PENTING!

Akhir-akhir ini di TL twitter agak sedikit berbeda. Jujur saja, semenjak gw bergabung di komunitas ibu-ibu atau lebih bekennya forum ibu-ibu tentang dunia anak, sudah pasti teman-teman di twitter gw adalah ibu-ibu semua. Lucu memang kalau saya membaca semua TL di twitter, pasti isinya tidak jauh-jauh dari hal mengenai anak. Dan menurut gw itu seru! karena terkadang ada informasi yang penting tentang anak yang bisa gw terapin ke mika, walaupun kebanyakan informasi yg ga penting buat gw, hahaha. Tapi ini merupakan sebuah hiburan buat gw.

Oh ya balik lagi ke masalah TL gw yg agak berbeda akhir-akhir ini, gw akan mencoba merunutnya satu persatu (halah ga penting banget!). Okay mari  kita mulai:

  1. Tiba-tiba TL gw dibanjiri dengan perbedaan pendapat tentang SAHM dan WM. Fuih, gw pas baca sih cuman mesem-mesem aja, abis bingung, hal ini selalu aja deh jadi hal yg sensitif buat ibu-ibu. Nah menurut gw, loe pada mau jadi SAHM atau WM sih sama aja lah, bedanya yg satu kerja dirumah ngurus anak, yang atu lagi kerja dikantor abis itu pulang kerja ngurus anak juga. Intinya sama-sama ngurus anak kan? intinya ga ada yg lebih baik, semua baik, baik itu SAHM ataupun WM. Dan gw yakin banget, pasti semua ibu ngelakuin apa yang dia pilih dan lakukan adalah untuk yang terbaik buat anak. Jadi menurut gw, ga usah perang dingin lah antara SAHM ataupun WM, ga ada yang jelek koq dan ga ada yg lebih keren koq dan ga ada juga yang perlu dibanggain. Ga perlu lah bangga jadi WM karena bisa kerja, cari duit buat anak dan anak juga bisa diurus walaupun kita kerja, begitu juga sebaliknya, ga perlu lah bangga jadi SAHM, karena bisa full time sama anak. Karena menurut gw, semua pasti ada plus dan minusnya, nah tinggal kita sebagai ibu musti bisa ngejalanin plus atau minusnya itu. Kalo sama-sama saling membanggakan dan menilai negatif antara SAHM ataupun WM yang ada malah sakit hati dan jadi sirik-sirikan. Kan dah ada yg bilang tuh kalo sirik tanda tak mampu, huehehehe. Buat gw, mau jasi SAHM ataupun WM, yang paling membanggakan adalah MENJADI SEORANG IBU. Seharusnya kita bersyukur bisa mendapatkan anugrah yang luar biasa buat kita yaitu anak karena masih banyak juga orang lain yang tidak seberuntung kita dan mencoba berbagai macam cara untuk mendapatkannya, iya kan? So, please…..udahin deh perbedaan pendapat ini supaya hidup kita lebih nyaman dan damai. Apapun profesi kalian, kalian pasti yang terbaik buat anak-anak kalian!.
  2. Nah yang kedua tentang ASI dan SUFOR! haha yang ini juga agak sempet memancing emosi gw, hihi. emang sih ngomong lebih gampang tapi praktek kan susah supaya kagak kepancing emosi, hihi. Jadi ceritanya begini, masih tentang perbedaan pendapat sih, tapi kali ini yang jadi bahan perdebatan ya si ASI dan SUFOR. Di satu sisi, ibu-ibu yang pro ASI istilahnya mengharamkan SUFOR dan menganggap SUFOR itu RACUN bahkan ada yang bilang minuman setan! Oh Gosh, sebegitu intimidasinya kah terhadap sufor? dan juga memberikan doktrin yang negatif kepada ibu-ibu yang memberikan anaknya sufor bukan asi. Tetapi ada juga orang-orang yang menganggap SUFOR is the best dibandingkan ASI. Nah 2 pendapat ini akhirnya menjadi suatu permasalahan dan buntut-buntutnya menjadi hal-hal yang tidak enak untuk di denger dan dibaca.  Kalo gw pribadi menilai seharusnya kita sebagai manusia harus bisa menilai dengan baik hal-hal semacam ini. Jujur gw memang tidak bisa memberikan ASIX kepada mika karena alesan yang menurut gw ga dibuat-buat. Gw sempet posting tentang hal ini di sini dan disini. Gw sangat mendukung ASI, tapi gw ga mau menyalahkan orang-orang yang tidak bisa memberikan ASIX kepada anaknya apalagi alasan yang kuat dan tidak dibuat-buat. Gw akan lantang mencela orang yang ga mau ngasih anaknya ASI karena alasan kecantikan padahal ASI nya melimpah. Tidak semua orang diberi ASI yang melimpah, termasuk gw, tapi bukan berarti gw ga ngelakuin apa-apa kan? sudah pasti usaha apaapun gw lakukan, tapi balik lagi kalo semua usaha sudah dicoba tetapi hasilnya tidak seperti yang kita harapkan, apakah kita harus mengurung diri dan tidak melakukan apa-apa yang menurut kita lebih baik? contohnya gw, apa gw akan tega membiarkan mika kelaparan dan menguning karena ASI gw ga keluar sedangkan dia adalah bayi yang terlahir prematur yang amat sangat perawatan khusus?. Dari hal ini gw mencoba untuk belajar empati ke orang lain. Gw mencoba untuk berdiri dan memahami situasi yang ada dan gw berfikir, kalo orang sedang down trus kita salahkan, apa ga tambah down? Coba deh tanya sama ibu-ibu yang ga bisa ngasih ASI ke anaknya, sedih ga? pasti sedih banget! rasa sedih itu aja udah bisa bikin si ibu rasanya kayak mau mati, lah koq malah ditambah disalah-salahin? ya pasti rasanya pengen bunuh diri lah tuh ibu!. Ga cukup sampai di ibu-ibu pemberi sufor saja, ke ibu-ibu pemberi asi pun pasti juga mendapati hal-hal negatif dari orang lain, seperti kata-kata ga repot tuh di jalan kalo musti buka-bukaan netein anak, kan lebih praktis pake botol aja, dan hal-hal lain yang juga menyudutkan ibu-ibu asi. Susahnya, manusia itu lebih mudah menyalahkan orang lain daripada membantu orang lain untuk bangkit dari kesalahan yang telah dia perbuat. Jadi buat apa saling menyalahkan, bukannya lebih baik kita mengingatkan jika memang salah, dan memberikan pengetahuan yang lebih yang bisa kita sharing untuk orang lain tanpa bermaksud menggurui. Mungkin kalo hal ini diterapin, kehidupan sesama manusia bisa terjalin dengan nyaman dan bahagia sepertinya.

Dari 2 hal diatas, gw mau myimpulkan bahwa setiap orang mempunyai cara pandang yang berbeda pada umumnya, apalagi masalah keluarga dan anak, ini merupakan hal yang sangat sensitif kalo harus dibahas. Setiap keluarga pasti punya standar tersendiri dalam menjalani kehidupan berkeluarganya. Nah yang harusnya kita sadar adalah, kita tidak punya hak untuk menyalahkan, mengobrak-abrik dan menilai standar yang orang lain punya itu, karena sudah pasti kita juga ga mau dunk standar kita diobrak-abrik sma orang? nah jadi ga usah lah ikut campur. Memberikan masukan dan pengalaman tentu saja boleh, sangat boleh malah apalagi jika orang lain atau keluarga tersebut yang memintanya, tetapi bukan berarti orang tersebut harus mengikuti standar yang kita punya kan? Biarakan mereka yang memilih, kita cukup memberikan yang menurut kita baik untuk diberikan, selebihnya? biarkan mereka yang menjalani, toh belum tentu apa yang kita beri itu baik untuk mereka, ya kan?

Dari dulu, gw dan age (suami) mencoba untuk tidak ikut campur dengan urusan rumah tangga orang lain, walaupun itu sahabat kita sendiri. Tentu saja banyak hal yang kita anggap ga sesuai denga pola berkeluarga mereka, tapi bukan berarti gw salahkan dan ikut campur kan? simpel nya kayak kita liat anak orang lain dibolehin minum air es, sedangkan kita berusaha untuk anak kita ga minum air es supaya ga sakit, terus kita nyalahin orang tuanya tuh anak karena ngasih anak itu air es dan berakibat anak itu pilek, ga segitunya juga kan? kalo gw sih lebih berfikir kalo emang tuh anak waktunya pilek ya pilek aja, toh anak gw yang ga gw kasih air es, kalo pilek mah pilek aja, hehe. Jadi balik lagi, kita ga berhak menyalahkan dan menilai cara mereka secara terbuka dan blak-blakan apalagi sampai orang lain tersinggung dan sakit hati, kalo udah begini kan bahaya. Mending simpen dalam hati aja deh, toh kita juga harus banyak belajar lagi kan dalam hal berkeluarga dan jadi orangtua karena perjuangan kita masih panjang. Lebih baik kita membenahi diri kita sendiri dan berusaha sebaik mungkin menjalani semua amanat yang Tuhan kasih ke kita. Jadi oangtua itu ga gampang lho…..jadi lakukan yang terbaik buat keluarga dan anak kita. ya kan?

So…..mari bersama-sama kita menciptakan hidup yang damai dan nyaman tanpa harus ada rasa dendam dan benci.

psssstttt: eh eh maap ya kalo ada yang tersinggung ama tulisan gw, ini murni cuman pendapat gw aja koq, huehehe.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku