Setelah akhirnya sempat mengungsi dari rumah merah ke daycare selama kurang lebih 3 bulan karena rumah merah harus dibenerin (dibenerin yaaa bukan di renovasi ahaha), kami kembali lagi ke rumah merah, yipppiiii. Ga usah ditanya lah ya gimana rasanya ngungsi di tempat lain, belum puyeng mikirin rumah yang kapan sih selesainya karena uang buat benerin rumahnya udah mulai megap-megap ditambah harus menerima kenyataan ketika rumah selesai masih ada sisa pekerjaan yang mau ga mau kudu wajib dikerjain yaitu beres-beres rumah, ahahaha *nyengir lebar*.

Buat emak macam gw yang mental babu memang menyenangkan sih beberes rumah, ngeluarin dan ngebongkar isi rumah, pilah pilih barang yang harus dihibahkan, dibuang dan masih dipakai. Tapiiiiii jadi ga menyenangkan karena hasil dari benerin rumah ini adalah debu yang super duper banyak di semua perabot dan tempat yang mana bikin lama bebersihnya, ditambah lagi bebersihnya tepat di bulan puasa, yuk yaaaa kebayang kan?. Rumah merah emang beres sebelum puasa, tepat seminggu sebelum puasa, harusnya bisa dong ya kita beberes sebelum puasa itu? tapi nyatanya enggak karena pas banget age harus kerja keluar kota. Ya kaliiii gw disuruh beberes sendiri mah ogah ahaha. Jadilah puasa-puasa kita beberes rumah, bersihin semua debu yang ada di semua tempat, cuci semua barang, sortir semua barang, dan target sebelum lebaran sudah harus beres karena lebaran open house keluarga age dirumah merah.

Setelah 3 minggu bebersih, akhirnya beres juga dan sudah layak untuk ditempatin, ah bahagia rasanya bisa kembali lagi kerumah merah dengan segala keriuhan dan kesenangan yang ada. Walaupun rumah merah seperti kotak sabun yang sana-sini mentok tetapi selalu nyaman untuk berada disana. Lega akhirnya beres juga dengan keterbatasan yang ada, pengennya mah jadinya bagus kayak majalah-majalah rumah gitu tapi ya karena dana ga ada dan ini juga maksa benerinnya ya terima ajalah ya, Alhamdulillah ini juga akhirnya bisa beres.

Nah mumpung habis benerin rumah, gw dan age mencoba untuk mulai mempercantik sedikit lah penampilan rumah merah dengan tambahan aksesori yang bisa dibilang penting ga penting ahaha. Penting karena dari dulu pengen banget bisa majang mainan-mainan ninja turtlesnya Mika, pengen beli lemari kaca tapi koq ya rada takut juga karena masih ada Jibril yang suka lari-lari ga tentu arah dirumah, akhirnya kita pilih opsi untuk pasang rak dinding aja untuk pajang ninja turtles dan beberapa frame foto, maklum dari dulu belom punya frame foto anak-anak buat dipajang, jadi mumpung rumah baru beres, sekalian aja lah. Oh ya, banyak teman yang menanyakan kenapa masih warna merah? entahlah, kami sulit mengganti warna rumah kami dengan warna lain selain merah. Jadi balik lagi ke merah lagi dan merah lagi. Ya lumayan lah kalo pas agustusan ga perlu pasang bendera, rumahnya sudah merah putih ahaha.

So, enjoy rumah merah yaaaaa guys.

IMG_20160715_085759 IMG_20160715_085630 IMG_20160714_103652 IMG_20160613_183822 IMG_20160613_184205 IMG_20160613_184350 IMG_20160615_191352

Comments (2)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku