Awalnya hanya obrolan di grup whatsapp asslaam yang mau ketemuan di Jogja karena ada yang menikah dan kebetulan ada teman yang lagi mudik dari Perancis mau datang juga ke Jogja. Jadilah teman-teman Jogja mengajak teman-teman yang lain untuk ga sengaja reuni kecil-kecilan bagi siapa saja yang bisa ke Jogja. Gw sendiri pun ya ga ada rencana sama sekali untuk datang ke Jogja, secara Februari lalu sudah ke Jogja juga jadi ya agak males lah, ditambah pas bilang ke age jawabnya lihat nanti aja, ya sudah ga usah berharap.

Sampai pada awal agustus lalu, grup whatsapp semakin ramai membicarakan pertemuan ini yang membuat sedikit mupeng pengen ke Jogja ketemu teman-teman seperjuangan di assalaam dulu, dan pengen banget kalo ke Jogja sekalian lah ke Solo mengunjungi Assalaam yang katanya sudah banyak berubah dari 14 tahun lalu gw tinggali, ahh kangen rasanya. Mencoba bertanya kembali ke age ide ke Jogja ini yang malah jawabannya bikin gw kaget dan bahagia : “ya udah kamu pergi aja, sendiri aja, kalo sendiri kan biayanya ga besar, biar anak-anak sama aku, senang-senang lah kamu sekali-kali sama teman-temanmu”. Huwaaaaa alhamdulillah ya punya suami baik banget, pengertian sama istrinya, tahu banget istrinya perlu piknik ahaha. Ga pake ba bi bu lagi lah, langsung buka Traveloka buat cari tiket PP Jakarta-Jogja, ah bahagia rasanya.

Sengaja pesen tiket sabtu siang karena acara ketemuannya juga sabtu sore, jadi biar sampe langsung ke tempat acara. Niatnya sampai jogja langsung ke tempat kumpul yaitu di Wedangan Kampoeng tetapi karena teman-teman belum pada kumpul disana akhirnya melipir dulu ke kost an teman yang ga jauh lokasinya dari tempat kumpul. Semakin sore akhirnya berkumpul juga kami di Wedangan Kampoeng, lumayan banyak teman-teman yang dateng, jadi semakin ramai saja sambil takjub melihat perubahan teman-teman yang ada ahaha, maklum lah ya sudah 14 tahun tak bertemu tentu saja banyak berubah. Menginap di Jogja ini sebenernya ga perlu ambil pusing karena banyak teman yang siap menampung, tetapi karena sudah lama tidak bertemu jadilah kami pengen sama-sama menginap agar bisa lebih banyak cerita-cerita dan benar saja sampai lewat tengah malam kami masih sibuk bertukar cerita, ya bisa dibilang tidur malam itu pun tidur ayam lah, cuman sebentar karena pagi-pagi sudah bangun dan heboh cerita-cerita lagi.

Sayangnya di hari minggu ini kami harus berpisah dengan beberapa teman karena berbeda tujuan yang akan didatangi dan ada juga yang langsung kembali ke kampung halaman mereka. Dan gw pribadi tentu saja sudah diniatkan untuk pergi ke Assalaam bersama Irma dan Tika (trio kwek-kwek zaman dulu yang kemana-mana selalu bertiga). Bagi saya dan Tika sudah lebih dari 10 tahun tidak ke Assalaam, berbeda dengan irma yang sempet datang ke reuni akbar tahun 2012 kemarin. Dari Jogja kami naik Kereta Pramek ke Solo, turun di stasiun purwosari lalu lanjut naik bis sampai di UMS yang dilajutkan naik becak sampai assalaam. Sebenernya bisa sih jalan kaki dari UMS ke assalaam tetapi berhubung saat itu matahari siang lagi diskon-diskonan, nyali kami pun ciut yang akhirnya memilih naik becak saja.

14 tahun memang banyak berubah ya, banyak penambahan gedung baru, perbaikan fasilitas disana sini, tapi memang sudah seharusnya Assalaam berbenah menjadi lebih baik lagi. Keinginan lain selain melihat Assalaam, kami juga ingin bertemu para ustadz dan ustadzah yang dulu pernah mengajar kami tapi sayang ternyata sekarang liburnya hari minggu yang mana kalo sekolah libur tentu saja tidak ada ustadz atau ustadzah yang berkeliaran di pondok, jadi kami benar-benar tidak bertemu dengan para ustadz dan ustadzah. Begitu menginjakkan kaki di Assalaam rasanya terharu dan ingin menangis, ga nyangka bisa kembali lagi dan ga nyangka dulu gw pernah bertahan hidup selama 4 tahun disini penuh suka duka yang ada, ahhh kenangan yang indah tentunya. Perjalanan ke Assalaam ini sebenernya lebih ke napak tilas aja sih, melihat-lihat kembali tempat nongkrong dulu, kamar yang dulu ditempati, ruang kelas yang dulu pernah diduduki yang ternyata sekarang menjadi kamar rayon untuk kelas 5, numpang merasakan kembali masakan mbak-mbak dapur yang sekarang piring makannya kembali lagi ke omprengan. Dulu waktu awal masuk Assalaam sempet pake omprengan, lalu peraturan berganti dengan memakai piring makan masing-masing sampai gw lulus, dan sekarang kembali ke omprengan lagi ahaha. Selain itu pengen banget ngerasain kembali jajanan di kantin dulu semacam nasi bandeng atau cemilan khas lainnya, sayangnya sudah tidak ada kantin lagi, yang ada hanya koper saja, ah gagal untuk mencicipi nasi bandeng yang legendaris itu. Walaupun hanya koper, tetap saja kami jajan disitu, masih ada keripik balado yang khas itu, tentu saja langsung dibeli dan ludes dimakan ahaha.

Tempat yang paling dikangenin adalah Masjid, duh kalo sudah berada di masjid ini hawanya tenang banget, adem, nyaman dan bikin ngantuk ahaha. Masjid sih ga berubah ya, tetap seperti dulu dengan hawa mistik kenyamanannya yang tajam sampai-sampai gw sempat tertidur sebentar di lantai masjid yang adem. Masjid ini bagi kami dulu bukan hanya tempat sholat, tetapi juga tempat belajar, tempat ngecengin santriwan dan tempat ngobrol ahaha, jadi ga salah kan ya kalo masjid adalah tempat yang paling dikangenin untuk bisa masuk dan sholat disana. Tak terasa ternyata waktu sudah sore, kami harus segera kembali ke Jogja dan mengejar kereta sore. Sampai Jogja setelah maghrib dan langsung menuju ke Mirota Batik di Malioboro yang sekarang sudah berubah nama menjadi Hamzah Batik . Entahlah ya bagi gw kalo ke jogja wajib hukumnya ke  Mirota Batik ini karena gw agak males kalo harus ke Pasar Beringharjo karena ramai dan pusing milih ahaha, jadi mending ke depannya aja yaitu  Mirota Batik, tempatnya lebih nyaman, banyak pilihan juga dan harganya juga bersahabat. Selesai belanja kami langsung makan dan menuju kerumah Ingga untuk menginap disana. Ah ini untungnya masuk pondok, banyak teman jadi ga usah bingung mau numpang menginap dimana karena banyak yang siap menampung.

Huwaaa rasanya masih susah move on dari keseruan reuni kemarin, semoga tahun depan bisa ikut reuni lagi yaaa, doakan ada rezeki, sehat dan ada waktu, aamiin. Sampai jumpa lagi kawan!. terimakasih banyak buat semua teman-teman, aku masih rindu.

1

                             foto di kaca masjid, dulu ga ada kacanya

 

2

            Tangga menuju Lantai 2 Masjid tempat santriwati sholat

 

3

                                  Menu makan siang di Assalaam

 

4

                                Ambil makan di dapur assalaam

 

5

                                                 Dapur Assalaam

 

6

                            Kamar mandinya sekarang ada showernya

 

7

                       Narsis di depan kaca kelas, dulu ga ada kaca

 

8

                             Lapangan basket ku tempat latihan basket

 

9

                                                GOR Assalaam

 

10

                                        Gerbang Masuk Assalaam

 

11

                                                  kumpullll

 

12

                                           Formasi Lengkap

 

13

                                                  14 Tahun ga ketemu

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku