Terrible Two

Saat ini yang ada di benak gw adalah: “Kapan masa terrible two ini lewat? bisa di skip ga ya nih masa?“.  Kenapa gw bisa smape mikir seperti itu? karna pada kenyataannya gw  agak puyeng menghadapi kelakuan Mika di masa-masa seperti ini.

Semenjak dia berumur 2 tahun yang belum ada sebulanan ini, muncul lah si terrible two ini hampir  setiap hari.  Gw dan age men coba berbagai cara untuk bisa dengan mudah melewati ini semua (halah gaya bener gw) yang ternyata hasilnya jauh dari pengharapan gw dan membuat gw musti terus belajar banyak menghadapi masa-masa ini.  Gw dan age sudah amat sadar bahwa kami harus menghadapi masa-masa dimana Mika seperti ini, bahkan gw mencoba mencari tau dengan membaca banyak artikel tentang si terrible two ini untuk menguatkan hati gw bahwa ini emang masanya bukan karna anak gw yg terlalu over kelakuannya.  Dari artikel-artikel yang gw baca mengatakan bahwa hal tersebut wajar terjadi dan dialami oleh anak-anak berumur 2-4 tahun, tetapi walaupun wajar tetap anak harus diarahkan supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Hal-hal ini dimulai dari sikap Mika yang tidak bisa diberitahu apalagi dilarang!,  semua yang dia inginkan harus terpenuhi secara langsung dan cepat, telat sedikit atau bahkan kita tidak memperbolehkan apa yang dia mau, langsung secepat kilat dia marah dan meraung, menangis bahkan teriak. Oh rasanya kepala gw mau pecah saat itu, beruntung gw ga sendirian menghadapi semua kelakuan-kelakuan yang mika buat, ada age yang terkadang bisa membuat gw jadi lebih sabar menghadapi ini semua. Gw pun sadar, tidak semua keinginan gw harus terpenuhi oleh Mika karena dia juga belum mengerti banyak apa yang gw maksud, tetapi disini gw akan mencoba untuk tidak menuntut mika banyak, mencoba untuk tetap melihat semua kemampuan yang dia punya tanpa harus memaksa semua keinginan gw. Mencoba juga untuk mengajarkan dia apa yang baik dia lakukan dan tidak baik dia lakukan walaupun harus dengan cara yang tidak menyenangkan untuk gw ataupun dia tetapi hasilnya membuahkan hasil yang baik dan membuat Mika mengerti kesalahannya.

Seperti tadi malam, ketika gw memberikan dia obat dan vitamin karena masih dalam pemulihan dari sakitnya, dan Mika ini amat sangat senang dengan namanya obat, ga sakit aja dia pasti minta obat yang akhirnya gw alihkan memberikan dia madu sebagai pengganti obat yang dia minta. Nah tadi malam ketika selesai gw memberikan obat, Mika masih ingin terus meminum obatnya dan tidak ingin obat tersebut disimpan. Gw mencoba untuk menjelaskan ke Mika dengan sangat halus tanpa intonasi marah ataupun kesal.

Mika : bat….bat…bu bat (bat=obat)

gw : Sudah ya nak, besok pagi kita minum obat lagi, tadi kan sudah banyak minum obatnya

Mika : bat….bat…bat

gw : besok lagi ya nak, sekarang ibu simpan dulu

Mika    : (Mulai nangis sambil teriak bat bat)

Okay, gw coba menenangkan mika semampu gw tetapi yang ada dia malah meraung sejadi-jadinya tanpa perduli sama apa yang gw bilang dan gw lakukan. Coba diambil alih sama age untuk menenangkan Mika tetapi ga berhasil. Akhirnya dicoba ditaro di pojok nakal yang hasilnya pun ga berhasil, masih saja dia meraung-raung sambil nangis. Akhirnya gw sama age coba keluar ke teras rumah dan mika di dalam rumah, pintu rumah gw buka, jadi dia bisa liat gw dan age dari dalem dan gw bisa ngeliat mika dari teras. Selama gw dan age di teras rumah, mika di dalem masih menangis dan mencoba tetap mempertahankan ego nya untuk nangis sekenceng-kencengnya. Sekali lagi gw bukan tega sama anak tetapi gw mencoba untuk memberi pengertian kepada Mika bahwa dengan dia menangis atau meraung-raung seperti itu tidak akan membuat dia mendapatkan apa yang dia inginkan. Akhirnya Mika menyerah, sambil menangis dia menghampiri kami ke teras rumah, ketika gw pangku dan peluk, pelan-pelan gw kasih tau bahwa hal tersebut tidak baik dan tidak ada gunanya untuk menangis mendapatkan apa yang dia inginkan. Terlalu lelah menangis, akhirnya Mika tidur dengan manis.

Gw dan age hanya bisa mencoba melakukan berbagai cara agar kami bisa menghadapi hal-hal seperti ini yang nantinya akan semakin banyak lagi. Harapan gw semoga kami bisa menjadi orangtua yang sabar dan tidak bermain kasar dalam menghadapi ini. Banyak orangtua yang tidak bisa mengendalikan emosinya ketika anak-anak berada di masa-masa seperti ini, dan kami tidak ingin seperti itu!. Anak adalah titipan, jadi kita harus menjaga titipan ini sebaik mungkin. Amin.

Gitaris Cilik

Waktu sebelum gw menikah sampai akhirnya gw menikah dan hamil, gw pengen banget anak gw nantinya suka musik bahkan kalo bisa dia juga jago main alat musik apa saja. Gw sendiri pun suka dengan musik, Alhamdulillah dapet suami yang juga suka musik walaupun aliran musik kami berbeda. Age (suami) emang pecinta musik, bahkan dia ngeband dari masih kecil sampe sekarang punya anak, hoby bermusik dia ini ga bisa hilang walaupun udah menikah dan punya anak, dan ini juga sudah jadi kesepakatan kami dalam berumahtangga bahwa kami masing-masing boleh menggembangkan hoby kami asal tidak menggangu urusan berumahtangga dan sesuai dengan kesepakatan-kesepakatan yang dibuat, Loh kalo jadi kemana-mana? Baiklah back to topic………

Karena mungkin darah musik dari age kental, sepertinya akan menurun ke Mika. Sejak gw hamil dan mengandung Mika, gw sering dengerin musik, ga cuman musik-musik lembut tapi kadang dengerin yang keras-keras juga, hehe yang mungkin membuat Mika familiar dengan suara musik. Sejak lahir sampai sekarang 2 tahun, Mika sangat antusias bila mendengar musik, apalagi musik-musik yang berirama energik, pasti dia kan joget dan sok ikut-ikutan nyanyi yg ga jelas. Ditambah lagi Mika suka kami aja ketika age dan band nya manggung, secara otomatis Mika sudah kami kenalkan dengan musik dari sedini mungkin dan responnya pun sangat baik. Pernah suatu ketika age manggung, tiba-tiba mika naik ke panggung dan joget disamping age, haha yang ada malah age ga konsen karna anaknya ada disampingnya. Karena hal-hal seperti itulah membuat Mika semakin akrab dengan musik, denger musik sedikit langsung goyang, hihi. Mungkin Mika mau kayak bapaknya: main gitar, haha.

Sampai akhirnya ketika ulang tahun kemarin, bokap gw (datuknya Mika) beliin hadiah Mika mainan Drumset dan Mainan Gitar Electrik. Sebenernya gw sempet ga setuju karena belom sesuai dengan umurnya, tapi pas di toko mainan, Mika langsung ngambil kerdus drum dan gitar itu sambil bilang: “ini aja datoo, ini aja….”. Jadilah bokap gw yang keleweatan sayangnya ma Mika langsung ngebeliin tuh mainan, ya sudahla mau gimana lagi? bukan duit gw ini, hahaha *emakpelit*. Sampe dirumah sengaja diumpetin dulu, nanti-nanti aja mainnya karena masih banyak mainan lain dari hadiah Mika ulang tahun. Entah kenapa dan kesambet apa, si age kemarin malam ngeluarin lah tuh si mainan gitar electric yang bisa bunyi lagu-lagu dan kalo di jrengggg bunyi, ga kayak gitar-gitaran yang gw beliin waktu itu yang sekarang udah hancur dibanting Mika, haha. Hasilnya? Mika seneng banget dan ga mau lepas dari tuh gitar, nge-genjreng aja terus tuh gitar sampe tangannya merah, haha, akhirnya dikasih pik gitar sama age buat mainin gitarnya dengan bilang: “Jangan ilang ya nak pik nya” hahahaha *bapakpelit*.

Ini gitar memberikan efek luar biasa, haha sampai waktunya tidur malam, Mika ga mau. waktu disuruh sikat gigi sama gw juga ga mau, main gitar ajah, dirayupun ga mempan sampai akhirnya dia bosen sendiri dan haus mau minum, dilepas juga tuh gitar dan langsung gw umpetin suapya ga dimainin lagi dan tidur, hihi. Dan gw ga tau gimana nanti kalo drum juga nantinya dibuka, bisa-bisa tetangga gedor-gedor rumah gw karena berisik denger Mika mukul-mukul drum, hahaha.

Yang bikin gw geleng-geleng kepala adalah gayanya Mika megang gitar, sok kayak gitaris beneran. Waktu mau di foto aja kakinya langsung dimajuin satu biar keren kayaknya, tapi gw sih agak curiga, kayaknya gaya kayak gini yang ngajarin bapaknya pas waktu gw ke belakang, haha jadi gw ga tau itu beneran Mika yang inisiatif bergaya begitu apa bapaknya yang ngajarin, so ini dia gaya tengilnya Mika main gitar

Si MERAH

Siapakah dia?

Alhamdulillah, puji syukur banget sama Sang Satu yang udah ngasih kita rezeki si merah ini, gw mikirnya ini rezekinya Mika.  Ga pernah berharap banyak, cuman bisa ngayal suatu waktu nanti kami bisa punya gerobak (mobil) sendiri. Terus terang semenjak nikah gw dipinjemin mobil sama bokap yang kebetulan nganggur dirumah karena bokap selama ini make mobil dinas dari kantornya. Kenapa bokap pinjemin mobilnya? karena waktu itu perut gw udah lumayan gede dan agak susah kalo kemana-mana masih naik motor, jadilah tuh mobil dipinjemin ke gw selain itu karena di rumah bokap tuh mobil tergeletak begitu aja alias ga pernah dipake. Waktu gw melahirkan, gw coba balikin ke bokap mobilnya tapi ditolak karena dia kasian ma cucunya kalo naik motor, haha. Walaupun dipinjemin mobil sama bokap ga ngebuat gw dan age angkat-angkat kaki aja, yang ada gw dan age berusaha buat bisa punya mobil sendiri dan balikin mobilnya bokap. Yang terfikirkan oleh gw dan age adalah beli mobil second, karena sepertinya kita mampu buat beli mobil second, ga kepikiran buat beli mobil baru karena emang ga ada duitnya. Setiap gw bilang mau beli mobil second sama bonyok, mereka malah ngelarang, dan nyuruh untuk beli mobil baru, lah emang situ pada mau beliin? gw bilang gitu jawabannya KAGAK! hahaha, emang dah emak bapak gw sok gaya nyuruh anaknya beli mobil dewek yang baru lagi, kayak gaji gw dan age banyak ajah (eh eh AMIN dah ya kalo beneran nanti gaji kita banyak, hehe).

Gw sama age emang  sering banget ngayal beli mobil, kalo liat mobil baru pasti pengen, haha (ya iyalah manusiawi kan?). Jadi terkadang ngayalnya terlalu ekstrim dan banyak maunya. Termasuk ga mau beli mobil yang boros karena mobil yang dipinjemin bokap kan inova yang semua orang udah tau kalo inova super duper boros  untuk dipake didalam kota doang, kalo luar kota sih ok banget lah tarikannya, ditambah juga jalanan kerumah gw berliku-liku dan kayak naik-naik ke puncak gunung yang ngebuat bensin kesedot luar biasa, nah kalo kayak gini yang ada duit gw abis buat bensin doang, haha *emakpelit*. Jadi dicoret lah khayalan buat punya mobil inova. Gw sama age sih pengennya mobil yang bisa muat banyak karena keluarga besar, biar semua masuk tetapi bukan inova, pilihan ada di grand livina tapi koq mihil ya, ga sesuai kantong gw dan age, haha (banyak maunya), sempet mikir avanza, tapi ga sreg aja ma modelnya yg mirip inova ituh. Akhirnya gw dan age mulai mengutak ngatik keinginan, mau mobil irit? ya pake mobil kecil, hahaha.

Alhamdulillah, rezeki ga pernah ada yang bisa tebak, begitu juga dengan kami, rezeki itu tiba-tiba datang dengan cepat dan tanpa diduga. Dengan rezeki ini akhirnya kami bisa nyicil mobil, sungguh ga nyangka sama sekali. Sebenernya kalo ditanya ga pengen  nyicil mobil karena bunganya lumayan, tapi kalo ga nyicil mo kapan punya mobilnya? masa mau minjem bokap mulu, malu ah, hihi.  Karena rezeki yang ada ini akhirnya gw mencoba mendatangi dealer-dealer mobil di Bogor. Pertama yang gw datengin adalah Dealer Nissan karena penasaran sama si march yang katanya irit, tapi begitu ngeliat bentuknya tiba-tiba ga suka, hehe.  Maklum gw dan age emang banyak maunya kalo beli sesuatu, banyak yang dipertimbangkan termasuk desain itu barang dan kejadian lah dengan para mobil-mobil ini.  Karena ga suka modelnya, gw dan age mulai hunting sana sini nyari  mobil kecil seharaga march yang juga irit dan berdesain bagus. Akhirnya setelah hunting sana sini sambil baca semua review mobil-mobil baru ketemu lah sama yang kita suka yaitu Chevrollet All New Spark yang baru, hoho. Walaupun udah ketemu sama yang kita mau, tapi kita tetep liat-liat mobil lain langsung ke delearnya dan akhirnya mentok jatuh cinta sama si spark ini. Selain harganya masuk di kantong setelah itung2 an cicilan dan DP, desain mobil ini juga keren (sekali lagi ini menurut gw dan age ya), terlihat gagah dan modern ditambah spark baru ini merupakan  salah satu icon mobil transformer yaitu skid yang berwarna hijau ituh, huhuy! (maklum gw dan age penyuka transformer).

Karena udah lihat langsung mobilnya di dealer dan juga test drive, tanpa basi basi kami langsung booking si spark ini. Warna yang gw pilih adalah merah, sebenernya naksir yang ijo, tapi entah kenapa semua mobil spark yang baru, mau warna luarnya macem-macem, tapi warna interior dalemnya adalah item merah! gw ga ngerti kenapa bisa gitu, jadi kalo mobil warna luarnya ijo, dalemnya tetep item merah, buka item ijo. Nah karena hal kayak gini akhirnya gw memutuskan beli yang warna merah, selain warna merahnya juga bagus, biar samaan juga sama warna rumah gw yang merah jadi kalo parkir dirumah yang terlihat dari luar adalah merah, hihi biar klop semuanya.

Alhamdulillah proses semuanya ini dilancarkan, akhirnya kami bisa memiliki mobil kami sendiri walaupun nyicil dan semoga rezeki ini bisa barokah dan kami bisa menjaganya dengan baik, AMIN!.

Ini Penampakan si merah dari samping

Sebuah Pilihan

Entah gw yang lebay atau apa, tapi ini sebuah pilihan yang sulit buat gw, deymm!

Kemarin siang, tiba-tiba bos gw nge-wincom gw, kira-kira begini percakapannya:

Boss: “Diet ada tawaran diklat penulisan ilmiah nih, mau ga loe?”

Gw: “Ehmm kapan? berapa hari? nginep ga? dimana? ngapain tuh? (haha panjang)”

Boss: “Di wisma aryanti, cisarua, dari 21-24 maret. ya diklat teknik penulisan ilmiah buat calon/pejabat fungsional non peneliti, kan loe mau ngajuin fungsional katanya”

Gw : (Dalam hati: ergghh dyemm nginep dan 3 hari pula). Bisa pulang ga? kasian anak gw, tapi pengen sih (ga jelas deh gw)

Boss: “Gw ga tau bisa pulang apa kagak, loe pikirin deh, besok gw tunggu jawabannya, kalo ga mau gw kasih ke yang lain”

Gw: “Orait, gw bertapa dulu yak, sambil nanya ma age”

Abis itu gw langsung ga konsen kerja, yang ada di fikiran gw adalah ikut ga ikut ga ikut ga. Jujur gw pengen ikut karena menunjang gw nantinya buat masukin nilai pas ngajuin fungsional, tapi dilain sisi gw bakal kangen gila sama mika, hiks dan takutnya pas diklat gw malah mellow yellow rainbow gitu lagi. Dalam kebingungan, gw coba chatting ke pak suami:

Gw: “Hui, aku ada tawaran diklat 21-24 di cisarua, nginep, how? gmn mika?”

Age: “Berangkat sanah, itu kerjaan! Mika kan ada aku, tenang aja”

Gw: “Aku ragu, takut kangen mika”

Age: “Kamu harus bisa, kangen mika pasti, tapi ini kan tugas, profesional lah, sembari kamu latihan untuk bisa tegar kalo nanti-nanti ada tugas ke luar lagi yang jauh dan lama, Mika pasti baik-baik aja koq, tenang aja”

Gw: (masih ngeyel) “Tapi kan……..”

Age: “Kalo kamu nanya aku pergi apa enggak, aku bilang pergi. Kamu sudah dikasih kepercayaan sama boss buat berangkat dan didahulukan drpd teman2 yg lain, itu apresiasi buat kamu, sebaliknya lakukan yg profesional juga lah, toh ini juga buat kamu ke depan bukan? buat fungsional kamu?”

Gw: “Orait aku bertapa dulu”

Dan diklat ini terus mengganggu fikiran gw, pengen ga ikut tp sayang kalo dilewatkan karena sertifikat yang didapat bisa nambah nilai buat fungsional gw nanti walaupun nilainya ga besar tapi lumayan lah menambah angka-angka di kolom-kolom form itu. Gw coba menguatkan hati untuk bertanya-tanya kesemua orang yg gw kenal yang udah pernah ikut diklat ini dan semua mengatakan: “ikut diet, sayang kalo ga!”. Oh oh oh SIAL!.

Setelah pertimbangan sana sini dan sempet ngobrol lagi sama age akhirnya gw mencoba memilih untuk ikut diklat ini. Kenapa? bukan berarti gw egois dan ga sayang anak terus tega ninggalin dia 3 hari, tapi ini lebih ke arah profesionalisme gw dalam bekerja dan masa depan gw ke depan. Gw berencana mau ambil fungsional pranata komputer akhir tahun ini, nah gw harus mempersipakan semua syarat-syarat yang dibutuhkan termasuk nilai kum yang akan dinilai nanti. Diklat ini ada nilainya dan berfungsi ketika nanti gw akana membuat suatu karya tulis, gw sudah tau cara dan teknik menulisnya. Nyari nilai kum itu ga gampang, jadi gw musti cari cara dan mulain mencatat semua pekerjaan gw untuk diajukan sebagai kum. So, diklat ini kesempatan gw untuk belajar hal yang baru yang selama ini belum pernah gw tau. Selain itu, ini adalah tugas kantor walaupun masih bisa ditolak, setidaknya ini adalah apresiasi boss gw buat gw (gw mencoba berfikir positif) dan gw harus bisa menjalananinya. Lalu gimana Mika? gw yakin anak gw lebih tegar daripada gw, hahaha. Ada bapaknya yang bisa ngurus Mika, ada emak gw yang bisa dimintain tolong, ada ipar gw yang juga ok direpotin buat ngasuh mika, toh gw perginya ga lama, cuman 3 hari dan di puncak pula. Kalo ga sampe malem banget gw bisa pulang atau Mika dan age yang main ke wisma, hehe (semoga bisa, amin). Waktu gw dirawat di rumah sakit, gw ga ketemu Mika tiap hari dan itu lebih lama, semingguan, itu gw bisa walaupun kangen mati-matian, apalagi ini cuman 3 hari? Insyaalah bisa ya diet. Ngejagain Mika emang amanah Tuhan tapi pekerjaan juga amanah Tuhan, so apapun itu pasti baik hasilnya. Semua demi masa depan, demi keluarga, demi Mika juga akhirnya.

So, gw siap untuk bernagkat diklat 3 hari, hahay!

Bento Class

Hampir 2 minggu yang lalu, tanggal 26 Februari gw ikutan acara TUM Bento class. Acara ini yang ngadain The Urban Mama bekerjasama dengan Tupperware dan majalah Sekar. Gw sendiri belom pernah nyoba cara bikin bento-bentoan, nah karna belom pernah bikin dan ada kesempatan buat belajar, langsung lah gw mendaftarkan diri buat ikut kelas bento ini.

Dateng agak telat, maklumlah rumah nun jauh disana alias bogor sedangkan acaranya di pusat jakarta, dan acaranya agak pagian yaitu jam 9, jadilah agak-agak rempong sana sini pas berangkatnya, jadilah telat. Akhirnya sampe di lokasi jam 9.30, acara udah dimulai dan gw langsung mengambil posisi di meja belakang, karena di depan udah penuh. Duduk dan langsung menyimak penjelasan dari para master bento.  Tiba pada akhirnya kita disuruh mebuat bento sendiri, yihaaaaaaaaaa gw langsung bingung mau buat apa, ga ada ide!. Beruntung gw duduk di meja dengan ibu-ibu yang super duper asyik, ada @najasowieso @edhabebs @ilzie @sukma_pertiwi dan @oilalaa yang asli bikin happy banget.  Karena kita semua heboh sendiri dan kebanyakan bercanda, jadilah meja kita ga pernah dapet hadiah, orang bikin bentonya aja ngasal semua, haha. Tapi walaupun ngasal tapi seru banget lho, sampe pada akhirnya kita mau difoto, terjadilah kecelakaan yang ga dinginkan, Bento yang udah capek-capek gw buat tumpah begitu saja, huaaaaaa pengen nangis rasanya!. Beruntung ibu-ibu satu meja langsung menyemangati gw dan ngebantu gw ngerapihin lagi bento yang tumpah itu, jadilah kita gagal difoto, hihi. Pokoknya amat sangat menyenangkan!

Ini beberapa foto bento yang gw buat, enjoy!

Ngehias nasi ala bento *sesudah jatuh*

Ngehias nasi ala bento *sebelum jatuh*

Ngehias roti ala bento

Thanks The Urban Mama, Tupperware dan Majalah sekar yang udah buat ini acara, seneng banget.

Ps: Lumayan dapet 2 tempat makan tupperware, hihihi


  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku