Dari awalnya gw dan age memang sudah memiliki persamaan mengenai konsep sekolah mika, keinginan kita juga dilihat dari banyak faktor pertimbangan selain uang ya, yang jelas dan pasti melihat dari diri mika nya sendiri, gimana sifat, perilaku dan tingkah mika sehingga bisa memilih sekolah apa yang cocok untuk mika. Karena lebih melihat ke faktor mika nya, dari awal kita sudah tau pengen masukin mika ke sekolah yang berkonsep  A karena melihat mika yang selalu bergerak bebas, tidak suka dengan bangku meja, lebih banyak eksplorasi bebas di luar, mengahayal dan hal-hal lain, sehingga kita mencari sekolah yang dibutuhkan oleh mika, dan dapatlah dengan konsep sekolah A ini. Konsep, visi dan misinya sesuai dengan yang kita inginkan. Karena masih TK juga yang mana bagi gw pribadi TK itu ya tempat bermain bukan sekolah tok, dan juga untuk umur anak TK yang dibutuhkan mereka adalah bermain belajar sambil mengesplor diri mereka, jadi gw ga mau menjejel mika untuk belajar kaku, harus bisa baca, tulis, hitung di usia muda yang terkadang anak belum siap. Jadi gw lebih memilih sekolah yang menstimulus siswanya, mengarahkan bukan menekankan sehingga anak lebih fun dalam bermain dan belajar ini.

Disisi lain, gw dan age ga ingin juga memasukkan mika ke sekolah yang terlalu sempurna, semua ada dan bahkan terkadang peran orangtua diambil oleh sekolah, ngerti ga maksud gw? hehe. Jadi gini, saking banyaknya sekolah bagus, membuat sekolah itu mengambil peran dasar orangtua di rumah yaitu pendidikan dini anak, ngajarin anak untuk mandiri, ngajarin anak sopan santun, ngajarin anak berbagi dan hal-hal mendasar lain malah bukan dilakukan di rumah melainkan di sekolah, dan ini terkadang menurut gw membuat orangtua terlena dengan kesempurnaan sekolah ini. Karena pada dasarnya gw lebih setuju dan keukeuh sumerekeuh bahwa hal seperti itu ya tugasnya orang tua lah, masa cara sopan santun, kemandirian anak yang ngajarin sekolah? nah dirumah ngapain aja? hihi. Ya inilah mungkin paradigma orangtua sudah berbeda, dan salahkan zaman yang berbeda juga dan maafkan gw kalo gw masih pake cara lama haha, karena gw ga pengen anak gw kalopun sukses bukan karena didikan gw di rumah tapi didikan sekolah. Sekolah bagi gw ya tempat belajar, tempat mendidik ya di rumah dimana disekolah adalah penyambung didikan kita dirumah bukan kita sebagai penyambung didikan di sekolah, jadi anak kita anak sekolah apa anak kita kalo gitu? hehe.

Kemarin gw sempet nanya sama sepupu gw masalah sekolah anaknya, dia mau masukin anaknya di SDIT, bagus dong dan pasti gw dukung, cuman gw langsung cuap-cuap pas dia bilang alesan nyekolahin anaknya disitu karena semuanya udah ada sisekolah, jadi dia ga perlu repot ngajarin lagi dirumah, kan gw capek kerja, jadi kadang kalo ngajarin anak gw suka kesel dan capek kalo dia sekolah di sekolah umum atau negeri. Orait, disini gw langsung berfikir bahwa semakin kesini paradigma orangtua tentang sekolah berubah jauh dengan alasan kulaitas sekolah yang lebih bagus dibandingkan sekolah biasa pada umumnya atau sekolah negeri. Bener banget dan gw setuju bahwa sekarang sekolah-sekolah banyak yang bagus bahkan terlalu bagus seperti yang gw bilang sehingga ada beberapa hal yang terkadang dilewati oleh orang tua. Ada pula beberapa alasan yang lain, seperti: mau masukin ke sekolah A karena semuanya dapet bahkan pendidikan agamanya dapet karena gw ga ngerti-ngerti amat. Woooottt, kalo gw denger ini sih cuman bisa ngelus dada doang kali ya, gw juga bukan orang yang ngerti-ngerti agama banget tapi dasarnya pengetahuan agama kan dari keluarga bukan dari sekolah, ya kalo orangtuanya ga ngerti-ngerti amat, ya belajar lah buat lebih ngerti, kan katanya sekarang zaman modern, zaman dimana semua ada kalo kita mau cari tahu, masa cari barang di online shop aja bisa, cari tahu tentang agama sendiri ga bisa? Emangnya kalian setuju aja gitu sama yang diajarin sekolah tentang agama ke anak-anak kita? kalo gw sih enggak ya, menurut gw ya sekolah cuman belajar pendidikan agama pada umunya aja, secara khusus ya tetep sama orangtua. Pemahaman gw sama agama gw, gw dapet bukan karena gw ikut les ngaji, bukan karena gw masuk pondok pesantren atau bukan disekolah tapi dari orang tua gw dan gw pengen nerapin mika seperti itu juga. Justru gw pengen lebih berdiskusi dengan mika mengenai hal apapun termasuk masalah pendidikan agama. Karena pasti anak apa yang diajarkan oleh gurunya, dia akan bertanya dan berdiskusi dengan kita atau kalo gw pribadi gw akan bertanya dengan mika apa yang diajarkan di sekolah. Karena gw ga mempunyai cara tersendiri untuk memberitahu mika yang terkadang gw ga setuju dengan cara guru memberitahunya dan sebagai orang tua kita juga berhak mendiskusikannya ke guru. Contoh nyata, mungkin guru akan bilang, kita harus sholat, kalo tidak nanti masuk neraka, dibakar, ditusuk tongkat panas dan hal-hal lain yang menyeramkan sehingga membuat anak takut jika tidak sholat. Tapi gw sebagai orangtua, gw ga pengen mika terima begitu saja apa yang dibilang gurunya karena akan membuat mika akan sholat tapi karena takut bukan karena harus dan kewajiban. Nah disini aja sudah berbeda, makanya kita ga bisa lepas tangan begitu saja, tetap sebagai orang tua kita harus mengontrol semuanya, bukan membiarkan sekolah mengambil alih peran kita dan gw melihat inilah yang sering terjadi.

Berbalik lagi mengenai sekolah mika, karena sudah memiliki keinginan dan pilihan untuk sekolah mika, maka gw mendatangani sekolah yang dimaksud tapi sayang ternyata ga dapet tempat karena sudah penuh, lalu kita mencari sekolah dengan konsep yang sama juga dengan konsep yang berbeda, menemukan juga konsep sekolah yang sangat sempurna tersebut, dan sebagai orang tua tentu ingin banget mika bisa sekolah disitu, semuanya terpenuhi tapi ya itu, karen sempurna tersebut, gw dan age takut nantinya kita akan terlena dengan peran sekolah tersebut dan melupakan peran kita sebagai orang tua, dan sekolah tersebut terkesan modern sekali, terlalu urban haha, maklum lah ya, gw dan age kan anak kampung, biasa main di sawah, jadi masih pengen anak gw juga main di sawah, main sama kebo tanpa harus norak nantinya kalo pas ketemu sawah atau kebo teriak-terika kegirangan karena kebiasaan main di mall haha. Jadi gw masih pengen mika bisa lari-lari bebas di lapangan hijau luas, main air, main di sawah, mandiin kebo, main tanah dan pulang dengan bau matahari haha, karena itulah serunya jadi anak-anak kalo menurut gw ya. Ok back to sekolah lagi, terus kita akhirnya cari sekolah yang berkonsep sama dan ketemu! Alhamdulillah banget, tapi ini sekolah baru buka, jadi mika adalah angkatan pertamanya, tapi buat gw ga masalah karena ya TK ini kan ya, tempat dia main bukan buat belajar yang bikin pening, jadi ya enjoy aja untuk main, dan selain itu semua guru, kepala sekolah dan pegawai lainnya diambil dari sekolah A yang kita mau, jadi tenanglah ya. Sebenernya ini sekolah di bangun karena sekolah A tempatnya sudah penuh dan quota penampungannya sedikit sedangkan yang berminat banyak banget, makanya mereka buka lagi untuk menampung orang-orang yang ingin masuk di sekolah A tersebut.

Berdiskusi panjang lebar sama age, tanya sana sini, tanya sama gurunya kosep sekolahnya apa sudah bener-bener sesuai dan hal lainnya akhirnya kita memutuskan untuk memasukkan sekolah mika kesini dan semoga ga berubah lagi nantinya haha. Yay, semoga mika bisa enjoy ditempat baru nantinya dan bisa mengikuti pendidikannya dan tentu tetap gw dan age mendampinginya dirumah. Karena bagaimanapun punya anak itu yang susah adalah mendidiknya, jadi baik atau buruknya anak karena didikan orangtua nya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku