Semalem tiba-tiba gw menanyakan suatu pertanyaan ke age: “Apa yang kamu inginkan dari aku sebagai istri?, menyiapkan makan serta kebutuhanmu sehari-hari seperti layaknya istri-istri yang diidamkan pria? atau kamu ingin aku seperti apa?”. Doenggg tiba-tiba age langsung nengok ke gw, angkat alis tanda nanya dan berkata “heh?”. Haha ya gw sendiri juga ga tau ya kenapa tiba-tiba gw bisa nanya kayak gitu, tetapi sebenernya sih gw nanya gitu karena tiba-tiba pas hari yang katanya valentine itu TL gw di twitter pada meritwit tentang hubungan suami istri, menjadi istri yang disayang suami, terus juga ada yang cerita tentang perilaku dia ke suaminya, dsb dsb dsb. Nah dari situ gw jadi mikir dan merenung, koq kayaknya gw jauh dari yang banyak di omongin di TL ya huahahaha, ya kasarnya sih, elo mah belom jadi istri ideal deh dit hihihihi. Karena itu makanya gw iseng nanya ke age kayak gitu sekalian penasaran sama jawabannya.

Nah habis gw tanya gitu, age malah nanya: “Emang kenapa? koq tiba-tiba nanya gitu?”, gw jawab dengan datar: “Gpp mau tau aja siapa tau selama ini kamu pengen aku kayak gimana tapi ternyata aku ga ngeh dan kamu ga tega buat kasih tau ke aku”. Terus dia malah balik nanya ke gw: “kalo kamu gimana? apa yang kamu pengen dari aku?”  Jiahhh gimana si bapak, orang nanya malah ditanya balik huhu.

Ehmm akhirnya age bilang kalo dia ga menuntut gw untuk jadi istri yang super duper ideal, ga harus gw nyiapin semua kebutuhan age dari ujung kaki sampai ujung kepala, yang jelas dia pengen gw tau peran gw sebagai istri. Ya memang sih selama ini gw sama age tuh polanya lebih ke arah seperti teman atau sahabat, loe bisa lakuin sendiri ya lakuin lah, walaupun tetap kita sama-sama tau apa yang kita lakuin. Jadi emang ya gw sama age ngelakuin semuanya sama-sama terlebih lagi pas ga ada ART, age jadi partner gw yang paling OK buat bantuin gw ngurusin rumah dan mika. Salahnya sih kita pacaran udah kelamaan jadi ya udah pad atau satu sama lain, walaupun ada beberapa hal yang baru gw atau age tau pas nikah, eehmm tepatnya setelah punya anak hahaha, mungkin karena beban hidup lebih berat kali ya pas punya anak jadi suka agak-agak sensi gimana gitu padahal waktu belum punya anak ga gitu-gitu amat.

Ya intinya sih age cuman pengen gw tau porsi gw sebagai istri bukan sebagai suami, gimanapun juga ya istri tetep harus hormat sama suami ya. Kalo masalah perilaku sih age ga ambil pusing ya, dia ga masalah untuk masak sedangkan gw beberes rumah atau sebaliknya, ya intinya sih lebih kepada kerjasama dirumah, sebisa mungkin apa yang bisa gw lakuin buat age pasti gw lakuin begitu juga sebaliknya dan emang ga ada yang namanya gw nyiapin/milihin bajunya age buat dia berangkat kantor, wong bajunya udah tertata rapi di lemari koq, tinggal dia pilih dan pake. Lagian laki gw kan masalah dandanan agak-agak beda daripada cowok-cowok ideal lainnya, jadi mending dia pilih sendiri lah ya daripada gw pilihin ternyata ga sesuai *ngeles aje kayak bajaj* hehehe. Age sih bilang kan kita sudah sama-sama kerja, sama-sama capek, ya harusnya kita juga sama-sama enak. Oh ya age juga bilang gini dan ini yang lebih dalem sih buat gw: “Asalkan kamu belajar buat berbicara lebih lembut alias ga usah pake nada tinggi itu aja udah cukup buat aku”. Yak serasa ditampar bolak balik saudara-saudara hahaha mak jleb banget buat gw. Eh ini maksudnya bukan berarti gw bentak-bentak atau ngomel-ngomel ke age ya, kagakkkk sumpah kagak. Jadi kan emang ya gw terlahir dengan suara yang agak keras, ditambah keluarga gw semuanya gaya bicaranya keras-keras kayak orang ngajakin berantem *gw ga tau apa semua orang padang kayak gitu tapi kebanyak iya sih*, jadi kesannya gw kayak orang yang marah-marah padahal sebenernya gw ga marah dan cuman ngomong biasa tapi nadanya tinggi. Gw juga ga tau kenapa bisa begitu, gw sih ga ngerasa itu kayak orang bernada tinggi tapi kenyataannya orang-orang mikirnya gw kayak ngomel-ngomel hahaha. Dan gw sadar ini emang ga mudah buat dirubah, tapi gw akan terus mencoba untuk merubahnya koq, boleh tanya sama age, gw sekarang udah rada mendingan ngomongnya dibandingkan dulu waktu pertama kali dia ketemu gw. Tapi emang ga dipungkiri kadang suka lupa tapi langsung diingetin sama age atau terkadang gw mengingatkan diri gw sendiri sampai pada akhirnya gw sendiri ga bisa ngedenger orang yang ngomong dengan nada tinggi hahaha. Dulu gw biasa banget denger bokap nyokap gw ngomong pake nada tinggi, sekarang rada gimana gitu kalo emak bapak gw begitu walaupun mereka kagak marah-marah, entahlah hidup kan bisa berubah ya, beruntungnya gw ada age yang bisa merubah gw menjadi lebih baik hehe.

Jadi….PR gw adalah untuk selalu belajar dan belajar berbicara dengan lemah lembut tapi tidak gemulai hahahaha. Inilah hidup dalam pernikahan, menemukan pasangan yang sangat mengerti kita tentunya kita juga harus bisa mengerti segala kekurangan pasangan kita. Tanpa dia kita hampa, tanpa kita dia hampa *halah gaya banget sih gw ngemengnya*. Saling mengisi satu sama lain, saling terus mengingatkan ke arah kebaikan dan tentunya selalu menjaga rasa sayang dan cinta yang ada.

Ehhmm jadi kangen pak suami, errrgghh pak pak gimana kalo weekend ini kita honeymoon? wakakakakak ngarep!

Psssttt, buat AGE: jangan GR ya hihihi, peace yo!

Comments (3)

  • Mitha

    Hahahaha..gw ngakak yg lu disuruh nurunin nada klo ngomong..problema org sumatra y begitu dahh..sama ma gw..apalagi klo keluarga bokap udh ngumpul smua..busett..udh kayak dikampung palembang bener dahh..teteriakan..pdhl ngomong biasa ituh..bukan marah2 hihihi..utg gw dr sma udh dibandung..jadinya agak2 melembut lah ngomongnya *prettt* :p

    • dieta

      Wakakak ember, waktu awal-awal nikah laki gw pusing ngedenger bokap nyokap gw ngomong, ini orang pada ngomong apa berantem sih hahaha. Maklum lah keluarganya age kagak ade yg ngomong dengan nada tinggi, semua lemah lembut jadilah pusiang dia kalo dirumah gw tapi sekarang mah dah kebal kupingnya kalo denger emak bapak gw ngomong hihi

  • Rhanimelianature

    Ingin tetep dino.1 kn suami

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku