Nyempil

Jujur aja gw agak ga suka bahkan sebel banget sama orang yang suka maksain nyempil duduk di krl padahal itu udah sempit banget dan ga muat sama badannya. Ehm yg lebih parahnya sih kadang orang-orang yang pengen nyempil itu berbadan agak besar bahkan bisa dibilang besar (maaf bagi yg ngerasa besar ya bukan maksud nyinggung), jarang banget yang badannya kecil, kalo kecil kan masih mending ya ga terlalu sempit-sempit amat walaupun gw tetep aja sebel sama orang yang nyempil, mau dia badannya kecil ataupun besar!

Kenapa gw sebel banget? Karna buat gw jadi ga nyaman buat gw duduk, kita duduk biasa aja tanpa ada yang nyempil aja masih ga nyaman dengan pola transportasi krl yang ada eh malah nambah ga nyaman lagi kl ada yg nyempil. Karena dia duduk nyempil berarti kan kaki kita bahkan pantat kita bakal kedencet atau secara terpaksa kita duduknya agak miring, coba loe bayangin perjalanan 1 jam naik krl duduk miring? Yang ada encok tuh pinggang, ya kan? Kalo ga mau miring kita harus ngangkat 1 kaki ke kaki yg lain, dan hal ini juga bikin pegel kan? Nah kadang orang yang nyempil gini nih ga tau diri, mereka lebih mikir yg penying gw duduk drpd bikin orang ga encok, mereka bodo amat kita mau encok apa kagak yang penting buat mereka dapet duduk, segitu pendeknya kah pola fikirnya? Yeah itu kenyataanya!

Trus apa pernah gw nyempil? Ga! Gw ga pernah nyempil walaupun gw tau gw bisa muat duduk nyempil di situ tapi gw ga pernah nyempil, gw lebih baik berdiri atau buka kursi lipat, karna buat gw nyempil itu capek bin encok juga, karena gw ga bisa senderan, otomatis gw harus duduk tegak dan ini pegel booo, belom lagi dapet dencetan dari kanan kiri yang ga seneng kalo disempilin, jadi mending berdiri lah, kalo nyemoil bukannya dapet pahala malah nambah dosa bikin kesel orang, jadi yang waras ya ngalah aja.

Trus apa sikap gw kalo ada yg nyempil? Gw hampir jarang banget mau geser mepet ke samping gw buat ngasih tuh orang duduk, ga gw ga pernah ngelakuin itu, ya gw ga geser dan pasti otomatis tempatnya sempit lah, lagian gmn gw mo geser kalo emang udah mepet banget ke samping, mo digeser kemana lago coba? Gw langsung bilang ga muat bu, tapi apa jawaban mereka? Muat mbak geser dong dikit dan pas mereka duduk itu sungguh menyiksa, sempit dan terhimpit! Kalo udah gt pasti gw bakal ngedempet ke orang itu biar dia bener-bener dikit dapet duduknya. Maaf ya bukannya gw jahat atau apa lah gitu, tapi gw cuman ga suka aja sama orang yg kadang ga mikir gt mau nyempil tapi badannya segeda kulkas dan maksa banget mau nyempil! Errggghhh sungguh sebel deh, kalo masih longgar sih gw ga bakal sebel dan ngomel-ngomel lah, tapi ini kan?

Ah ya sudahlah, semoa orang-orang yang suka nyempil itu terbuka hatinya, Amin.

Psss: maaf kalo ada yang ngerasa ya!

Orang Gila

Sungguh ya, orang yang akan gw ceritain ini kayaknya sakit jiwa atau emang orang gila beneran juga gw ga tau. Kenapa gw bilang gitu? gini ceritanya.

Tiba-tiba hengpon gw berbunyi dan mendapati dilayar nomor telepon yang ga ada namanya yaitu 085354389***, yes gw angkat lah tuh telfon kan karena gw mikirnya mungkin emang telfon buat gw dari siapa gitu. Pas gw angkat terdengar lah suara seorang pria dengan logat sulawesi atau ambon atau apalah itu ya, seperti-seperti itu lah kira-kira, dia bilang dia pengen bicara sama xxx siapa gitu gw juga lupa, namanya susah bener buat diinget, terus gw bilang kalo dia salah sambung dan gw bilang terimakasih, lalu gw tutup telepon.

Ga lama atau mungkin keesokan harinya dengan nomor yang sama nelpon lagi ke gw, gw angkat dan dia cuman bilang halo kayak orang ke bingungan, gw bilang mau bicara sama siapa? sepertinya bapak salah sambung, terimakasih, gw tutup lagi dunk. besoknya gitu lagi nelfon lagi dan lagi, masih gw angkat juga tuh telfon, tapi ga ada jawaban dari sana, ya sudah gw matiin lah ya. Dan akhirnya kejadian lah gw ngomel-ngomel sama itu orang, dia nelfon dan gw angkat, kira-kira gini ocehannya:

Gw: “Hallo”

OG: “Hallo, ini siapa sih? koq anda terus yang angkat telfonnya? saya mau bicara sama xxx (ga inget gw), kenapa anda melulu yang angkat?

Gw: “Lah bapak ini nomor telepon saya, kemarin saya sudah bilang bapak salah sambung, bukan nomornya xxx, ini nomor telepon saya. Kenapa bapak masih telepon saya aja, salah sambung pak.

OG: “Mana mungkin begitu, anda terus yang angkat telepon, saya mau bicara dengan xxx, anda terus yang angkat” (dengan nada ngomel)

Gw: (mulai naik pitam dan ngomel sejadi-jadinya pake konotasi yang tinggi banget) “Bapak ini nomor telfon saya, saya sudah bilang berkali-kali bapak salah sambung, kenapa bapak malah marah-marah sama saya, bapak salah sambung, ga ngerti ya salah sambung? tolong jangan telfon-telfon lagi, ini nomor saya bukan nomor temern bapak”

OG: (tiba-tiba sok lemah lembut ngomongnya dan sok akrab) “Loh kenapa marah-marah? ini kan hari minggu ga baik marah-marah……”

GW: (masih marah dan ngomel teriak-teriak) “Sudah ya pak tolong jangan telfon lagi, bapak salah sambung, terimakasih” (gw matiin telfonnya)

Coba menurut kalian, tuh orang sarap ga sih? sakit jiwa kan? sampe si age aja nanya siapa sih koq kamu ngomel-ngomel gt? gw ceritain ke age, lah dia juga ikutan emosi, ya udah ga usah diangkat aja, save nomornya biar tau dia nelfon lagi ga usah diangkat, atau diangkat ga usah dijawab biar aja pulsanya abis. Dan tuh orang ga kapok juga dunk, masih aja boooo nelfon lagi, dan waktu itu gw pas lagi di mobil sama age, kata age angkat aja tapi ga usah dijawab, biar pulsanya abis tuh orang, akhirnya gw angkat sambil hengpon gw deketin ke speaker mobil dan gw gedein deh tuh musik, begonya tuh orang ga matiin tuh hengpon, ada kali lumayan lama sampe 1 menitan gitu baru dimatiin ma dia, OMG bego apa gimana ya tuh orang. Abis dari situ dia masih nelfonin lagi tuh tapi ga pernah gw angkat, orang sakit jiwa beneran deh tuh.

 

Hamil Lagi?

Errgghhh pertanyaan Hamil Lagi? ini lama-kelamaan mulai mengganggu gw deh. Bukan apa-apa, kalo hamil beneran sih gpp ya gw amat seneng jawabnya kalo ya gw hamil lhoooo sekarang tapi kenyataannya kan KAGAK!

Kenapa gw agak keganggu? karena eh karena salahkan lah perut gw yang buncit kayak orang hamil 5 bulan ini *menatap nanar si perut buncit* yang menyebabkan hampir semua orang yang ketemu gw menebak dengan sok yakin kalo gw hami lagi *sigh*. Tau sendiri kan wanita itu agak-agak sensi, malah bukan agak-agak lagi tapi sensi abis kalo udah menyangkut yang namanya body, berat badan dan teman-temannya. Sebenernya gw ga pernah mempermasalahkan berat badan gw sekarang karena kalo dihitung berdasarkan standar dengan tinggi badan gw kalo berat badan gw sekarang adalah IDEAL, yak benar saudara-saudara berat badan saya IDEAL dibandingkan dulu masih zaman kuliah, mau naik lebih dari 40kg aja susyeh bener, mentok ya di 40kg, lebih parah lagi pas gw SMA, ga lebih dan bahkan ga kurang dari 35kg, kebayang kan betapa cungkringnya gw dengan tinggi badan 160cm? Makanya dulu gw dipanggil BANKING alias Badan Kurus Ceking, pokoknya jauh lah dari pengharapan dan sampai akhirnya gw mulai kerja lalu menikah,  gw mulai mendapatkan berat badan 45kg hoho. Nah sejak dari melahirkan pun berat badan gw dibanding sebelum hamil ga beda jauh lah ya, cuman beda antara 5-6kg aja koq antara 50-51kg lah berat badan gw sekarang, padahal dulu waktu hamil sampe melahirkan berat badan gw 65kg lhooo, naik 20kq booo pas hamil hohoho.

Nah karena berat badan gw sekarang ini dikatakan IDEAL, ga ada lah keinginan gw buat diet ngurusin badan, lagian kata orang-orang sih mendingan body gw sekarang dibandingkan dulu yang hampir keliatan tulang doang ga da isinya *sialan*, cuman dulu kalo pake baju selalu ukuran S tapi sekarang kalo ga M ya L bahkan kadang XL, *gilaaa jauh aja kan tuh loncatnya* dan amat sangat jarang menemukan baju ukuran S buat gw sekarang *sedih*. Biarpun begitu gw ga pernah masalah lah ga bisa pake baju ukuran kecil lagi berarti kan badan gw udah bagus dunk sekarang sampai akhirnya gw tertegun pada suatu titik, sedih dan sakit hati melihat kenyatan pada bagian perut yang tampak terlihat lebih maju seperti orang hamil 5 bulan, ougghhh ini rasanya lebih sakit hati dibandingkan putus cinta *mulai lebay*. Dan lebih tersayat-sayat lagi hati ini ketika ada orang dengan polosnya nanya: “Loe hamil lagi dit?”, dan saat itu gw cuman pengen lari dari kenyataan aja deh, ga pengen jawab bahkan pengen hilang dari peredaran, segitu parahnya kah kebuncitan gw ini?. Tapi eh tapi setiap gw curhat sama age, dia selalu menenangkan gw dengan kata-kata yang gimana gitu yang akhirnya membuat gw ga galau lagi (ini lebih penting sih buat gw karena cuman age orang yg ga pernah protes dengan segala bentuk rupa gw hihi). Sebenernya kalo temen sendiri yang nanya ga terlalu masalah, gw bisa pura-pura marah hihi tapi justru malah bukan temen sendiri yang pada nanya kayak gitu  melainkan orang-orang yang kenal sama gw tapi ga terlalu deket makanya dia bisa tanpa dosa polos aja gitu nanya kayak gitu ke gw tanpa takut gw bakalan tersinggung? errrggghhh rasanya pengen gw jorokin mukanya ke got, huehehe. Yang paling menyebalkan adalah ketika gw naik KRL dan ga dapet duduk, pasti gw bakal berdiri dunk ya orang ga dapet duduk, nah karena berdiri itu jadilah kelihatan bentuk body gw yang errrgghhh gitu deh dan akhirnya gw selalu dihujani pertanyaan dari penumpang atau penjaga KRl dengan: “Ibu hamil?”, Ehhmm sebenernya saat itu gw pengen banget bilang “Iya saya hamil” tapi koq rasanya gimana gitu ngebohong padahal lumayan tuh kalo gw bilang gw hamil kan jadi dapet duduk dan ga usah capek berdiri, tapi ya itu gw ga bisa bilang gitu yang akhirnya keluar dari mulut gw adalah: “Ga, saya ga hamil” *sambil cemberut sebel disangka hamil* dan si ibu-ibu pasti jawab: “Oh maaf” Hiyaaaa rasanya mau kabur saat itu juga soalnya diliatin semua penumpang, hiks.

Kalo gw ngeluh gini pasti jawaban orang-orang adalah menyuruh gw untuk olahraga. Ya ya saya tau tapi olahraga itu akan membuat saya lelah dan kecapean yang nantinya malah gw tepar *kan daya tahan tubuh gw lemah* *ngeles*. Terus gw juga udah beli baju yang agak besar lhoo supaya ga keliahatan kayak orang hamil, kadang berguna sih tapi kadang kagak juga, masih aja ada yang nanya gitu. Sebenernya salah gw juga kenapa dulu ga rajin tiap hari pake korset setelah ngelahirin, jujur sebenernya gw mau banget pake korset demi si perut supaya terlihat rata, tapi setelah berhari-hari pakai korset, kenyataan yang timbul adalah kulit gw alergi, gatel-gatel karena keringetan tapi masih pake korset. Karena ga kuat sama gatel-gatelnya akhirnya gw memutuskan ga make korset lagi. Gila aja gimana ga keringetan coba, gw sibuk jagain Mika, ngurusin Mika karena premature dan semuanya gw yang ngurus, lari-lari kalo mika kebangun, ambil ini ambil itu semua keperluannya mika ya pasti lah capek, gerah, keringetan dan musti pake korset pula, astaga betapa tersiksanya gw saat itu yang sebenernya kalo gw bisa tahan sedikit aja kayaknya efeknya ga kayak sekarang ya, perut gw kayaknya ga bakal buncit gede gini *salahkan saya*.

Pengen banget ngelakuin sesuatu buat ngecilin nih perut tapi koq rasanya gw agak sayang ya sama waktunya buat ngecilin perut. Kalo gw sekarang berusaha buat ngecilin perut nih, terus dampaknya tuh perut kecil palingan baru kelihatan 1-2 tahun lagi (ga mungkin cepet juga kan kecuali operasi), terus 2-3 tahun kedepan gw berencana mau punya anak lagi, nah pasti tuh perut bergelambir lagi kan pas hamil sama abis ngelahirin? percuma dunk kerja keras gw sekarang? makanya karena gw ngerasa daripada nanti percuma mendingan gw ngecilin perutnya ntar aja lah ya nunggu anak ke 2 dulu aja baru deh mulai usaha sekuat tenaga buat ngecilin perut, pake korset sampe keringetan gatel-gatel ayo aja lah gw jabanin demi perut yang rata walaupun anak udah 2, hohoho.

Jadi….kalo ada yang ketemu gw, awas ya pada nanya gw hamil lagi apa kagak? Awas! gw masukin ke tong sampah nanti yang ngomong gitu, huehehe. Kalian boleh nanya gw hamil lagi kalo udah ada pengumuman dari gw kalo gw hamil, baru pada boleh nanya gw hamil apa kagak, kalo enggak ada pengumuman, please ya mending pada diem aja urungkan niat buat nanya gitu daripada nantinya loe merasa bersalah sama gw dan menyesal telah bertanya itu ke gw, hahaha.

Intinya: GW GA HAMIL! tapi PERUT GW BUNCIT! hihihi.

Ada Apa dengan Ibu?

Bener juga kata-kata bahwa surga ada ditelapak kaki ibu dan biasanya orang baru ngeh khususnya wanita ketika sudah jadi IBU, dan ini pun terjadi sama gw. Jujur aja, waktu gw masih belia kayaknya sering banget gw bikin nyokap gw naik darah ngadepin tingkah polah gw, udah gedean dikit malah ngajak adu mulut sama nyokap karena ngerasa nyokap ga ngertiin gw padahal gw ngerasa gw udah gede, dan ga jarang juga gw nangis ke nyokap kalo gw sakit, minta dipeluk dan ditenangin, minta doa ke nyokap waktu gw mau ujian dan hal-lainnya yang terkadang suka ga diperhatiin sama kita kalo kita belom ngerasainnya.

Dan jreng-jreng, pas punya anak baru tau deh kalo jasa nyokap tuh selama ini gede banget ya *kemaren-kemaren kemane aje*. Terus yang ada malah melow ga keruan karena dulu bandel banget dan bikin nyokap emosi jiwa, hayah manusia emang kalo ga dijedotin ga bakal sadar *note to my self*.

Okay yang mo gw cerita disini sebenernya bukan tentang nyokap gw tapi tentang gw dan anak gw. Ada apa dengan ibu? yang jelas buat gw, ada apa sih sama gw sampe anak gw maunya ama gw aja?. Ga tau kenapa, mika itu kalo ada gw super duper manja, rewel dan banyak tingkah, tapi kalo ga ada gw dia jadi anak yang amat pinter, ga manja, ga banyak tingkah dan nurut sama siapapun yang ngejagain dia. Nah kalo gini apa gw ga ngerasa ada yang salah sama gw? perasaan gw ga make susuk supaya mika lengket ama gw, sumpah deh kagak!. Tapi setiap gw mengeluh tentang ini ke orang-orang pasti ajawabannya adalah: Wajar lah kalo sama ibunya gitu, anak kan maunya sama ibunya aja, dia ngerasa aman. Okay gw sih seneng banget mika nempel sama gw dibanding sama orang lain, tapi terkadang kelakuannya bener-bener bikin gw harus sabar (eh gw ga ngeluh ya, gw ikhlas koq, bener deh). Gw kedapur ngintil, gw ke kamar mandi ngintil padahal disitu juga ada bapaknya. Kalo minta apa-apa sama gw pasti pake acara drama dulu, sedangkan kalo sama age, nyokap gw atau sama siapapun ga pake drama deh, kenpa sama gw jadi berdrama? Bahkan sampe bangun tidur aja drama banget kalo ada gw, kalo ga ada gw? kagak!. Makanya sampe nyokap bilang gini: “udah mika aja yang nginep, kalo ada kamu malah cengeng”. Tapi emang beneran lho, selama nginep dirumah nyokap tanpa gw, mika ga ada tuh yang namanya cengeng nangis, disuruh mau, tidur dan makan tepat waktu, kalo sama gw? yang ada susah makan sama susah tidur dan ini gw ga tau kenapa????. Intinya sih kalo udah ngeliat ada gw, ya udah mulai deh kelakuannya. Kakak ipar gw seneng banget kalo gw titipin mika ke dia, soalnya kata dia mika pinter banget dan nurut, eh? Jadi balik lagi gw tanya, apa ini salah gw atau emang pada dasarnya anak-anak kayak gitu sama emaknya? Semoga jawabannya yang kedua ya.

Tapi biarpun mika lebay kayak gitu sama gw, gw seneng koq berarti yang dihatinya cuman ada gw *ini lebih lebay* hihihi. Ya resiko jadi ibu seperti itu tapi kalo dinikmatin nikmat koq, makanya ga heran kalo dibilang surga dibawah kaki ibu, orang anak sama ibu pasti perasaannya deket banget. Apalagi kalo anak sakit, yang ada bisa gw yang nangis tersedu-sedu liat mika sakit, lebay? ya emang lebay kalo jadi ibu. coba gw tanya, ada ga yang ga sedih kalo anaknya sakit? pasti jawaban semuanya pada sedih.

Jadi ada apa dengan ibu? *masih penasaran*

 

Nyaman vs Tidak Nyaman

Terkadang bagi seseorang bahkan mungkin banyak orang termasuk gw sendiri agak malas untuk keluar dari zona nyaman dan memilih pindah ke zona yang belumkita tau bakal nyaman atau tidak nyaman sehingga membuat kita mengambil keputusan untuk tetap berada di zona nyaman ini.

Kenapa gw bahas ini? Yup karena emang kejadian didiri gw sendiri. Zona nyaman yang gw maksud disini adalah PEKERJAAN. Bisa dibilang gw sudah pada posisi nyaman untuk masalah tempat pekerjaan. Gw kerja jadi PNS yang bisa dibilang loe mati aja digaji, padahal juga tuh uang pensiun dipotong dari gaji kita huehehe dan banyak orang mengidam-idamkan menjadi PNS (sungguh gw sebenernya enggak, cuman iseng doang ngelamar dan keterima). Hal yang membuat gw nyaman adalah masalah waktu, dengan kantor di Jakarta dan rumah di Bogor serta status gw sebagai istri dan ibu membuat gw punya waktu yang cukup buat keluarga. Ga harus berangkat subuh-subuh karena dapet dispensasi waktu masuk walaupun uang makan dipotong, ya gpp lah uang makan dipotong asalkan masih bisa mandiin anak sama nganterin anak ke daycare (ini lebih penting buat gw daripada sekedar uang makan). Selain itu kemudahan gw untuk izin atau cuti kalo anak/suami/keluarga sakit atau ada urusan keluarga yang mendadak dan penting. Nah kalo kayak gini siapa coba yang gak nyaman? Kalo untuk urusan ini emang nyaman banget. Ga nyamannya? BANYAK BANGET!!!!. Haha iya bener ga nyamannya banyak juga lho. Hal yang buat gw ga nyaman selain gaji adalah pola kerja yang birokrasi abis, bertele-tele, ribet dan terlalu kaku. Sungguh ya mana enak cona kerja dengan kondisi seperti itu. Coba dunk kita disuruh aktif, kreatif, mikir keras tapi kalo ujung-ujungnya di mentahin atau bahkan dicuekin aja gitu emangnya enak? yang dipake malah cara lama yang ga mutu kalo kata gw sih, yah susah sih pola kerja disini pola kerja lama, jadi buat kita yang masih muda-muda dan punya semangat kerja luar biasa dan keahlian luar biasa tiba-tiba jadi lenyap begitu saja. Kalo udah kayak gini salahnya siapa coba? ayo salah siapa? huehehe. Makanya hal-hal itu terkadang membuat gw ingin berhenti bekerja dan cari kerjaan lain yang bisa bikin gw berkembang disana. Sumpah ya disini gw ga bisa berkembang, susah mau ngapa-ngapain, mau sekolah aja ga boleh boooo, dijatah, harus gantian dan bla bla bla lainnya. Halah koq gw malah curhat?

Okay balik ke masalah: Terus kenapa loe masih tetep di situ? ya itu karena gw wanita dan istri serta ibu yang pikirannya sekarang adalah bagaimana gw ngasih yang terbaik buat anak dan suami gw, jadilah gw tetep milih jalan ditempat dan ga mau keuar dari zona nyaman yang ga nyaman itu. Eittssss jangan salah, gw tiap bulan pasti ngirim lamaran ke kantor-kantor lain, pokoknya situs pencari kerja itu selalu gw intip dan gw kirim lamaran. Dipanggil? dipanggil dunk tapi gw ga dateng! hahaha. Sungguh gw cemen abis, padahal juga belom tentu diterima tapi gw udah takut aja kelaur dari zona nyaman ini, mikirnya udah macem-macem aja jadilah setiap ada paggilan interview gw ga pernah dateng, padahal sama age disuruh dateng, minimal kalo pun gw ga ambil, gw tau potensi gw masih bagus apa kagak. Gw mikirnya gini, gapapalah gw gaji kecil, tapi gw tetep bisa punya banyak waktu sama keluarga dan ga harus jadi zombie di kerjaan sendiri, tapi ini adalah versi ngeles gw aja sih, padahal kalo ditanya lebih dalem lagi, emangnya loe ga mau berkembang? ga mau sukses? ga mau berkarier? Jawabannya ya pasti mau lah dan peluang itu akan lebih gampang gw ambil sepertinya kalo gw belum berkeluarga atau belum punya anak. Dengan kondisi gw sekarang? sungguh ga tega gw sama anak gw, kalo bisa malah gw maunya berhenti kerja dan ngurus anak dirumah, tapi kalo gw berhenti kerja juga banyak hal yang harus disesuaikan, makanya sulit.

Sungguh gw salut sama orang-orang yang bisa kelaur dari zona nyaman dan menemukan zona nyaman yang baru buatnya. Ougghh sungguh gw ingin seperti itu. Tapi gw ga tinggal diam menerima nasib aja koq, gw sama age mencoba bersama-sama untuk bisa membuat pola kehidupan yang terbaik buat kami, makanya yang tadinya gw yang mau kuliah duluan dan karena ga diizinin sama boss karena musti gantian sama senior yang lain, jadilah sekarang age duluan yang kuliah. Semoga aja age lulus kuliah, berikutnya gw bisa kuliah juga, AMIN. Sekarang apa yang gw lakuin? ya gw kerja seperti biasa aja, sambil ngumpulin nilai buat ngajuin fungsional gw, jadi gw ga jalan ditempat aja nantinya, setidaknya ada yang gw urusin yaitu nyari nilai banyak buat ngejar nilai kum dan naik pangkat cepet huehehehe. Tadinya mo kuliah dulu baru fungsional tapi karena ga bisa akhirnya dibalik deh keadaannya, semoga dengan tahap ini gw ga cuman jalan ditempat aja, Amin.

Jadi, semoga gw bisa bertahan di zona nyaman ini dengan baik ataupun gw harus keluar dari zona nyaman ini tanpa penyesalan, keduanya adalah pilihan yang sulit, tapi asal ada niat dan usaha pasti bisa!. Yukkk pilih mana? nyaman atau tidak nyaman?

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku