Curhat dititik kejenuhan

Saat ini dan dalam keadaan ini gw berada pada titik jenuh, muak, sebal dan rasa yang tidak ada manis-manisnya sama sekali dengan tempat dimana gw bekerja saat ini. Yeah gw amat sangat tidak bahagia dengan pekerjaan yang telah gw miliki hampir 4 tahun belakangan ini yang telah menemani gw dr mulai gw gadis, menikah dan punya anak sampai sekarang. No..no…no bukannya gw ga bersyukur dengan apa yang telah gw miliki saat ini, gw bersyukur banget malah, bisa jadi pns dengan hasil sendiri tanpa ada bantuan dari orang lain, yes murni dari rejeki, nasib dan otak gw sendiri, itu amat sangat gw syukuri, ternyata orang seperti gw yang ga pinter-pinter banget tapi juga ga bodoh *narsis, abaikan saja* bisa lulus tes kerja skala nasional dengan hasil dan upaya sendiri yang mana orang lain berebutan untuk bisa lolos tes pekerjaan ini, iya kan? makanya gw selalu mensyukurinya.

Tetapi gw adalah manusia biasa yang memiliki titik jenuh dan keinginan untuk bisa berkembang serta maju dengan keahlian dan kemampuan yang gw miliki. Iyalah secara gw masih mudah karena gw emang belom tua-tua banget, jadi siapa yang ga pengen bisa kerja sukses, dihargai pekerjaannya dan diakui kemampuannya, siapa yang ga mau kayak gitu? heh siapa? gw yakin hampir semua orang ingin seperti itu, tapi disini gw ga mendapatkan itu, yang gw dapatkan adalah keterpurukan dan tidak berkembangnya gw disini. Gw kerja di bidang penerbitan tetapi job pekerjaan gw adalah orang support yaitu IT, i know IT is support disini, dikantor ini, yang inti disini adalah editor dan layouter and yes gw bukan keduanya disini, tapi kadang gw juga ngerjain kerjaan itu. Terus emang loe ga ada kerjaan gitu dit? Ga juga, ya adalah kerjaan gw yang ya begitu saja ngurusin data dan teknologinya, dan kalian tau sendiri kan data, informasi serta teknologi itu ga mudah untuk dikerjakan dan terkadang butuh dana yang besar, ide yang besar dan otak buat mikir. Tapi ditempat gw kerja ini, hal tersebut bukanlah hal yang penting, jadi ya gw jalan sendiri lah, gw ngajuin proposal buat sistem ga di approve dengan alasan dana, gw bikin database buku juga ga dilihat hasilnya yang mana sampe sekarang terkadang gw males ngerjainnya, sumpah deh, bahkan dulu boss gw langsung aja sempet bilang ke gw dengan polosnya dan tanpa bersalahnya bahwa dia tau semua kerjaan anak buahnya selain kerjaan IT, yaitu kerjaan gw, DAMN! menusuk langsung ke hati ga sih kayak gitu? padahal gw selalu ngasih laporan loh ke beliau cuman mungkin beliau ngantuk aja kali ya jadi gw agak terlupakan sama dia dan baru-baru ini gw diajak untuk rapat ngomongin kerjaan masing-masing sampai mana, yeahhh setelah gw protes gw ga diajak rapat padahal gw masih bagian unit ini, haha. Tapi ya sudahlah, gw udah mulai ga ada semangat juga ya kerja disini, yang dilihat adalah kejelekan gw melulu padahal gw ga melakukan suatu kesalahan atau kejelekan, kan gw cantik jadi ga mungkin lah gw jelek *narsis lagi, abaikan*, bahkan keterangan gw bahwa gw ga masuk karena sakit dengan disertakan bukti surat dokter pun juga dianggap gw tukang ga masuk ngantor. Jadi intinya loe kekantor walaupun cuman baca koran doang juga gpp yang penting masuk dibandingkan loe pas masuk dengan sigap ngerjain semua kerjaan loe yg tertunda karena sakit kemarin dan selesai dengan cepat, nah yang ini terbaikan disini, karena pernah gw dapet honor sama nominalnya dengan OB kantor gw yang kerjaannya pake fisik dibandingkan otak kayak gw!. Sungguh disini gw bukan ngerendahin kerjaan OB ya, tapi cuman agak ganggu aja di gw kalo ternyata kerjaan gw disamain sama kerjaan OB. Ohhh mannnn gw sekolah sampe sarjana, dapet ilmu banyak dan pemikiran serta ide sama otak gw buat ngerjain kerjaan dan mikir banyak disini cuman dihargai segini? gw dituntut banyak kreatif disini tapi pas gw keluarin idenya, BAMMMM mental begitu saja. Kalo udah kayak gini pengen banget buku-buku yang gw data dan rapihkan, data-data publikasi yang gw upload ke web dan hal-hal kerjaan lainnya pengen gw musnahkan saja biar ilang semua data, huahahaha *devil laugh*, tapi kan gw manusia yang baik hati, jadi ya gw cuman bisa menetralkan diri gw untuk ga marah-marah dan maki-maki dikantor ini hihi. Temen-temen baik gw dikantor cuman bisa bilang, ya sabar aja lah, kita udah sama-sama tau kalo pola dikantor ini memang begini jadi apapun yang kita kerjakan tidak akan pernah ada hasilnya dan penghargaannya sedikitpun, jadi ya sabar jenk.

Nah gw bukannya ga sabar ya, tapi gw mulai berfikir lebih dalam lagi, gw kerja jauh di jakarta dari ruma gw di bogor, ninggalin anak gw buat kerja, digaji kecil dan ga ada hasilnya apapun buat gw tuh buat apa gw kerja? mending gw ngurus anak gw kan? jadi IRT aja sekalian lah kalo ternyata hasilnya ga ada sama sekali, ga ada yang bisa gw banggain disini, materi apa lagi, yang sudah pasti jauh dari pengharapan, yang gw banggain cuman 1, seperti yg gw bilang diatas yaitu gw bisa lolos tes masuk kerja skalan nasional ini dengan hasil kerja keras dan upaya gw sendiri, that’s it! Selebihnya? nothing! Ga ada sama sekali, yang ada gw kayak orang bego sendiri ditempat ini.

So, karena itu gw ingin bisa secepatnya resign dan menemukan tempat dimana gw dapat dihargai pekerjaannya, dapat berkembang, dapat ilmu yang lebih dari pekerjaan ini, dapat lebih mengukur kemampuan diri gw dan yang pasti gw dapat membuktikan bahwa gw mampu bekerja dengan baik, hanya itu!. Setiap gw mengutarakan ingi keluar, yang ada tanggepan orang-orang adalah: Sayang dit, udah PNS!. Yah i know PNS aman lah ya, ga bakal dipecat kalo loe ga melakukan hal yg merugika negara, tapi apa gw bisa sehat jiwa raga kerja dengan pola dan dinamika pekerjaan yang susah tercipta lama sekali sampai nanti gw pensiun? jawabannya adalah Bisa gila gw!. Makanya jangan heran lah ya kalo loe ke pemerintahan, pelayanannya ga memuaskan padahal sebebernya mereka punya sumber daya manusia yang sangat bagus-bagus tapi ketika terjun kesana semua sumber daya itu jadi melempen dan biasa aja. Tetapi ada juga yang maju karena pimpinannya emang mendukung dan memfasilitasi untuk maju, ga cuma didiemin aja bahkan disuruh kerja rodi aja buat bikin nama baik pimpinan yang bagus tapi sebenernya pekerjaannya dan otaknya adalah kita sendiri, nah ini yang ga gw suka. Mau ngerubah pola kerja? Ga bisa kalo sendirian, anak baru, masih muda sok mau nyoba ngereformasi? heh yang ada kayak gw lhoooo huehehe. Jadi emang susah lah, kesini mentok kesana pun mentok, ga berkembang jadinya. Gw mikirnya kalo kita kerja keras, kerjaan bagus pasti dimana kita kerja (swasta atau lainnya selain pemerintahan) kita bisa mendapatkan hasil yang baik juga, mungkin juga kemudahan untuk bisa pindah ke tempat kerja yang satu ke yang lainnya. Gw cuman ga pengen jadi pns yang kerjaannya di kantor cuman baca koran dan browsing internet doang! Ga gw ga pengen kayak gitu, jadi lebih baik i’m out aja, semoga bisa secepatnya dan mendapatkan peggantinya yang lebih baik, Amin.

Pss: hanya curhat dikala titik jenuh hadir. Kalo ada yang tersindir ya silahkan aja, hak loe koq buat sensi hihi.