Mika Mau Punya Adik

Alhamdulillah dan Insyaallah, mika mau punya adik lagi, yippyyy horay!

Sekarang kandungan gw masuk 13 minggu alias 3 bulan, kemarin periksa ke dokter Alhamdulillah sang jabang bayi sehat, semoga bisa terus sehat dan lahir dengan selamat sentosa ya dek…..

Gimana rasanya hamil lagi?

PARAH! kenapa? karena gw mabok parah, beda banget sama hamil mika, mual muntah iya tapi ga sampe parah kayak ini, yang ini sih bener-bener mabok lah, mual dan muntah terus sampai sekarang. Jadi kalo dibilang agak sutris sih pasti karena ga bisa makan dan mual, setiap yang masuk pasti keluar lagi dan itu rasanya ga enak banget huhu. Tapi mencoba sadar diri untuk bisa membawa sedikit lebih santai bahwa ya memang ini yang harus dijalani, bersakit-sakit dahulu, senang-senang kemudian, jadi ya woles aja lah kalo kata anak sekarang haha.

Walaupun begitu, Insyaallah sehat terus ya dedek bayi, biar bisa ketemu ibu, bapak dan kakak mika. Kakak mika udah ga sabar loh mau lihat adik bayi hehe.

Mohon doanya ya teman-teman…………

Hai @agehadi

Hai Age, kenapa aku selalu terus mencintaimu sampai detik ini dan Insyaallah sampai akhir hayat?

KARENAAAAAA…….

Entahlah, bingung juga sebenernya, selain memang anugerah yang dikasih Sang Maha Pencipta, ga ada alasan lebih spesifik lagi karena ya mengalir begitu saja. Tapi gw pribadi yakin sih, cinta kalo ga dipupuk dan di pelihara kayaknya bakal mati juga, dan Alhamdulillah age selalu mengajak gw untuk terus memupuk dan menjaga cinta itu *cie cie bahasanya minta di timpuk*.

Saya CINTA pekerjaan saya menjadi seorang IBU

Suatu malam gw ngobrol sama age, lebih tepatnya sih diskusi sambil curhat sambil bla bla lainnya. Banyak lah ya yang dicurhatin, dari hal kecil sampai besar, dari hal yang bikin gw happy sampai bikin gw garuk-garuk tembok dan hal-hal lainnya yang terkadang ga penting juga sih. Bersyukur banget punya suami yang setia dengerin curhatan gw yang terkadang malah bikin dia pusing haha. Sampai akhirnya gw bilang: “Koq gw kayak ga jelas gini ya hidup, kayak ga berrati dan berguna, waktu kerja koq ya ga dapet hasil apa-apa, ga sukses-sukses amat kayaknya, berhenti kerja juga kayaknya ga buat gw jadi ibu yang sempurna, jadi gw ini koq kayak orang yang ga jelas gini ya, lihat temen-temen sukses semua tuh tapi koq aku gini aja ya?”. Entahlah saat itu gw ngerasa koq ya ga ada gunanya gitu, kerja ya gitu aja, udah ga kerja ya gitu aja, bukan ga puas tapi kayaknya koq kayak ga punya misi kedepan gitu atau emang dasar gw nya yang malas? entahla ya, tapi yang pasti sih saat gw bilang gitu ke age, gw emang lagi jenuh dan banyak fikiran, jadi muncullah pertanyaan yang ga jelas.

IRT? Siapa takut!

Sepertinya gw pernah bilang dulu banget ga pernah terfikirkan oleh gw untuk menjadi ibu rumah tanga biasa yang kerja bener-bener ngurus rumah tangga, ngurus rumah beserta isinya termasuk anak dan suami. Yah memang karena dulu yang gw lihat adalah sosok ibu (mama) gw yg tetep kerja di kantoran walaupun sudah memiliki anak. Dan pada waktu itu terlihat sekali alam semesta ngedukung nyokap untuk bekerja karena gw bisa dititipin oleh adik-adiknya dan waktu gw TK sampe 2 SD nyokap jadi ibu astama yg sudah pasti gw tinggal dan hidup di asrama yg tinggal koprol doang ke kantor nyokap jadi ya ibadat kata nyokap bener-bener ngurusin gw sampe gw pindah rumah ke cibubur pun gw masih dijaga sama nenek dan juga nyokap ada pembantu yg sampe detik ini masih kerja sama nyokap, ejegile nyari pembokat kayak gt sekarang susyeh deh ah hihi.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku