HFMD/Flu Singapur ke-2x nya


HFMD lagi? Flu singapur lagi? Koq bisa?

Ya, gw ga nyangka kalo ternyata Mika kena HFMD/flu singapur lagi untuk ke 2x nya. Kenapa gt? Karena yg kali ini Mika ga demam sama sekali, dan menurut artikel2 yg gw baca kl HFMD tuh pake demam, makanya kaget aja kl ternyat kena lagi.

Pertamanya gw fikir mika cuman kena ruam popok, karena di daerah selangkangannya mulai muncul bintil2 merah. Karena gw mikirnya itu ruam dr 3 hari yg lalu, gw cuman ngasihin bepanten aja di selangkangannya, tapi koq malah makin banyak bintil2nya, padahal biasanya kl mika ruam popok dan dikasih bepantwn langsung sembuh, lah ini knp makin banyak?. Dan bodohnya gw waktu itu, gw malah mikirnya nih bepanten ga mempan lagi nuh kayaknya, akhirnya gw telfon ipar gw, dia orang farmasi jd pasti tau obat dan gw selalu nanya obat ma dia, haha. Gw telfon ipar gw nanyain salep ru popok selain bepanten yg lebih ampuh, tapi kata ipar gw, salep ruam popok lainnya sama aja koq kandungannya, jd pakein aja bepantennya lagi, ok baiklah gw menurut. Nah pas kemarin pagi gw abis mandiin mika dan mau makein pampers dan bajunya, nah gw baru merhatiin bener-bener semua tubuh mika dan si bintil2 merah ini. Koq makin banyak dan berair ya? Kayaknya kalo ruam ga kayak gini deh? Gw mencoba menelusuri kaki Mika dan yak akhirnya gw menemukan bintil2 itu di telapak kaki mika dan berair jg, gw liat tangannya Mika dan hasilnya sama, ada jg si bintil2 itu di ketek, tangan dan telapak mika. Lagi gw mengecek tubuh mika, mika langsung ngasih tau gw ke mulutnya, dan gw liat lidahnya merah!. OMG kenapa nih dgm anak gw? Gw langsubg manggil age dan nyuruh dia lihat, age langsung curiga itu HFMD lagi tp gw kekeuh ngerasa itu bukan HFMD karna ga panas (oh begonya gw yah?) *toyor diri sendiri*. Gw malag mikirnya campak, soalnya menurut yg gw baca2, banyak juga yg kena campak tapi ga demam. Akhirnya gw tetep memutuskan mika untuk ke daycare, gw pikir ini ga terlalu serius lah, anaknya jg ga rewel dan masih aktif. Gw berfikir untuk membawa mika ke dokter sorenya setelah gw pulang kantor. Jadilah gw taro mika di daycare seperti biasa dan gw berangkat ke kantor.

Apa yg terjadi? Pas gw udah di kereta dan keretanya udah berangkat, tiba2 gw dapet sms dari gurunya mika di daycare, ngasih tau kalo kondisi mika bintil2 nya makin banyak tapi anaknya ga rewel, dan dia curiga itu campak, makanya dia sms gw dan age buat jemput mika karena takut menular ke temen-temen mika yg lain. Untungnya kantor age di Bogor dan bisa dengan cepat jemput mika dan bawa pulang. Terus gw? Haha gw tetep masuk ke kantor dunk, biar uang makan ga ilang, hehe boong deng, karna dah di kereta dan age bisa menghandle nya plus ada ipar gw jg jadi gw agak sedikit tenang. Akhirnya gw pulang cepet juga, tetep aka walaupun ada yg megang mika tetep aja ga tenang dan kepikiran kalo anak lagi sakit, ya kan?

Akhirnya sore itu juga gw bawa mika ke dokter, dan apa kata dokter? Ya itu HFMD! dan dokter bilang emang bisa kena beberapa kali dan saat ini lagi musim bgt di indonesia, jadi kemungkinan kena berkali2 ada kalo daya tahan tubuh anak lagi ga bagus. Penularannya juga cepet, lewar udara, air liur atau bertukar mainan atau pakaian, pasti cepet kenanya. Dan gw dengan bodohnya malah nanya: “tapi ga demam dok?”. Dokter malah bilang: “ya emangnya mesti demam bu?”. Jleb bego banget sih gw? Orang campak aja ada yg ga demam lah bisa aja kan ini jg ga demam? Namanya jg virus! Ah bodohnha gw saat itu! Padahal biasanya gw ga kayak gt *ngeles*, beneran lho ga kayak gt *ngeles terus*.

Jadi keaimpukannya, Mika kena HFMD lagi untuk ke 2x nya. Kayaknya ini teknikniknya mika minta diajak ke singapur deh, hahaha. Tapi yg jelas, gw bersyukur mika ga demam, jadi dia ga rewel, soalnya kl demam pasti mika rewel abis. Cuman sedihnya dia masih susah makan, ga enak kalinya masih sariawan gt mulutnya. Tapi kata dokter yg penting dia mau minum dan makan apa aja yg penting masuk. Semoga kamu cepet sembuh ya nak! Nanti kuta jalan-jalan kalo sembub, hehe.

Apakah saya ibu yang egois?

Yak, setelah memutuskan untuk meberhentikan ART gw yg bermasalah, gw mulai menjadi IRT dan WM sekaligus. Rasanya? MENYENANGKAN! (ini menurut gw ya). Menyenangkan darimana? bukannya malah capek? ga ada yg bantuin sedangkan kita musti kerja juga? Jawaban dari itu semua adalah? YA MENYENANGKAN! sekali lagi buat gw menyenangkan. Jujur dan pasti banget rasa capek dan lelah itu pasti ada tapi gw fun banget! dengan ga ada ART, gw bisa jauh darinamanya capek hati ngeliat tingkah polah mereka, walalupun selama ini gw punya ART, gw ga pernah namanya marah-marah sama mereka, malah gw anggap seperti saudara. Mungkin karena dianggap kayak saudara gini kali ya, jadi mereka agak ngelunjak. Tapi buat gw ga masalah, menurut gw emang sepatutunya mereka gw anggep saudara, karena mereka kan manusia juga, layaknya seperti kita juga, cuman nasib mereka emang belum beruntung seperti kita. Kebutuhan mereka pun gw kasih dan ga sayang pula gw untuk beliin mereka baju, nambahin duit buat beli hp, ajak makan di resto yg enak, ajak jalan-jalan, dll yang menurut gw sudah selayaknya mereka dapet. Tapi balik lagi, semua tergantung individu kali ya, ada yg bersyukur dengan keadaan seperti itu, ada juga yg ga bersyukur dan membuat ulah sendiri seperti ART gw ini. Tapi tak apalah namanya juga manusia, pasti ga luput dari kesalahan, iya kan? (sok bijak banget deh gw).

Ok, balik lagi ketiadaan gw akan ART! Yang jelas kenapa gw merasa menyenangkan? karena gw ga capek hati, tapi lebih ke capek fisik. Dan menurut gw, lebih baik capek fisik daripada capek hati. Kalo capek fisik, obatnya istirahat trus sembuh deh. Tapi kalo capek hati? nah ini dia nih yg sulit nyari obatnya, jadi serba salah, mau ngomel salah, ga ngomel juga salah. Buat menghindari itu semua, makanya gw memutuskan untuk ga pake ART lagi dan Mika gw titipin di daycare. Ini amat nyaman buat gw, gw tenang ninggalin Mika di daycare, walupun pas pertama kali trial di daycare, gw sempet nangis ke suami (age) gw dan bilang kasian Mika dititipin gt. Tapi suami gw malah bilang: ” Mending disini (daycare) lah, lihat tuh anaknya main dan belajar gt sama guru dan temen-temennya, daripada sama pembantu ga jelas diajarin apa mikanya”. Nah karna omongan age ke gw kayak gitu, akhirnya gw mulai tega dan tenang ngelihat mika di daycare, karena sempet gw temenin dulu dan lihat kondisi disana gimana.

2 minggu yang berlalu ini memang lebih melelahkan daripada biasanya, tapi gw merasa diri gw lebig sehat dan happy dibanding waktu masih ada ART. Entahlah, mungkin karena gw seneng Mika akan dapat perhatian penuh dari ibu bapaknya pas dirumah tanpa ada sosok ART di rumah. Semua pekerjaan RT seperti nyuci, nyeterika, masak, nyapu, ngepel, gw lakuin sendiri. Apa yg dilakukan age? dia yg ngajak main Mika kalo gw lagi sibuk sama urusan RT ini. Yeah, suami gw emang keren! (semoga dia ga GR baca tulisan gw ini). Tapi bener, semua gw lakuin dengan enjoy banget, kerasa banget jadi IRT nya sekarang. Dulu waktu ada ART bisa minta tolong sana sini, sekarang harus dilakuin sendiri dan ini yang seru menurut gw, semua dilakukan sendiri!. Kalo untuk masalah urusan RT sih selama kita enjoy pasti ga ada masalah yang berarti lah.

Sebenernya yang bikin gw agak stres sedikit yaitu keadaan di pagi hari, semua tiba-tiba serba ribet dan ga karuan. Ribet dan ga karuannya karena Mika agak rewel kalo dibangunin pagi-pagi, maklum anak kecil ini tidurnya suka malem, jam 10 atau 11 malem baru tidur, jadilah kalo dibangunin jam 6 dan disuruh mandi sama sarapan dia langsung ngamuk dan nangis kejer. Ini PR yang belum bisa gw lakukan dengan baik dan benar, kadang walaupun nangis suka gw paksain aja deh si mika mandi sambil gw gendong, dan konsekuensinya dia ngamuk dan ga mau sarapan, jadilah gw bawa sarapannya dan sarapan di daycare. Kadang ga tega juga bangunin mika dari tidur, suka gw tunggu dia sebangunnya, dan hasilnya sih bagus, disuruh mandi ga ngamuk, sarapan pun juga langsung mau, cuman konsekuensi yang lain adalah gw telat banget masuk kantornya, sudah mendekati siang tepatnya, hahaha tapi mending masuk kan daripada ga sama sekali? hihi *ngeles*. Inilah kerepotan dipagi hari dan gw masih belom bisa membiasakan mika untuk tidur cepet, karena walaupun udah masuk kamar dari jam 8, tetep aja dia tidurnya jam 10, adanya gw tidur duluan dibandingin mika dan mika pun sempet-sempetnya gangguin gw tidur dan berusaha untuk ngajakin gw main, padahal kamar dah gelap gulita gitu, tapi tetep ga berhasil membuat mika tisur cepat dan bangun lebih pagi.

Tapi dari semua kehebohan di pagi hari itu, gw tetep sangat menikmatinya dengan hati senang. Semoga tidak hanya 2 minggu yang berlalu kemarin saja yang bisa membuat gw senang, kedepannya pun semoga gw bisa terus menikmatinya, AMIN!.

Yeah! Gw bener-bener jadi Ibu rumah tangga sekarang + ibu yang bekerja! *tepuktangan*

Sampai kapan saya harus terus berlari?

Sampai kapan saya harus terus berlari? Jawabannya: Tak tau!

Postingan ini lebih mengacu kepada kebingungan, kebimbangan gw dalam mengambil sebuah sikap. Banyak yang ingin gw kejar, yang ingin gw raih dan keinginan-keinginan diri gw layaknya semua manusia memiliki keinginan. Karena itu, sampai kapan gw harus berlari mengejar semua keinginan gw itu?

Sampai saat ini gw merasa berlari di tempat, tidak maju-maju. Dalam hal apa? gw sendiri pun tak tau dalam hal apa! Mungkin lebih banyak dalam hal pekerjaan dan pendidikan sepertinya. Entah kenapa, gw merasa tidak lari ditempat untuk masalah keluarga ataupun anak. Menjadi orangtua memang susah dan ga pernah ada pendidikannya, karena hal ini gw merasa gw ga lari ditempat, tapi gw terus berlari menjadi orangtua yang lebih baik lagi, berlari mencari banyak sumber dan ilmu tentang bagaimana menjadi orangtua dan istri yang baik dan sesuai dengan keluarga, dan sepertinya untuk hal ini, gw ga akan pernah berhenti berlari!

Okay, masalah keluarga pun lewat! Lalu apa sih yg menjadi buah fikiran gw berikutnya? ga lain dan ga bukan yaitu pekerjaan!. Gw selalu bersyukur samapai saat ini gw masih memiliki pekerjaan dibandingkan orang lain yang tak seberuntung gw, walaupun masalah salary tidak sesuai dengan pengharapan gw, kenapa? karena gw seorang PNS yang bisa kalian tebak berapa gaji nya. Gw pun ga pernah ambil pusing dengan gaji yg gw dapet, karena memang gw tau dari awala ya gaji PNS ya segitu, jadi terima sajalah apa adanya. Yang bikin gw penat adalah: Job description gw yang bisa dibilang jelas ga jelas. Gw seorang lulusan S1 Ilmu Komputer dengan otak yang pas-pasan dan ga jago dalam bidang komputer, bisa lulus aja gw dah syukur banget, hehe. Karena orang Support, jadilah kerjaan gw jg ga jelas, alias kalo ada mah ada, kalo kagak ya udah diem aja. Sayangnya gw bukan orang yg bisa diem aja kalo kagak ada kerjaan, gw mending dikasih kerjaan deadline daripada gw masuk kantor trus kagak ngapa2in, mending di rumah sama anak gw, ya kan? Akhirnya gw mencoba mengambil pekerjaan yang diluar job gw, Berhasil? untuk pekerjaan gw sih berhasil tapi hasilnya ga keliatan, kenapa gitu? karena ga ada yg mendukung full kerjaan gw, cuman dibolehin ngelakuin tanpa didukung oleh sarana yang ada. Dan gw cuman bisa pasrah sama hasil kerjaan gw yang sampe sekarang hasilnya belom bener-bener terlihat oleh pimpinan ataupun temen sejawat. Sedih? pasti! Kesel? Pasti! gw sudah berusaha mengeluarkan ide, melakukannya dengan baik tapi ketika akan berhasil, terbengkalai semuanya! Yak, inilah realita sesungguhnya. Dituntut untuk kreatif, ketika sudah dilakukan, hasilnya menjadi nol besar. Karena hal-hal semacam ini, makanya gw bingung, sampai kapan gw harus berlari dengan pekerjaan gw yang seperti lari dijalan ini?

Akhirnya gw mencoba untuk mengambil tindakan lain, mengejar pendidikan! Gw mau Sekolah lagi! berusaha untuk izin ke pimpinan untuk bisa sekolah lagi, hasilnya: di izinkan tapi tidak sekarang! gantian sama temen yg juga lagi sekolah, karena SDM dikantor kurang.  Oh Gosh…susah sekali! Kemana gw harus berlari kalo seperti ini?. Sempet stress dan merasa ga ada gunanya gw disini, akhirnya mencoba untuk melamar pekerjaan lain. Apply CV ke perusahaan2 lain. Sampai tiba saatnya ada panggilan interview, seneng? pasti! tapi senengnya hanya seketika, setelah telpon ditutup dari perusahaan yg akan memanggil gw interview, gw malah digandrungi rasa bimbang yg amat besar. Banyak fikiran-fikiran yang menari-nari di kepala gw, apa ga sayang dengan ini semua? susah payah ikut tes pns, pas sudah di terima koq malah mau keluar? sedangkan orang lain susah payah mau jadi pns. Sebenernya bukan sayang pns nya kalo buat gw, tapi lebih kepada perjuangan gw masuk pns, bisa dibilang kan tes nya skala nasional karena yang ikut dan melamar dari seluruh daerah dan beribu-ribu orang dan gw bisa diterima, keren ga sih? menurut gw sih keren! karena emang musrni gw tes sendiri tanpa sogokan uang atau apapun, itu sebenernya yg buat gw berat untuk keluar. Jadi, apakah gw dateng interview itu? TIDAK! gw ga punya nyali untuk datang dan ciut dengan keputusan gw untuk keluar dr pns. Lalu sampai kapan gw harus berlari seperti ini? sampai sekarang gw pun tak tau!

Karena ketidaktauan gw sampai kapan gw akan berlari seperti ini, akhirnya gw mencoba untuk tetap berlari walaupun banyak halangan yang menghalangi gw dalam berlari. Gw mencoba untuk berlari perlaha-lahan asalkan tidak berlari ditempat, gw akan mencoba untuk mengambil jatah fungsional gw, mungkin tahun depan, Ya harus! gw harus mengambil fungsional itu supaya gw ga lari di tempat!. Oh Tuhan, biarkanlah gw untuk bisa terus berlari walaupun perlahan, jangan biarkan gw berlari di tempat, biarkan gw untuk terus berlari hingga waktu gw habis nantinya.

Jadi…sampai kapan harus terus berlari? kali ini gw jawab dengan “sampai habis waktunya nanti, sampai gw sudah tidak mampu lagi untuk berlari”. Kapankah itu? Hanya Tuhan yang tau.

Padang = Liburan, Mudik dan Kondangan!

Baru bisa posting sekarang, bukannya sok sibuk tapi emang lagi males mikir kata-katanya, dan sekarang menurut gw waktu yg tepat untuk bercerita, maaf kalo agak panjang, hehe.

Sebenernya jala-jalan ke Padang ini udah sebulan yang lalu, tepatnya seminggu habis gw dirawat di rs, hehe. Agak bingung juga pada waktu itu, jadi berangkat apa enggak ya, soalnya tiket sudah dibeli dan karena tiket itu adalah tiket promo, jadi ga bisa direfund. Karena sayang sama tiketnya dan keinginan yang amat besar pengen mudik, jadilah gw, suami dan mika memaksakan diri untuk tetep ikut bonyok ke Padang. Oh ya, pas pergi ke Padang ini kondisi kami bertiga memang habis pada sakit, gw habis terkapat di rs seminggu, suami gw pun pas jaga gw di rs ikut-ikutan sakit alias meriang disco gt ditambah si Mika juga sempet flue dan demam walalupun cuman sehari demamnya. Akhirnya berangkat lah kami ke Padang….

Kenapa kami ke Padang? Yak seperti judul diatas, mudik yang udah telat, liburan walaupun menurut gw agak jauh dari versi liburan yg sebenernya dan Kondangan, nah yang ini nih yg menyita banyak waktu dan tenaga, dan membuat arti kata liburan itu jauh dari arti kata liburan sebenernya, kenapa gitu? soalnya yang nikahan adalah 3 orang sepupu gw diwaktu yang berbeda dan tempat yang berbeda, fuih *lapkeringet*. Karena yang 1 adalah sepupu gw yang paling deket sama gw karena dia dari kecil udah tinggal bareng sama gw sampe dia lulus kuliah, istilahnya udah kayak adik kandung gw sendiri, makanya gw belain dateng.

Yak berangkatlah kami ke Padang hari kamis sore, dijadwalkan pesawat jam 7 malam, tapi kenyataannya delay 1 jam. Karena delay ini lah membuat perjalanan 1 1/2 jam di pesawat berasa begitu lama, bukan karena lama nya 1 1/2 jam itu tapi karena ngamuknya mika di pesawat. Ini adalah hal pertama kali mika naik pesawat, salahnya gw adalah tidak menidurkan mika terlebih dahulu, gw mikirnya nih anak ngantuk dan nanti pasti bakal tidur di pesawat, tapi ternyata gw salah! karena dia ngantuk, walhasil dia ngamuk dan pengen jalan-jalan di pesawat karena bosan. Gimana mungkin mau jalan-jalan, cuaca lagi ga baik yg ngebuat kita untuk tetep harus duduk di kursi dan pake sabuk pengaman. Arrrgghhh gw disini agak stress dan pengen nangis rasanya dan berharap bisa terjun langsung ke bawah. Segala cara gw coba, kasih susu, kasih mainan, dan mengalihkan semua perhatiannya. Berhasilkah? yak berhasil dengan itungan jari, ketika bosen dia nangis lagi….cari lagi cara, berhasil dan nangis lagi. Begitu terus sampe tiba di Padang….ah lega!

Sampai di Padang, kami dijemput oleh paman nya bokap, kalo gw manggil dia Mamak. Akhirnya kami diantar ke rumah sepupu gw yang mau hajatan besok, katanya sih kami sudah di persiapkan 1 rumah disebelah rumahnya, rumahnya sudah ga ditempatin oleh orangnya, karena yg punya takut sejak gempa di Padang waktu itu. Karena sudah malam dan ga banyak basa basi pas sampe disana, kami langsung menuju rumah tersebut dan Eng ing eng…..ternyata rumahnya jauh dari fikiran gw. Bukannya gw belagu atau apa, tapi emang ga seperti pengharapan gw, minimal gw berfikir rumahnya seperti rumah sepupu gw lah. Oh ya kenapa gw ga dirumah sepupu gw? rumah sepupu gw udah penuh dengan orang dan penuh dengan makanan. Maklum lah kalo di Padang, hajatan itu dirumah, jarang banget yg digedung, jadi masak-masaknya ya dirumah. Balik ke rumah yg disedian sama sepupu gw itu, rumah yg disebelah rumahnya itu, gw langsung stress ngeliatnya, knp? karena rumah udah lama ga ditempati, walaupun udah dibersihin tapi tetep aja gw merasa tuh tempat pengab, dan agak berdebu ditambah nyamuk. Oh Gosh, gw itu paling alergi sama nyamuk dan debu, ingin banget saaat itu gw kabur ke hotel dan tinggal di hotel, tapi karena gw ga enakan sama sepupu gw dan bonyok gw, takut dibilang belagu lah, sombong lah, jadilah gw malam itu bertahan diasitu. Lagian jg karena dah malam banget kami sampai dan rasa lelah sudah lebih besar dibandingkan ego, jadilah kami beristirahat dirumah itu.

Eso paginya, hajatan pun tiba! layaknya hajatan kalo diadain dirumah sudah pasti sampai malam. Enjoy? sampai saat ini kami masih enjoy. Tiba saatnya keenjoyan kami hilang, setelah pesta sepupu gw selelsai, ternyata rumah sebelah kirinya sepupu gw itu besoknya juga hajatan *tepokjidat*, dan secara otomatis dari mulai jam 7 malam habis hajatan sepupu gw selesai, tetangga yg mau hajatan itu memasang musik dengan kencangnya dan kemungkinan bisa sampai besok pagi. Oh tidakkkk!!!! gimana gw bisa istirahat dengan tenang ini kalo berisik seperti ini? sedangkan besok pagi kami berencana untuk jalan-jalan. Yang gw dan suami gw fikirkan adalah kesehatan kami bertiga, karena kami habis sakit, kalo kami tidak bisa istirahat dengan tenang bagaimana kondisi kami bisa fit? bisa-bisa sakit lagi. Gw dan suami gw sudah semakin enggak enjoy, kami berunding untuk pindah ke hotel saja, cuman balik lagi, yg kami takutkan adalah gmn bilangnya ke saudara kami dan ke orangtua kami? sumpah saat itu gw takut kalo dibilang sombong pengen tinggal di hotel padahal udah disipain tempat. Dan yg bikin gw heran, koq bokap gw juga bisa betah ya ga tidur di hotel? karena biasanya bokap gw ini paling ga bisa tinggal di tempat orang, pasti dia milih di hotel drpd ditempat orang walaupun saudara sendiri, hihi *gayabangetemang bokapgw*. Disaat kebingungan yang melanda gw dan suami buat mencari kata-kata agar para saudara kami ga tersinggung kalo kami pindah ke hotel, tiba-tiba bokap gw yg lagi gendong mika langsung panik lari ke gw, “anak kamu panas banget nih badannya”, pas gw pegang, yak bener mika panas. gw langsung bilang: “Pa, aku ke hotel aja ya, mika ga bisa istirahat nih kayaknya, kecapean dia, ga tidur seharian, berisik disini”. Bokap gw yg emang keterlaluan sayangnya ma Mika, lansgung dengan sigap bilang: “iya, ya udah, kita sekeluarga pindah aja ke hotel, papa juga ikut pindah ke hotel”. Dan saat itu gw dan suami gw langsung berteriak dalam hati Yeah! pindah ke hotel! Thanks MIka, kau menyelamatkan ibu dan bapak dan juga dirimu sendiri. Malam itu juga kami pindah ke hotel, Mika pun langsung gw kasih paracetamol, sampe hotel dia langsung tidur dengan nyenyak dan demam pun turun. Thanks God, kau menjawab doaku.

Sabtu pagi saatnya jalan-jalan! bokap ngajakin ke bukit tinggi, gw agak malas sebenernya, males karena lumayan perjalananannya dan yg dilihat ya itu aja. Gw lebih seneng jalan-jalan wisata kuliner, haha! Suami gw pun demikian, dia mah males ke tempat wisata, yang dia mau mah wisata kulinernya. Karena janjian juga sama sepupu gw yang lain dan mereka belom siap, akhirnya kami main dulu ke pantai, nah nama pantainya gw agak lupa, bukan agak lupa sih tapi emang lupa beneran, hehe. Disana pula pertama kali mika liat laut, hehe maklum lah gw belum pernah emang ngajak mika jalan-jalan jauh jadi sekarang emang agak norak. Pertamanya dia seneng liat lautnya, gw coba turunin dia dan gw ajak agak kedeket pantai sampai batas air pantai. Reaksi mika pas kakinya kena air? Seneng lah! Tapi tiba-tiba rasa seneng itu berubah jadi tangisan kenpa? tiba-tiba ombaknya agak gede, dan airnya agak banyak ke tepinya, dan mika ga kuat nahan air yg kena kakinya, jadilah dia jatuh duduk kena air itu dan nangis seketika. Nangisnya bukan karena dia jatuh, tapi karena dia kaget tiba-tiba jatoh kena air, hihi. Abis itu ga mau lagi nyentuh air pantai.

Ini pas masih berani kena air

Ini masih berani deketin air

Ini nangis karena jatoh kena ombak

Habis dari pantai ini dan janjian sama sepupu gw, akhirnya kami memutuskan untuk ke Lembah anai di Padang panjang yang rencananya sekalian mau makan sate padang di pandang panjang, slurp! Perjalanan yang lumayan menyita waktu, akhirnya sampailah kami di Lembah Anai. Lembah anai ini adalah sebuah air terjun yang lumayan indah dan berada di tepi jalan mau ke padang panjang. Udaranya sejuk dan dingin disini, airnya juga lumayan jernih. Karena mika tadi sempet takut dengan air, pas ngelihat air terjun ini dia seneng banget, tapi pas di diriin di atas batu-batu kecil yg mengalir air gitu, dianya mulai takut dan sempet ga mau, hihi masih trauma kayaknya. Akhirnya gw coba ambil alih perhatiannya dengan ngajakin ngambilin batu yg ada di dalam air trus dilempar, dan berhasil! Mika mau duduk di batu dan kakinya ditaro di air. ini beberapa foto kami waktu di lembah anai

Puas main air, akhirnya kami memburu satepadang di Padang panjang, tepatnya sih di tempat makan Sate Padang Mak Syukur. Katanya sih ini yang terkenal dan rasanya enak, ehmmm lumayan lah buat perut yang kelaperan ini, hihi. Layaknya turis, kami sedikit agak norak dengan berfoto di depan rumah makan Mak syukur ini, hihi.

Oh ya, difoto ini suami gw ga pake sendal, dia kan make sepatu, karena males make sepatu, akhirnya dia pakelah sendal hotel dan sendal hotel itu pun umurnya ga lama. Karena belom sempet buat beli sendal jepit, nyeker lah dia, haha. Puas makan sate padang, pulanglah kami kembali ke Padang karena besok kami harus ke kampung halaman kami yaitu Solok! Yup, sepupu gw 2 orang akan melakukan hajatan.

Minggu pagi kami menuju solok, menghadiri sepupu kami yang melakukan resepsi pernikahan dan siangnya kami langsung balik lagi ke kota Padang. Sebelum sampai hotel, gw ngajak sepupu gw dulu untuk makan es duren. Sepanjang perjalanan Solok-Padang, yang ada difikiran gw hanya es duren, ehmm pasti enak banget sore-sore gini makan es duren. Sampai juga di tempat es duren yang nama warungnya “Es durian Ganti Nan Lamo”. Rasa es duriannya? Enak! gw sih suka dans empet berfikir pengen buka warung es durian ini di Bogor, hehe *ngayal*. Jadi es durian ini sebenernya hampir sama kayak es campur isinya, cuman diatasnya dikasih toping durian. Ada beberpa jenis sih, ada es durian (ini yg kayak es campur), ada es durian tok (ini ga ada isinya, tapi rasanya sama kayak es durian), ada es krim durian (kalo ini pasti seirng nemu dimana-mana). Harganya sih standar lah menurut gw, ga mahal dan ga murah, yg jelas sih seger banget abis minum es ini!

Sampai pada hari senin dan sudah tiba waktunya kami pulang. Kebayang kan apa yg gw bilang diatas? Liburan? Jauh dari pada dibilang liburan! lebih tepatnya sih acara keluarga kali yahhh, cuman ini dilakuinnya di Padang. Sebelum ke Bandara, cari oleh-oleh dulu dan langung menuju ke bandara balik ke Bogor, Yeah Senang pulang lagi!

Makan Ayam dulu sebelum naik pesawat

Yuk dorong aku ya….

Tidur dulu sebelum naik pesawat

Dadah dadah di pesawat

Yak, sekian reportase gw tentang Liburan, mudik dan Kondangan di Padang!

Enjoy it!

Tepuk Tangan

Awalnya sih biasa melihat kelakuan mika yang akhir-akhir ini sering sekali tepuk tangan. Kenapa biasa? karena bagi gw ya emang biasa karena mika sudah bisa melakukannya jauh sekali, waktu umurnya belum genap 1 tahun yang pada waktu dulu sering dilakukannya, mungkin karena baru bisa kali ya. Terkadang dia suka ogah-ogahan kalo disuruh tepuk tangan dan gw berfikir nih anak bosan tepuk tangan dan toh dia memang sudah bisa tepuk tangan.

Tetapi berbeda dengan seminggu belakangan ini, mika semakin sering bertepuk tangan sendirian. Sendirian maksud gw disini, setiap dia melakukan apapaun pasti belakangannya dia bertepuk tangan. Seperti dia habis melakukan permainan balok-balokan, dan setelah dia berhasil pasti tepuk tangan. Dan balik lagi hal ini biasa banget buat gw, karena memang dari dulu selalu gw biasain dia untuk senang dan bangga akan hasil kerja nya yaitu dengan bertepuk tangan tanda bahagia apabila dia berhasil menyelesaikan permainan atau pekerjaan yang gw suruh, jadi sekali lagi tepuk tangan ini biasa buat gw.

Entah gw nya yg ga ngeh atau ga perhatian sama perubahan mika sampe-sampe hal kayak gini aja gw bilang biasa *emakdodolbangetdahgw!*. Sampai pada saat kami bertiga (gw, suami dan Mika) di dalam mobil, mika duduk sendiriand i belakang di CS nya, gw dan bapaknya di depan, dan dalam keadaan hening, Mika bersenandung sambil bertepuk tangan. Oh ya, mika belum bisa ngomong, jadi dia nyanyi dengan kata-kata yg ga jelas keluar dari mulut dia sambil tepuk tangan. Kali ini bukan ocehan yang keluar ya…tapi seperti senandung layaknya orang menyanyi. Dan apa yg gw lakukan? gw bengong sambil pandang-pandangan sama bapaknya dan sambil bilang “siapa yg ngajarin ituh?”, huhu gw seneng sih dengernya, berarti dia udah bisa bedain mana irama musik ataupun bukan sambil bertepuk tangan.

Hal yg bikin gw terharu lagi adalah pas tadi malem kami bertiga lagi bermain bersama di tempat tidur, Mika melakukan hal yg menurut gw ini hal yg baru dia bisa, karena emang sebelumnya dia belom pernah melakukan ini. Mika ngoceh dengan nada lalu tepuk tangan, kira-kira ocehannya seperti kita kalo disuruh tepuk pramuka, persis sama. Jadi nada dia ngomong ga jelas itu sama persis dengan nada kita bilang tepuk pramuka lalu kita tepuk prok prok prok. Karena ga bisa ngomong dengan jelas, dia hanya bilang nanananana terus langsung tepuk tangan. Ketika gw coba gw yg ngomong dengan bilang tepuk sambal! dan mika langsung tepuk tangan. Wow! hal ini menarik buat gw, karena gw ga nyangka mika bisa melakukan itu. Sayangnya dia belum jelas berbicara, jadi itu yang terkadang membuat gw ga ngeh sama kelakukan dia. Ohhh maafkan Ibu ya nak, tapi ibu sangat bangga denganmu. Baru seminggu di daycare, gw banyak melihat perkembangan mika yg cukup banyak, perkembangan yang positifnya ya. Mulai dia bersenandung, bertepuk tangan, meminta izin terlebih dahulu jika mau apa-apa, dan masih banyak hal lain.

Sperti yang gw bilang diatas, tepuk tangannya sih biasa tapi makna dari dia melakuakn tepuk tangan itu yang luar biasa buat gw. Menyadarkan gw bahwa anak itu luar biasa indahnya. Tak mudah jadi orangtua, tapi gw yakin kita pasti akan melakukan hal yg terbaik buat anak kita.

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku