Sampai detik ini gw masih suka ga percaya kalo akhirnya gw mencoba untuk terjun didunia bisnis/usaha, dulu mana lah kefikiran karena emang mikirnya usaha itu susah, ga gampang dan perlu uang dan semua itu memang bener banget. Ya kalo dibilang mah enakan kerja kantoran, jadi boss, tiap bulan dapet duit tanpa mikirin harus kerjar target, mikirin ongkos produksi ketutup ga? bisa bayar karyawan ga? dapet untung ga? dan hal-hal lain yang ga pernah gw fikirin waktu masih kerja. Ya bener, usaha memang membuat tantangan baru yang lebih menantang dibandingkan kerja duduk manis di depan komputer, tingkat stress nya pun lebih kenceng dibanding gw kerja jadi pns ya walaupun gw bisa dateng kapan aja tapi tetep pusing setengah mampus ngejalanin usaha, kalo ngikutin kata hati mah pengen angkat tangan aja terus jual ke orang biar ga rugi, tapi koq ya ada rasa sayang ya, kan baru juga gw mulai masa udah nyerah? arrrggghhh pokoknya mah enakan di rumah lah, ngurus anak, ngabisin duit suami, gegeoleran di kasur sama shopping sampai duit habis hahahaha *mulai sutris*.

Lah koq jadi curhat gw? haha. Okay serius hihi, Nah Dibalik kesusahan yang ada dan banyak pelajaran yang gw dapet, salah satu hal yang sangat kena di gw atau bikin gw belajar banyak adalah dengan usaha gw bisa bertemu dengan banyak orang yang berbeda kasta, berbeda golongan, berbeda otak dan pemikiran dan perbedaan lainnya pada diri manusia dan ini penting banget buat gw buat bisa belajar mendalami kehidupan khususnya dan mendalami karakter manusia pada umumnya. Dari yang katanya golongan menengah ke bawah, golongan menengah sampai golongan menengah ke atas, dan semuanya menurut gw sama aja sih, maksudnya gini, ada orang yang ngaku golongan menengah ke atas tapi kelakuan kayak orang golongan menengah ke bawah, ada juga orang yang menengah tapi kelakuan kayak menengah ke atas, atau golongan menengah tapi terlihat seperti golongan ke bawah dan dahsyatnya golongan menengah ke bawah berlagak seperti golongan atas, dan itu lah kenyataan yang ada dan gw temukan di dunia ini, tapi mata gw bener-bener terbuka ya sekarang ketika semua itu bersinggungan dengan usaha gw. Gw fikir itu cuman ada di sinetron, ataupun kalo ada kenyataannya ga sebanyak yang gw fikirkan tetapi kenyataannya banyak ya boooo, pantes di sindang sinetron laku keras sampe episodenya ratusan, ya ternyata emang terbawa ke dunia nyata.

Golongan menengah kebawah

Untuk golongan ini  ya sebelum gw buka usaha juga sering ketemu sama orang-orang golongan ini, tapi setelah punya usaha ya dihadapin langsung dengan orang-orang golongan ini. Ga ada yang salah sebenernya sama mereka, yang salah hanyalah mereka ga punya kesempatan untuk bisa berkembang lebih tinggi lagi ya karena faktor ekonomi dan pendidikan, jadi ya mentok begitu aja. Karena pola keluarga, pola pemikiran dan pendidikannya rendah, ya akhirnya susah untuk dibuat maju, karena berfikir buat apa maju, begini aja udah syukur, nah kalo sudah pada tahap ini ya mau di motivasi kayak apa ya susah. Jadi pegawai gw ini ga ada yang lulus sekolah, paling banter lulus SMP, ketika ditanya kenapa ga sekolah SMA ya jawabannya beraneka ragam, mulai dari ga ada biaya karena kalo SMA itu biayanya lebih mahal, terus ya karena sering bolos jadi males sekolah, pengen kerja aja dapet duit, mau nikah aja dan berbagai macam jawaban lainnya. Kenapa ini terjadi? ya karena di keluarga mereka juga sekolah bukan keharusan, cari uang lah keharusan, dengan loe sekolah bakal ngeluarin duit banyak tapi kl ga sekolah dan kerja minimal pengeluaran orang tua berkurang, atau apesnya nih buat anak perempuan ya dijodohin sama orang kaya yang udah beristri, jadiistri kedua, ketiga atau keempat hanya demi materi yang ga pernah mereka dapat. Kenapa gw tahu ini semua? ya karena gw banyak nanya ke karyawan gw dan lihat langsung juga, sedih banget lah, orang tua mereka punya anak banyak, kerja serampangan yang penting bisa makan, rumah juga seadanya, pokonya sedih lah liat rumahnya, ya kalo kayak gini ya pantes mereka berfikir untuk ga sekolahin anaknya dan suruh anaknya kerja atau nikah yang mungkin bagi mereka bisa lebih naik sedikit perekonomian mereka walaupun pada kenyataannya ga juga. KEnapa enggak? ya karena anak yang mereka suruh kerja masih ABG, masih belum waktunya untuk kerja, berfikir aja masih belum lempeng eh disuruh kerja, ya susah, yang ada berhenti kerja terus cari lagi berhenti lagi cari lagi, mereka sama sekali ga mikirin kenyamanan dan keamana kerja, yang penting kerja tapi dapet duit banyak. Karena susahnya, tenga kerja seperti mereka kan banyak banget ya, gampang kalo mau nyari mah, tapi ya ga bisa juga di gaji mahal, pasti ya murah yang mana di negara ini tenaga itu bener-bener dibayar murah, kasian sebenernya gw melihatnya tapi ya itu balik kepada pilihan hidup yanga ada. Nah ajaibnya, dengan kondisi seperti itu, ada juga yang berlagak seperti orang atas, kerja dan gajian hanya untuk bisa beli handphone terbaru, dan ini kenyataan loh. Mantan ART gw, pertama kali gajian dia langsung beliin handphone gajinya, ada juga buat DP motor yang mana abis DP motor ga punya duit lagi buat makan, bahkan sampe kasbon banyak buat beli pulsa handphone nya. Tapi balik lagi sih, kayak giniga cuman pada menengah ke bawah tapi juga golongan diatasnya.

Golongan Menengah dan Mengeah ke atas

Golongan ini gw satuin karena ya ga jauh beda lah ya, 2 golongan ini pasti hidupnya lebih baik daripada golongan bawah, secara pasti untuk kehidupan mereka bisa mencukupi lah ya, bisa tinggal di rumah yang nyaman, kerja dengan upah yang lebih baik, anak-anak bisa sekolah, pendidikan lebih baik, materi tentu lebih baik. Gw berfikir, harusnya 2 golongan ini termasuk orang-orang yang berpendidikan tinggi dan mempunyai jalan pemikiran lebih baik lagi, lebih bijaksana dan lebih dewasa, tapi pada kenyataannya banyak juga orang-orang yang berada di golongan ini tidak mencerminkan seperti itu. Bener sih sekolah lulus sarjana tapi pemikirannya ga seperti sarjana bahkan bisa dibilang pemikiran orang bawah. Nah ini yang agak susah diajak kerja sama. Usaha yang gw jalanin adalah bidang jasa, dimana membutuhkan pelayanan yang sangat baik dan ini gampang-gampang susah, buat gw yang tahu pelayanan yang baik seperti apa sih ga jadi maslaah, tetapi buat karyawan gw kan rada susah ya jadi ya harus dilatih terus. Dan karena usaha yang gw jalanin juga segmennya buat golongan menengah dan menegah ke atas tentunya gw juga tahu apa yang harus gw lakukan dan berperilaku seperti apa ke meraka dan gw berharap mereka/konsumen juga berperilaku yang sama, tapi pada kenyataannya ga semuanya bisa berperilaku bijak dan berependidikan ternyata, ada saja yang berfikir masih pake otot dibandingkan otak atau berfikir semua bisa dilakuakn dengan uang dan hal semacamnya lah, nah kalo ketemu sama orang-orang seperti ini penangannya pasti agak jelimet dan bikin garuk tembok tapi ya musti dihadapi dengan bijak, ga bisa ikut-ikutan mereka juga, kalo keikutan ya apa bedanya gw sama orang kayak gitu kan?. Jadi ga bisa berharap bahwa orang yang kehidupannya lebih baik, bisa berfikir lebih baik juga, dan balik lagi, kayak sinetron ga sih? sama banget kan?

Selain itu, sejak gw punya usaha gw juga mulai berfikir dan bertindak lebih bijak lagi dalam hal usaha lain, maksudnya gini, kalo gw belanja sesuatu di tempat orang dan dapet pelayanan jelek, gw pasti bilangin orangnya/pegawainya kalo harusnya ga gitu karena kalo gitu nanti orang kabur, ya gw bisa ngomong gitu karena gw juga punya usaha, ga jarang juga gw dimaki-maki orang padahal gw ga salah, tapi ya harus diterima demi kebaikan kita, baik kita yang salah ataupun kita yang benar. Suka gemes kalo ada orang yang usaha ga ningkatin pelayanan yang baik, gw fikir ya bukan masalah SDM aja, tapi juga manajemen. Jelas banget kan SDM yang digunain di bawah rata-rata bahkan ada yang ga tamat sekolah, pasti mereka ga tau harus seperti apa mengahdapi orang, ya itu gunanaya manajemen, kasing training, dilihat dan dibuktikan serta diawasi, bukan abis di training terus ditinggalin suruh mereka jalan sendiri, ya yang ada komplen terus.

Yang jelas sih, dengan usaha ini mata gw bener-bener terbuka cyyyiiinnn, kagak gampang lah ya jadi pengusaha tuh, banyak lika likunya tapi juga banyak belajarnya, ya salah satunya itu tadi, lebih kenal karakter orang lebih banyak lagi dan lebih dalam lagi.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku