Selamat Hari Ibu

Tepat di hari dan tanggal ini, seluruh ibu merayakan hari IBU, begitupun gw. Hampir 3 tahun gw menjadi seorang ibu yang mana semua yang gw lalui selama ini diluar bayangan gw waktu itu. Sangat sadar dan mengerti peran ibu seutuhnya ya ketika gw benar-benar telah menjadi seorang ibu. Memang banyak orang yang bilang, ga akan bisa menggambarkan perasaan ibu kamu jika kamu belum bisa merasakan menjadi ibu dan itu benar, benar sekali!. Dulu gw hanya tau bahwa mama adalah ibu gw yang telah melahirkan gw, membesarkan gw, mendidik gw seperti ini dan amat sayang sama gw tanpa gw tau perasaan terdalam dirinya kepada gw dan adik gw. Gw dulu sebal, kesal, benci sama mama ketika beliau melarang apa yang gw inginkan tetapi menurut beliau itu tidak baik untuk gw, dan gw sering marah-marah ga jelas sama mama ketika mama mulai menyebalkan di mata gw.

Sudahkah Kita Bersyukur?

Terkadang jawaban kita SUDAH! tetapi kenyataan yang ada kita tidak benar-benar bersyukur. Kenapa begitu? karena ya namanya juga manusia, lebih banyak mengeluh/tidak bersyukurnya dibandingkan bersyukurnya, iya kan? iya lah pasti dan jujur gw pun begitu. Terkadang kita suka ga sadar bahwa kita selalu mengeluh dan mengeluh mengenai segala hal, baik pekerjaan, rumah tangga dan juga tentang pahitnya kehidupan ini yang pada akhirnya kita baru bilang bersyukur ketika keinginan kita tercapai atau tidak tercapai, kalo tercapai jelas lah ya kita pasti bersyukur banget nget nget, tapi kalo tidak tercapai terkadang kita juga bersyukur yang sebenernya itu adalah keluhan, contohnya kita berharap dapat promosi kantor karena menurut kita, kita sudah bekerja sebaik mungkin dan layak untuk mendapatkan promosi, tetapi kenyataannya kita ga dapet promosi, sudah pasti kita kecewa kan tetapi karena takut yang keluar dari mulut kita atau diri kita adalah keluhan, maka tanpa sadar kita membuat pembelaan diri dengan bilang, ah gpp koq, bersyukur juga gw ga dapet promosi dibandingkan gw dipecat?. Nah coba lihat, itu sebenernya rasa syukur atau sebenernya pembelaan diri kita atau keluhan yang tanpa kita sadari? gw memilih untuk bilang: ya itu pembelaan diri dan keluhan dengan membawa embel-embel bahwa kita bersyukur dengan apa pun.

Kalap di book fair

Dari tanggal 24 November sampai 4 Desember 2011 di Istora Senayan Jakarta sedang diadakan pesta buku atau book fair dan memang book fair ini pasti tiap tahun diadain jadi lumayan lah ya buat orang-orang yang nyari buku murah karena diskon sampai nyari buku lama terkadang ada di book fair. Sebenernya gw ga tau kalo ada book fair dan akhirnya tau karena kantor dapet undangan seminar e-book di acara book fair ini dan kantor menugasi gw dan 1 temen gw buat dateng, nah acara seninarnya tepat hari pertama book fair diadakan dan acaranya siang sampe sore. Karena gw datengnya mepet pas mau acara dan selesai acara buru-buru balik karena takut macet *tau sendiri kan jakarta kl dah lewat jam 4 macet banget* jadilah gw ga sempet liat banyak tp gw sempet muterin istira dan ngeliat kalo banyak juga penerbit atau distributor yang ikutan ditambah banyak diskon dan hampir semua booth nya diskon yang membuat gw pengen dateng lagi besok-besok ngajak age juga.

Exanthema Subitum : virus yang menyerupai campak

Jadi kemarin Mika sakit, sebenernya sudah agak panas suhu tubuhnya sejak jumat malam, anaknya sih masih ceria cuman rada rewel sedikit, akhirnya gw kasih parasetamol buat nurunin panasnya. Sampai hari sabtu panasnya masih naik turun dan masih gw kasih parasetamol. Nah hari minggu udah ga panas lagi tapi gw melihat ada bercak merah-merah di jidat, leher dan dadanya, gw masih berfikir itu biang keringet karena emang mika sangat-sangat aktif jadi pasti berkeringat terus. Sampai hari senin pun masih keluar bercak merah dan mulai agak banyak, kalo biang keringet kan agak bruntusan gitu ya tapi ini enggak sama sekali, cuman bercak merah aja dan itu kayak dari dalem kulit gitu ga keluar bahkan tidak bintil-bintil, dan pas saat itu gw mikirnya rosela, ya udah lah gpp toh anaknya juga masih sangat aktif dan ga kenapa-kenapa.

Iri tanda tak mampu atau apa sih? Entahlah!

Pasti sering kita mendengar kata-kata bahwa iri/sirik tanda ta k mampu, gw sendiri ga tau apakah kata-kata ini ada benarnya atau tidak, atau mungkin di suatu kasus menjadi benar sedangkan di kasus lain ga gitu juga maksudnya, entahlah yang jelas sih sampe sekarang gw bingung dengan kata-kata tersebut walaupun akhirnya mungkin nanti gw akan menyetujuinya.

Gw ga pernah mikir bahwa kalo kita iri smaa orang itu artinya kita ga mampu untuk menjadi seperti dia, menurut gw sih sebenernya tergantung masing-masing individu menganggapinya, apa bener loe pengen bener-bener kayak orang itu atau hanya sebuah ketidakpuadan akan diri loe mencapai hidup? Karena gini, kebanyakan orang pasti akan iri jika melihat orang lain bahkan saudara kandung atau sahabatnya lebih sukses daripada dia, iya kan? Kenapa gitu ya karena emang sifat manusia seperti itu dan ga bisa disalahkan, yang patut disalahkan nantinya adalah sikap kita menghadapinya apakah bijak atau tidak, kalo tidak nah ini yang patut disalahkan.

Jujur dari hati yang paling dalam, gw pasti punya yang namanya iri hati ke orang lain tapi gw berusaha untuk menyikapinya menjadi hal yang baik buat gw, bukan hal yang menjadi ga baik dan akhirnya malah ga suka sama orang itu dan menjadi nyinyir, ngejelekin orang dan lain sebagainya. Kalo gw lebih ke motovasi diri dan berkaca diri, dengan gw iri melihat kesuksesan orang lain, gw menjadi temotivasi untuk bisa lebih baik lagi bahkan bisa melebihi orang lain tersebut tapi semuanya dengan cara yang wajar dan hasil upayadan usaha sendiri tanpa harus menjatuhkan lawan dengan hal yang ga baik ya. Gw termasuk orang yang punya keinginan besar, nah ketika ngelihat ada orang lain yang lebih keren dari gw, tertampar lah gw dan dari tamparan itu membuat gw memotivasi diri gw untuk berusaha lebih keren lagi hihihi begitulah kira-kira. Makanya gw seneng kalo ada temen atau saudara gw yang dulunya sama-sama mulai dari nol, sama-sama begonya tapi sekarang jadi sukses, sungguh ya gw seneng! Iri? Pasti! Tapi iri ini membuat gw pengen jadi dia yang lebih, dia aja bisa kenapa gw enggak? Dan lakukan hal tersebut dengan hasil kerja keras sendiri!

Nah cuman terkadang ada beberapa orang punya pandangan berbeda sama gw, iri ya iri tanda ga mampu, karna ga mampu jadi melakukan hal yang aneh-aneh seperti ngomongin orang lah, nyinyir lah, berusaha menjadi orang tersebut tapi ga lihat keadaan dan kondisi, nah kalo kayak gini gw yakin banget kata-kata iri tanda tak mampu itu bener adanya. Kenapa begitu? Karena gw koq akhir-akhir ini merasakan hal tersebut ya tapi bukan gw pelaku yang iri tersebut tapi gw yang di iri in, tapi walau begitu gw masih bingung juga sih apakah memang bener ada orang lain yang iri sama gw sampe segitunya? Entahlah!

Okay, gw mulai dari mana ya…ehmm gini, gw adlaah tipe orang yang kalo punya barang atau sesuatu pengennya ga mau samaan sama orang lain atau pengen yang beda walaupun kadang banyak juga barang gw yang sama dengan orang lain, yah namanya idup bersosial ya musti tau diri lah hihi. Dan semakin gw besar dan punya penghasilan sendiri tentunya gw pengen dong memanjakan diri gw dengan baju yang bagus, tas yang keren walaupun lokal tapi tetep okey, sepatu yang lucy dan nyaman dan akhirnya itu menjadi suatu kebutuhan hidup buat gw, dan tentyu saja dimasukin ke budget bulanan untuk belanja kebutuhan gw itu walaupun ga tiap bulan juga gw belanja, atau gw belanja pas gw dapet bonus, ya gw fikir itu adalah hadiah buat gw sendiri lah. Semenjak pacaran sama age sampai akhirnya kita nikah, ga sedikit baju, tas dan printilan cewek yang gw punya itu dibeliin sama age. Nahh sampai akhirnya setiap gw beli sepatu baru dan gw pakai ke kantor pasti ada aja yang nyeletuk: cieehhh sepatu baru lagi. Atau setiap ada paketan baju dateng ke kantor habis gw belanja online (gw kirim ke kantor karna rumah gw ga da orang) pasti ada yang nyeletuk: belanja apa lagi lho diet? Belanja mulu!. Atau kasak kusuk kalo gw tukang belanja, hidup enak, henpon lumayan, rumah udah ada, mobil ada dan kasak kusuk lainnya sampe dibilangnya semua itu bokap nyokap gw yang ngasih. Oh noooo rumah dan mobil gw cicil mbak, mas, belum tau aja ya situ tiap tanggal 5 gaji gw abis kepitong cicilan, heh heh heh? Masa sih semua hidup gw dikomentarin melulu, puyeng deh gw! Masa jg gw harus ngasih tau duit yang gw punya dari mana aja? Pan laki eyke kerja juga cyyiinnn, masa gw harus bilang gaji laki gw berapa ke situ? Pan kagak juga kaleee! Dan kalo ada orang yang deket sama gw aja digosipin juga, oh oh ada apa ya sama gw? Apa sih yang di iri in dari gw? Mending iri sama orang yang lebih baik dari gw kali ya, lebih bermanfaat kayaknya hehe.

Sebetulnya ga cuman itu aja sih, banyak hal yang lain juga dan kalo gw jabarin ga bakal habis-habis. Cuman gw nulis ini sebenernya cuman bingung sama orang-orang seperti itu, iri dan bikin sibuk diri sendiri. Ya kalo pengen kayak gw ya usaha lah menjadi lebih baik, gw aja kalo iri ama orang berusaha untuk lebih baik lagi supaya gw ga iri lagi. Susah ya, iri salah di iri in juga salah, jadi mendingan gimana? Ya ga usah iri lah kalo pun iri jadikan itu sebagai motivasi dan ga usah pusing sama orang lain, capek lohhhha huehehe.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku