Sepertinya gw pernah bilang dulu banget ga pernah terfikirkan oleh gw untuk menjadi ibu rumah tanga biasa yang kerja bener-bener ngurus rumah tangga, ngurus rumah beserta isinya termasuk anak dan suami. Yah memang karena dulu yang gw lihat adalah sosok ibu (mama) gw yg tetep kerja di kantoran walaupun sudah memiliki anak. Dan pada waktu itu terlihat sekali alam semesta ngedukung nyokap untuk bekerja karena gw bisa dititipin oleh adik-adiknya dan waktu gw TK sampe 2 SD nyokap jadi ibu astama yg sudah pasti gw tinggal dan hidup di asrama yg tinggal koprol doang ke kantor nyokap jadi ya ibadat kata nyokap bener-bener ngurusin gw sampe gw pindah rumah ke cibubur pun gw masih dijaga sama nenek dan juga nyokap ada pembantu yg sampe detik ini masih kerja sama nyokap, ejegile nyari pembokat kayak gt sekarang susyeh deh ah hihi. Karena kehidupan seperti itu membuat gw selalu berfikir kalo gw sudah nikah dan punya anak bakal tetep kerja, apapun itu!. Tetapi gw lupa bahkan mungkin dulu ga kefikiran hal lainnya sama gw, ga mikir kalo hati ini rasanya berat berangkat kerja lihat anak berdrama korea kalo ditinggal kerja, kalo ga gampang nyari pembantu yg awet, baik dan sayang anak, ga mikir kalo kantor gw belom tentu deket rumah bahkan sampe akhirnya gw masuk pns di jakarta yg mana gw udah beli rumah di bogor aja gw ga mikir panjang main ambil pns padahal sebelumnya gw dah dapet kerja di bogor, gw ga mikir kalo sebelum nikah tuh keadaannya beda dgn nikah dan punya anak. Waktu masih lajang sih ga ada beban buat berangkat pagi buta dan pulang malem, mau macet dan lama di jalan ya bodo amat lah paling capek mampus, tapi kl dah nikah apalagi punya anak rasanya ternyata BEDA! . Merasa rugi berangkat pagi-pagi anak belom bangun dan pulang kerumah cuman punya waktu main sama anak sebentar banget, huwaaa rugi! 12-14 jam di luar rumah, ketemu anak cuman 2-4 jam tuh berasa rugi buat gw, ini buat gw ya.

Terdengar lebay? Biarlah! Ya gimana gw mau tenang kerja kalo anak gw ditingg sama pembantu yg terlihat baik tapi ga tau dibelakangnya atau koq malah peran ibu digantikan sama pembantu? Bahkan gw kadang suka kesel kalo pas gw pulang kerumah, pembantu gw bilang: bu tadi mika bisa merangkak! Dan gw bukan orang pertama yang ngelihat dan support mika pertama kalinya. Yeahh rasanya gimana gituuuu.

Dan sekarang setelah gw resign dan jadi ibu rumah tangga beneran rasanya: Happy banget! Ga ada tekanan apapun, ngejalaninnya semampu dan sebaik yg gw bisa, bisa selalu deket anak 24jam, semakin dekat dan amat dekat sama anak itu rasanya tak tergantikan ileh apapun. Dan siapa bilang jadi ibu rumah tangga repot? Ga juga ah! Repot itu tergantung apa yg ada difikiran kita aja sih, dan suatu saat repot pasti lah tapi bukan berarti kerepotan itu bikin kita kayak berada di neraka yang ga bisa keluar dari situ, ya gimana kita ngejalaninnya aja sih, kalo gw ya dibawa enjoy dan ga mau pusing. Kalo ga sempwt masak ya tinggal kencan sama mika kita makan enak diluar haha, kalo lagi males ngapa-ngapain ya gegoleran aja sama mika berdua di rumah kalo bosen kita main bareng, main lego, baca buku, mewarnai dan masih banyak lagi yg suka ga berasa kalo ternyata waktunya cepet banget, tau-tau udah sore aja, coba dikantor pasti berasa lama banget jam pulang kantor dan belom lagi perjalanan ke rumah.

Ah gw sungguh happy…..seneng banget lah….

So, siapa takut jadi IRT?

Comments (3)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku