Okay gw posting tulisan ini bukan karena apa-apa ya cuman karena musti bedrest di rumah dan mau ga mau yang ditonton cuman infotemen hihi jadilah gw kefikiran hal ini gara-gara lihat beritanya si artis cantik mantan puteri indonesia yang jd anggota dpr yang ditinggal meninggal suaminya nan ganteng itu digosipin udah punya pacar lagi padahal baru kemaren suaminya meninggal. Okay gw bener-bener tiba-tiba langsungkefikiran dan mikir.

Begini, kalo gw disisi si suami yang meninggal alias jika nantiny Tuhan memutuskan gw lebih dulu dipanggil olehNya dibandingkan Age, gw pasti akan dengan senang hati dan dari sekarang pun gw sudah membolehkan age untuk menikah lagi jika gw dipanggil Tuhan duluan, karena ya buat gw kalo emang age butuh seorang pendamping ya kenapa enggak, asalkan dia baik sama anak-anak gw dan bener-bener mengerti kondisi dan keadaan age dengan anak-anaknya dan tentunya anak gw juga hihi. Ga sedikit wanita yang ga pengen suaminya menikah lagi jika dia meninggal duluan karena takut nanti anaknya dapat ibu tiri yang jahat, ya ini hal klise dan sinetron banget ya huehhe. tapi bagi gw, gw yakin age bakal mikir dengan baik dan seksama untuk memilih pendamping hidupnya untuk bisa menerima semua keadaan dan kondisi dia yang sudah punya anak. Kalo gw pesennya yang penting si pendamping bener-bener bisa menjaga anak gw dengan baik dan menganggap seperti anaknya, udah itu aja. Kenapa gw membolehkan age mencari pendamping lagi ketika gw sudah ga ada? karena age laki-laki, dan biasanya laki-laki agak susah untuk hidup sendiri walaupun gw amat sangat yakin tanpa pendamping pun age bisa mengurus hidupnya sendiri dan mengurus anak kita dengan baik walaupun dia sendirian tanpa gw atau pendamping pengganti gw, gw yakin age bisa sendiri. Tapi gw tau banget semakin bertambah umur seseorang, kita membutuhkan teman berbagi dan bercerita, jika menikah kita jelas pasti akan berbagi dan bercerita sama suami/istri kita dibandingkan dengan teman ataupun orangtua, nah gw rasa nantinya age butuh teman untuk ini walaupun bisa dia dapatkan dari kakaknya atau teman-teman baiknya. Walaupun ga jarang juga banyak pria-pria yang ditinggal istrinya menginggal duluan ga nikah lagi dan tetep bisa melanjutkan hidup dan membesarkan anak-anakanya, tapi ga jarang juga yang ga sanggup hidup sendiri dan membutuhkan pendamping untuk mendampinginya. Makanya gw ga akan meminta age berjanji untuk ga cari pendamping, jika dia mau ya silahkan asalkan pendampingnya bisa menjaga anak ki dengan penuh kasih sayang. Mau sebulan, 3 bulan atau setahun dari gw meninggal ternyata dia sudah menemukan pendamping yang baik dan cocok, ya kenapa enggak buat nikah lagi walaupun kata orang misalnya tanah kubur gw masih basah, ya gpp kalo emmang itu hal terbaik buat age dan anak-anak gw. Karena buat gw ya gw nya juga udah ga ada, ga usah terus diratapi kepergian gw, mending di ikhlasin dan di doain aja supaya gw masuk surga itu lebih baik daripada ngeributin boleh kawin lagi apa kagak huehehe. Walaupun gw tanya sekarang juga ke age, kalo gw mati dia bakal nyari istri lagi ga? pasti dia jawab, belum tau karena belum tau kebutuhannya nanti, kejadian juga belum dan belum mau mikirinnya. Nah kan, jadi kemungkinan ya atau tidak itu pasti ada, tinggal dilihat nanti aja. Bisa aja nih gw atau age sekarang bilang kalo kamu meninggal duluan, aku ga akan nikah sampai kapanpun, tapi ketika nanti terjadi belum tentu omongan kita itu bisa kita jalanin. Ya kalo memang ternyata bener-bener butuh pendamping kenapa enggak menikah lagi, dan gw yakin age akan berlaku sama dengan gw, ga akan ngelarang gw nikah lagi, toh kitanya juga udah ga ada.

Jadi maksud gw disini adalah, ketika gw nonton si infotemen itu dan ngelihat si artis cantik itu dihujat karena belom lama suaminya meninggal ternyata udah punya pacara lagi ya kasihan aja gw ngelihatnya dan begitu dangkalnya kah yang berfikir dan menghujat dia? Setiap orang kan memiliki kebutuhan pribadi yang berbeda, ga mudah loh hidup sendirian, membesarkan anak sendirian, rasa sedih ditinggal mati itu lebih pahit dibandingkan kita pisah cerai, masih bisa kuat, tapi namanya maut siapa yang sangka, iya kan? gw sih ga ngebelain si artis itu, cuman gw mikir, toh juga buat apa diratapi terus kepergian suaminya, didoain kan pasti dan sang suami pun sudah punya kehidupan sendiri dia alam yang berbeda, nah tinggal dia yang harus ngejalanin kehidupan yang nyata di alam yang berbeda juga, bagaimana jalannya ya tinggal dia yang nentuin sendiri kan bukan orang lain? Itu maksud gw!. Jadi ketika gw nanti dipanggil Tuhan duluan dan gw sudah di duania lain dan memiliki kehidupan yg lain di dunia lain itu, hak age juga untuk melanjutkan hiup di dunia nyata dengan cara dan jalannya sendiri tanpa harus direcoki oleh orang lain. Walaupun ada yang bilang, ga mau nikahh lagi supaya nanti ketemu di surga, nah kalo ini gw ga tau pasti ya karena gw sendiri ga tau gw masuk surga apa kagak, bentuk surga seperti apa, yang penting buat gw adalah jalanin hidup yang ada di dunia ini sambil beribadah dan berserah diri sama Tuhan.

Comments (4)

  • eka

    drama deh ah..kebanyakan nonton sinetron siiiy..

  • indriani budi utami

    mbak, aku mampir ya.

    Suka sama isi blogmu :). Iya, aku sempat kasihan juga sama si mbak X itu. Kebetulan nenekku jg begitu, sewaktu kakek meninggal menangis terus sampai pingsan, kelihatan kalau nenek terpukul banget. Dan ketika 2 tahun kemudian nenek menikah lagi, banyak orang mencibir, tak terkecuali dari kerabat.

    Sekarang setelah aku sudah menikah, aku baru bisa memahami alasan kenapa nenek menikah lagi. Ya, pastinya enek ingin teman berbagi di masa tuanya. Walaupun ada anak-cucu, pasti bedalah ya. Lha kita saja curhat ke suami rasanya beda dibandingkan dengan curhat ke teman/ortu/saudara.

    Tapi dari hadist yang pernah kubaca (insyaAllah shahih), kalau seorang wanita ingin masuk surga sebagai istri dari suaminya yang sudah meninggal terlebih dahulu itu, maka janganlah ia menikah lagi. Maka dari itu Allah SWT melarang istri-istri Rasulullah untuk menikah lagi karena kelak di surga mereka akan tetap menjadi istri2nya Rasulullah

  • ajeng

    teh kok aku jadi berkaca-kaca ya.. selama ini belum pernah loh kepikiran kemungkinan terburuk itu fufufu

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku