Mika Mau Punya Adik

Alhamdulillah dan Insyaallah, mika mau punya adik lagi, yippyyy horay!

Sekarang kandungan gw masuk 13 minggu alias 3 bulan, kemarin periksa ke dokter Alhamdulillah sang jabang bayi sehat, semoga bisa terus sehat dan lahir dengan selamat sentosa ya dek…..

Gimana rasanya hamil lagi?

PARAH! kenapa? karena gw mabok parah, beda banget sama hamil mika, mual muntah iya tapi ga sampe parah kayak ini, yang ini sih bener-bener mabok lah, mual dan muntah terus sampai sekarang. Jadi kalo dibilang agak sutris sih pasti karena ga bisa makan dan mual, setiap yang masuk pasti keluar lagi dan itu rasanya ga enak banget huhu. Tapi mencoba sadar diri untuk bisa membawa sedikit lebih santai bahwa ya memang ini yang harus dijalani, bersakit-sakit dahulu, senang-senang kemudian, jadi ya woles aja lah kalo kata anak sekarang haha.

Walaupun begitu, Insyaallah sehat terus ya dedek bayi, biar bisa ketemu ibu, bapak dan kakak mika. Kakak mika udah ga sabar loh mau lihat adik bayi hehe.

Mohon doanya ya teman-teman…………

Hamil Lagi?

Errgghhh pertanyaan Hamil Lagi? ini lama-kelamaan mulai mengganggu gw deh. Bukan apa-apa, kalo hamil beneran sih gpp ya gw amat seneng jawabnya kalo ya gw hamil lhoooo sekarang tapi kenyataannya kan KAGAK!

Kenapa gw agak keganggu? karena eh karena salahkan lah perut gw yang buncit kayak orang hamil 5 bulan ini *menatap nanar si perut buncit* yang menyebabkan hampir semua orang yang ketemu gw menebak dengan sok yakin kalo gw hami lagi *sigh*. Tau sendiri kan wanita itu agak-agak sensi, malah bukan agak-agak lagi tapi sensi abis kalo udah menyangkut yang namanya body, berat badan dan teman-temannya. Sebenernya gw ga pernah mempermasalahkan berat badan gw sekarang karena kalo dihitung berdasarkan standar dengan tinggi badan gw kalo berat badan gw sekarang adalah IDEAL, yak benar saudara-saudara berat badan saya IDEAL dibandingkan dulu masih zaman kuliah, mau naik lebih dari 40kg aja susyeh bener, mentok ya di 40kg, lebih parah lagi pas gw SMA, ga lebih dan bahkan ga kurang dari 35kg, kebayang kan betapa cungkringnya gw dengan tinggi badan 160cm? Makanya dulu gw dipanggil BANKING alias Badan Kurus Ceking, pokoknya jauh lah dari pengharapan dan sampai akhirnya gw mulai kerja lalu menikah,  gw mulai mendapatkan berat badan 45kg hoho. Nah sejak dari melahirkan pun berat badan gw dibanding sebelum hamil ga beda jauh lah ya, cuman beda antara 5-6kg aja koq antara 50-51kg lah berat badan gw sekarang, padahal dulu waktu hamil sampe melahirkan berat badan gw 65kg lhooo, naik 20kq booo pas hamil hohoho.

Nah karena berat badan gw sekarang ini dikatakan IDEAL, ga ada lah keinginan gw buat diet ngurusin badan, lagian kata orang-orang sih mendingan body gw sekarang dibandingkan dulu yang hampir keliatan tulang doang ga da isinya *sialan*, cuman dulu kalo pake baju selalu ukuran S tapi sekarang kalo ga M ya L bahkan kadang XL, *gilaaa jauh aja kan tuh loncatnya* dan amat sangat jarang menemukan baju ukuran S buat gw sekarang *sedih*. Biarpun begitu gw ga pernah masalah lah ga bisa pake baju ukuran kecil lagi berarti kan badan gw udah bagus dunk sekarang sampai akhirnya gw tertegun pada suatu titik, sedih dan sakit hati melihat kenyatan pada bagian perut yang tampak terlihat lebih maju seperti orang hamil 5 bulan, ougghhh ini rasanya lebih sakit hati dibandingkan putus cinta *mulai lebay*. Dan lebih tersayat-sayat lagi hati ini ketika ada orang dengan polosnya nanya: “Loe hamil lagi dit?”, dan saat itu gw cuman pengen lari dari kenyataan aja deh, ga pengen jawab bahkan pengen hilang dari peredaran, segitu parahnya kah kebuncitan gw ini?. Tapi eh tapi setiap gw curhat sama age, dia selalu menenangkan gw dengan kata-kata yang gimana gitu yang akhirnya membuat gw ga galau lagi (ini lebih penting sih buat gw karena cuman age orang yg ga pernah protes dengan segala bentuk rupa gw hihi). Sebenernya kalo temen sendiri yang nanya ga terlalu masalah, gw bisa pura-pura marah hihi tapi justru malah bukan temen sendiri yang pada nanya kayak gitu  melainkan orang-orang yang kenal sama gw tapi ga terlalu deket makanya dia bisa tanpa dosa polos aja gitu nanya kayak gitu ke gw tanpa takut gw bakalan tersinggung? errrggghhh rasanya pengen gw jorokin mukanya ke got, huehehe. Yang paling menyebalkan adalah ketika gw naik KRL dan ga dapet duduk, pasti gw bakal berdiri dunk ya orang ga dapet duduk, nah karena berdiri itu jadilah kelihatan bentuk body gw yang errrgghhh gitu deh dan akhirnya gw selalu dihujani pertanyaan dari penumpang atau penjaga KRl dengan: “Ibu hamil?”, Ehhmm sebenernya saat itu gw pengen banget bilang “Iya saya hamil” tapi koq rasanya gimana gitu ngebohong padahal lumayan tuh kalo gw bilang gw hamil kan jadi dapet duduk dan ga usah capek berdiri, tapi ya itu gw ga bisa bilang gitu yang akhirnya keluar dari mulut gw adalah: “Ga, saya ga hamil” *sambil cemberut sebel disangka hamil* dan si ibu-ibu pasti jawab: “Oh maaf” Hiyaaaa rasanya mau kabur saat itu juga soalnya diliatin semua penumpang, hiks.

Kalo gw ngeluh gini pasti jawaban orang-orang adalah menyuruh gw untuk olahraga. Ya ya saya tau tapi olahraga itu akan membuat saya lelah dan kecapean yang nantinya malah gw tepar *kan daya tahan tubuh gw lemah* *ngeles*. Terus gw juga udah beli baju yang agak besar lhoo supaya ga keliahatan kayak orang hamil, kadang berguna sih tapi kadang kagak juga, masih aja ada yang nanya gitu. Sebenernya salah gw juga kenapa dulu ga rajin tiap hari pake korset setelah ngelahirin, jujur sebenernya gw mau banget pake korset demi si perut supaya terlihat rata, tapi setelah berhari-hari pakai korset, kenyataan yang timbul adalah kulit gw alergi, gatel-gatel karena keringetan tapi masih pake korset. Karena ga kuat sama gatel-gatelnya akhirnya gw memutuskan ga make korset lagi. Gila aja gimana ga keringetan coba, gw sibuk jagain Mika, ngurusin Mika karena premature dan semuanya gw yang ngurus, lari-lari kalo mika kebangun, ambil ini ambil itu semua keperluannya mika ya pasti lah capek, gerah, keringetan dan musti pake korset pula, astaga betapa tersiksanya gw saat itu yang sebenernya kalo gw bisa tahan sedikit aja kayaknya efeknya ga kayak sekarang ya, perut gw kayaknya ga bakal buncit gede gini *salahkan saya*.

Pengen banget ngelakuin sesuatu buat ngecilin nih perut tapi koq rasanya gw agak sayang ya sama waktunya buat ngecilin perut. Kalo gw sekarang berusaha buat ngecilin perut nih, terus dampaknya tuh perut kecil palingan baru kelihatan 1-2 tahun lagi (ga mungkin cepet juga kan kecuali operasi), terus 2-3 tahun kedepan gw berencana mau punya anak lagi, nah pasti tuh perut bergelambir lagi kan pas hamil sama abis ngelahirin? percuma dunk kerja keras gw sekarang? makanya karena gw ngerasa daripada nanti percuma mendingan gw ngecilin perutnya ntar aja lah ya nunggu anak ke 2 dulu aja baru deh mulai usaha sekuat tenaga buat ngecilin perut, pake korset sampe keringetan gatel-gatel ayo aja lah gw jabanin demi perut yang rata walaupun anak udah 2, hohoho.

Jadi….kalo ada yang ketemu gw, awas ya pada nanya gw hamil lagi apa kagak? Awas! gw masukin ke tong sampah nanti yang ngomong gitu, huehehe. Kalian boleh nanya gw hamil lagi kalo udah ada pengumuman dari gw kalo gw hamil, baru pada boleh nanya gw hamil apa kagak, kalo enggak ada pengumuman, please ya mending pada diem aja urungkan niat buat nanya gitu daripada nantinya loe merasa bersalah sama gw dan menyesal telah bertanya itu ke gw, hahaha.

Intinya: GW GA HAMIL! tapi PERUT GW BUNCIT! hihihi.

{{unknown}}

Perjuangan hidup mati yang membuahkan kebahagiaan

Hari senin seminggu sebelum ku melahirkan tepatnya tanggal 23 februari aku merasakan sakit perut seperti mules di kantor, aku sempat deg-degan takut takut mulesnya pengen ngelahirin…tetapi sampai aku pulang kantor rasa mules itu berubah menjadi sakit seperti maagh dan perut menjadi keram.  tak tahan aku ke dokter…dan seperti biasa dokter memberikanku obat yang lumayan mahal,hehehe dan menyuruhku untuk istirahat dirumah seminggu.

Tibalah di hari sabtu tanggal 28 februari malam sekitar jam 11 malam aku merasakan lapar…dengan perut yang lapar..makanlah aku dengan lahapnya, tapi tak lama setelah makan tiba-tiba aku merasakan mual dan terjadilah muntah yang hebat, arrggghhhh…. lemas aku. masih merasakan lemas, tiba-tiba kepalaku menjadi amat pusing, nyut-nyutan tak karuan….rasanya sakit sekali..karna tak kuat aku minum panadol karna aman untuk ibu hamil dan sambil berharap pusing ini akan hilang. tapi bukannya hilang malah semakin menjadi, tak kuat menahan pusing aku minta ke dokter sama suamiku. jadilah kami pergi ke RS. Azra ke IGD nya karna tengah malam seperti ini tentu tidak ada dokter kandungan yang buka praktek. sampai di rs, diperiksa ma dokter jaga, dan beliau mengatakan “gpp bu, ini pusing karna maagh nya, minum aja obat maagh nya sama panadol nya”. Ya sudah, pulanglah kami kembali tanpa ada obat yang sitebus. sampai rumah, karna lemas aku pun tertidur.

Subuh aku terbangun, perutku lapar. ku minum obat lalu aku makan, tapi setelah makan perutku mual dan akhirnya muntah lagi, tambah lemas saja diriku, kembalilah aku tidur. terbangun jam 7 pagi di hari minggu tanggal 1 maret, tiba-tiba kepalaku pusing lagi dan pandangan mataku sudah kabur, tidak bisa terlihat jernih. ku minta ke suamiku untuk ke tempat praktek dokter kandungan. sampai di sana, dokternya lagi operasi in yang melahirkan. nanti prakteknya jam 10an. ya sudah karna masih lama kami (aku dan suami) memutuskan untuk pulang saja, sembari jalan pulang, aku mencoba untuk sarapan bubur, tetapi apa yang terjadi….bubur belum juga
habis aku pun sudah muntah-muntah lagi dan pandanganku semakin kabur. Jam 10 an aku kembali ke dokter, diperiksa tepatnya di USG, tensi darah dan dinyatakan tensiku normal 110/70. karna melihat kondisiku yang sudah lemas dan tidak bisa masuk makanan, dokter memutuskan agar aku dirawat/ di opname di rs. terpilihlah RS.BMC sebagai rujukan dan dokter pun praktek juga disana. tengah hari bolong, kami ke rs.bmc melalui IGD terlebih dahulu. di periksa tensiku dan ternyata tensiku tinggi 160/120. suster di IGD sempat
bingung karna tensiku sebelumnya di tempat dokter kandungan (dr.lukman) normal-normal saja. dia sempat memeriksa 2 kali tensiku untuk memastikan tapi hasilnya tetap sama, tensiku tinggi. akhirnya suster tsb memanggil dokter jaga untuk memeriksa tensiku kembali memastikan apakah benar tensiku tinggi dan hasilnya sama tensiku tetap 160/120.

Masuklah aku ke ruang perawatna di rs.bmc dan lansung bidan-bidan disana melaksanakan tugasnya, mengambil darahku, memberiku obat, masang infus…pokoknya banyak banget deh. sampai sore, orangtua ku datang, mertua datang, kakak ipar datang dan teman datang… saat itu saat terparah pada penglihatanku…aku benar-benar tak bisa melihat bentuk dan rupa mereka…ditanya mereka memakai baju warna apa saja, aku salah menyebutkan…benar-benar kosong, yang ku dengar hanya suara mereka tanpa tahu wujud mereka walaupun sebenernya aku tahu wujud mereka, hehehe. sore berlalu menuju malam, ketika semua orang pulang dan suamiku mengantarkan mertuaku pulang, tiba-tiba dr.Lukman datang dan bertanya padaku “gmn bu keadannya? masih belum jelas penglihatannya?”  kujawab “belum dok, masih samar”  dokter bertanya lagi “ini angka berapa bu?” sambil menunjukkan jarinya. aku menjawab “satu dok” padahal aku sama sekali ga tahu angka berap yang ditunjuk oleh dokter (sok tahu ya gw?), dokter nanya lagi “suami ibu mana?” aku jawab “lagi pulang dok” lalu dokter meminta no telp suamiku dan dia menelfon suamiku dan menyuruhnya cepat kembali ke rs.

Setengah jam kemudian, suamiku datang dan langsung menemui dokter,
mereka berbincang-bincang di ruang sebelah tanpa aku mengetahui apa yang mereka perbincangkan. tak lama suamiku datang menghampiriku dan  mengatakan bahwa kata dokter aku harus melahirkan sekarang, hatus di operasi sekarang juga tapi tidak di rs.bmc karna dokter ingin aku melahirkan di rs yang ada ICU nya lengkap. beliau menyarankan di rspad, rscm atau harapan kita, tetapi ketiga rs tersebut penuh. bingung mencari di mana lagi,
ternyata di bogor ada ICU yaitu di rs.pmi, ditelfon lah dari rs.bmc ke rs.pmi menanyakan adakah tempat disana dan mereka mengatakan ada, jadilah aku diboyong ke rs.pmi dengan menggunakan ambulans…pertama kali dalam hidupku naik ambulans, hehehehe.

Tiba di rs.pmi, tapi apa yang terjadi??? mereka menolak kedatangan kami, mereka mengatakan bahwa ruangan penuh dan alat nya pun rusak, arrrgggghhhh tadi bilangnya ada tetapi sekarang bilangnya ga ada, terjadi kesalahan informasi yang amat fatal. disitu suamiku sudah kesal dan sedikit marah, untung ada orangtuaku, teteh (kakak iparku) dan bidan dari rs.bmc, sehingga suamiku tak panik. akhirnya kami mencoba nmenghubungi rumah sakit yang ada ICU nya disalah satunya rs.fatmawati dan ternyata di fatmawati masih tersedia ruang, langsung saja tengah malam itu sekitar jam 2 kami berangkat ke rs.fatmawati.

Sampai juga di rs.fatmawati, dan tanpa basi-basi langsung aku dihujam dengan berbagai tindakan, dari USG, ambil darah, infus lagi, suntik obat lagi, periksa vaginal, periksa detak jantung bayi, sampai-sampai aku lemas dan ngantuk sekali. setelah semua tindakan selesai dilakukan, suamiku dipanggil dan dibawalah aku ke ruang operasi. di ruang operasi, persiapan operasi lalu suntik obat bius dan yak dimulailah pembedahan perut itu..tak lama
kira-kira 15 menit langsung terdengar suara bayi dan itu adalah anakku, dan terdengar suara dokter “selamat ibu, bayinya laki-laki”. jam 4.30 pagi anakku lahir di hari senin tanggal 2 maret 2009 dengan berat badan yang amat minim yaitu 1,9kg dengan panjang 49cm, kebayang kan kecilnya?hehehe.

Karna operasi dan anakku prematur, aku tak bisa langsung melihat anakku setelah melahirkan. keadaaanku yang masih di infus dan pandangan yang belum pulih walaupun sudah berangsur membaik dan kondisi anakku yang tak memungkinkan untuk dibawa keluar dari ruangan bayi. sehari kemudian aku baru bisa melihat anakku setelah aku lepas infus dan belajar berjalan serta pandanganku semakin membaik. wah…betapa kecilnya dia tetapi ganteng sekali kau nak, kulitnya putih seperti bule dan hidungnya mancung, bibirnya amat merah, ih…lucu sekali. tak menyangka bagiku, aku punya anak??? perasaan kemaren aku baru lulus kuliah, hehehe sekarang aku punya
anak. lengkap sudah kebahagianku, menjadi istri bagi suamiku dan ibu bagi anakku. itu sedikit cerita tentang sejarah melahirkan diriku yang bisa dibilang diluar yang dibayangkan sebelumnya. aku melahirkan di saat kandunganku memasuki 31 minggu 2 hari, belum genap 8 bulan.  jadilah anakku termasuk kategori bayi prematur, tetapi untungnya dia tidak mengalami gangguan apapun, sehat dan bagus kondisinya, hanya berat badannya saja yang rendah.

Oh ya, nama anakku Mikail Shira Aydin Hadi yang artinya Pemimpin
perkasa pembawa rezeki yang selalu bernyanyi untuk kesejahteraan, cerdas dan memandu kearah kebaikan. untuk cerita selengkapnya mengenai nama anakku dan kenapa kami memberi nama seperti itu, dapat dilihat di blog suamiku di : http://hawarihadi.wordpress.com/2009/03/09/arti-nama-anakku/
dan
http://www.facebook.com/profile.php?id=1022427413#/note.php?note_i
d=55288399291.
atau kalau kalian mau melihat anakku bisa di :
http://www.facebook.com/profile.php?id=1503405174&ref=name

Selamat bersenang-senang….

Tubuhku bertambah besar…..

Tubuhku bertambah besar?

jawabannya adalah Yup, itu betul sekali. mungkin buat kalian yang mengenal dan mengetahui siapa diriku, bagaimana body tubuhku pasti akan mengatakan hal yang sama bahwa sekarang tubuhku BESAR……….. dibandingkan 7 bulan yang lalu.

begitu cepatkah tubuhku menjadi besar? sekali lagi YUP itu benar. dalam hitungan hanya beberapa bulan saja aku menjadi besar. ya itu karena aku sedang hamil, hehehe. tetapi perubahan tubuhku ini membuat aku aneh melihat perubahan itu sendiri. bagaimana tidak? aku tidak pernah memiliki bentuk muka yang bulat, tetapi sekarang….BULET banget alias tembem abis. bahkan dulu tulang pipiku terlihat, sekarang tak ada lagi, hiks. Leherku yang kurus dan panjang sekarang menjadi besar dan tak terlihat panjang alias pendek.

berat normalku sekitar 45kg, dan sekarang…aku sudah naik 10kg menjadi 55kg. Wah hebat sekali aku….bisa naik sepuluh kilo dengan begitu cepat, hahahaha. perutku pun semakin membesar karna tentu saja calon bayiku juga semakin membesar. seperti layaknya ibu-ibu hamil lain yang mengalami perubahan dan pembengkakan tubuh, akupun demikian, termasuk pembengkakan di tangan dan kakiku. kakiku sempat terlihat seperti kaki gajah…besar tak ada indahnya, hahahha. sampai-sampai aku harus membeli sepatu baru untuk kerja karena sepatuku sudah tak muat lagi. sendal jepit yang bisanya kebesaran saja, sekarang menjadi tak muat di kakiku, begitu besarnya kakiku.

Tapi…semua perubahan itu kunikmati setiap detiknya. ini adalah hal pertama dalam hidupku merasakan perubahan yang luar biasa ini. memiliki seorang calon bayi di rahimku yang sekarang dia sudah luar biasa sekali bergerak di perutku, bertambahnya berat badanku dan segala macam perubahan yang tak pernah terbayangkan olehku. aku bersyukur dapat menikmatinya, walaupun terkadang aku merasa tersiksa akan perubahan itu….tapi rasa nikmat itu mengalahkan siksaan yang ada. Hal luar biasa menjadi seorang IBU.

Aku Dulu :s819492021_1160048_46741

Aku Sekarang : s1022427413_278731_8620

s1022427413_278722_6039

Berubah kan???? mungkin terlihat jelas kalo lihat langsung….

Kehamilanku yang semakin membesar

Ternyata benar kata orang…Tidak mudah menjadi seorang ibu, begitu banyak perjuangan beliau ke anaknya yaitu harus mengandung, melahirkan dan nantinya merawat anaknya hingga besar. Perjuangan itu baru kurasakan sekarang pada tahap awal tuk menjadi seorang ibu, yaitu mengandung anakku yang ada dalam rahimku. Bagiku itu bukan perjuangan yang mudah….aku harus melewati hal demi hal, tahap demi tahap dari setiap perkembangan kehamilanku. Semua itu kunikmati sekali….

Bulan pertama kehamilan begitu senangnya, aku mengetahui bahwa aku hamil dan ada calon anak dirahimku. belum ada perubahan yang luar biasa pada bulan pertama kehamilanku, aku merasakan feeling great dengan kehamilanku. aku masih bisa makan apa saja sama seperti sebelum hamil, tidak mengalami mual-mual dan aku merasa enjoy.

Bulan kedua dan ketiga kehamilan mulai terasa amat berat. aku sudah dihinggapi rasa morning sick yang luar biasa, ga bisa makan karna selalu muntah dan muntah, ga bisa mencium bau yang aneh. aku sempat stress luar biasa, perutku keram seperti orang kontraksi dan kata dokter itu akibat aku kurang makan minum dan kecapean. Hasilnya…aku jarang masuk kantor karna tubuhku lemah dan capek. Pada bulan ini pun aku tidak ikut puasa ramadhan seperti biasanya karna tidak dianjurkan dokter melihat kondisiku yang lemah. Aku hanya mau makan ikan, minum yang manis-manis dan beli makanan diluar, tidakbisa makan buatan sendiri padahal suamiku sudah mau membuatkannya untukku, tapi….aku tak mau memakannya. Bahkan aku tak mau menyentuh dapur sedikitpun karna bagiku dapur itu tempat yang bisa merangsang rasa mualku.

Rasa mual ini terus berdomisili di diriku dengan amat dahsyat. Aku benar-benar dibuat mati gaya olehnya. banyak hal yang berubah dari kebiasaan2 ku. dari yang dulunya aku begitu amat suka dengan daging, semenjak ku merasakan mual aku tidak mau menyentuh daging sedikitpun karna akan mual dan muntah. ku tak bisa mencium bau nasi dan minum air putih, karna itu semua merangsang rasa mualku. sampai-sampai suamiku bingung harus memebri makan apa untukku. Dokter pun telah memberi obat penghilang rasa mual tetapi tetap saja…………….tidak ada hasilnya.

Memasuki bulan keempat kehamilan….rasa mual dan muntah itu mulai menghilang. aku mulai bisa makan banyak dan makan apa saja. sudah mau minum air putih dan sudah bisa makan masakan sendiri. Fuih…..akhirnya aku merasakan hidup normal lagi. bener juga kata orang-orang, masuk trimester kedua udah mulai enakkan khususnya masalah muntah dan mual. masalah lain tetap timbul yaitu badanku mulai terasa pegal dan sakit. punggungku sudah sering ngilu dan sakit setiap hari, ditambah pinggangku pun nyeri. Wah…rasanya luar biasa….dan aku mengandalkan balsem untuk dioleskan di punngung dan pinggangku agar nyeri nya sedikit reda. Aku berfikir…gimana nanti kalo perutku sudah makin membesar??? pasti akan lebih sakit lagi.

Saat ku menulis ini, usia kandunganku jalan 5 bulan dan perutku sudah mulai membesar. Janin diperutkupun sudah bisa menendang perutku. dia aktif sekali bergerak, kadang sampai kurasakan ngilu diperutku apabila dia mulai menendang-nendang. tapi…itu merupakan hal yang luar biasa untukku, ada calon manusia diperutku dan itu adalah anakku, waw…..tak bisa dibayangkan. Sampai saat ini aku belum tahu apakah janinku berkelamin wanita atau pria….aku sedikit penasaran juga, tapi pria atau wanita bagiku sama saja…yang terpenting dia sehat, normal dan aku bisa melahirkannya dengan baik.

@—Aku Wanita yang Bahagia—@

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku