Berfikir Rasional

Kenapa gitu? karena minggu lalu mendadak Mika muntah-muntah disusul dengan diare. Sungguh ini adalah pertama kali mika diare dan muntah-muntah maha dahsyat. Waktu itu pernah tapi cuman sehari doang, dan itu juga cuman mencret aja ga pake muntah. Kemarin ini bener-bener menyita energi yang ada di tubuh Mika, apa aja yang masuk ke mulutnya, sukses keluar lagi. Sehari bisa lebih dari 10x muntah dan 5x buang air besar. Sungguh, rasanya waktu itu gw pengen banget langusng bawa mika ke dokter, tapi entah kenapa gw urungin karena masih ngeliat mika yang keadaannya ga buruk karena dia masih mau minum susu dan air putih walaupun dikeluarin lagi, yang penting buat gw waktu itu dia ga kekurangan cairan.

Berbekal dari berbagai macam artikel, forum dan milis yang selalu memberikan artikel dan masukan tentang diare yang akhirnya menahan gw untuk ga bawa Mika ke dokter, ditambah lagi age juga  ga mau ke dokter. Hal ini bukan karena gw ga sayang anak dan ga kasian ya, anak udah sakit gitu tapi masih ga dibawa ke dokter? Yah karena gw pikir kalo diare kan penyebabnya bisa virus/bakteri yang emang ga ada obatnya, yang penting kasih anak cairan yang banyak supaya ga dehidrasi. Bahkan saran orang-orang untuk ngasih lacto-b (bener ga sih tulisannya? ya itulah, tau kan?) aja ga gw pake bahkan ga gw beli, hehe. Yang gw lakuin cuman ngasih mika oralit dan air putih serta susu sebanyak-banyaknya untuk menjaga cairan dalam tubuhnya. Selain itu gw nunggu 3 hari deh, selama 3 hari itu mika lemes banget dan ga mau ngapa-ngapin baru gw bawa ke dokter, karena juga kemarin emang Mika masih bisa ngelakuin aktifitas dan main walaupun ga seaktif biasanya.

Hari ke-2 mika udah ga muntah-muntah lagi, tapi masih mencret, pas hari ke-3 dia udah mulai mau makan sedikit-sedikit, padahal niatnya hari ke-3 ini mau gw bawa kedokter, tapi karena ngeliat dia udah mau makan, akhirnya ga jadi lah gw ke dokter. Sampai akhirnya hari ke-5, mika kembali normal, udah ga mencret lagi dan sudah kembali ngacak-ngacak rumah, haha dan obatnya ga ada sama sekali, gw cuman ngasih oralit sedikit karena mika juga ga mau sama ngasih air putih yang banyak, horay!. Coba kalo gw kedokter, pasti dah abis duit banyak tuh buat abyar dokter dan nebus obatnya hehehe *emak pelit*.

Sungguh, hal yang sangat susah buat kita sebagai ibu kalo dihadapkan pada keadaan anak sakit. Pasti bawaannya panik, pengen cepet ke dokter, pengen cepet anak sembuh yang akhirnya terkadang kita jadi ga rasional. Memang gw akuin, membuat semua itu menjadi rasional itu ga gampang, gw aja sempet pengen bawa mika ke dokter pas hari pertama dia muntah-muntah dan diare, untungnya diingetin sama age buat rasional ngadepin ini semua. Dan memang dari dulu kalo Mika sakit gw pasti nunggu 2-3 hari sih baru bawa kedokter, jadi emang ga pernah langsung bawa kedokter.Tapi ya maklum aja lah ya, ngeliat anak-anak muntah-muntah gitu siapa coba ibu yang ga panik? ya kan? makanya gw sempet pengen bawa mika ke dokter karena panik, hufh!.

Jadi orangtua zaman sekarang emang musti lebih pintar dan bisa berfikir rasional menghadapi masalah kesehatan anak. Dokter kan juga manusia biasa, mereka bukan dewa atau Tuhan yang bisa melakukan segalanya, pasti ada keterbatasan mereka, jadi bukan berarti dengan loe bawa anak loe kedokter, dokter suruh apa loe lakuin tanpa loe fikir lagi? Oh oh oh, jadilah orangtua yang cerdas!. Bahkan gw pernah diceritain sama temen gw yang dokter dan dia praktek di suatu daerah gitu. Temen gw ini ampe geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan para orangtua yang ga masuk akal. Ada orangtua yang anaknya demam karna batuk pilek, sama temen gw ini cuman dikasih obat batuk pilek aja dan disuruh pulang lagi, dan itu baru hari pertama anaknya sakit, dan apa yang terjadi, orangtua itu minta ke temen gw buat tes darah anaknya, takut anaknya kenapa-kenapa *doenggg*, ya temen gw ga maulah, orang anaknya jelas batuk pilek gitu dan demamnya karena batuk pilek dan baru hari pertaman pula, kasian anaknya juga kalo harus ambil darah. Ternyata eh ternyata, pas disuruh pulang sama temen gw dan disuruh tebus obatnya, apa coba yg dilakuin tuh orangtua? dia ke laboratorium sendiri dan cek darah anaknya sendiri dong *doengggg* terus hasilnya dibawa lagi ke temen gw, dan temen gw langsung ngomel-ngomel ke orangtua tuh anak, soalnya dari hasil lab itu ga ada yang harus dicemaskan karena jelas batuk pilek hahaha. Kata temen gw pas cerita ke gw: “Paling sebel sama orangtua yang ngeyel tapi ga ngerti apa-apa juga, semua diserahin ke dokter dan pasrah sama dokter, ga mau cari tau dan nyoba diskusiin bareng, eh malah cari jalan yang aneh, kita ini (dokter) bukan dewa atau Tuhan, kita cuman perantara aja dari Tuhan, semuanya yang ngatur Tuhan”.

Bener ya, dari cerita temen gw itu dan beberapa kasus yang menimpa antara pasien dan dokter ya memang kita harus rasional dan cari tau sebanyak-banyaknya, jadi bisa saling diskusi antara pasien dan dokter dan sama-sama enak. Kalo kata temen gw sih seneng dan enak banget kalo dapet pasien yang pinter, jadi gampang jelasinnya dan ngelakuin tindakannya, jadi ga ada lagi dokter yang ambil kesempatan dan pasien yang pasrah aja dokter mo bilang apa. Oh ya, terkadang kita perlu juga lho pilihan kedua, ngerasa aneh atau ga cocok sama diagnosa dokter yang satu, kita bisa cek lagi koq ke dokter yang lain untuk mencari jalan keluar berikutnya, karena itu dokter itu bukan Tuhan yang bisa dengan pasti melakukan apa saja, ya kan? Jadi, yuk ah sama-sama ingetin temen-temen yang lain, dan coba kasih masukan dengan kata-kata yang enak supaya dibilang ga menghakimi temen-temen lain yang terkadang sulit untuk berasional (gw pun kadang ga pake rasional, harus terus belajar).

Yuk terus belajar yuk…..

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku