget, koq gw ga becus sih ngurus gigi anak? padahal gw sudah mati-matian untuk  nyikatin gigi Mika. Yang tadinya gw pengen nambel greges-gregesnya Mika akhirnya ga jadi, tindakannya dialihkan menjadi menambal lubang yang ada di gerahamnya Mika. Duh beneran deh, kalo sampai nyokap gw tahu, bisa dikasih ceramah 7 hari 7 malem nih.  Dibalik kesedihan gw, gw bertekad untuk memberikan perhatian yang lebih untuk masalah gigi Mika ini.

Tetapi yang membuat gw seneng adalah, Mika ga rewel dan ga nangis ketika giginya diperiksa. Dia sangat menikmati prosesi penambalan gigi itu walupun agak sedikit susah disuruh buka mulut yang lebar karena dia lebih memilih menggigit kaca mulut. Tapi lepas dari gigit menggigit kaca mulut itu, Mika enjoy menjalaninya sampai selesai. Horayyyyyy!!!!!

Comments (1)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku