Kalo ditanya kenapa memilih usaha daycare pasti dan sangat pasti gw akan jawab karena gw pengen bisa berguna untuk orang lain. Koq gitu? iya karena gw ngerasain banget terbantunya hidup gw dengan adanya daycare waktu gw masih bekerja, bener-bener sangat menolong lah, jadi karena itu pengen banget bisa nolongin orang-orang yang butuh, terdengar muluk ga sih? ya mungkin aja ya kesannya muluk banget tapi ya bener adanya, itu yang gw rasa dan pengen karena sadar banget kalo usaha daycare itu bukan usaha yang menguntungkan terutama di Bogor, jadi ga bisa berharap dapet banyak uang lah kalo mau usaha daycare.

Kenapa gw bilang bukan usaha yang menguntungkan? ya karena konsep dan visi misi gw adalah nolongin orang bukan nyari untung, jadi ya ga bakal untung hahaha. Kalo mau untung pasti bisa tapi ga pengen visi misi itu berubah karena gara-gara untung yang mau didapat. Jujur aja, biaya operasional daycare itu besar banget, sedangkan untuk harga yang kita tawarin ke orangtua juga ga bisa besar karena pasarnya Bogor ga seperti pasarnya Jakarta yang orang akan bayar berapa aja asal anaknya bisa dititipin. Di Bogor, pengetahuan akan daycare masih sedikit dan masih banyak yang berfikir nitipin anak di daycare sama dengan nitipin anak dengan ART jadi terkadang suka ga nyambung hehehe.

Nah karena awalnya gw sangat terbantu dengan daycare, dan melihat daycarenya mika yang punya konsep sosial yang sangat luar biasa gw pun tergerak pengen buat dan juga yang kebetulan ada rumah orang tua yang belum ditempatin, ya daripada sayang ga ditempatin kenapa ga dimanfatkan saja jadi daycare. Nah karena berfikir begitu akhirnya gw mencoba ngobrol dengan ibu Wahyu yang punya Qarnaina waktu itu, ngobrol kalo gw pengen bikin daycare dan minta bantuan beliau untuk jadi konsultan lah istilahnya, karena kan beliau sudah berpengalaman dan ibu Wahyu sangat senang dan bersedia membantu. Habis dari obrolan itu ternyata gw hamil dung ahahaha jadi langsung males dan berfikir ga jadi ah buat daycare, kalo punya bayi repot, belom lagi nyari pengasuh-pengasug dan musi training mereka, jadi emang sempet mau mundur aja. Tetapi……..tiba-tiba bu Wahyu menghubungi gw dan nagajakin ngobrol dan hasilnya adalah beliau ingin pindah tangankan Qarnaina ke gw, yassalaam gw dengernya antara kaget, bingung dan seneng karena yang tadinya udah bingung dan pengen mundur aja tiba-tiba dikasih rezeki seperti ini. Langsung deh tuh rapat keluarga gimana maunya dengan tawaran yang bu Wahyu kasih dan semua ngedukung untuk ngelanjutin Qarnaina asalkan amma-ammanya (pengasuh) juga ikut. Singkat waktu akhirnya jadilah gw meneruskan Qarnaina dengan seluruh keadaan dan kekurangan yang ada.

Waktu itu bu Wahyu bilang, Qarnaina sekarang terserah bu dita aja mau seperti apa, mau dikomersilkan juga silahkan karena sekarang ibu dita yang atur. Walaupun sudah dikasih tau seperti itu ya tetep gw juga ga mau merubah Qarnaina semuanya, tetap dengan pola Qarnaina yang lama tetapi dengan gaya, manajemen dan sedikit konsep yang berbeda. Konsep dan visi misinya hampir sama yaitu berusaha untuk bisa menolong para orang tua, mengasuh dan mendidik anak seperti layaknya di rumah dengan pembelajaran kelas yang sedikit lebih bervariatif.  Karena intinya membantu makanya gw ga pengen terlalu komersil, yang penting semua biaya operasional tercukupi pun gw udah sangat Alhamdulillah tanpa harus nombok hehe. Karena itu juga gw memang agak keras masalah tenaga kerja khususnya amma-amma, bagi gw yang terpenting adalah bisa pegang anak, sayang anak, care sama anak yang tidak dibuat-buat, bener-bener dari hati lah semua yang dilakukannya dengan anak-anak, ga cuman di depan gw atau orang tua aja kelihatannya baik tetapi di belakang jelek dan ngomingin yang ga baik, nah yang kayak gitu udah pasti ga cocok dengan gw. Makanya kemaren memang sempet ada pergantian amma ya karena ada yang tidak cocok dengan gw dan amma-amma yang lain. Daripada jadi pengacau ya mending disudahi saja dan cari yang bisa lebih baik lagi terutama dengan anak. Bagaimanapun juga kan yang dijaga adalah anak-anak ya, kalo kenapa-kenapa pasti berat banget dah tanggung jawabnya. Ya dulu aja gw punya laundri, baju kelunturan aja dimarahinnya ampun-ampunan, nah apalagi anak, bisa berabe hehe.

Jadi karena itu lah kenapa gw memilih usaha daycare yang artinya seneng bisa membantu orang, berguna bauat orang lain, menciptakan lapangan pekerjaan buat orang lain. Insyaallah Qarnaina dulu dan sekarang tidak akan berubah, tetap akan memberikan yang terbaik bagi anak-anak dan orang tua. Karena untuk memberikan yang terbaik itu, gw pun akhirnya harus memilih amma-amma yang bisa bekerja sama dengan gw tanpa embel-embel lain dan berdrama, bisa bekerja profesional tanpa harus mencari muka. Insyaallah jika kita punya niatan baik, kedepannya juga akan diberikan jalan baik oleh Sang Maha Kuasa, aamiin.

Oh ya kenapa masih dengan nama Qarnaina? ya karena gw emang masih pengen nama itu ada dan berusaha untuk menjalankan amanat Ibu Wahyu untuk bisa meneruskan Qarnaina lebih baik lagi dan menggunakan hati dalam menjalaninya. Supaya membedakan dengan yang dulu akhirnya ditambahin angka2 dibelakangnya menjadi Qarnaina2 Daycare.

Insyaallah dengan restu Allah SWT, Qarnaina2 akan memberikan yang terbaik bagi ananda dan ayah bunda.

Comments (2)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku