Hahay! sekarang dan tak tau sampai kapan, 100% gw sekarang IRT (Ibu Rumah Tangga) + WM (Working Mom).  Horay! *narihulahula*

Kenapa gitu? Karena sejak hari rabu kemarin, tepatnya 3 Nov 2010, gw dan suami memecat ART gw yang bermasalah. Hufhhh, susah ya punya ART yang sesuai dari pengharapan, dan untungnya masalah pemecatannya bukan karena masalah antara dia dan gw atau dia dan suami gw maupun dia dengan Mika, tetapi lebih kepada masalah dia sendiri.  Jadi sebenernya gw udah lumayan enak lah dengan ART ini, kerjaannya bagus, kalo disuruh cepet, jagain Mika juga OK, dah tenang lah gw ninggalin Mika sama dia. Dari awal ngambil dia jadi ART sih gw dah tau nih anak emang rada-rada centil, eh salah deng…berlebihan centilnya, apalagi sama para lelaki, tapi gw pikir ya wajarlah, namanya anak umur 18 tahun, dah pernah nikah walo cuman 3 bulan trus cerai (hahha ga kebayang kl buat gw). Karena pekerjaannya bagus, ya gw sih menyampingkan perangainya yg kecentilan itu, yg penting buat gw kerjaan rumah dan ngasuh Mika bagus. Dan pada akhirnya kecentilan itu membuahkan hasil, hahaha, ART gw H***L sama pacarnya yang ternyata dah punya istri (gubrak), ya sudah daripada kenapa-kenapa dan gw kena imbasnya, mending gw pulangkan dan berhentikan saat itu juga. Selelai!

Nah karena kelakuan ART gw seperti itu, akhirnya kan sekaarang gw ga punya ART lagi, dan ga gampang juga nyari ART sekarang-sekarang ini. Sempet juga nelpon ART gw yg dulu, dia sih mau tapi sama orangtuanya ga boleh kerja lagi, ya sudah lah. Akhirnya daripada gw keburu-buru nyari ART dan nantinya dapet yg ga beres, gw memutuskan untuk memasukkan mika ke daycare. Kebetulan di Bogor ada beberapa daycare yang lumayan bagus, karena deket dengan rumah dan sejalan dengan arah gw pulang atau pergi ke stasiun, akhirnya gw memilih daycare di Bogor baru, namanya Qornaina. Tempatnya luas, bagus, bersih, mainannya juga banyak, buku ceritanya juga banyak, yang paling penting pengasuhnya baik dan ramah semua, jadi gw tenang ninggalin Mika disana. Sempet hari pertama gw trial Mika disitu, dan ternyata Mika nyaman disitu karena banyak temen dan mainan banyak, So…gw tenang ninggalinnya.

Kalo boleh jujur….harusnya boleh dunk ya….hahaha, gw lebih seneng keadaan seperti sekarang, tanpa ART. Kenapa? karena gw bakalan ga capek hati dan sakit hati sama ulah ART, ada aja yg diperbuatnya. ART yg pertama minta berhenti dengan alasan sakit, padahal ternyata doi ga mau ikut pindah ke rumah mertua gw pas waktu rumah gw mau renovasi *tepikjidat*, dan sekarang karena H****L, eh busyet ribet amat ya. Jadi serba salah, kita baik salah, kita ga baik juga salah, tapi kata suami gw: lebih baik kita baik daripada kita ga baik, setidaknya kita menanam kebaikan walaupun itu orang ga tau diri alias ga tau balas budi. Nah karena faktor-faktor ini, gw lebih memilih mengambil semua itu, jadi IRT yang sesungguhnya tanpa bantuanART dan menjadi Working Mom juga. Sempat terfikirkan untuk berhenti bekerja saja, tetapi kata suami, itu pilihan terkahir lah, kalo emang ga ada solusi yang baik lagi.

Akhirnya dengan memutuskan Mika untuk di daycare dan urusan pekerjaan rumah gw pegang setelah bekerja, hasilnya adalah gw nyaman dengan keadaan ini. Buat gw, lebih baik lelah fisik daripada lelah hati. Karena itu, gw santai nyari ART nya, sebenernya dah ga mau nyari lagi tapi suami gw kekeh untuk ada ART supaya gw ga kecapean dan ada yg gantian jagain mika kalo dia lagi keluar kota atau pulang malam. Tapi gw yakin, tanpa ART pun gw bisa koq jagain mika sendirian tanpa bantuan ART. So… Gw senang dan nyaman sekarang, ga da lagi yang bikin gw pusing selain Mika dan Bapaknya Mika, hahahaha.

Comments (3)

  • kembanggeulis

    hihihii… koq sama yah.. saya juga barruuu aja memberhentikan ART saya.. karena ternyata ketahuan kalo ART saya itu ga jujur. Sayangnya beliau udah tua, jadi saya juga sungkan untuk negur dia. Jadi nya saya kabur dulu dengan alasan pulkam, dan biar dia pulkam juga.

    Sekarang.. saya juga ga pake ART dan menitipkan baby (7m) di daycare. Awalnya berasa sedih, pengen nangis, apalagi suami juga sering ke luar kota. Tapi setelah dijalani ternyata saya bisa. Di rumah masih bisa ngerjain kerjaan rumah. Walaupun cape fisik tapi ga cape hati. Toh ternyata kondisi rumah sama2 aja dengan ada ART atau pun tidak (si ibu ga bisa beres2 bener ternyata).

    Suami juga masih keukeuh untuk cari ART (kayanya sih ini alesan biar dia bisa bebas ke luar kota tanpa perasaan bersalah.. haha). Tapi saya lebih nyaman ga ada ART, karena suami bisa ikutan care sama baby. Kalo ada ART dia pasti menyibukkan diri sendiri.

    Btw, salam kenal yaaa…

  • Nindi

    Halo mba, salam kenal. Saya ingin tanya2 seputar cerita yng mb bikin ini. Boleh korespondensi? Via email aja.. Hehe makasih ya 🙂

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

  • Siapa hayoh?

    ga suka kekerasan, sebel bunyi klakson, suka renang, ga suka makan babat, suka banget pizza dan buah duku